Bahasa | English


PENERBANGAN NASIONAL

Pusat Reparasi Burung Besi Siap Beraksi

23 August 2019, 09:21 WIB

Garuda dan Lion kerja sama membangun industri maintenance, repair, dan overhaul  (MRO) di Batam. Selain pasar domestik, bengkel ini membidik pasar Asia Tenggara dan Asia  Selatan. Spareparts lebih murah.


Pusat Reparasi Burung Besi Siap Beraksi Perawatan rutin sejumlah pesawat Lion Air di hanggar Batam Aero Teknik (BAT) Lion Air Group Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Rabu (14/8/2019). Foto: ANTARA FOTO/M N Kanwa

Memapaki tahun 2019,  bisnis penerbangan nasional masih harus menjelajahi medan yang  berawan cumulus tebal. Arus penumpang terus menyusut. Bandara Ngurah Rai di Bali  dan Bandara Kualanamu Medan mencatat penurunan penumpang yang signifikan.Secara nasional, sepanjang Januari-Mei 2019 terjadi penyusutan 21,33 persen dibandingkan  periode yang sama di tahun 2018.

Kenaikan harga tiket dituding sebagai biang keladinya. Era tiket murah, yang mendorong pertumbuhan bisnis penerbangan domestik di kisaran 10 persen per tahun, pun berakhir. Perusahaan airlines sendiri merasa harus menyesuaikan harga tiketnya  di tengah kenaikan biaya operasionalnya.

Bagi  Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), fluktuasi bisnis itu adalah hal biasa. Dalam jangka panjang, industri penerbangan diperkirakan akan terus tumbuh pesat. Bahkan, menurut proyeksi IATA, di tahun 2034 nanti, jumlah penumpang untuk penerbangan domestik  Indonesia akan mencapai  270 juta orang. Tiga kali lipat dari penumpang domestik 2018.

Untuk melayani 91 juta penumpang domestik itu, industri penerbangan nasional mengoperasikan tidak kurang dari 1.030 unit pesawat dari berbagai jenis dan ukuran. Semuanya memerlukan perawatan dan reparasi rutin. Seiring bertambahnya jumlah pesawat, jasa perawatanan, perbaikan, dan bongkar mesin (maintenance, repair, dan overhaul) akan meningkat pula.

Maka, memanfaatkan momentum suasana HUT ke-74 Kemerdekaan RI, Menko Perekonomian Darmin Nasution terbang ke Batam (14/8/2019). Ia menghadiri acara penandatanganan nota kerja sama, peresmian, dan peletakan batu pertama Hanggar dan Fasilitas MRO di Kompleks  Bandar Udara Hang Nadim Batam. Darmin hadir mewakilii pemerintah mendorong  pengembangan pusat MRO di tanah air.

Di Batam sendiri telah hadir Batam Aero Technic (BAT), perusahaan miilik Lion Air, yang merintis bisnis layanan MRO. Untuk menambah kapasitasnya, Kompleks BAT itu kini sedang dikembangkan jadi 30 ha, dan di situ dibangun hanggar baru untuk fasilitas MRO. Di situ  BAT bergandengan tangan dengan anak perusahaan Garuda Indonesia, yakni GMF (Garuda Maintenance Fasility).

Di kompleks itu pula BAT dan GMF berkongsi dengan Michelin, perusahaan asal Thailand, membangun bengkel vulkanisir ban seraya mendirikan pusat pendidikan dan pelatihan aviasi bertaraf internasional.

Darmin menganggap kerja sama GMF-BAT itu adalah langkah penting demi mendukung  daya saing air lines nasional. Dengan 1.030 unit pesawat, industri penerbangan nasional  kini membelanjakan sekitar Rp26 triliun per tahun untuk maintenance, repair, atau overhaul. Dari jumlah sebesar itu hanya 30-35 persen yang terserap oleh perusahaan MRO nasional semacam GMF atau BAT. Selebihnya, terbang ke luar negeri. Bahkan, untuk vulkanisir ban saja harus terbang ke Thailand.

Penyediaan MRO di Indonesia memang  tertinggal dari cepatnya pertumbuhan industri  penerbangan. Sejauh ini fasilitas MRO hanya ada di Bandara Soekarno-Hatta oleh GMF, di Bandara Juanda Surabaya (GMF kerja sama dengan Merpati) dan di Hang Nadim Batam oleh BAT. Rencana pengembangan GMF ke Makassar, dan pembangunan fasilitas MRO oleh Sriwijaya di Bandara Depati Amir di Bangka belum terealisasikan.

Dengan fasilitas MRO baru di dalam negeri itu, diharapkan beban industri penerbangan nasional bisa ditekan. Mulai dari vulkanisir ban, pergantian komponen, pembaikan airframe (bodi) pesawat, hingga pemeliharaan  yang lebih menyeluruh. Baik GMF maupun BAT telah mengantungi sertifikat dari FAA (Federal Aviation Agency), badan pengawas keselamatan penerbangan Amerika Serikat, yang dijadikan rujukan secara internasional.

Bukan hanya peluang  pasar domestik, jasa  MRO boleh mengincar pasar Asia-Pasifik. Dengan populasi  8.500 unit pesawat, industri penerbangan Asia-Pasifik membelanjakan uang USD75,5 miliar (Rp1.057 triliun) per tahun untuk MRO. Angka ini tumbuh sekitar 4,5 – 5 persen per tahun. Darmin menyerukan agar penyedia jasa MRO nasional ikut aktif membidik pasar jumbo tersebut. Setidaknya dari airliners di Asia Tenggara dan Asia Selatan.

Dari area fasilitas MRO Hang Nadim Batam itu memang banyak hal bisa dikembangkan. Ada jasa MRO untuk engines,  penyediaan komponen, airframe, modifikasi, jaringan elektrifikasi , sistem mekanik dan aspek lainnya. Untuk memenuhi kebutuhan itu tentu diperlukan tenaga muda terampil serta cekatan. Dalam urusan inilah Menko Darmin Nasution sekaligus  meresmikan Politeknik Avionik Kirana Angkasa, pendidikan vokasional yang langsung menempel di Kompleks BAT di Hang Nadim.

Investasi yang telah  ditanam di Hang Nadim untuk segala keperluan itu tidak kurang dari USD466 juta (Rp6,3 triliun). Darmiin berharap agar investasi iitu tidak hanya mendorong perekonomian di Batam. Llebih dari itu, ikut mendukung pengembangan industri penerbangan nasional  terutama untuk mencapai efisiensi yang lebih tinggi. Dengan efisiensi tinggi, isu tiket mahal tak akan berkepanjangan.

Lokasi area MRO BAT-GMF di Hang Nadim Batam itu juga dianggap membawa sejumlah keunggulan. Di antaranya dekat dengan Singapura, yang secara resmi menjadi lokasi Original Equipment Manufacturer  (OEM) untuk stok sparepart  pesawat . Singapura sendiri adalah hub penerbangan internasional. Bukan hal yang  sulit  bila burung-burung besi  yang datang  dan pergi dari negeri Singa itu singgah ke Batam untuk tujuan check line dan reparasi.

Ditambah pula status Batam sebagai area Free Trade Zone (FTZ) alias Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas (KPBPB), dengan berbagai kemudahan bisnis dan insentif fiskal. Lalu lintas spareparts akan lebih cepat dan murah sehingga jasa MRO di Batam lebih kompetitif.  

Satu hal lagi yang tak bisa diabaikan, secara geografis Batam tak jauh dari negara-negara Asia Tenggara  dan Asia Selatan yang berpotensi menjadi target market jasa MRO kawanan burung besi itu. Tak heran Darmin Nasution tampak bersemangat mendorong bengkel MRO di Batam itu segera beraksi. (P-1)

Industri
Penerbangan Nasional
Narasi Terpopuler
Jerih Payah Menuju Panggung Dunia
Melalui program Instagram dan program TEMS, plus besutan implementasi konsep “low cost, high quality, dan social responsibility” sebagai visi manajemen pelayanan rumah sakit akhirnya memba...
Strategi Menangkal Radikalisme Keagamaan
Indonesia sebenarnya memiliki infrastruktur keagamaan atau tradisi keberagamaan yang sangat kuat dalam menangkal radikalisme. ...
Mengintip Kisi-Kisi RUU Pajak
Pemerintah sedang menyiapkan UU baru yang mengatur soal perpajakan. Banyak kemudahan, meski aturannya kini lebih tegas untuk meningkatkan kepatuhan pembayar pajak. ...
Mencari Solusi Harga Gas yang Terjangkau
Kadin menilai, penurunan harga gas tersebut bisa membantu Indonesia terhindar dari resesi. ...
UU KPK Baru, antara Perppu atau Uji Materi
Presiden Jokowi mengaku akan menampung dan mempertimbangkan usulan Perppu, sembari melihat opsi-opsi lain. Aspek sisi politis tentu menjadi salah satu poin pertimbangan utama. ...
Fondasi Ekonomi yang Mampu Menahan Badai Tsunami Global
Di tengah ketidakpastian ekonomi global, perekonomian Indonesia masih tetap tumbuh berkualitas dan stabil. ...
Menerobos Dunia Pendidikan
Mendikbud Nadiem Makarim bukan orang yang acap berkecimpung di dunia pendidikan. Tapi dia diharapkan justru mampu membawa dunia pendidikan Indonesia setara dengan negara lain. ...
Krisis tak Mampir di Gambir
Sejumlah negara sangat was-was dengan akibat perang dagang antara Tiongkok dan Amerika Serikat. Bahkan sejumlah negara sudah menyiapkan sejumlah jurus penolaknya. Tapi syukurlah, sepertinya krisis tak...
Ibu Kota Negara Impian Sang Presiden
Ibu kota baru akan menjadi kota yang mampu menampilkan diri sebagai kota masa depan. Pemindahan ibu kota  tidak berarti hanya memindahkan pusat pemerintahan dan lokasi. Di luar itu dibutuhkan pul...
Ini Program Quick Wins Pemerintah
Program prioritas (quick wins) yang disiapkan berjangka enam bulan itu merupakan program untuk merespons pelambatan ekonomi global. ...