Bahasa | English


SEJARAH

Komoditas Rempah Nusantara dan Kompetisi Perdagangan Global

18 June 2019, 00:00 WIB

Paruh kedua abad 17, kompetisi internasional untuk menguasai komoditas-komoditas berharga dari Asia Tenggara hanya tinggal menyisakan beberapa pemain saja.


Komoditas Rempah Nusantara dan Kompetisi Perdagangan Global Ilustrasi jejak pelaut Aceh. Foto: Dok. History Nusantara

Anthony Reid, peneliti sejarah Asia Tenggara, dalam bukunya Charting the Shape of Early Modern Southeast Asia (1996) mencatat berbagai hal menarik yang membuat perburuan rempah ke kepulauan timur Nusantara di abad ke-15 melonjak pesat.

Sekitar 1390, setiap tahunnya, cengkeh yang masuk ke Eropa mencapai sekitar 6 metrik ton. Sedangkan buah pala sekitar 1,5 metrik ton. Satu abad kemudian terjadi lonjakan kapasitas. Cengkeh melonjak hingga 52 metrik ton, sedangkan pala 26 metrik ton.

Catatan itu didapat dari pedagang-pedagang Venesia yang membelinya di pasar-pasar yang ada di Mesir dan Beirut. Pedagang-pedagang Muslimlah yang membawa komoditas itu melewati Samudera Hindia. Setelah memasuki Laut Merah, komoditas itu dibawa melalui Sungai Nil menuju ke Mediterania.

Catatan itu tentu saja hanya sebagian kecil dari perdagangan Asia Tenggara yang berkembang pada waktu itu. Abad ke-15 adalah zaman meningkatnya populasi dan perdagangan internasional. Tidak hanya ke Mediterania, tetapi juga ke pasar terbesarnya yakni Cina.

Kekuasaan Dinasti Ming yang kedua di bawah Kaisar Yongle (1403-22) adalah periode yang berperan penting dalam peningkatan perdagangan cengkeh dan lada. Meningkatnya pasokan rempah-rempah di pasar Cina pada zaman itu membuat gaji pegawai kerajaan dan tentara dinasti MIng dibayar dengan lada dan gaharu.

Pelayaran besar Admiral Cheng Ho, yang rekam sejarahnya terserak di dua Samudera, terjadi pada zaman ini. Ironisnya, pelayaran besar ini sebenarnya dilakukan pada masa munculnya kebijakan Kaisar untuk melarang pedagang-pedagang Cina melaut dengan bebas. Kebijakan itu dinamakan Haijin atau larangan melaut.

Larangan itu adalah larangan untuk melaut secara bebas. Melaut dengan inisiatif dan biaya sendiri tidak diperkenankan. Sebagai konskuensinya Dinasti Ming membentuk armada pelayaran 'nasional' yang paling besar dalam sejarah. Armada inilah yang dipimpin Cheng Ho dengan misi utama memberantas bajak-bajak laut dan penguasa-penguasa pelabuhan yang memberontak terhadap kekuasaan Dinasti Ming.

Renaisance dan Kebutuhan Rempah

Setelah Dinasti Cordoba runtuh di Andalusia, catatan-catatan penting sarjana-sarjana Muslim dipelajari dengan seksama oleh Eropa. Salah satunya adalah Al Kanun fit Tib karya Ibnu Sina. Kitab babon kedokteran yang ditulis di zaman kemajuan Dinasti Fatimiyah inilah yang dipelajari di biara-biara Katolik Venesia. Salah satu bab dalam kitab Ibnu Sina ini menjelaskan tentang tanaman-tanaman penting yang berguna bagi pengobatan dan kesehatan.

Seperti banyak diketahui, setelah zaman Reconquesta, Eropa mengalami zaman Renaisance atau Zaman Pencerahan. Salah satunya adalah berkembangnya ilmu kedokteran dan pengobatan. Akibatnya muncul kebutuhan yang tinggi terhadap tanaman-tanaman rempah yang selama dua ratus tahun sebelumnya hanya bisa diperoleh dari tangan pedagang-pedagang Islam.

Hal inilah yang membuat pelaut-pelaut Iberia, masih dengan spirit Reconquesta, mengitari Tanjung Harapan untuk mencari sumber muasal rempah eksotis di tanah Hindia. Hal ini pula yang kemudian membuat mereka bisa sampai ke "benua baru" Amerika.

Sejarah komoditas rempah abad ke-15, hingga saat ini masih memerlukan studi yang lebih mendalam. Sumber-sumber kesejarahan yang ada pada masa ini sebagian besar masih harus dipelajari dengan seksama.

Periode satu abad sesudahnya di awal abad 17 relatif lebih jelas penggambarannya. Periode ini adalah saat Belanda dan Inggris ikut bersaing dengan  Portugis dan Spanyol berkompetisi dengan para pemain lama seperti orang-orang Arab, Persia, India, Jepang, dan Cina untuk berburu lada, cengkeh, pala, kayu manis, gaharu, getah dan minyak pinus, sutera, blacu, hingga kulit rusa.

Monopoli Kolonial

Saat Portugis menguasai Malaka, para ahli sejarah mencatat periode ini sebagai pembawa perubahan berikutnya. Distribusi rempah dari kepulauan Nusantara di timur menuju pasar besar di barat harus mengikuti kemauan penguasa Selat.

Berkembangnya kerajaan-kerajaan di Asia Tenggara yang menjadi penantang kekuasaan Portugis di Selat Malaka menandai sebuah zaman 'perubahan besar' yang sedang terjadi di tiga bagian kepulauan Nusantara.

Kerajaan Aceh Darussalam, Kerajaan Demak Bintara, dan Kerajaan Ternate adalah pembawa spirit antikolonialisme yang akan menentukan arah zaman beberapa abad sesudahnya. Zaman ini pula yang menandai perubahan besar-besaran struktur masyarakat di beberapa wilayah Nusantara yang sebelumnya masih mengacu pada warisan kerajaan Hindu-Buddha.

Paruh kedua abad 17, kompetisi internasional untuk menguasai komoditas-komoditas berharga dari Asia Tenggara hanya tinggal menyisakan beberapa pemain saja. Jepang menarik diri dari kompetisi lewat ditandai dengan Dekrit Tokugawa pada 1635. Pedagang-pedagang Gujarat, Persia, dan Arab-Hadrami yang sudah berkompetisi ratusan tahun merasa kekuatan Eropa di Asia Tenggara terlalu kuat. Perlahan mereka menarik diri dari konfrontasi langsung.

Puncaknya Portugis yang menjadi rezim penjaga benteng kekuasaan kalah oleh kemunculan Verenigde Ost Indische Company atau VOC yang datang dengan kapital dan organisasi armada laut yang lebih modern pada 1641.

Pada periode ini lah muncul monopoli, yang telah lebih dulu dilakukan VOC pada komoditas pala di tahun 1621. Menyusul di tahun 1650-an cengkeh juga dikenakan monopoli.

Berbagai produk-produk selain dua rempah berharga itu sebenarnya masih bisa menggerakkan iklim kompetisi. Tetapi kekuatan dan kekayaan VOC yang sangat dominan membuat banyak pelaku perdagangan tidak lagi melihatnya sebagai pangsa yang menguntungkan.

Hingga periode-periode berikutnya, VOC yang menjadi perusahaan swasta paling kaya di sepanjang zaman menerapkan kebijakan monopoli dan tanam paksa yang mengubah warna perdagangan dunia. Sampai dengan abad 18 produk-produk baru muncul dari Asia Tenggara dalam skala yang selalu lebih besar dari masa sebelumnya. Beberapa di antaranya  adalah gula, kopi, dan tembakau.

Pada periode ini pelaku sesungguhnya adalah perpaduan antara kekuatan kapital Eropa dengan kekuatan pekerja dari Cina. Pada masa inilah, opium atau candu telah menjadi satu komoditas yang paling banyak ditukarbelikan dengan komoditas-komoditas berharga Asia Tenggara.

Produk-produk sutera, katun, dan blacu yang sebelumnya menjadi andalan pemain besar di Samudera Hinda menjadi kalah bersaing. Pada masa inilah kekayaan terbesar VOC dihasilkan. (Y-1)

Ekonomi
Komoditas
Perairan
Ragam Terpopuler
Ratu Kalinyamat, Membangkitkan Kembali Politik Maritim Nusantara
Sampai di sini, legenda Nyai Lara Kidul yang berkembang di Pamantingan jika dikaitkan dengan sejarah kebesaran Ratu Kalinyamat alias Ratu Arya Japara yang menyebal menjadi Ratu Pajajaran menjadi sanga...
Restorasi yang Urung di Situs Kawitan
Dulu pernah ada keinginan warga sekitar untuk “merestorasi” situs Kawitan yang ditemukan pada kurun 1965-1967. Namun hal itu tidak terealisasi karena jiwa yang malinggih di situs tersebut ...
Keselarasan Keanekaragaman di Satu Kawasan
Di atas tanah seluas 25 ribu hektar, berdiri miniatur hutan Indonesia. Beraneka ragam tanaman hutan bisa ditemui di sana. ...
Menikmati Sensasi The Little Africa of Java
Dulu, mungkin tak pernah terpikirkan untuk merancang liburan di Banyuwangi. Sebuah kota kecil di ujung Pulau Jawa. Tapi kini, magnet wisata di Banyuwangi cukup kuat dan beragam jenisnya. ...
Wisata Heritage Berbasis Masyarakat ala Surabaya
Surabaya memiliki destinasi wisata heritage kedua, Peneleh City Tour, Lawang Seketeng, di kawasan Peneleh. Sebelumnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya berhasil mengelola wisata haritage pertama...
Kampung Batik Laweyan, Saksi Bisu Industri Batik Zaman ke Zaman
Berkunjung ke kota Solo kurang lengkap bila tak mendatangi Kampung Batik Laweyan (KBL). Sebuah sentra industri batik legendaris yang telah berdiri sejak 500 tahun lalu. Batik sudah menyatu dengan...
Mengintip Baileo, Rumah Adat Suku Huaulu
Banyak pesona pada rumah adat Baileo, milik suku Huaulu penduduk asli Pulau Seram, Ambon. Baileo memiliki arti penting dalam eksistensi suku Huaulu. Hal itu bukan saja karena Baileo berfungsi seb...
Basale, Ritual Permohonan Kesembuhan Suku Anak Dalam
Ritual memohon kesembuhan kepada Dewata, banyak kita jumpai di berbagai etnis di Nusantara. Sebut saja upacara Badawe yang dilaksanakan Suku Dayak kemudian ada rutal Balia yang dipraktikkan oleh ...
Dunia Butuh Lada Jambi Sebagai Bumbu Masak
Jambi sudah lama dikenal sebagai sentra terpenting daerah penghasil lada Nusantara. Banyak negara Eropa bersaing keras k menguasai perdagangan rempah-rempah Indonesia. Negara-negara tersebut adal...
Rahasia Nenek Moyang Batak pada Pustaha Laklak
Etnis Batak merupakan salah satu suku bangsa di Nusantara yang kaya akan budaya, salah satunya adalah budaya karya tulis. Budaya tradisi tulis menulis yang diwariskan oleh nenek moyang mereka kes...