Bahasa | English


MANAJEMEN TALENTA

Upaya Mendorong SDM Indonesia

31 August 2019, 09:10 WIB

Pembentukan lembaga manajemen talenta yang dicetuskan Presiden Jokowi tidak hanya untuk meningkatkan kualitas ASN. Tapi demi memfasilitasi agar semua SDM Indonesia bisa berkembang lebih baik.


Upaya Mendorong SDM Indonesia Presiden Joko Widodo. Foto: ANTARA/Puspa Perwitasari

Pada pidato tentang Visi Indonesia, ada hal menarik yang disampaikan Presiden Jokowi mengenai rencana pembentukan lembaga manajemen talenta.  Lembaga manajemen talenta ini tidak hanya untuk memberikan pendidikan dan pengembangan diri bagi talenta-talenta Indonesia yang berada di dalam negeri, tetapi juga luar negeri. Jokowi menyebutkan, pemerintahannya akan memberikan dukungan kepada diaspora yang bertalenta tinggi.

“Kami akan menyiapkan lembaga khusus yang mengurus manajemen talenta ini. Kita akan mengelola talenta-talenta hebat yang bisa membawa negara ini bersaing secara global,” kata Jokowi.

Manajemen talenta bukan hal baru. Biasanya konsep ini muncul dalam manajemen perusahaan yang khusus mengelola sumber daya manusia. Hal ini juga merupakan strategi pembentukan kualitas manusia pengelola perusahaan untuk menghadapi tantangan yang akan dihadapi perusahaan di masa datang. Masing-masing karyawan, misalnya, dipertajam keunikannya sebagai bagian dari pengembangan diri.

Gagasan dan progres mengenai Manajemen Talenta Nasional mendapat pembahasan yang mendalam dalam Executive Roundtable Meeting yang diselenggarakan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) bekerja sama dengan Australia Public Service Commission (APSC) di Jakarta. Konsep pengelolaan manajemen talenta yang ditujukan bagi pembangunan generasi pemimpin yang potensial bagi pemerintahan Indonesia itu dikupas dan disempurnakan dengan berbagai masukan dari para peserta diskusi.

Dari diskusi dapat dicatat bahwa Manajemen Talenta Nasional Indonesia dibangun dengan dua kerangka kerja, yaitu Corporate Talent Management dan Institutional Talent Management serta direncanakan pada 2020 telah terbentuk Manajemen Talenta Nasional Terpadu.

Konsep manajemen talenta akan dikembangkan berdasarkan kerangka kelembagaan, regulasi, dan pendanaan yang pada akhirnya dapat dihasilkan Roadmap Manajemen Talenta Nasional.

Manajemen Talenta Nasional yang terkait dengan sektor publik, yakni Aparatur Sipil Negara (ASN) dan dikoordinasikan oleh Kementerian PANRB, saat ini masih perlu penyempurnaan infrastruktur, seperti pemetaan talenta yang didasarkan kepada kompetensi dan kinerja, standarisasi metoda assessment center, penilaian kinerja yang objektif, serta perbedaan remunerasi antarinstansi.

Berdasarkan pengalaman manajemen talenta perlu dikembangkan berdasarkan rencana strategis yang diturunkan menjadi rencana kerja. Selanjutnya diterjemahkan dalam manajemen talenta berdasarkan siklus talent attraction, talent development, talent engagement, dan talent deployment. Dalam kaitan ini, identifikasi talenta harus didasarkan pada assessment yang objektif dan diperlukan pendidikan kepemimpinan yang akan mengasah skill kepemimpinan.

Dirasa penting untuk dapat menarik generasi muda yang potensial masuk dalam birokrasi. Oleh karenanya hambatan-hambatan struktural perlu dihilangkan dan meningkatkan daya tarik sekaligus memanfaatkan bonus demografi Indonesia.

Pada dasarnya ide besar ini hanya dapat dilakukan apabila ukuran-ukuran penilaian terhadap kinerja ASN telah hadir objektif. Demikian pula dengan merit system yang menunjang hadirnya talenta-talenta berbakat yang akhirnya mampu menunjukkan kelasnya untuk mengemban tugas yang lebih serius.

Namun tampaknya konsepsi manajemen talenta ini bukan hanya diperuntukkan bagi ASN. Tetapi bagi tenaga-tenaga muda Indonesia di berbagai bidang. Sebab pada akhirnya dengan hadirnya lembaga yang mampu menunjang terwujudkan kualitas SDM Indonesia yang memadai, akan semakin mantap juga Indonesia melangkah ke depan.

Tantangan dan persaingan global yang semakin menggila, membuat pemerintah berkewajiban menyiapkan seluruh potensi SDM Indonesia agar mampu bersaing dan menjawab tantangan yang ada ke depan.

Apalagi ketika teknologi digital makin menguasai kehidupan, fokus pengembangan kualitas SDM tidak bisa lagi mengandalkan cara-cara lama. Diperlukan pendekatan baru yang lebih komprehensif sekaligus memiliki mimpi yang jelas agar setiap individu dapat berkembang secara maksimal tanpa harus menghilangkan ciri khasnya masing-masing. (E-1)

Ekonomi
Visi Indonesia
Narasi Terpopuler
Penataan Waterfront City Tuntas, Devisapun Siap Mendekat
Pemerintah kini sedang mengerjakan empat waterfront city. Dan penataan sepanjang Sungai Kapuas, Pontianak, ternyata yang paling bagus dan paling panjang. ...
Menempatkan Orang Papua Asli Sebagai Subjek Utama Pembangunan
UU Otonomi Khusus telah mendudukkan orang Papua asli sebagai subjek utama pembangunan. Melalui UU ini juga bisa disimak, bagaimana desain konstruksi pelembagaan pemerintahan daerah di Papua dan Papua ...
Pesawat Terbang Jadi Lokomotif
Dalam 17 bulan kepemimpinannya, Presiden BJ.  Habibie telah melakukan hal  besar. Pesawat raksasa Indonesia dibawanya keluar dari zona otoritarian-militeristik,  dan disiapkan menjelaja...
Ko, Dorang, Kitorang Bersama Bangun Papua
Rata-rata warga Papua menerima anggaran Rp14,7 juta tahun 2019 ini. Tertinggi di Indonesia. Tapi sebagian besar Papua masih tertinggal. Pemerintah akan mengkombinasikan pendekatan antropologis dan tek...
Dan KPK Akhirnya Diperkuat
Presiden tidak setuju pada beberapa poin yang diajukan DPR dalam  Rancangan revisi UU KPK. ...
Bhima Siap Adu Digdaya di Pasar Terbuka
Mobil Asemka siap bersaing di pasar terbuka. Bukan mobil nasional. Pasokan komponen lokal sudah di atas 60%. Ada sejumlah komponen dari Cina. Bhima I dan II masuk ke pasar rasional mobil niaga. ...
Tantangan Budaya di Tanah Pegunungan Papua
Dari 25 kabupaten dengan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) terendah di Indonesia, 23 ada di Papua. Sebagian besar berada di pegunungan. Daerah tersebut juga mudah bergolak. Perlu pendekatan berbeda dal...
Mereka yang Terpaksa Mendua
Ketidakmampuan beradaptasi dengan sangat cepat, kemampuan bertahan hidup yang harus meningkat dalam waktu singkat, seringkali hanya menyisakan sedikit saja, dari begitu banyak keragaman kelompok orang...
Tora Berbuah Sertifikat Buat Rakyat
Lebih dari 980 ribu ha lahan telah dibagikan ke rakyat melalui program reforma agraria dan 1,5 juta ha lainnya akan segera di-SK-kan. Sebagian dari hutan negara dan sebagian lainnya ditarik dari HGU s...
Penggunaan Biodiesel Semakin Terakselerasi
Hasil uji coba penggunaan biodiesel 30% (B30), Kementerian ESDM tidak menemukan kendala apapun, bahkan performa mesin dinilai masih optimal. ...