Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota

FLORA

Indonesia Rumah Anggrek Unik Dunia

Sunday, 23 December 2018

Tahukah jika anggrek asli Indonesia selalu menjadi idaman penggemarnya di antero dunia? Apalagi, jenis anggrek terbesar dan terkecil hanya ditemukan di Indonesia.


Indonesia Rumah Anggrek Unik Dunia Sumber foto: Pixabay

Indonesia merupakan negara kepulauan besar yang terdiri lebih dari 14.700 pulau. Sehingga, tidak diragukan lagi kalau Indonesia menjadi salah satu negara yang terkenal dengan keanekaragaman hayatinya.

Hutan Indonesia merupakan rumah bagi berbagai flora dan fauna. Kekayaan flora faunanya membuat Indonesia menjadi salah satu negara dengan keragaman hayati tertinggi di dunia versi FAO 2010. wwf.or.id

Keanekaragaman hayati yang dimiliki, membuat Indonesia memiliki banyak jenis tumbuhan yang langka,  tidak ditemukan di tempat lain, dan banyak dicari-cari orang di seluruh dunia.

Tumbuhan Anggrek adalah salah satu di antaranya. Ada sebanyak 5.000-6.000 jenis Anggrek di Indonesia. Bahkan, jenis Anggrek terbesar dan terkecil di dunia ditemukan di Indonesia.

Anggrek terbesar dan terberat di dunia bernama Anggrek Tebu atau Anggrek Macan, yang memiliki nama ilmiah Grammatophyllum Speciosum. Berbeda dengan jenis anggrek lainnya, dalam satu rumpun dewasa, anggrek tebu dapat mencapai berat 1 ton, bahkan lebih. Memiliki panjang malai sampai 3 meter dan diameter malai sekitar 1,5-2 cm.

Anggrek tebu memiliki warna kuning dengan bintik-bintik berwarna coklat, merah, atau merah kehitaman di kelopaknya. Anggrek tebu juga dikenal tidak mudah layu, walaupun telah dipotong dari batangnya. Bunga raksasa ini bahkan bisa bertahan hingga 2 bulan. Batangnya yang besar dan menyerupai tebu membuat jenis anggrek ini dinamai anggrek tebu.

Di Indonesia, anggrek tebu bisa ditemukan di Pulau Sumatra, Kalimantan, Jawa, Sulawesi, Maluku, dan Papua. Selain itu, anggrek tebu juga tersebar di wilayah Myanmar, Laos, Vietnam, Thailand, Malaysia, hingga New Guinea.

Sementara itu, anggrek terkecil ditemukan di Indonesia pada 2010 oleh Destario Metusala, peneliti LIPI. Anggrek terkecil dari genus oberania sp ini ditemukan tumbuh di pohon Meranti di Taman Hutan Raya Bandung. Memiliki nama latin thaenophylum, ukuran anggrek yang satu ini memang sangat kecil.

Akibat ukurannya yang supermini, anggrek itu tidak dapat dipindahkan karena akarnya hanya berukuran kurang dari dua sentimeter. Memiliki bunganya berwarna jingga terang, anggrek itu tidak memiliki daun. Dalam berkembang biak, anggrek in menjadikan bunganya sebagai alat reproduksi.

Anggrek terkecil di dunia ini diketahui hanya mekar selama tiga hingga empat minggu lamanya jika intensitas sinar mataharinya tinggi. Biasanya, anggrek unik ini tumbuh pada kurun Maret hingga Juli. Selain ditemukan di Taman Hutan Raya Bandung, anggrek terkecil ini juga dapat ditemukan di Kebun Raya Cibodas, Cianjur, Jabar.

Klaim anggrek terkecil pernah dilansir pada 2009. Anggrek yang disebut memiliki ukuran terkecil di dunia itu merupakan temuan Lou Jost. Anggrek tersebut memiliki ukuran 2 sampai 2,1 milimeter. Nah bila ukuran tersebut disebut sebagai ukuran anggrek terkecil di dunia, maka Indonesia nyatanya memiliki anggrek dengan ukuran yang lebih kecil lagi, yaitu 1,1 sampai 1,5 milimeter. anggrek.org

Kalau anggrek terbesar dan terkecil di dunia yang ditemukan di Indonesia ini bisa dilestarikan dengan baik di Tanah Air Indonesia, tentu akan memiliki potensi yang luar biasa dalam mendukung ekonomi maupun pariwisata Indonesia. Maka dari itu, mari kita ikut menjaga alam supaya tanaman-tanaman langka dan yang lainnya tetap bisa bertahan di bumi pertiwi Indonesia. (T-1)

Ragam Terpopuler
Gotong Royong, Antara Sukarno, Suharto, dan Dangdut Koplo (1)
Jika Sukarno mengatakan bahwa gotong royong adalah filosofi Indonesia, tentu Sukarno sedang ingin membangun imajinasi kebesaran bangsanya, yang saat itu masih belum wujud seperti sekarang. ...
Gotong Royong, Antara Sukarno, Suharto, dan Dangdut Koplo (2)
Ditingkahi dengan kebutuhan manusia yang ingin selalu tersambung satu sama lain, piranti genggam berkembang menjadi faktor pengubah peradaban manusia pada saat ini. ...
Gotong Royong, Antara Sukarno, Suharto, dan Dangdut Koplo (3)
Boleh diperkirakan hiburan Dangdut Koplo yang media promosi dan pemasarannya mengandalkan Youtube sebagai etalase, mampu menghidupi jutaan mulut. ...
Rumah Pohon Tertinggi Milik Suku Korowai Papua
Hampir tak terjamah, Suku Korowai merupakan salah satu suku yang ada di pedalaman Papua. Mereka hidup di atas rumah pohon dengan ketinggian mencapai 50 meter dari permukaan tanah. ...
Potret Pembangunan Manusia
Keyakinan Presiden Joko Widodo pada konsepsi voluntarisme, yang tercermin dalam tagline ‘Kerja, Kerja, dan Kerja’, jelas sekaligus mengisyaratkan keyakinannya pada konsepsi ‘homo fab...
Panggih dalam Pernikahan Adat Jawa
Menikah dengan adat merupakan kebanggaan tersendiri bagi manusia, termasuk yang berasal dari Suku Jawa. Di antara prosesi adat yang panjang, salah satunya upacara Panggih yang sarat akan makna. ...
Cerita Panji Sebagai Wujud Diplomasi Budaya
Cerita Panji masuk daftar Memory of the World UNESCO. Dalam deskripsinya, UNESCO menetapkan asal-usul genre sastra ini dari Indonesia. Menariknya, UNESCO bahkan menempatkan hipotesa Andrian Vickers se...
Gamelan dari Le Kampong Javanais
Jika seseorang mendengarkan gamelan tanpa prasangka, orang akan mampu menangkap sihir-sihir nada-nada perkusi yang mau tidak mau memaksa kita untuk mengakui bahwa selama ini musik yang kita punya (bar...
Resep Menjadi Dalang Kondang
Menjadi dalang adalah profesi yang menuntut kemampuan dan kemauan belajar seumur hidup. ...
Tambora Menggelapkan Dunia
Di dunia empat musim, sama sekali tidak terjadi musim panas di sepanjang 1816. Akibatnya, negeri-negeri itu bukan saja terjadi gagal panen, kelaparan dan penyakit tifus pun mendera. Dari India, muncul...