Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


REMPAH NUSANTARA

Keunikan Rempah-Rempah Nusantara yang Mendunia

8 April 2019, 11:49 WIB

Kekayaan rempah-rempah di Indonesia menjadi saksi sejarah peradaban dunia. Pala dan Cengkeh tidak hanya menghasilkan banyak khasiat, tapi juga daya tarik bangsa Eropa hingga terjadinya peperangan dalam dunia perdagangan.


Keunikan Rempah-Rempah Nusantara yang Mendunia Khasiat Menakjubkan Cengkeh untuk Kesehatan. Sumber foto: Hellosehat

Kita tentu tau alasan kenapa Indonesia dijajah selama ratusan tahun lamanya. Beberapa negara di belahan dunia seperti Portugis, Spanyol, Belanda hingga Jepang menjadi negara-negara yang tidak asing bagi orang Indonesia. Dari mereka-lah, Nusantara disatukan menjadi Indonesia. Negara dengan sejuta kekayaan dan keberagaman didalamnya.

Namun, seiring dengan perkembangan jaman. Muncul pertanyaan yang tidak biasa. Bagaimana cara para penjajah ini bisa sampai ke Nusantara? Bukannya jaman dahulu tidak ada teknologi yang canggih? Butuh berapa lama mereka menyeberangi lautan hingga bisa sampai ke tempat tujuan? Ini pertanyaan yang masuk akal, karena sangat tidak wajar orang mau berlayar di tengah lautan yang membutuhkan waktu hingga berbulan-bulan.

Mencari Nusantara

Dari kepulauan Maluku. Pertanyaan di atas dapat terjawab. Setidaknya, Maluku menjadi salah satu daerah yang juga menjadi wilayah komoditas Eropa kala itu. Portugis dan Spanyol adalah dua negara yang saling merebut kekuasaan di wilayah Maluku. Tujuan mereka sederhana, merebut dan menguasai rempah-rempah, terutama Pala dan Cengkeh. Penulis ternama Helmy Yahya dan Reinhard R Tawas menjawab kebenaran tersebut melalui karyanya “Pengeliling Bumi Pertama adalah Orang Indonesia – Enrique Maluku”.

Orang Eropa pada kala itu meyakini bahwa, harga satu kilogram Pala dan Cengkeh jauh lebih mahal daripada satu kilogram emas. Karena rempah-rempah pada saat itu khasiatnya jauh lebih banyak dan sedang dicari oleh bangsa Eropa. Namun, di wilayah Eropa dan sekitarnya, tidak ditemukan rempah-rempah seperti Pala dan Cengkeh. Dari situlah bangsa Eropa mencari, di belahan dunia mana yang memiliki kekayaan tersebut. Maka ditemukanlah Maluku. Satu-satunya daerah penghasil Pala dan Cengkeh.

Bangsa Eropa mulai memainkan peran dan strateginya masing-masing untuk mencari dan menemukan letak keberadaan pulau kecil ini. Portugis dibawah komando Ferdinand Magelan, dan Spanyol yang dipimpin oleh Ratu Elizabeth adalah aktor penting bagi bangsa Eropa dibalik kejayaan mereka. Portugis dan Spanyol menemukan Maluku melalui jalur sutra – butuh waktu berbulan-bulan, bahkan bisa dalam jangka waktu satu tahun untuk berlayar mengelilingi bumi.

Negara di belahan Eropa memang dikenal sebagai negara dengan segala kekuatan yang dimiliki. Ambisi untuk menguasai dunia telah dilakukan dengan berbagai cara. Semua itu tidak terlepas dari sejarah peradaban dunia, bahkan berdampak pada wilayah teritorial Nusantara. Indonesia merupakan negara kepualauan yang dikenal memiliki beragam keunikan. Bukan hanya sebagai salah satu negara dengan penduduk terbanyak di dunia. Kekayaan alam dan kebudayaan lah yang sebenarnya menjadi daya Tarik Indonesia di mata dunia.

Khasiat Cengkeh

Meskipun bertubuh mungil, cengkeh menjadi salah satu rempah yang selalu kita temukan di dapur rumah kita. Khasiat dari rempah satu ini memiliki banyak manfaatnya. Tidak hanya untuk berbagai bahan maca makanan atau minuman. Karena cengkeh juga bermanfaat untuk kesehatan tubuh manusia loh. Cengkeh sendiri juga mengandung kalsium, magnesium dan vitamin E meskipun jumlahnya sedikit.

Dalam ilmu kesehatan, cengkeh diyakini dapat melindungi manusia dari bahaya kanker, karena diperkaya oleh antioksidan eugenol untuk melawan radikan bebas dalam tubuh, yang memicu perkembangan kanker. Cengkeh juga bermanfaat untuk membunuh bakteri penyebab penyakit, karena memiliki sifat anti bakteri yang mampu menghentikan infeksi. Selain itu, juga bermanfaat meningkatkan kesehatan hati, menjaga kesehatan tulang, mengobati sakit maag, mengendalikan kadar gula darah, serta berbagai kesehatan lainnya.

Khasiat Pala

Buah pala yang dikenal bulat bak bola kecil itu ternyata tidak hanya buahnya saja yang bermanfaat, tapi juga daun dan kulit dari buah pala itu sendiri. Cobalah sesekali kita menggunakan rempah yang satu ini untuk masalah kesehatan.

Khasiatnya yang beragam bisa meningkatkan kesehatan otak, mengurangi rasa sakit, mengatasai masalah pencernaan, menjaga kesehatan mulut, mengobati insomniamembantu mengeluarkan racun dari tubuh, merawat kulit dan juga untuk mengendalikan tekanan darah.

Keunikan dari pala dan cengkeh ini lah yang membuat Bangsa Eropa menjajah Indonesia. Ratusan tahun lamanya penjajahan terhadap bangsa ini juga didasari atas ambisi para Kolonial ingin merebut kekayaan alam yang terkandung didalamnya. Jika anda ingin belajar sejarah nusantara, berkunjunglah ke daerah penghasil rempah-rempah ini, yakni di Kepulauan Banda Neira (Maluku Tengah) serta Tidore dan Ternate (Maluku Utara). Ketiga daerah tersebutlah yang dikenal luas oleh dunia akan kekayaan rempah-rempah tersebut. (K-IK)

Komoditas
Ragam Terpopuler
Keragaman Wayang Indonesia
Panjangnya periode waktu keberadaan wayang di Indonesia tampak dari keragaman model wayang, aneka lakon, maupun cara serta bahasa pementasan. Dunia wayang telah mandarah daging dalam jatung kebudayaan...
Saat Axel Roses Harus Sungkem ke Sodiq Monata
Genre musik dangdut koplo yang sejak awal mula kemunculannya memang mendasarkan popularitasnya dari pertunjukan ke pertunjukan, saat ini bisa jadi menunjukkan satu-satunya pelaku industri pertunjukan ...
Daya Sengat Falsafah Simalungun
Memahami filosofi "Habonaron Do Bona" ternyata telah membawa peradaban orang Simalungun jauh lebih maju dan mampu bertahan dari berbagai tantangan zaman. ...
Semarak di Bukit Singgolom
Gelaran Toba Caldera World Music Festival (TCWMF) 2019 terbukti efektif jadi promosi wisata. Acaranya sangat semarak dan atraksinya pun cukup menghibur. ...
Dayok Nabinatur, Kuliner yang Kaya Filosofi
Seperti Toba, Simalungun juga kaya kuliner. Salah satu yang paling populer adalah kuliner Dayok Nabinatur. Dalam bahasa Simalungun, dayok artinya ayam, sedangkan nabinatur maknanya...
Menjejak Kedigdayaan Sang Seniman Jujur
Jeihan pernah menulis, “Moyang etika dan estetika adalah kejujuran”. Prinsip ini jelas mengingatkan kita pada sosok perupa yang dikaguminya, Sudjojono. Seperti diketahui, Sudjojono dalam b...
Sudjojono, antara Realisme, Ekspresionisme, Mooi-Indie
Lukisan itu berukuran raksasa, yaitu 10 x 8 meter persegi. Berjudul ''Pertempuran antara Sultan Agung dan Jan Pieterszoon Coen''. Banyak pelajaran berharga menarik disimak, tentan...
Melawan Stigma, Mendongkrak Wisata
Bukan hanya berhasil melawan stigma kesenian Gandrung ialah tarian erotis dan para artisnya ialah perempuan nakal, kebijakan revitalisasi kesenian Gandrung juga berhasil mendongkrak sektor pariwisata ...
Tur Jalan Kaki Bersukaria, Mengenal Sejarah Kota Semarang
Bagi sebagian masyarakat, belajar sejarah barangkali dianggap menjadi suatu hal yang kurang menarik dan membosankan. Terlebih jika mempelajarinya melalui text book yang hanya berisi penjelasan panjang...
Latar Kosmopolitan Imperialisme Portugis
Malaka pada paruh akhir abad 16 adalah sebuah wilayah kosmopolitan yang penduduknya sebagian besar berasal dari berbagai bangsa yang bermigrasi. Kedudukannya yang strategis membuatnya menjadi tempat y...