G20 Indonesia 2022 | Menlu RI: Kunjungan Presiden Jokowi ke Asia Timur Perkuat Keketuaan Indonesia

Menlu RI: Kunjungan Presiden Jokowi ke Asia Timur Perkuat Keketuaan Indonesia

G20


Jakarta, InfoPublik - Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno Marsudi mengatakan kunjungan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke tiga negara di Asia Timur, yakni China, Jepang, dan Korea Selatan  memperkuat dukungan terhadap Keketuaan Indonesia dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20.

Hal tersebut disampaikan Menlu Retno nelalui keterangan tertulis, usai mendampingi pertemuan bilateral Presiden Jokowi bersama Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol di Kantor Kepresidenan Yongsan, Seoul, Kamis (28/7/2022).

Menlu Retno menyatakan kunjungan ini tentunya akan memperkuat dukungan bagi Presidensi Indonesia, terutama semua persiapan yang terkait dengan KTT G20.

"Kunjungan Presiden Jokowi sejak keberangkatan pada Senin (25/7/2022) hingga Kamis tidak hanya memperkokoh kerja sama ekonomi, tetapi juga berhasil melakukan pendekatan kerja sama yang berdasarkan pada kerja sama yang terbuka, inklusif dan saling menguntungkan," kata Menlu Retno.

Kepercayaan pemerintah dan swasta dari ketiga negara tersebut terhadap stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi di Indonesia juga sangatlah kuat.

"Di tengah situasi dunia yang dipenuhi rivalitas dan upaya 'containment', Indonesia justru memperkuat rajutan persahabatan dan kerja sama konkret dengan negara-negara dunia," kata Retno.

Ia menambahkan bahwa dalam setiap pertemuan, para pemimpin dari tiga negara itu memberikan apresiasi pada kepemimpinan Presiden Jokowi dalam memberikan kontribusi bagi perdamaian dan permasalahan global.

Dengan peran Indonesia yang memegang Keketuaan ASEAN pada 2023, Retno juga menilai kunjungan Presiden Jokowi sangat bermanfaat terhadap posisi strategis China, Jepang, dan Korea Selatan dalam menjalin hubungan dengan negara-negara ASEAN atau Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara.

"Presiden dalam pertemuan mengatakan bahwa Indonesia ingin terus memperkuat ASEAN, menjadikan ASEAN tetap relevan dan 'matters' tidak hanya bagi masyarakat ASEAN, namun juga bagi dunia," ujar Retno.

(Foto: ANTARA)

Top