Bahasa | English


ALAT KESEHATAN

Ventilator Bekerja Laiknya Helaan Nafas

9 April 2020, 09:53 WIB

Bila pandemi Covid-19 tak kunjung usai, Indonesia memerlukan ribuan unit ventilator. BPPT telah menyiapkan desainnya. Gaikindo dan AISI siap memproduksinya secara massal. Pasien Covid-19 akan tertolong.


Ventilator Bekerja Laiknya Helaan Nafas Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Foto: ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Baru berjalan dua pekan, Rumah Sakit Darurat Wisma  Atlet di Kemayoran, Jakarta, sudah melayani lebih dari 524 pasien rawat inap pada Senin (6/4/2020). Sesuai peruntukan, pasien datang  dengan simptom yang khas, yakni demam, batuk, pilek, tenggorokan sakit, dan sebagian lagi ada keluhan sesak nafas. Para dokter akan memutuskan pasien harus menjalani rawat inap bila gejalanya mengindikasikan ke arah infeksi Covid-19 yang kini menjadi wabah global.

Mereka yang dirawat inap setidaknya menyandang status sebagai pasien dalam pengawasan (PDP). Perlu pemeriksaan swab, dahak dari tenggorokan, untuk memastikan  positif atau negatif Covid-19. Diagnosisnya akurat karena dilakukan dengan cara molekuler. Jika ditemukan material genetik virus pada sampel dahak pasien, tak diragukan telah terjadi infeksi. Pasien masuk ke ruang isolasi rumah sakit (RS).

Ribuan ranjang pasien pun telah disiapkan di RS-RS darurat di berbagai tempat di pusat dan daerah. Salah satu piranti vital yang perlu berada di ruang isolasi adalah ventilator. Alat bantu pernafasan ini amat diperlukan oleh pasien yang mengalami gejala akut, yaitu sesak nafas yang berat. Koloni virus telah menyerang organ paru dan menimbulkan gangguan pernafasan. Pasien perlu ventilator.

Saat ini ventilator menjadi barang langka. Dengan harga antara USD25 ribu--USD50 ribu (sekitar Rp375 juta--Rp750 juta), ventilator dengan segala merek laris terjual seperti kacang goreng. RS-RS di New York, London, Paris, dan di banyak  kota lainnya, berteriak kekurangan ventilator. Sejauh ini, di Indonesia belum terdengar adanya krisis. Tapi, ancang-ancang telah dilakukan Menteri Riset/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brojonegoro untuk memproduksi ventilator dalam jumlah besar di dalam negeri.

“Satu alat kesehatan lagi yang sangat krusial dalam penanganan Covid-19 adalah ventilator," ujar Bambang Brojo, dalam konferensi pers,  secara live streaming di akun YouTube Kemenristek/BRIN, Senin (6/4/2020). Sejumlah prototipe telah dihasilkan tim peneliti lintas disiplin yang bekerja di bawah koordinasi Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Desain dasarnya diambil dari open source di Eropa, dengan penyesuaian di sana sini, antara lain, menyesuaikan dengan material yang tersedia di Indonesia. Kini piranti medis itu sedang disiapkan untuk menjalani uji coba.

Bambang yakin, piranti itu akan meraih sertifikat dari Balai Pengamanan Fasilitas Kesehatan (BPFK), badan sertifikasi di bawah Kementerian Kesehatan. Jika semuanya lancar, dalam waktu dua pekan lagi, ventilator itu bisa diproduksi secara massal.

Secara nasional, di Indonesia hanya ada sekitar 8.400 unit ventilator yang tersebar di 2.870 rumah sakit. Jika wabah berjangkit berkepanjangan, diperkirakan akan ada kebutuhan sampai 70.000 unit ventilator. Kalau kelebihan, pasar ekspor terbuka lebar.

Meniupkan Oksigen

Kegunaan ventilator ini pada intinya ialah meniupkan udara ke paru pasien melalui pipa halus yang menyusup lewat  kerongkongan, dan sekaligus mengisap keluar karbon dioksida (CO2) yang keluar dari paru. Organ paru itu sendiri pada dasarnya adalah jaringan berisi pembuluh kapiler yang pada ujungnya organ kecil berupa seperti balon yang disebut alveoli.

Ada dua set pembuluh darah di situ. Ada yang membawa darah kotor dari seluruh penjuru badan, dan melepaskan CO2 lewat alveoli, dan di saat yang bersamaan, alveoli menangkap oksigen baru untuk dibawa ke seluruh badan guna menggerakkan metabolisme. Dalam keadaan normal, sistem pernafasan manusia (juga mamalia) itu memasukkan udara segar pembawa oksigen melalui hidung ke paru, dan hidung juga menghembuskan CO2 yang dikeluarkan paru.

Pada pasien Covid-19 yang parah, organ paru itu diselimuti selaput  lendir yang terbuat dari koloni virus. Kabut lendir seperti itu sering muncul pada penderita radang paru pneumonia (bronkhitis)  akibat infeksi oleh antara lain bakteri Streptococcus pneumoniae. Dalam keadaan kronis, penderita akan merasa sesak nafas.

Pada kasus pasien Covid-19, gejala sesak nafas itu tak bisa dianggap enteng. Pada pasien yang punya bawaan penyakit gula, jantung, lever, ginjal, kekurangan oksigen itu bisa berakibat buruk, bahkan bisa mendatangkan efek  kematian.

Ventilator menjadi solusinya. Tiupan udara yang digerakkan mesin itu bisa menyibak selaput virus dan membuka alveoli untuk bekerja. Ia menangkap oksigen, sekaligus menghembuskan CO2. Jadi, ventilator bekerja laiknya helaan nafas. Ada saatnya ia mempompakan udara, dan ada saatnya pula ia membuang gas residu dari paru. Pasien Covid-19 kadang memerlukan bantuan ventilator sampai 3 hingga 4 hari.

Didukung Industri Mobil

Para tangan terampil dari BPPT itu telah merancang ventilatornya dengan standar tinggi, sehingga mesin ini bisa memberikan irama yang paling nyaman dan aman buat pasien. Yang ditiupkan masuk ke paru adalah udara bersih yang komposisinya dibuat sealamiah mungkin, seperti yang  tersedia di ruang terbuka. Di situ ada unsur hidrogen dengan kadar 78%, oksigen 20 persen, uap air, serta gas lainnya. Ada tangki udara bersih dengan tekanan cukup tinggi yang terkoneksi dengan ventilator.

Adalah kewenangan dokter untuk mengatur aliran udara ke paru. Dokter yang menentukan berapa tekanan udaranya. Bila diperlukan, dokter akan menambah konsentrasi oksigennya. Tangki oksigen juga ikut menyertai ke mana ventilator pergi. Pada mesin pernafasan itu juga terdapat modul khusus  untuk mengatur kelembaban. Dokter akan mengatur semua sesuai kebutuhan pasien.

Tentu, produksi ventilator perlu presisi tinggi. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menjanjikan bahwa industri otomotif di tanah air siap memproduksinya. Hal serupa dilakukan di AS, di mana industri otomotif digerakkan untuk memproduksi ventilator secara massal. Permintaan itu telah disampaikan Menteri Agus Gumiwang ke Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), dan  Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI). Keduanya siap, bahkan sudah pula mencari vendor untuk penyiapan komponen.

Ketua Umum Gaikindo Yohannes Nangoi menyatakan, pihaknya bisa cepat membangun rantai suply dan mengalihfungsikan sebagian mesinnya untuk produksi ventilator. Ia juga bisa memobilisasikan vendornya untuk memproduksi komponen. “Kami membutuhkan pendamping khususnya lembaga yang memiliki pengalaman dan keahlian dalam pembuatan ventilator,” ujarnya seperti dikutip pada laman berita Kementerian Perindustrian.

Gaikindo, menurut Yohannes Nangoi, hanya memerlukan cetak birunya dan spefisikasi bahan untuk semua bagian. Bila semua tersedia, Gaikindo, juga AISI, dapat  mengerahkan semua vendor bekerja serentak, karena selama ini sudah bergerak bersama-sama dalam satu rantai panjang. Jadi, semua bisa dilakukan cepat. Jadi, urusannya kembali ke Agus Gumiwang dan Bambang Brojonegoro.

 

Penulis: Putut Tri Husodo
Redaktur Bahasa: Ratna Nuraini

Narasi Terpopuler
Silaturahmi Lebaran dengan Normal Baru
Hal-hal yang sebelumnya mungkin kita anggap tak lazim dan tak pernah terpikirkan. Tapi perubahan harus kita terima, mau tak mau. ...
Melonggarkan Karantina dan Herd Immunity
Pelonggaran pembatasan fisik di tengah ancaman virus Covid-19 selalu bertolak dari sejumlah indikator perbaikan kesehatan. Ada sejumlah syarat yang harus dipenuhi. ...
Mengusung Sarinah Kembali ke Khittah
Renovasi akan segera dilakukan atas gedung Sarinah dan akan selesai Mei 2021. Restoran Mc Donald’s pergi. Pembaharuan dilakukan agar Sarinah bisa terus bersaing, dengan tak meninggalkan nilai se...
Tangkap Peluang Relokasi Pabrikan Amerika dari Tiongkok
Pemerintah menyediakan lahan seluas 4.000 hektare untuk menampung relokasi pabrik AS dari Tiongkok. Lokasi industri tersebut berada di Jawa Tengah. Brebes siap. ...
Jalan Cepat Memangkas Antrean
Pemakaian tes cepat molekuler (TMC) untuk Covid-19 praktis, cepat, dan berguna untuk memangkas antrean pasien. Ada 305 faskes yang siap mengoperasikan. Tapi, pasokan cartridge terbatas di tengah pande...
Selamatkan Satwa dari Dampak Covid-19
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan siap memasok kebutuhan pakan dan obat-obatan bagi satwa di 81 lembaga konservasi berizin di Indonesia selama pandemi Covid-19. ...
Pesan Terbuka di Balik Angka-Angka
Kapasitas diagnosis molekuler meningkat empat kali lipat. Pasien yang positif Covid-19 cenderung susut, dari 10,7% ke 8,86%. Namun, antrean pasien yang harus menjalani diagnosis tambah panjang. ...
Geraknya Mendatar tapi Potensinya Masih Besar
RUU Minerba telah disinkronkan dengan RUU Cipta Kerja sesuai dengan keinginan pemerintah. ...
Tak Satu pun Boleh Tercecer di Belakang
Jumlah daerah tertinggal di Indonesia berkurang hampir 50 persen. Daerah di Jawa dan Kalimantan tidak ada lagi kabupaten yang masuk kategori tertinggal. ...
Yang Terempas dan Kandas
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengutuk perlakuan tak manusiawi atas anak buah kapal (ABK) Indonesia di kapal ikan Tiongkok. Jam kerja mereka bisa 18 jam per hari. Gaji dipotong pula. Pemerintah di...