Bahasa | English


PERAYAAN IDULADHA

Memompa Solidaritas Sosial di Tengah Pandemi

31 July 2020, 06:01 WIB

Momentum ibadah kurban tahun ini diharapkan dapat membawa maslahat secara luas dari sisi sosial bagi masyarakat yang terhimpit ekonomi karena pandemi.


Memompa Solidaritas Sosial di Tengah Pandemi Petugas Dinas Pangan, Pertanian, Kelautan dan Perikanan memeriksa kesehatan ternak sapi di tempat resmi penjualan hewan kurban, Desa Batoh, Banda Aceh, Aceh, Jumat (24/7/2020). Foto: ANTARA FOTO/Ampelsa

Perayaan Hari Raya Kurban kali ini berlangsung di tengah-tengah wabah pandemi Covid-19. Grafik keterjangkitan wabah virus itu belum ada tanda-tanda melandai. Menurut data Kementerian Kesehatan pukul 12.00 per 30 Juli 2020, warga yang terpapar wabah di Indonesia sudah mencapai 106.336 kasus positif, 64.292 sembuh, dan 5.058 meninggal.

Sejak pertama kali, Presiden Joko Widodo mengumumkan kasus pertama virus corona di Indonesia di awal Maret 2020, sejumlah langkah pun dilakukan, mulai penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga PSBB transisi. Tujuannya adalah menghambat penyebaran wabah secara masif.

Penerapan sejumlah kebijakan itu tentu membawa konsekwensi yang luar biasa. Perekonomian nasional mengalami kemunduran, aktivitas ekonomi pun menjadi terganggu.

Dampak dari tersendatnya aktivitas ekonomi—sektor perdagangan, industri jasa, konstruksi, pengolahan, dan pertanian—praktis tersendat. Angka kemiskinan pun menjadi bertambah. Hasil perhitungan Badan Pusat Statistik (BPS) yang dirilis medio Juli lalu, pada Maret 2020 terjadi peningkatan jumlah penduduk miskin sebanyak 1,63 juta orang dibandingkan periode September 2019. Dengan demikian, jumlah penduduk miskin RI saat ini tercatat sebanyak 26,42 juta orang.

Kepala BPS Suhariyanto menjelaskan, peningkatan jumlah penduduk miskin disebabkan oleh kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk mencegah penyebaran virus corona (Covid-19). Pasalnya, aktivitas perekonomian menjadi terganggu dan memengaruhi pendapatan penduduk. " Penduduk miskin naik 1,63 juta terhadap September 2019," ujar Suhariyanto dalam paparannya, Rabu (15/7/2020).



Kurban Bentuk Solidaritas Sosial

Kondisi masyarakat miskin itu ada di depan mata kita. Ini sebuah realitas sosial yang tak dipungkiri. Dalam konteks itu, pemaknaan Hari Raya Kurban kali ini lebih mendalam dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Bila dipahami Hari Raya Kurban sebagai wujud teladan Nabi Ibrahim AS melaksanakan perintah Allah SWT untuk menyembelih anak kesayangannya, Ismail AS, melalui sebuah mimpi.

Ketika sang ayah meminta pendapat Ismail soal perintah Allah untuk menyembelihnya, sang anak justru meneguhkan keyakinan ayahnya. Dari konteks ini, pemaknaannya merupakan bentuk keyakinan rela berkorban, kepatuhan terhadap perintah Yang Maha Kuasa.

Dalam dimensi kehidupan kini, penyembelihan hewan kurban itu mengandung dua nilai yakni kesalehan individu dan kesalehan sosial dengan wujud solidaritas kemanusiaan yang termanifestasikan secara jelas dalam pembagian daging kurban, terutama kepada masyarakat miskin.

 

 

 

Penulis: Firman Hidranto
Editor: Eri Sutrisno/Elvira Inda Sari
Redaktur Bahasa: Ratna Nuraini

Idul Adha
Jokowi
Perayaan Hari Raya Kurban
Solidaritas
Narasi Terpopuler
Tak Sedalam Krisis Tetangga
Pandemi Covid-19 menekan pertumbuhan ekonomi semua negara.  Indonesia terdampak, namun kontraksinya tak seburuk banyak negara lainnya. Indonesia berada di peringkat ketiga di bawah Tiongkok dan K...
Ketika Digitalisasi Sentuh Koperasi
Koperasi mampu beradaptasi pada perubahan zaman. Keputusan pemerintah melakukan digitalisasi koperasi adalah cara tepat untuk membuat koperasi kian diminati. ...
Jalur Diplomasi Ganda Memboyong Vaksin Covid-19
Indonesia dijanjikan Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mendapatkan pasokan vaksin sebesar 23 persen dari populasi penduduk Indonesia. ...
Lulus Ujian Dahulu, Izin Edar Kemudian
Laporan interim (sementara) uji klinis vaksin Covid-19 di Bandung akan ikut menentukan izin edar vaksin Sinovac. Vaksin asal Tiongkok mendominasi kandidat vaksin dalam daftar WHO. ...
Sertifikasi Halal Gratis bagi UKM
Dengan disahkannya Undang-Undang (UU) Cipta Kerja, pelaku usaha mikro dan kecil dengan omset di bawah Rp1 milliar per tahun akan diberikan sertifikasi halal secara gratis, disubsidi oleh pemerintah. ...
Tegak Lurus di Atas Koridor Sains
Presiden Jokowi meminta pengkajian vaksin harus sepenuhnya menggunakan kaidah dan bukti-bukti ilmiah. Satu kasus bermasalah, taruhannya kepercayaan publik. ...
Membangun SDM Tangguh di Tengah Gelombang
Transformasi yang tanggap dan berkelanjutan di bidang pendidikan dan kebudayaan maupun kesehatan menjadi fokus pemerintah agar masyarakat pulih dari situasi pandemi Covid-19. ...
Genjot Diplomasi demi Vaksin Covid-19
Pemerintah menyiapkan anggaran Rp40,8 triliun untuk pembelian vaksin. Sebanyak Rp3,8 triliun di antaranya disiapkan untuk membayar pengiriman vaksin. ...
Perkokoh Kemitraan Indonesia-Jepang di Tengah Pandemi
Di tengah dunia yang diwarnai ketidakpastian, kunjungan Perdana Menteri (PM) Jepang menunjukkan bahwa kedua negara memilih untuk bekerja sama dan saling mendukung satu sama lain. ...
Agar Urusan Pajak Menjadi Jelas
Ada empat tujuan dari klaster perpajakan dalam Undang-Undang (UU) Cipta Kerja yang merupakan pelengkap ketentuan perpajakan lainnya dalam UU Nomor 2/2020. ...