Bahasa | English


SEJARAH

Komoditas Rempah Nusantara dan Kompetisi Perdagangan Global

18 June 2019, 00:00 WIB

Paruh kedua abad 17, kompetisi internasional untuk menguasai komoditas-komoditas berharga dari Asia Tenggara hanya tinggal menyisakan beberapa pemain saja.


Komoditas Rempah Nusantara dan Kompetisi Perdagangan Global Ilustrasi jejak pelaut Aceh. Foto: Dok. History Nusantara

Anthony Reid, peneliti sejarah Asia Tenggara, dalam bukunya Charting the Shape of Early Modern Southeast Asia (1996) mencatat berbagai hal menarik yang membuat perburuan rempah ke kepulauan timur Nusantara di abad ke-15 melonjak pesat.

Sekitar 1390, setiap tahunnya, cengkeh yang masuk ke Eropa mencapai sekitar 6 metrik ton. Sedangkan buah pala sekitar 1,5 metrik ton. Satu abad kemudian terjadi lonjakan kapasitas. Cengkeh melonjak hingga 52 metrik ton, sedangkan pala 26 metrik ton.

Catatan itu didapat dari pedagang-pedagang Venesia yang membelinya di pasar-pasar yang ada di Mesir dan Beirut. Pedagang-pedagang Muslimlah yang membawa komoditas itu melewati Samudera Hindia. Setelah memasuki Laut Merah, komoditas itu dibawa melalui Sungai Nil menuju ke Mediterania.

Catatan itu tentu saja hanya sebagian kecil dari perdagangan Asia Tenggara yang berkembang pada waktu itu. Abad ke-15 adalah zaman meningkatnya populasi dan perdagangan internasional. Tidak hanya ke Mediterania, tetapi juga ke pasar terbesarnya yakni Cina.

Kekuasaan Dinasti Ming yang kedua di bawah Kaisar Yongle (1403-22) adalah periode yang berperan penting dalam peningkatan perdagangan cengkeh dan lada. Meningkatnya pasokan rempah-rempah di pasar Cina pada zaman itu membuat gaji pegawai kerajaan dan tentara dinasti MIng dibayar dengan lada dan gaharu.

Pelayaran besar Admiral Cheng Ho, yang rekam sejarahnya terserak di dua Samudera, terjadi pada zaman ini. Ironisnya, pelayaran besar ini sebenarnya dilakukan pada masa munculnya kebijakan Kaisar untuk melarang pedagang-pedagang Cina melaut dengan bebas. Kebijakan itu dinamakan Haijin atau larangan melaut.

Larangan itu adalah larangan untuk melaut secara bebas. Melaut dengan inisiatif dan biaya sendiri tidak diperkenankan. Sebagai konskuensinya Dinasti Ming membentuk armada pelayaran 'nasional' yang paling besar dalam sejarah. Armada inilah yang dipimpin Cheng Ho dengan misi utama memberantas bajak-bajak laut dan penguasa-penguasa pelabuhan yang memberontak terhadap kekuasaan Dinasti Ming.

Renaisance dan Kebutuhan Rempah

Setelah Dinasti Cordoba runtuh di Andalusia, catatan-catatan penting sarjana-sarjana Muslim dipelajari dengan seksama oleh Eropa. Salah satunya adalah Al Kanun fit Tib karya Ibnu Sina. Kitab babon kedokteran yang ditulis di zaman kemajuan Dinasti Fatimiyah inilah yang dipelajari di biara-biara Katolik Venesia. Salah satu bab dalam kitab Ibnu Sina ini menjelaskan tentang tanaman-tanaman penting yang berguna bagi pengobatan dan kesehatan.

Seperti banyak diketahui, setelah zaman Reconquesta, Eropa mengalami zaman Renaisance atau Zaman Pencerahan. Salah satunya adalah berkembangnya ilmu kedokteran dan pengobatan. Akibatnya muncul kebutuhan yang tinggi terhadap tanaman-tanaman rempah yang selama dua ratus tahun sebelumnya hanya bisa diperoleh dari tangan pedagang-pedagang Islam.

Hal inilah yang membuat pelaut-pelaut Iberia, masih dengan spirit Reconquesta, mengitari Tanjung Harapan untuk mencari sumber muasal rempah eksotis di tanah Hindia. Hal ini pula yang kemudian membuat mereka bisa sampai ke "benua baru" Amerika.

Sejarah komoditas rempah abad ke-15, hingga saat ini masih memerlukan studi yang lebih mendalam. Sumber-sumber kesejarahan yang ada pada masa ini sebagian besar masih harus dipelajari dengan seksama.

Periode satu abad sesudahnya di awal abad 17 relatif lebih jelas penggambarannya. Periode ini adalah saat Belanda dan Inggris ikut bersaing dengan  Portugis dan Spanyol berkompetisi dengan para pemain lama seperti orang-orang Arab, Persia, India, Jepang, dan Cina untuk berburu lada, cengkeh, pala, kayu manis, gaharu, getah dan minyak pinus, sutera, blacu, hingga kulit rusa.

Monopoli Kolonial

Saat Portugis menguasai Malaka, para ahli sejarah mencatat periode ini sebagai pembawa perubahan berikutnya. Distribusi rempah dari kepulauan Nusantara di timur menuju pasar besar di barat harus mengikuti kemauan penguasa Selat.

Berkembangnya kerajaan-kerajaan di Asia Tenggara yang menjadi penantang kekuasaan Portugis di Selat Malaka menandai sebuah zaman 'perubahan besar' yang sedang terjadi di tiga bagian kepulauan Nusantara.

Kerajaan Aceh Darussalam, Kerajaan Demak Bintara, dan Kerajaan Ternate adalah pembawa spirit antikolonialisme yang akan menentukan arah zaman beberapa abad sesudahnya. Zaman ini pula yang menandai perubahan besar-besaran struktur masyarakat di beberapa wilayah Nusantara yang sebelumnya masih mengacu pada warisan kerajaan Hindu-Buddha.

Paruh kedua abad 17, kompetisi internasional untuk menguasai komoditas-komoditas berharga dari Asia Tenggara hanya tinggal menyisakan beberapa pemain saja. Jepang menarik diri dari kompetisi lewat ditandai dengan Dekrit Tokugawa pada 1635. Pedagang-pedagang Gujarat, Persia, dan Arab-Hadrami yang sudah berkompetisi ratusan tahun merasa kekuatan Eropa di Asia Tenggara terlalu kuat. Perlahan mereka menarik diri dari konfrontasi langsung.

Puncaknya Portugis yang menjadi rezim penjaga benteng kekuasaan kalah oleh kemunculan Verenigde Ost Indische Company atau VOC yang datang dengan kapital dan organisasi armada laut yang lebih modern pada 1641.

Pada periode ini lah muncul monopoli, yang telah lebih dulu dilakukan VOC pada komoditas pala di tahun 1621. Menyusul di tahun 1650-an cengkeh juga dikenakan monopoli.

Berbagai produk-produk selain dua rempah berharga itu sebenarnya masih bisa menggerakkan iklim kompetisi. Tetapi kekuatan dan kekayaan VOC yang sangat dominan membuat banyak pelaku perdagangan tidak lagi melihatnya sebagai pangsa yang menguntungkan.

Hingga periode-periode berikutnya, VOC yang menjadi perusahaan swasta paling kaya di sepanjang zaman menerapkan kebijakan monopoli dan tanam paksa yang mengubah warna perdagangan dunia. Sampai dengan abad 18 produk-produk baru muncul dari Asia Tenggara dalam skala yang selalu lebih besar dari masa sebelumnya. Beberapa di antaranya  adalah gula, kopi, dan tembakau.

Pada periode ini pelaku sesungguhnya adalah perpaduan antara kekuatan kapital Eropa dengan kekuatan pekerja dari Cina. Pada masa inilah, opium atau candu telah menjadi satu komoditas yang paling banyak ditukarbelikan dengan komoditas-komoditas berharga Asia Tenggara.

Produk-produk sutera, katun, dan blacu yang sebelumnya menjadi andalan pemain besar di Samudera Hinda menjadi kalah bersaing. Pada masa inilah kekayaan terbesar VOC dihasilkan. (Y-1)

Ekonomi
Komoditas
Perairan
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...