Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


AKULTURASI BUDAYA

Kronik Sejarah Penginjil Jawa

Tuesday, 18 December 2018

Gerakan kristenisasi di masa kolonial Belanda tampak kurang bergairah. Ada kesan kuat, itu karena kekhawatiran bangsa Belanda akan munculnya rasa dan kedudukan yang sama antara penduduk lokal dan para pendatang dari Eropa.


Kronik Sejarah Penginjil Jawa Gereja peninggalan Kyai Sandrach. Sumber foto: Wikipedia

Albdulfatah Muhammad bin Abdulkarim Asy-Syahrastani (1077 – 1153) dalam Kitab Al-Milal wa Al-Nihal sejak awal telah menyadari bahwa semua pertikaian dan fitnah dalam bidang agama selalu dimulai dari bidang politik. Kitab tulisan Asy-Syahrastani yang disebut Karel Steenbrink sebagai ‘Bapak Ilmu Perbandingan Agama’ ini berkisar soal hubungan antaragama atau sekte-sekte di dunia. Pokok soal yang menjadi tulisan kitab ini ialah pertikaian di sekitar khilafah dalam Islam.

Bahwa, sejak Nabi Muhammad wafat hingga terbunuhnya Khalifah Usman dan Khalifah Ali, dan perdebatan sengit mengenai pergantian penguasa yang berakibat perpecahan Sunni dan Syiah, serta beberapa pertikaian lain di era selanjutnya selalu berpokok soal kuasa. Sejauh obeservasi sejarah yang dilakukan Asy-Syahrastani, disimpulkan bahwa perbedaan teologi atau akidah yang cenderung dibesar-besarkan itu seringkali hanya menjadi selimut yang menyembunyikan perbedaan dan pertentangan politis yang sesungguhnya.

Tentu saja kesimpulan Asy-Syahrastani dapat dielaborasi pada banyak kasus, dan rasa-rasanya adalah “benar” bahwa ketimbang berakar pada soal perbedaan teologis jelas persoalan dan pertikaian antaragama memang seringkali lebih merupakan problem politis.

Tak kecuali jika obeservasi ini diterapkan pada sejarah hubungan Islam dan Kristen, hasilnya pun tak jauh berbeda. Tapi, tulisan ini tidak bermaksud mendedah topik itu.

Tulisan ini hanya bermaksud mengulik sejarah masuknya Kristen di Indonesia khususnya di Pulau Jawa, yang prosesnya menjadi tidak mudah justru karena syiar keagamaan ini membonceng pada proyek kolonialisme Barat. Salah satu penghalang utama ialah adanya kebijakan politik kolonialisme Barat yang cenderung anti-Islam dalam bidang politik. Kebijakan ini jelas menciptakan hambatan psikologis dan penguatan prasangka stereotipe di antara kedua belah pihak.

Dari sisi eksternal, sadar atau tidak sadar, terjadi karena adanya rasa superioritas rasial dari para penginjil terhadap masyarakat pribumi. C Guillot dalam Kiai Sadrach: Riwayat Kristenisasi di Jawa mengakui, gerakan kristenisasi di masa kolonial Belanda tampak kurang bergairah. Menurut Guillot, ada kesan kuat bangsa Belanda khawatir akan muncul rasa dan kedudukan yang sama antara penduduk lokal dan para pendatang dari Eropa jika mereka menyebarkan agama Kristen.

Sementara itu dari sisi internal yaitu munculnya resistensi kuat masyarakat pribumi pada orang Barat yang ditempatkan sebagai representasi bangsa penjajah. Agama Kristen sering dicap sebagai ‘Agama Wong Landa’(agama orang Belanda). Walhasil, orang-orang Kristen Jawa pada awal mula sejarah kristenisasi Jawa sering dicemooh, antara lain, dengan ungkapan ‘londo wurung jowo tanggung’ (mereka bukan orang Belanda maupun orang Jawa).

Ya, sekalipun bangsa Barat, yaitu Portugis, sebenarnya telah berhasil membangun kuasanya sejak 1511 di Malaka dan Belanda melalui VOC (Vereenigde Oostindische Compagnie) telah menginjakkan kakinya di Banten pada 1603, merujuk Karel Steenbrink barulah dua abad kemudian yaitu memasuki abad kesembilanbelaslah boleh dikata ‘abad misi’ mulai ditorehkan secara serius di Indonesia. Baik itu berupa agenda misionaris Prostestan maupun Katolik. Meskipun memasuki abad misi, almanak Pemerintah Hindia Belanda pada 1850 masih hanya mencatat 17 pendeta, 27 misionaris Protestan, dan hanya 9 pastor Katolik Roma bekerja di Indonesia.

Selain jumlahnya yang nisbi sedikit dan karena itu fokus kerja mereka masih sebatas melayani kebutuhan orang-orang Eropa di Hindia Belanda, sering disebutkan khususnya pada masyarakat Jawa kuatnya adat istiadat mereka menjadi suatu penghalang tersendiri. Ada anggapan dalam masyarakat Jawa, menjadi Kristen berarti mereka harus meninggalkan cara hidup Kejawen.

Pada titik inilah kemunculan para penginjil besar pribumi menjadi kata kunci penting bagi penyebaran agama Kristen di Jawa. Mereka justru sekadar belajar dari para pekabar Injil awam dan bukan belajar langsung dari tradisi klerikal kepastoran secara ketat. Demikianlah disebut sebagai produk dari ‘Gereja Rumah’, di antara para penginjil besar pribumi yang dilahirkan di abad ke-19 ialah Paulus Tosari, Kiai Tunggul Wulung, dan Kiai Sadrach.

Simak peran para tokoh penginjil Jawa di artikel berikut ini Kiprah Para Penginjil Jawa (W-1)

Budaya
Ragam Terpopuler
Bekantan, Bertahan dari Kepunahan
Di lokasi bernama Kawasan Konservasi Mangrove dan Bekantan (KKMB) Kota Tarakan yang sejak tahun 2006 wilayahnya diperluas menjadi 22 hektar, jumlah populasi bekantan tak lebih dari 30 ekor. ...
Batang Hari Sembilan: Ibu Suku dan Marga
Budaya Palembang berkembang di sepanjang Musi dan anak-anak sungainya, wilayah budaya yang disebut Batang Hari Sembilan. Budaya sungai itu melahirkan banyak suku dan marga. ...
Budhisme, antara Sriwijaya dan Borobudur
Adanya korelasi kuat dan khusus antara Buddha di Sriwijaya dan Syailendra inilah, kata kunci di balik pembangunan Borobudur. Kekayaan gabungan antara Jawa dan Sumatra inilah menurut interpretasi Berna...
Sejarah Tari Sunda dan Riwayat Pak Kayat
Saat mengiringi tari pergaulan yang populer di kalangan "Menak" (priyayi), Abah Kayat diakui keahliannya oleh Dalem Bandung. ...
Hikmah Ritual Waisak
Dalam arti keberadaan "tuhan personal" atau "tuhan anthropomorfisme" sebagai "supreme being," ajaran Buddha tidak mengandaikan makna signifikansinya bagi proses pembebasa...
Perpaduan Senam Jepang dan Pencak Silat
Gerakan senam dimulai dengan jalan di tempat diiringi musik yang serupa dengan iringan musik upacara kenegaraan. Dominasi suara "Brass Section" atau keluarga terompet menjadi ciri pembuka ya...
Perbaikan Kualitas Demokrasi
Keragaman Indonesia jelas mensyaratkan secara sine qua non hadirnya demokrasi dan pluralisme serta toleransi dalam satu tarikan nafas. Tagline Bhinneka Tunggal Ika yang tertulis pada simbol Garuda Pan...
Kebijakan Pemindahan Ibukota, antara Ide dan Realisasi
Apakah rencana relokasi ibukota benar-benar bisa diwujudkan oleh Presiden Joko Widodo, mengingat ide ini sebenarnya telah didorong oleh beberapa presiden sebelumnya namun sebatas berakhir pada ide? Ma...
Tradisi Adu Kepala
Kita sudah tentu pernah melihat atau mengetahui yang namanya adu domba. Adu domba ini, atraksinya adalah dua domba yang saling mengadu kepalanya. Atraksi adu kepala domba ini bisa kita lihat di Kabupa...
Desa Budaya Pampang
Indonesia memiliki 34 Provinsi, dan lebih dari 500 Kabupaten Kota. Berdasarkan data, di Indonesia ada lebih dari 300 kelompok etnik atau 1.340 suku bangsa. Tentunya ini tidaklah sedikit. ...