Bahasa | English


EKONOMI KREATIF

Celah Menatap Masa Depan

1 August 2018, 10:21 WIB

Di Asia Pasifik sekitar 43% tenaga kerja terserap di industri kreatif. Sedangkan di negara-negara Eropa hanya 26% tenaga kerja yang ada di sektor ini. Jika industri kreatif lahir sebagai anak kandung revolusi telekomunikasi dan informasi plus kreativitas manusia, sesungguhnya wilayah Asia Pasifik dapat dikatakan sebagai pusat kreativitas ekonomi dunia.


Celah Menatap Masa Depan Industri kreatif di masa depan. Sumber foto: ProyectoModa

Di Asia Pasifik sekitar 43% tenaga kerja terserap di industri kreatif. Sedangkan di negara-negara Eropa hanya 26% saja tenaga kerjanya ada di sektor ini. Jika industri kreatif lahir sebagai anak kandung revolusi telekomunikasi dan informasi plus kreativitas manusia, sesungguhnya wilayah Asia Pasifik dapat dikatakan sebagai pusat kreativitas ekonomi dunia.

Korea Selatan, salah satunya. Setelah krisis ekonomi pada 1998, negeri Ginseng ini memfokuskan pengembangan industrinya pada dua sektor, yakni teknologi informasi dan ekonomi kreatif. Hasilnya, kita bisa lihat sekarang. Serbuan K-Pop masuk ke semua negara, termasuk Indonesia.

Di Indonesia sendiri tenaga kerja yang terserap ke sektor ekonomi kreatif baru sekitar 10% dari total angkatan kerja. Angka ini sebetulnya terus bertumbuh seiring dengan bertumbuhnya besaran industri. Pada 2019, misalnya, proyeksi angkatan kerja yang terserap di industri kreatif diperkirakan mencapai 19 juta orang. Angka ini lebih dari 15% jumlah angkatan kerja kita nantinya.

Dengan pola pengembangan industri berbasis pada sumber daya manusia, menandakan ekonomi sebuah negara yang industri kreatifnya tumbuh maksimal akan lebih kokoh dibanding dengan negara yang masih mengandalkan komoditas atau pertambangan. Sebab sumber utama industri kreatif adalah kualitas manusianya.

Pada 2016 kontribusi ekonomi kreatif pada PDB mencapai Rp851 triliun. Ketua badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf memprediksi, pada tahun ini kontribusinya sudah di atas Rp1000 triliun. Tentus aja angka tersebut merupakan jumlah yang sangat berarti pada ekonomi Indonesia.

Sedangkan khusus ekspor pada 2014 itu tumbuh dari 18,2 miliar USD menjadi 19,4 miliar USD dengan kontribusi terbesar dari sektor fesyen dan kriya mendominasi ekspor kita. Pemerintah berharap subsektor lain akan mampu meningkatkan kemampuan ekspor.

Sebagai contoh, Indonesia memiliki jenis kopi yang amat beragam. Namun demikian, gerai-gerai kopi besar yang ada di Indonesia kebanyakan brand asing. Padahal jika potensi komoditas kopi dapat dikemas sedemikian rupa kita dapat melakukan ekspansi lebih serius dibanding negara lain. Potensi dasarnya berupa komoditas kopi kita sangat berlimpah.

Di sisi lain, pasar lokal juga sangat menjanjikan. Dari dunia film, misalnya, kini makin banyak film-film Indonesia yang jumlah penontonnya menembus angka dua juta. Kreativitas para pembuat film nasional juga sudah mulai dilirik para pengusaha film kelas dunia.

Film Wiro Sableng 212, misalnya, kali ini merupakan kolaborasi pembuat film lokal dengan salah satu raksasa Hollywood, Fox Internasional. Langkah seperti ini bisa dijadikan model star-up dalam negeri yang berhasil menarik investor besar untuk mengembangkan produknya.

Ekonomi
Narasi Terpopuler
Kemudahan Berusaha Pun Didorong
Tensi perang dagang AS dengan Tiongkok diyakini tetap tinggi tahun depan. Kedua negara adidaya diperkirakan tetap akan berseteru karena kepentingan geopolitik. ...
Pembenahan Dua BUMN
Pemerintah serius membenahi dua BUMN sektor energi, Pertamina dan PLN. Mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama ditunjuk sebagai Komisaris Pertamina dan mantan Menteri Kominfo Rudiantara diangka...
Robot Menantang Dunia Kerja
Perkembangan automatisasi serta kecerdasan buatan merupakan tantangan baru bagi para pekerja. Akan banyak bidang-bidang pekerjaan yang tergantikan oleh mesin. Para pekerja perlu meningkatkan kemampuan...
Perang Dagang Masih Akan Berlanjut
Kebijakan proteksionis ala Donald Trump menjadi faktor utama terjadinya perang dagang dunia, yang memicu instabilitas ekonomi. Jikapun dalam Pemilu AS Oktober nanti Trump tidak terpilih, tak otomatis ...
Arus Liar Di Balik Agenda Amendemen
Presiden Jokowi merasa terganggu oleh wacana amendemen yang melebar. Amendemen UUD perlu situasi khusus, yakni ketika visi politik sebagian besar elemen masyarakat telah terkonsolidasikan. ...
Dari Cikarang Lewat Patimban ke Pasar Dunia
Pelabuhan Patimban Subang akan jauh lebih besar dari Tanjung Perak dan Makassar. Dermaga terminal (hasil reklamasi) memberi kedalaman 17=18 meter hingga dapat melayani kargo ukuran ultra-large yang ta...
Membangun Industri Sawit Berkelanjutan
Setelah berproses sejak 2014, di penghujung tahun ini akhirnya Presiden Joko “Jokowi” Widodo menandatangani Instruksi Presiden (Inpres) No. 6 Tahun 2019 tentang Rencana Aksi Nasional Perke...
Ketika Rezim Cost Recovery Jadi Opsi Lagi
Menteri ESDM mempertimbangkan kembali hadirnya kontrak bagi hasil penggantian biaya operasi (cost recovery) bagi wilayah kerja baru dan terminasi. ...
Komitmen Hutan Mangrove dan Padang Lamun
Indonesia terus mencari peluang kerja sama pengendalian emisi karbon di arena COP ke-25 di Madrid. Prioritasnya menekan angka deforestasi, reboisasi hutan kritis, dan restorasi gambut. ...
Kemensos Fokus Penurunan Stunting dan Kemiskinan
Anggaran Kementerian Sosial kelima terbesar dalam APBN 2020. Kegiatan akan difokuskan pada penanganan stunting dan pengurangan kemiskinan. ...