Bahasa | English


SEJARAH

Menyusuri Jejak Datuk Itam di Sorkam, Tapanuli Tengah

20 May 2019, 00:00 WIB

Seorang keturunan India ternyata menoreh riwayat sejarah di Sumatera Utara. Tepatnya di Kecamatan Sorkam, Kabupaten Tapanuli Tengah. Bahkan berdasarkan hikayat silsilah garis keturunan atau dikenal dengan istilah ‘tarombo’ dalam bahasa di Tanah Batak, melahirkan tokoh-tokoh ternama di Indonesia.


Menyusuri Jejak Datuk Itam di Sorkam, Tapanuli Tengah Datuk Itam. Foto: Dok. Tapteng Sibolga

Dia adalah Abdul Muthalib yang memperoleh gelar Datuk Bandaharo Kayo karena kehebatannya berdagang. Lahir di Nagur, India Selatan, tahun 1760. Kendati sudah mempunyai gelar resmi yang melekat, Abdul Muthalib atau Datuk Bandahari Kayo lebih dikenal dengan sebutan Datuk Itam.

Identitas itu muncul disebabkan kulitnya yang hitam legam. Akhirnya, kalangan masyarakat dan pemerintah kolonial saat itu lebih akrab mengenalnya sebagai Datuk Itam. Termasuk hingga kini literatur sejarah pun mencatat namanya sebagai Datuk Itam.

Kedatangan Datuk Itam ke Indonesia sebab dibawa oleh pemerintah Inggris untuk berdagang dan bekerja. Meskipun sebagai peletak sejarah di Kecamatan Sorkan, kedatangan Datuk Itam di Indonesia justru awalnya ke Bengkulu.

Di Bengkulu, Datuk Itam pun menaruh hikayat sejarah. Dia sebagai sosok pertama kali yang membangun Kampung Nagur sebab mengambil nama dari tanah kelahirannya berasal. Kini Kampung Nagur telah berubah nama yang dikenal dengan Kampung Nala di Bengkulu.

Bukan hanya mendirikan sebuah perkampungan, Datuk Itam juga giat menyebarkan agama Islam di Bengkulu. Dapat dikategorikan jika Datuk Itam termasuk salah seorang penyebar ajaran Islam pertama di provinsi Bengkulu kala itu. Selain itu, Datuk Itam juga diminta bantuannya sebagai perantara kepentingan dagang Inggris di Bengkulu.

Kemudian sebab kepiawaiannya berdagang, Datuk Itam mampu “mengepakkan sayap” hingga ke Teluk Tapian Nauli di Tapanuli Tengah, Sumatera Utara. Awalnya, Inggris berhasil menemukan potensi sumber daya alam kapur barus (saat ini lazim digunakan untuk bahan baku pengharum kamar mandi), garam dan kemenyan.

Hal itu membuat Inggris akhirnya mendirikan kantor perwakilan dagang di Teluk Tapian Nauli, Tapanuli Tengah, yaitu Fort Tapanaoully. Kemajuan pesat perdagangan Inggris di sana tersiar ke mana-mana, khususnya di wilayah yang kini masuk dalam teritorial Kabupaten Tapanuli Tengah dan sekitarnya.

Kondisi itu turut didengar oleh Datuk Itam. Lantas, Datuk Itam memutuskan ikut berdagang di Teluk Tapian Nauli. Datuk Itam pun ‘hijrah’ ke daerah yang dikelilingi lautan luas itu (dikenal dengan Teluk Sibolga sekarang). Datuk Itam memutuskan menetap di Pulau Poncan Ketek.

Namun ada juga literatur sejarah lain yang menyebutkan bahwa perpindahan Datuk Itam ke Tapanuli Tengah sebab ditugaskan pemerintah Inggris yang ada di Bengkulu untuk memperkuat basis perwakilan dagang di Tanah Batak pada tahun 1793.

Berpindahnya sentra berdagang Datuk Itam dari Bengkulu ke Teluk Tapian Nauli ternyata justru lebih maju pesat dibandingkan ketika masih di Bengkulu. Di tanah inilah gelar Datuk Bandaharo Kayo diperoleh sebab kehebatannya berdagang hingga dikenal sebagai salah seorang yang kaya masa itu.

Tak hanya berdagang, Datuk Itam tetap melakukan tugasnya menyiarkan Islam di Poncan Ketek. Maka itu bukan sekadar identitas saudagar kaya yang melekat pada diri Datuk Itam, tetapi juga pemuka agama Islam terhormat, disegani dan berpengaruh di sana. Hingga akhirnya Islam pun menjadi agama yang banyak dianut masyarakat di sana, khususnya Tapanuli Tengah, sebab keuletan Datuk Itam.

Saat mengajarkan dan menyebarkan ajaran Islam di Tapanuli Tengah, Datuk Itam juga mendirikan sekolah agama Islam. Semua muridnya digratiskan dari segala biaya sekolah. Murid-murid sekolah agama Islam yang didirikan Datuk Itam berasal dari semua wilayah Tapanuli.

Kehebatan Datuk Itam dalam berdagang tidak hanya di wilayah Tapanuli Tengah saja. Namun juga merambah ke Pulau Malaysia (kini Negara Malaysia). Di Pulau Malaysia, Datuk Itam juga tetap melakukan aktivitas menyiarkan ajaran agama Islam. Kesohoran Datuk Itam sebagai ulama pun saat itu dikenal oleh penduduk Pulau Malaysia.

Datuk Itam wafat pada tahun 1836 dan dimakamkan di Pulau Poncan Ketek. Datuk Itam meninggalkan tiga orang istri dan enam orang anak. Datuk Itam tak sekadar dikenal sebagai saudagar kaya dan ulama terkemuka. Namun juga tokoh Indonesia yang membela hak-hak masyarakat pribumi. Datuk Itam amat dikenal suka bergaul dan membantu masyarakat pribumi di Tapanuli Tengah.

Berdasarkan riwayat ‘tarombo’, keturunan Datuk Itam yang kini dikenal sebagai tokoh Indonesia antara lain mantan Ketua DPR Akbar Tandjung, mantan Rektor Universitas Sumatera Utara Syahril Pasaribu dan tokoh NU Sumatera Utara sekaligus pejuang kemerdekaan KH Zainul Arifin Pohan. (K-HL)

Budaya
Ekonomi
Ragam Terpopuler
Bibit Pesepakbola Indonesia itu dari Lembah Cycloop
Kabupaten Jayapura boleh berbangga, dari lima pesepak bola mudanya yang masuk Timnas U-15 di Portugal. Dan salah satu dari lima pemain itu jadi top scorer dalam ajang bergengsi dunia,  IBER Cup 2...
Desa Adat Trunyan, antara Kubur Angin dan Kubur Tanah
Masyarakat Trunyan tak hanya mengenal satu upacara dan satu model penguburan. Selain kubur angin (exposure), mereka juga mengenal kubur tanah (inhumation). Bicara upacara kematian, selain Ngutang Mayi...
Kubur Batu Bagi Marapu
Tidak semua orang bisa menjadi Marapu setelah mati. Itu sangat bergantung pada apa yang telah dia lakukan selama hidupnya dan apa yang dilakukan oleh para keturunannya untuk membuatkan upacara pengubu...
Pluralitas Hindu di Bali
Ratu Sakti Pancering Jagat oleh masyarakat Trunyan ditempatkan pada posisi tertinggi sekaligus dianggap manifestasi Sang Hyang Widhi. Dalam konteks inilah, keberadaan dewa-dewa utama dari Hindu yaitu ...
Munggah Kaji, Perjalanan Mencapai Keutamaan
Mekah dalam imajinasi orang Jawa hanyalah salah satu kota yang berada di tempat yang sangat jauh. Kota para leluhur dalam sejarah manusia. ...
Lokalisasi Hindu-Bali menjadi Hindu-Trunyan
Di Trunyan terdapat sebuah patung batu raksasa, peninggalan zaman Megalitikum. Konon, patung ini bukanlah karya manusia, melainkan piturun, yang artinya diturunkan dari langit oleh Dewa. Dan menarikny...
Jalan Dagang Orang Bugis dan Terjadinya Singapura
Monopoli Belanda di Riau kepulauan adalah salah satu yang membuat Raffles memutuskan untuk membangun pangkalan di Tumasik. Raffles tentu tidak mau kehilangan perdagangan yang saling menguntungkan deng...
Teka-Teki Keraton Majapahit
Penjelasan Prapanca mulai dari halaman-halaman yang ada di dalam keraton, nama-nama tempat penting, jalan-jalan penghubung, makam-makam pembesar dan pemuka agama, barak dan alun-alun, hingga gerbang-g...
Sopi, Sake ala Indonesia dan Masa Depan Tuak
Sopi sebagai minuman khas Nusa Tenggara Timur, kini resmi dilegalkan. Pelegalan ini disambut baik oleh sebagian besar masyarakat NTT. Salah satu alasannya, karena minuman keras ini bersangkut paut den...
Bisbul, Buah Lemak Berbulu yang Penuh Manfaat
Buah beludru atau yang lebih sering dikenal dengan buah bisbul (Diospyros discolor) merupakan salah satu buah khas yang identik dengan Kota Bogor, Indonesia. ...