Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


EKONOMI BERBAGI

Kisah Si Gila Henk dari Bandung

Tuesday, 7 August 2018

Apa yang membuat orang pada saat ini gemar berbagi? Mengapa orang mau berbagi? Apakah ekonomi berbagi itu?


Kisah Si Gila Henk dari Bandung

Sebelum berbicara lebih serius tentang fenomena ekonomi berbagi yang masih menjadi perbincangan hangat pada saat ini, tulisan ini ingin memulai bercerita tentang fenomena berbagi di zaman digital informasi yang mengedepankan prinsip saling berbagi dan saling berjejaring yang dilandasi oleh kemajuan teknologi informasi digital pada saat ini.  

Dia tinggal di Bandung dua tahun sebelum krisis ekonomi dan moneter merebak. Pria asal Rotterdam yang telah berusia lebih dari setengah abad ini, awalnya memilih Bandung sebagai tempat untuk mencari harta karun. Harta karun yang dia cari adalah kaset-kaset lama dan piringan hitam yang biasa ditemui di pasar-pasar loak.

Entah dari mana ide untuk mengumpulkan harta karun itu berasal. Henk--nama panggilan pria ini--memilih nama "madrotter" (kebalikan dari Rotterdam) sebagai julukannya sekaligus sebagai penanda situs berbagi koleksinya kepada siapapun yang ingin mendengarnya. Henk memilih platform blog, situs berbagi tulisan gratis untuk mengunggah rekam digital dari berbagai kaset, CD, LD, dan piringan hitam yang di bagikannya secara gratis pula.

Henk datang ke Indonesia bukan dengan kepala kosong. Henk Den Toom Jr adalah nama lengkap Henk yang lahir pada 28 Januari 1965 berdasarkan profil facebook-nya yang aktif hingga saat ini. Henk lahir dari keluarga yang mempunyai kepedulian terhadap masalah sosial. Dari situs http://www.bc-vvcapelle.nl, keluarga den Toom tercatat memiliki kerja sama dengan Yayasan Bhakti Luhur dan Liliane Fonds yang menangani anak-anak cacat dan telantar.

Henk adalah seorang punker. Sebagai seorang punker atau pemberontak, Henk tentu memiliki kacamata dan kecakapan seorang pemberontak yang besar di kawasan Industri Rotterdam. Dalam dunia musik punk dia dikenal sebagai DJ Madrotter.

Pilihan menjadi penggiat musik punk, adalah pilihan anak muda yang besar di akhir 70-an saat ide-ide anarcho-punk menjadi pilihan untuk berontak terhadap sistem sosial. Keberpihakan terhadap kelas pekerja, kebebasan berekspresi, perlawanan terhadap industri musik yang dominan, hingga solidaritas antargerakan sosial, mengantar dia ke Bandung untuk menjadi produser beberapa kelompok hip-hop "indie" sembari mengumpulkan koleksi kegemarannya.

Henk bercerita pada jurnalruang.com proses awal mengapa dia menjadi kolektor "harta karun". Sebagai seorang Disk Jockey, Henk ingin membuat komposisi hip-hop dengan diselingi musik tradisional Sunda. Saat itulah dia mendapatkan piringan hitam penyanyi "kliningan" Titim Fatimah.

Mendengar piringan hitam musik tradisional itu, Henk jadi seperti seorang yang kasmaran. Sejak saat itulah dia memutuskan untuk berkeliling dari lapak ke lapak dengan biaya sendiri memburuk koleksi lawas rekaman seniman tradisional Indonesia. 

Di masa awal-awal itu para pedagang pasar loak menganggap kaset maupun piringan hitam dari seniman-seniman tradisonal dan tidak terkenal sebagai barang yang tidak cukup berharga. Henk bisa mendapatkan berbagai kaset dan piringan hitam dari harga Rp5.000 hingga Rp10.000 saja. Bahkan untuk beberapa artis yang cukup punya nama Henk cukup merogoh Rp25.000. 

Tentu saja saat ini nilai kaset dan piringan hitam lawas sudah menjulang tinggi. Satu hal yang Henk sayangkan, saat ini banyak orang ingin membeli rekaman lawas karena tergiur harga yang sangat tinggi dari para kolektor di luar. Mereka tidak berburu karena cinta pada musik tradisional Indonesia bahkan tidak peduli terhadap kelestariannya.

Selama dia melakukan pengumpulan koleksinya Henk pernah mendapati seorang kolektor dari Perancis yang tinggal lama di Indonesia dan berhasil mengoleksi 10-15 ribu kaset Sunda langka. Saat dia pulang ke Perancis koleksi dia ikut serta bersama dia dan tidak ada jejaknya di Indonesia. Juga seorang Jerman, Henk dapati berhasil membawa sekitar 10 ribu kaset dan piringan hitam, tetapi begitu dia pulang tidak ada pula jejaknya.

Menurut Henk, jika itu terus terjadi hampir tidak ada warisan budaya yang tersisa bagi orang Indonesia. Hal inilah yang membuat Henk Madrotter membuat sebuah blog sejak awal 2000-an untuk berbagi terhadap sesama peminat seni tradisi dan musik Indonesia. Pada awalnya, blog Henk, adalah blog yang bernama http://madrotter.blogspot.com.

Karena ada pihak-pihak yang tidak menyukai langkah Henk, blog itu diretas oleh seseorang. Akibatnya hilang segala jerih payah dia terhadap ratusan unggahan digital koleksi rekaman yang telah dia bagi. Tetapi Henk tidak patah semangat, pada 2007 dia membangun kembali blognya dengan berganti nama menjadi http://madrotter-treasure-hunt.blogspot.com, tentu saja dengan kesadaran untuk membuat fitur keamanan yang lebih kuat. Hingga saat ini Henk Madrotter telah membagi koleksinya dengan menggunakan berbagai teknologi "file-sharing" gratis hingga mencapai lebih dari 1.500 koleksi.

Ekonomi
Narasi Terpopuler
Pengembangan Blok Masela yang Lama Terjeda
Isu pengembangan blok Masela sudah lama tak terdengar. Berbagai kendala menghadap laju proyek ini. Investor pun diingatkan untuk memperbarui komitmennya, jika tak ingin dibatalkan. ...
Infrastruktur Mulus Dukung Mudik Lancar
Animo masyarakat melakukan mudik lebaran kali ini lebih besar dari pada tahun sebelumnya. Infrastruktur yang memadai memungkinkan mudik melalui jalur darat kian menjadi primadona. ...
Indeks Pembangunan Manusia Terus Meningkat
IPM Indonesia 2018 di atas 70 tersebut mengindikasikan bahwa pembangunan manusia Indonesia masuk kategori tinggi. ...
Mobilitas Pemudik Kembali ke Asal
Pemerintah sudah mengantisipasi ritual mudik tahunan ini sejak jauh-jauh hari. ...
Tiga Kades di Ajang Internasional
Tiga kepala desa (kades) mewakili pemerintah tampil di forum internasional. Standing aplaus pun diberikan oleh peserta yang hadir seusai presentasi. Mereka bercerita soal manfaat dana desa dan pengelo...
Penggunaan Panas Bumi Terus Digenjot
Bangsa ini patut berbangga karena negara ini tercatat sebagai pengguna listrik panas bumi terbesar ke-2 di dunia, setelah Amerika Serikat. ...
Rajawali Bandung Terbang Mendunia
Dalam versi militernya, CN-235-220 dan NC-212i andal sebagai penjaga pantai, ngarai, dan  medan bergunung-gunung. Mampu beroperasi siang atau malam dalam segala cuaca. Reputasinya diakui dunia in...
Calon Ibu Kota itu di Gunung Mas atau di Bukit Soeharto
Calon ibu kota negara sudah mengerucut ke dua pilihan, yakni Gunung Mas (Kalimantan Tengah) dan Bukit Soeharto (Kalimantan Timur). Namun sinyal kuat sudah menunjuk ke Gunung Mas. ...
Penggunaan Biodiesel Semakin Meluas
B100 itu merupakan biodiesel dengan kandungan 100% bahan bakar nabati. ...
Indonesia Tak Lagi Ekspor Coklat Mentah
Indonesia telah menjadi penyuplai bahan baku kakao terbesar ketiga di dunia.  Dan Indonesia adalah negara unggulan eksportir barang jadi produk untuk kakao. ...