Bahasa | English


KEKAYAAN FAUNA

Bidadari yang Terasing dari Halmahera

31 October 2019, 10:25 WIB

Menari gemulai di atas udara sambil mengeluarkan suara merdu di tengah hutan belantara.


Bidadari yang Terasing dari Halmahera Bidadari Halmahera. Foto: Taman Nasional Ake Tajawe

Si pemilik bulu hijau zamrud di dada, ungu di bagian mahkota, dua pasang bulu putih menjulang di balik lekuk sayap ini menambah pesona si jantan, seekor burung bidadari Halmahera. Si jantan ini sedang menarik perhatian si burung betina yang hanya memperhatikan sebentar. Bila si betina terpikat tak ragu dan malu menghampiri si jantan yang bersifat Poligami. Pada saat musim bercumbu atau musim kawin, keindahan burung Bidadari dari Halmahera ini akan banyak terlihat.

Tidak semua daerah memiliki keindahan seperti burung ini. Demi untuk menyaksikan keindahan burung ini mesti menempuh perjalanan jauh ke bumi Maluku Utara. Dengan potensi alam yang berlimpah ruah, laut dan pantai memikat hati, terumbu karang nan indah dan berbagai keajaiban fauna, di antaranya burung Bidadari.

Di musim kawin, keindahan burung ini semakin membuat mata terbelalak. Burung jantan akan merayu dan bernyanyi demi menarik  perhatian si betina. Belum lagi, burung ini lebih suka berkumpul sambil  menari di udara, terkesan ingin memamerkan keindahan bulu-bulunya yang berkibar cantik. Tentang hasrat bercinta burung ini turun naik, sangat tergantung keinginan si jantan dan betina.

Pengunjung yang datang ke sini, pastinya terpesona, jatuh cinta menyaksikan keindahan si burung bidadari Halmahera. Dalam bahasa latinnya Semioptera Wallacii dan ditemukan Alfred Russel Wallace di tahun 1858. Merupakan burung edemik Kepulauan Maluku, masyarakat lokal menyebutnya Weka Weka. Disebut Bidadari yang terasing dari Halmahera, lantaran burung ini sejenis dengan burung Cendrawasih.

Dalam bahasa Inggris burung ini dikenal dengan nama Standarwin, Bersaudara jauh dengan burung-burung asal Papua, si Bidadari Halmahera ini adalah jenis burung edemik yang hanya ada  di Provinsi Maluku Utara, yang meliputi Pulau Halmahera, Pulau Bacan, dan Pulau Obi.

Namun populasi burung terancam punah, akibat penebangan dan penjarahan hutan di Halmahera. Hingga kini, populasinya di alam bebas hanya sekitar 50 hingga 100 ekor. Untuk menikmati burung yang nyaris punah ini bisa ditemui di Taman Nasinal Aketajawe Lolobata (TNAL). Di taman nasional ini juga terdapat burung lain seperti Kakatua Putih (Cacatua alba), Kasturi Ternate (Lorius Garrulus), Paok Halmahera (Pitta Maxima), Perham (Durcala pp) dan Walik (Ptilinopus Spp).

Di taman nasional ini tidak perlu khawatir akan ketandusan hutan, karena alam liar Halmahera terawat dengan baik. Kawasan ini ditetapkan sebagai Taman Nasional sejak tahun 2004. Enam tahun kemudian, pada 2010 menetapkan blok Lolobata seluas 90.200 hektar dan tahun 2014 untuk blok Aketajewa seluas 77.100 hektar.

Untuk menikmati keindahan satwa di Aketajewa-Lolobata ini membutuhkan perjuangan panjang. Sangat disarankan menyiapkan  beberapa perlengkapan standar seperti P3K saat menempuh perjalanan ke alam bebas ini. Dengan medan perjalanan terbilang berat, yaitu tak melulu melewati jalan beraspal, tetapi juga jalan licin dan melintasi beberapa arus sungai. Sebaiknya membawa perlengkapan baju ganti untuk antisipasi.

Ternyata, tak hanya menikmati keindahan satwa, di TNAL juga terdapat kelompok-kelompok suku yang hidup berkelana dan bergaya hidup  sederhana. Nah untuk menikmati keindahan Bidadari Halmahera ini sebaiknya sebelum pukul delapan pagi saat burung ini akan terbang jauh masuk ke hutan. Para turis domestik Indonesia belum terlalu familiar, berbeda dengan turis mancanegara yang memang merencanakan dan persiapkan waktu khusus demi menikmati keindahan Bidadari dari Halmahera ini. Aktivitas ini sangat menantang adrenalin lantaran demi mendapatkan momen eksotis dan keindahan burung ini hanya dengan waktu dan jam tertentu saja.

Keindahan Bidadari Halmahera

Tingkah pola dari burung yang sensitif dan pemalu ini sangat aktif dan dinamis. Tak pernah bertengger lama di batang pohon, langsung menari-nari dan bernyanyi di udara. Si butrung ini akan kembali lagi ke batang pohon yang sama. Menikmati pemandangan ini sangat sulit, lantaran keberadaan Bidadari Halmahera selalu berada di rerimbunan dedaunan, jarang tampil di ranting terbuka.Apalagi ukuran burung ini hanya 28 senitimeter. Bidadari Halmahera merupakan pemakan serangga, antropoda, dan buah-buahan yang memiliki bulu berwarna coklat zaitun. Perbedaan antara si jantan dan betina, yaitu si jantan memiliki mahkota berwana ungu atau ungu pucat mengkilap, si betina tidak.

Ciri khas burung ini memiliki dua pasang bulu yang panjang melengkung tidak lebar tapi lembut keluar dari pangkalan sayap dengan warna putih susu berukuran panjangnya sekitar 15 sentimeter. Keunikan kedua pasang bulu yang menjulur ini hanya dalam waktu tertentu. Si jantan akan menjulur saat fajar sekitar pukul lima pagi hingga tujuh pagi  sambil melakukan tarian di puncak pohon guna menarik perhatian para burung betina. Burung ini memiliki keindahan yang terlihat dari leher dan dada  berwarna hijau zamrud. Pada bulu di dadanya terlihat seperti perisai, semakin ke bawah seperti terpisah ke sayap kiri dan kanan.

Pada burung betina, meski warna sama namun lebih dominan cokelat zaitun, berbulu ekornya lebih panjang dan berpostur tubuh lebih kecil. Baik jantan dan betina, memiliki warna kaki kuning kemerahan, di bagian paruhnya seperti tanduk dan bermata hijau seperti buah zaitun.

Burung ini memiliki sifat pemalu dan hanya mendiami sebagian besar kawasan hutan di Tanah Putih, Gunung Gamkonora, Hutan Damanto, Taman Nasional Aketajawe Lolobata, juga hutan Wasiley, Gunung Sibela, dan Pulau Bacan, juga Teluk Weda. Dengan perjalanan kawasan hutan nan jauh ini tentu membutuhkan perjuangan panjang, namun terbayar sudah sampai di sana menyaksikan tarian dan nyanyian para burung bidadari yang terasing dari Halmahera. (K-HP)

Konservasi Satwa
Ragam Terpopuler
Mengembalikan Kejayaan Ai Kamelin
Bernilai ekonomi tinggi membuat eksploitasi tanaman cendana menjadi berlebihan. IUCN pada 1997 menetapkan cendana Nusa Tenggara Timur (NTT) menghadapi risiko kepunahan (vulnerable). ...
Pesona Koto Tinggi, Nagari yang Pernah Jadi Ibu Kota Negara
Sebuah desa kecil di Sumatra Barat (Sumbar) yang selain memiliki potensi menjadi destinasi wisata, juga pernah menjadi penyelamat dalam sejarah perjuangan bangsa.   ...
Hap! Melayang Sejenak Bagai Burung
Selama beberapa detik pertama kita pasti akan tertegun karena akhirnya bisa seperti burung, terbang di kesenyapan alam ditemani embusan sejuk angin pegunungan. ...
Jejak Panjang Telaga Biru
Ada sekitar 6.200 bekas galian tambang timah yang belum direklamasi di Bangka dan ribuan lainnya di Belitung. Kolam baru masih bermunculan. Sebagian menjadi danau biru yang indah. ...
Menjaga Ikan Manta Tetap Menari
Setiap induk ikan pari manta hanya melahirkan seekor anakan dalam rentang waktu dua hingga lima tahun sekali. Sayangnya, perburuan hewan itu masih saja terjadi. ...
Kerancang Bukittinggi, Sehelai Karya Seni Bernilai Tinggi
Kerajinan bordir Sumbar mulai berkembang pada 1960 dan mencapai puncak kejayaannya pada era 1970-an hingga awal 1990. Salah satu produk kerajinan bordir Sumbar yang terkenal adalah kerancang. ...
Ceumpala Kuneng Kebanggaan Aceh
Maraknya perburuan dan pembalakan hutan membuat populasi ceumpala kuneng di hutan liar Aceh menjadi semakin terdesak. Kini satwa itu berstatus terancam punah. ...
Sensasi Nasi Tutug Oncom Khas Tasikmalaya
Awalnya nasi tutug oncom adalah menu makanan harian bagi masyarakat kelas bawah di tanah Sunda pada era 1940-an. Rasanya yang enak membuat lambat laun makanan ini naik kelas. ...
Kecap Manis: Jejak Silang Budaya Nusantara dan Tiongkok
Awalnya pedagang Tionghoa datang membawa kecap asin. Tapi sesampainya di Jawa kecap asin tidak laku. Gula kelapa jadi solusi, dan kecap asin pun berubah menjadi kecap manis. ...
Uniknya Danau Asin Satonda
Danau Satonda memiliki kadar asin melebihi air laut di sekitarnya dan menyebabkan hampir semua jenis moluska musnah. Konon air danau berasal dari air mata penyesalan Raja Tambora. ...