Bahasa | English


SEJARAH

Menyusuri Jejak Datuk Itam di Sorkam, Tapanuli Tengah

20 May 2019, 00:00 WIB

Seorang keturunan India ternyata menoreh riwayat sejarah di Sumatera Utara. Tepatnya di Kecamatan Sorkam, Kabupaten Tapanuli Tengah. Bahkan berdasarkan hikayat silsilah garis keturunan atau dikenal dengan istilah ‘tarombo’ dalam bahasa di Tanah Batak, melahirkan tokoh-tokoh ternama di Indonesia.


Menyusuri Jejak Datuk Itam di Sorkam, Tapanuli Tengah Datuk Itam. Foto: Dok. Tapteng Sibolga

Dia adalah Abdul Muthalib yang memperoleh gelar Datuk Bandaharo Kayo karena kehebatannya berdagang. Lahir di Nagur, India Selatan, tahun 1760. Kendati sudah mempunyai gelar resmi yang melekat, Abdul Muthalib atau Datuk Bandahari Kayo lebih dikenal dengan sebutan Datuk Itam.

Identitas itu muncul disebabkan kulitnya yang hitam legam. Akhirnya, kalangan masyarakat dan pemerintah kolonial saat itu lebih akrab mengenalnya sebagai Datuk Itam. Termasuk hingga kini literatur sejarah pun mencatat namanya sebagai Datuk Itam.

Kedatangan Datuk Itam ke Indonesia sebab dibawa oleh pemerintah Inggris untuk berdagang dan bekerja. Meskipun sebagai peletak sejarah di Kecamatan Sorkan, kedatangan Datuk Itam di Indonesia justru awalnya ke Bengkulu.

Di Bengkulu, Datuk Itam pun menaruh hikayat sejarah. Dia sebagai sosok pertama kali yang membangun Kampung Nagur sebab mengambil nama dari tanah kelahirannya berasal. Kini Kampung Nagur telah berubah nama yang dikenal dengan Kampung Nala di Bengkulu.

Bukan hanya mendirikan sebuah perkampungan, Datuk Itam juga giat menyebarkan agama Islam di Bengkulu. Dapat dikategorikan jika Datuk Itam termasuk salah seorang penyebar ajaran Islam pertama di provinsi Bengkulu kala itu. Selain itu, Datuk Itam juga diminta bantuannya sebagai perantara kepentingan dagang Inggris di Bengkulu.

Kemudian sebab kepiawaiannya berdagang, Datuk Itam mampu “mengepakkan sayap” hingga ke Teluk Tapian Nauli di Tapanuli Tengah, Sumatera Utara. Awalnya, Inggris berhasil menemukan potensi sumber daya alam kapur barus (saat ini lazim digunakan untuk bahan baku pengharum kamar mandi), garam dan kemenyan.

Hal itu membuat Inggris akhirnya mendirikan kantor perwakilan dagang di Teluk Tapian Nauli, Tapanuli Tengah, yaitu Fort Tapanaoully. Kemajuan pesat perdagangan Inggris di sana tersiar ke mana-mana, khususnya di wilayah yang kini masuk dalam teritorial Kabupaten Tapanuli Tengah dan sekitarnya.

Kondisi itu turut didengar oleh Datuk Itam. Lantas, Datuk Itam memutuskan ikut berdagang di Teluk Tapian Nauli. Datuk Itam pun ‘hijrah’ ke daerah yang dikelilingi lautan luas itu (dikenal dengan Teluk Sibolga sekarang). Datuk Itam memutuskan menetap di Pulau Poncan Ketek.

Namun ada juga literatur sejarah lain yang menyebutkan bahwa perpindahan Datuk Itam ke Tapanuli Tengah sebab ditugaskan pemerintah Inggris yang ada di Bengkulu untuk memperkuat basis perwakilan dagang di Tanah Batak pada tahun 1793.

Berpindahnya sentra berdagang Datuk Itam dari Bengkulu ke Teluk Tapian Nauli ternyata justru lebih maju pesat dibandingkan ketika masih di Bengkulu. Di tanah inilah gelar Datuk Bandaharo Kayo diperoleh sebab kehebatannya berdagang hingga dikenal sebagai salah seorang yang kaya masa itu.

Tak hanya berdagang, Datuk Itam tetap melakukan tugasnya menyiarkan Islam di Poncan Ketek. Maka itu bukan sekadar identitas saudagar kaya yang melekat pada diri Datuk Itam, tetapi juga pemuka agama Islam terhormat, disegani dan berpengaruh di sana. Hingga akhirnya Islam pun menjadi agama yang banyak dianut masyarakat di sana, khususnya Tapanuli Tengah, sebab keuletan Datuk Itam.

Saat mengajarkan dan menyebarkan ajaran Islam di Tapanuli Tengah, Datuk Itam juga mendirikan sekolah agama Islam. Semua muridnya digratiskan dari segala biaya sekolah. Murid-murid sekolah agama Islam yang didirikan Datuk Itam berasal dari semua wilayah Tapanuli.

Kehebatan Datuk Itam dalam berdagang tidak hanya di wilayah Tapanuli Tengah saja. Namun juga merambah ke Pulau Malaysia (kini Negara Malaysia). Di Pulau Malaysia, Datuk Itam juga tetap melakukan aktivitas menyiarkan ajaran agama Islam. Kesohoran Datuk Itam sebagai ulama pun saat itu dikenal oleh penduduk Pulau Malaysia.

Datuk Itam wafat pada tahun 1836 dan dimakamkan di Pulau Poncan Ketek. Datuk Itam meninggalkan tiga orang istri dan enam orang anak. Datuk Itam tak sekadar dikenal sebagai saudagar kaya dan ulama terkemuka. Namun juga tokoh Indonesia yang membela hak-hak masyarakat pribumi. Datuk Itam amat dikenal suka bergaul dan membantu masyarakat pribumi di Tapanuli Tengah.

Berdasarkan riwayat ‘tarombo’, keturunan Datuk Itam yang kini dikenal sebagai tokoh Indonesia antara lain mantan Ketua DPR Akbar Tandjung, mantan Rektor Universitas Sumatera Utara Syahril Pasaribu dan tokoh NU Sumatera Utara sekaligus pejuang kemerdekaan KH Zainul Arifin Pohan. (K-HL)

Budaya
Ekonomi
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...