Bahasa | English


KERAGAMAN PAPUA

Rumah Pohon Korowai dan Tayangan Televisi Global

10 September 2019, 10:37 WIB

Booming-nya pemberitaan tentang rumah Korowai yang eksotis selama dua puluh tahun terakhir adalah bagian dari fenomena budaya global yang menginginkan tampilan bergaya "primitif" sebagai sesuatu yang sangat laku di pasaran.


Rumah Pohon Korowai dan Tayangan Televisi Global Penulis Will Millard mengunjungi suku Korowai yang tinggal di rumah pohon Korowai Papua. Foto: BBC

Portal berita Inggris, BBC, pada April 2018 membuat pernyataan kepada publik bahwa salah satu liputan mereka sebagai tayangan yang tidak akurat. Tayangan itu adalah seri Human Planet tentang Papua yang tayang pada 2011. Film itu menceritakan suku Korowai sebagai orang-orang yang masih bertempat tinggal di rumah pohon yang terletak 10 hingga 12 meter dari atas tanah.

Persoalan menjadi pelik ketika kru film lain datang ke wilayah tersebut. Saat itu keadaan sudah berbeda. Rumah yang ingin diliput ternyata sudah tidak berbentuk seperti keadaan sebelumnya. Rumah itu sudah tinggal sisa-sisanya, kayu-kayu penyusunnya sebagian sudah runtuh ditiup angin dan tidak ada orang yang tinggal di sana. Sampai akhirnya orang-orang Korowai mengatakan bahwa rumah pohon itu memang sengaja dibuat untuk kepentingan tayangan televisi saja.

BBC segera mengeluarkan klarifikasi. Mereka mengatakan bahwa praktik jurnalisme itu telah 'melanggar standar redaksional' mereka. Mereka pun mengakui bahwa mereka sudah memperbaiki arahan redaksionalnya.

Rumah Pohon yang Membuka Mata

Tayangan BBC yang memberitakan kejanggalan itu adalah tayangan berjudul My Year with The Tribe. Dalam proses produksi tayangan itu seorang anggota suku mengatakan pada pembawa acara, Will Millard, bahwa rumah pohon itu semata-mata dibuat untuk keperluan membuat film.

Hal itu yang memaksa Millard menuturkan kepada penonton televisi dalam tayangan berikutnya bahwa rumah pohon yang telah tayang sebelumnya adalah sepenuhnya buatan. Rumah pohon itu bukanlah tempat tinggal mereka saat ini. Rumah itu dibuat semata karena kepentingan turis dan televisi.

Rupert Stasch, antropolog dari Cambridge, dalam sebuah artikel yang dimuat dalam jurnal Antropologi Cambridge tahun 2011, mencatat bahwa berita rumah pohon Korowai telah menjadi sangat populer di pertengahan 90-an. Tahun 1994, film produksi Arts & Entertainment Channel  tayang di Amerika Serikat dengan judul Treehouse People: Cannibal Justice. Kemudian tahun 1996, National Geographic mempublikasikan serial foto berjudul "irian Jaya's People of Trees".

Sejak itulah, rumah pohon Korowai dan Kombai menjadi sangat terkenal dan dimuat belasan majalah dan koran. Ada sekitar dua puluh stasiun televisi memberitakannya.  Mulai dari Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, Austria, Swedia, Finlandia, Japan, Australia, Swiss, Italia, Kroasia, Slovakia, Republik Ceko, Vietnam, bahkan televisi dari Papua sendiri (TVRI).

Rumah Korowai yang Sebenarnya

Gambaran tentang rumah pohon yang sangat tinggi dan eksotik, dalam kacamata Rupert Stasch yang ditulis dalam artikel berjudul Treehouses in Global Visual Culture sebenarnya hanyalah efek dari pemberitaan bergambar global saat ini. Budaya pemberitaan bergambar itu telah memantik gagasan pembacanya tentang rumah pohon dari masa lalu yang masih ada dan hidup hingga saat ini. Padahal yang sebenarnya terjadi hanyalah pemberitaan yang berlebihan atau "overrepresentation" dari rumah panggung biasa yang umumnya dibuat lebih tinggi beberapa meter dari atas tanah.

Rumah utama orang Korowai adalah rumah yang diberi nama xaim. Rumah ini adalah rumah yang biasa dibuat di atas tonggak-tonggak dari pohon-pohon ukuran kecil yang menjadi pancang. Umumnya xaim ini tingginya antara 10 hingga 30 kaki dari permukaan tanah. Sekitar 3 hingga 9 meter dari permukaan tanah. Rata-rata rumah jenis ini pun hanya sekitar 15 kaki atau 4,5 meter.

Orang Korowai juga punya rumah yang dibangun hanya satu meter di atas tanah atau bahkan tidak berpanggung sama sekali. Rumah ini disebut sebagai xau. Foto-foto tentang rumah ini sangat jarang dipublikasikan.

Gambaran rumah yang sangat menarik perhatian dunia global adalah rumah jenis ketiga yang disebut sebagai lu-op, artinya rumah yang harus dipanjat. Orang Korowai sangat jarang membuat rumah jenis ini. Rumah "panjat" ini umumnya berada di ketinggian 15 hingga 35 meter di atas pohon besar yang hidup. Salah satu rumah jenis ini adalah rumah yang diubah untuk keperluan pembuatan film dari Swiss pada 2007.

Foto rumah "panjat" yang sangat terkenal adalah foto yang diambil oleh George Steinmetz pada 1995. Foto itu yang kemudian dipublikasikan di National Geographic pada 1996. Beberapa bulan kemudian foto ini dipublikasikan kembali di Reader's Digest, dan sejak saat itu menjadi foto yang paling banyak direproduksi untuk berbagai keperluan.

Imajinasi orang luar tentang rumah orang Korowai dalam pandangan Rupert Stasch sudah "out of proportion". Ketika dia berada di Korowai mereka bercerita bahwa rumah mereka yang paling banyak adalah jenis xaim.  Tujuh dari sepuluh rumah adalah rumah jenis ini. Sedangkan tiga dari sepuluh rumah adalah model xau. Hanya satu dari lima puluh rumah baru ada rumah jenis lu-op  atau rumah panjat.

Dalam sejarah Korowai rumah panjat adalah rumah yang dibangun oleh pemuda-pemuda Korowai untuk menikmati pemandangan yang luar biasa. Tempat untuk menyerukan pekikan atau suara-suara dari ketinggian. Rumah panjat ini adalah bentuk pamer yang tidak terlalu penting kepada kelompok lain untuk memperlihatkan kekuatan atau kebesaran. Tetapi rumah ini tidak pernah digunakan untuk hunian.

Nasib Rumah Buatan

Rumah yang khusus dibuat untuk program National Geographic, dalam catatan Rupert langsung ditinggalkan setelah pemotretan dilakukan. Atap dan kayu-kayu yang digunakan untuk membuatnya sudah lama runtuh ditiup angin. Bagi masyarakat Korowai, rumah panjat adalah rumah yang tidak perlu-perlu amat. Rumah jenis lain dari kebutuhan mereka.

Untuk membuat rumah panjat ini memerlukan kerja yang ekstra. Lebih-lebih untuk ditinggali. Hampir tak ada gunanya. Saat ini orang Korowai biasanya membuat rumah jenis ini karena ada permintaan dari kru film dan turis. Ongkos untuk membuatnya sekitar 300 hingga 1.000 dolar. Sebagai contoh pada Maret 2010, dua rumah yang dibangun di atas pohon tertinggi telah dibuat untuk dua pemesan. Yang pertama untuk rombongan turis Jerman dan yang kedua dibangun untuk rombongan kru film Jepang yang akan membuat film dokumenter untuk Fuji TV yang mereka beri judul Unbelievable!

Booming-nya pemberitaan tentang rumah Korowai yang eksotis selama dua puluh tahun terakhir adalah bagian dari fenomena budaya global yang menginginkan tampilan bergaya "primitif" sebagai sesuatu yang sangat laku di pasaran. Hal ini diperkuat oleh tumbuhnya pasar TV kabel yang meluaskan pemutaran berbagai tayangan yang lebih estetik dan seringkali eksotik bagi penontonnya. Bumbu sains populer dengan tambahan petualangan dan penjelajahan terhadap realitas yang "asing" adalah rumus bagi bertambahnya penonton yang berarti bertambahnya pendapatan. (Y-1)

Budaya
Suku Korowai Papua
Ragam Terpopuler
Labuan Bajo, Go International
Labuan Bajo memiliki seluruh potensi kekayaan ekowisata. Tidak salah sekiranya kota pelabuhan ini ke depan diproyeksikan untuk dikembangkan menjadi destinasi wisata premium berskala internasional. ...
Bunga Teratai Raksasa di Tengah Danau
Bangunan raksasa itu jelas sengaja didirikan untuk melukiskan bunga teratai sebagai penghormatan terhadap Budha Maitreya. Borobudur ialah bangunan bunga teratai raksasa dari jutaan kubik batu and...
Kratom, Daun Dolar yang Masih Kontroversi
Tanaman Kratom menjadi tanaman unggulan petani di sejumlah wilayah di Kalimantan. Bahkan telah menjadi komoditi ekspor untuk wilayah tersebut. Namun pihak BNN akan mengeluarkan pelarangan. ...
Denys Lombard dan Rekontruksi Sejarah Jawa
Sungguh tak ada satu pun tempat di dunia ini—kecuali mungkin Asia Tengah—yang, seperti halnya Nusantara, menjadi tempat kehadiran hampir semua kebudayaan besar dunia, berdampingan atau leb...
Bajau dalam Satu Tarikan Nafas
Guillaume yang berpakaian selam hasil teknologi maju seperti sesosok "alien" di antara dua pemuda yang menyelam hanya bercelana pendek tanpa baju. ...
Untung Surapati, antara Cinta dan Tragedi
Ada cinta sejati terpatri sangat kuat, juga kisah tragis mengharu biru. Selain heroisme, cinta, dan tragedi inilah tampaknya membuat kisah Untung Surapati melegenda dan sekaligus lekat di hati masyara...
Puas Nikmati Durian di Taman Botani Sukorambi
Bila kebetulan berada di Jawa Timur bagian Timur, mampirlah ke destinasi wisata favorit Taman Botani Sukorambi, Jember, Jawa Timur. Di sana selain bisa berekreasi dengan berbagai wahana edukasi, kita ...
Kawin Antarbangsa
Sekalipun seorang bumiputera yaitu Untung Surapati dijadikan sebagai pelaku utama dalam romannya, Dari Boedak Sampe Djadi Radja, sayangnya pilihan judul itu terkesan menyempitkan makna akan kisah Sura...
Rekayasa Air, Kunci Kejayaan Kahuripan
Begitu pembangunan infrastruktur fisik selesai, Airlangga melanjutkan dengan pembangunan infrastruktur kerohanian masyarakat Kahuripan. ...
Di Kaltim Ada Juga Akar Bajakah Penyembuh Kanker Payudara
Etnis Dayak di Pulau Kalimantan menyebut pohon ini dengan nama bajakah. Pohon bajakah tumbuh di seluruh hutan di Pulau Kalimantan (Kalteng, Kalbar, Kalsel, Kalut, dan Kaltim). Bajakah ternyata ju...