Bahasa | English


EDELWEISS JAWA

Merekah di Ketinggian Nusantara

24 October 2018, 17:51 WIB

Dinamai bunga Senduro oleh warga lokal, Edelweiss Jawa bisa tumbuh setinggi 8 meter, dengan batang sebesar kaki manusia.


Merekah di Ketinggian Nusantara Sumber foto: Pesona Indonesia

Edelweiss Jawa (Javanese Edelweiss) atau yang memiliki nama ilmiah Anaphalis Javanica biasanya tumbuh tidak lebih dari 1 meter. Tapi dalam kondisi tertentu, tumbuhan itu juga bisa mencapai ketinggian tumbuh hingga 8 meter, dengan batang sebesar kaki manusia.

Tumbuhan yang sering disebut sebagai bunga abadi ini mampu hidup di atas tanah yang tandus dan tumbuhan pelopor bagi tanah vulkanik muda di pegunungan. Bunga-bunga edelweiss tumbuh saat musim hujan berakhir saat sinar matahari sedang insentif, di antara April hingga September.

Jika sudah mekar biasanya bunga ini banyak didatangi oleh sekitar 300-an lebih jenis serangga, yaitu kupu-kupu, lalat, kutu, lebah, tabuhan, dan lain-lain. Bunga Edelweiss Jawa biasanya tumbuh di tempat dengan ketinggian kira-kira 2.000 meter di atas permukaan laut (mdpl) ke atas, tergantung suhu udara dan kelembapan.

Bunga Edelweiss terbilang langka, karena jarang ditemukan ada bunga yang dapat tumbuh di daerah pegunungan. Di Indonesia, khususnya di pegunungannya, juga temukan Edelweiss jenis lain, yakni Anaphalis Javanica, yaitu jenis Leontopodium Alpinum yang hanya bisa ditemukan di sepanjang pegunungan Alpen di Eropa dan Gunung Semeru Indonesia.

Bunga Edelweiss Jawa pertama kali ditemukan di lereng Gunung Gede, Jawa Barat, Indonesia, oleh ilmuwan asal Jerman bernama Caspar Georg Carl Reinwardt, dan diteliti lebih lanjut oleh Carl Heinrich Schultz pada 1819. Nama Edelweiss berasa dari bahasa Jerman, ‘edel’ yang artinya mulia dan ‘weiss’ artinya putih.

Indonesia memiliki sejumlah pegunungan dengan padang hamparan Edelweiss yang luas. Yaitu, di Gunung Lawu, Gunung Semeru, Gunung Rinjani, Gunung Pangrango, Gunung Gede, dan Gunung Papandayan.

Sering dijuluki sebagai bunga abadi, ternyata bunga ini mengandung hormon etilen yang dapat mencegah kerontokan kelopak bunga. Dengan hormon itu, Edelweiss dapat mekar dan bertahan hingga 10 tahun lamanya, bahkan lebih.

Karena disebut sebagai bunga abadi, Edelweiss sering dipetik sebagai kenang-kenangan dan dibawa turun oleh para pendaki. Namun jika dipetik dalam jumlah yang banyak dikhawatirkan dapat mengancam populasi bunga Edelweiss Jawa yang dilindungi oleh UU 5/1990 tentang Konservasi Sumber Daya Hayati Ekosistem, Pasal 33 ayat 1. Jadi jelas kita tidak boleh mencabut bunga ini tanpa izin.

Saat ini Edelweiss terancam punah di Indonesia karena tangan-tangan nakal yang tidak bertanggung jawab memetik sembarangan. Sehingga sejumlah pengelola Taman Nasional pegunungan yang ada di Indonesia, dan juga masyarakat sekitar melakukan budidaya demi melestarikan Edelweiss.

Tidak jarang hasil dari budidaya ini juga diperjualbelikan oleh masyarakat setempat, hal ini juga sebagai upaya agar para pendaki gunung tidak memetik sembarangan di atas gunung.

Di Tengger, bunga Edelweiss juga sering dijadikan media bagi masyarakat untuk melakukan ritual-ritual adat khas Tengger. Maka dari itu kesadaran untuk melestarikan Edelweiss mulai tumbuh dan berkembang pada masyarakat Tengger di Gunung Bromo. Mereka bersama-sama melakukan pembibitan dan penanaman bunga Edelweiss di rumahnya masing-masing dengan modal dana swadaya.

Tidak hanya terkenal dengan keindahan dan keabadiannya, ternyata Edelweiss Jawa juga memiliki berbagai khasiat untuk dijadikan obat karena kandungan antioksidannya tinggi. Ekstrak bunga Edelweiss dapat sebagai penyembuh berbagai penyakit, seperti difteri, TBC, batuk, bahkan kanker payudara. Antimikroba di dalamnya juga berfungsi sebagai pembasmi bakteri, serta jamur, dan juga memiliki anti radang atau antiinflamasi.

Sebelum semakin langka, ada baiknya kita menjaga Edelweiss dan tumbuhan spesial lainnya. Jangan sampai tumbuhan yang dibilang langka ini malah benar-benar punah di Indonesia. Biarkan bunga Edelweiss tumbuh menghampar luas dan tertiup angin, beri kesempatan orang lain untuk menikmati keindahan dan kecantikan abadinya.

Budaya
Wisata
Ragam Terpopuler
Menjaga Kekhidmatan, Pesta Adat Erau dan TIFAF Digelar Terpisah
Pesta tradisional kesultanan Kutai ing Martadipura “Erau” dan Tenggarong Internasional Folk Art Festival digelar terpisah di bulan September. Keduanya dipisah untuk menjaga kekhidmatan tra...
Menikmati Budaya dan Burung Migrasi di Danau Limboto
Satu lagi agenda wisata di September 2019. Sebuah kegiatan festival akan diselenggarakan di Gorontalo. Kegiatan ini adalah Festival Pesona Danau Limboto 2019 yang rencananya diselenggarakan pada 21--2...
Menikmati Keindahan Alam Pantai dan Budaya Nias
Bila Anda masih bingung menentukan tempat mana untuk berlibur dan berwisata pada September nanti, Nias bisa jadikan sebagai pilihan utama. Pasalnya, pada 14 September akan ada puncak acara Sail N...
Hamzah Sang Aulia Lagi Mulia
Penemuan makam Tuan Hamzah dari Pancur jika diperbandingkan dengan catatan penjelajah Ibnu Battuta akan memperkuat beberapa hal. ...
Etika Kepemimpinan Jawa
Demikianlah, menjadi seorang raja dalam konstruksi etika kepemimpinan dalam budaya Jawa dituntut memiliki delapan laku, atau delapan sifat, atau delapan watak, yang bersifat keillahian dengan merujuk ...
Tuan Pancur di Tanah Suci
Jika salinan catatan dari nisan Hamzah Al Fansuri bisa dipastikan kebenarannya, maka bangsa Indonesia harus berterima kasih pada seseorang yang bernama Hassan Mohammed El Hawary. ...
Memilih Akhir Bersama Yang Terkasih
Konon para pengajar Mbah Moen inilah yang menjadi sosok-sosok terkasih yang dicintai Mbah Moen. Sampai-sampai setiap ada kesempatan di musim haji, Mbah Moen selalu pergi haji walaupun dalam kondisi ya...
Leluhur Nusantara di Tanah Tinggi
Siapa sangka pekuburan di tanah tinggi Mekah ternyata menyimpan sejarah ulama Nusantara, bahkan yang lebih lama. Seperti tokoh besar Hamzah Al Fansuri, yang diperkirakan hidup di abad 16, dan Mas'...
Mitos-mitos Dewi Laut di Nusantara
Sekalipun analisis sejarah Pram katakanlah “benar”, bahwa “perkawinan spiritual” Kanjeng Ratu Kidul dengan raja-raja Mataram ialah sekadar upaya membangun legitimasi kekuasaan ...
Festival Lembah Baliem sudah 30 Tahun
Usia Festival sudah termasuk tua, 30 tahun. Tapi Festival Lembah Baliem di Kabupaten Jaya Wijaya ini semakin memikat. ...