Bahasa | English


KULINER

Nikmatnya Nasi Grombyang Bikin Lidah Bergoyang

27 August 2019, 14:01 WIB

Menu masakan tiap derah selalu memiliki cita rasa yang khas. Tak heran kalau sensasi lezatannya selalu diburu para penikmat kulinari negeri ini.


Nikmatnya Nasi Grombyang Bikin Lidah Bergoyang  Nasi Grombyang. Foto: Net

Tidak berlebihan rasanya jika mengatakan kalau menu masakan di Nusantara tak lekang dimakan zaman. Sebabdalam berbagai hidangan Indonesia tersemat sensasi rasa yang tidak dijumpai pada masakan Eropa atau Benua Asia lainnya. Gurih, namanya. Pada masakan Eropa hanya mengenal cita rasa asin, manis, pahit, dan asam. Kalaupun ada yang sedikit berbeda, itu merupakan cita rasa asin lembut yang dikenal dengan savory. Rasanya tidak sekuat garam dapur, misalnya rasa asin pada keju, ham, serta salami.

Sedangkan di benua Asia, seperti Jepang, menyebut istilah gurih dengan umami: cita rasa lezat yang didapat dari kecap asin atau ekstrak rumput laut. Sensasi gurih pada masakan Indonesia tidak sesederhana itu. Sangat kompleks. Bayangkan, dalam satu menu saja terdapat ratusan ribu senyawa yang bersinergi. Perpaduan bumbu rempahnya kaya akan kandungan yang bermanfaat bagi tubuh. Mulai dari protein hingga vitamin alami. Uniknya, tiap derah selalu memiliki cita rasa masakan yang khas. Tak heran kalau sensasi kelezatannya selalu diburu para penikmat kulinari.

Termasuk kami, yang kali ini mencoba menjelajahi kenikmatan kuliner yang memiliki nama unik di salah satu kota di Jawa Tengah. Ya, nasi grombyang menjadi salah satu makanan khas yang wajib dicicipi ketika berkunjung ke kota Pemalang. Makanan yang memiliki kaya kuah ini memang menjadi makanan yang populer di Pemalang. Bila dilihat sekilas, nasi grombyang ini mirip soto atau rawon. Tapi, ia bukan soto atau rawon setelah merasakan sajian khas nasi grombyang.

Nasi grombyang lebih mengandalkan daging kerbau dan kuah sebagai elemen utamanya. Irisan daging kerbau dan kuah ini kemudian dijadikan satu di sebuah mangkok kecil sebelum disajikan. Ketika dibawa dengan nampan, kuah yang melimpah seolah-olah akan meluap dari bibir mangkok. Dari kuah yang bergoyang-goyang sehingga hampir tumpah inilah yang kemudian dilafalkan dalam bahasa lokal dengan istilah grombyang.

Setelah merasakan nasi grombyang memang akan membayangkan sensasi daging kerbau yang empuk dan lembut di lidah. Bagi pecinta kuliner tentu mengetahui bahwa daging kerbau sangat jarang ditemui di sajian kulinerNusantara. Padahal, daging kerbau dikenal sangat gurih bila dimasak benar dan dengan bumbu rahasia, maka akan menghasilkan daging yang empuk. Banyak orang menghindari menggunakan daging kerbau sebagai lauk utama, karena  bila tak pandai memasaknya akan menjadi keras.

Tidak diketahui secara pasti kapan makanan khas Pemalang ini diciptakan. Tapi menurut penuturan para penduduk asli di Pemalang,  nasi grombyang sudah ada sejak tahun 1960-an. Kala itu para pedagang berjualan berkeliling kampung.

Penjual nasi grombyang di Pemalang banyak sekali terdapat di pojok alun – alun, pinggir jalan, sekitar terminal, dan lainnya. Dari awal kemunculannya banyak orang langsung menyukai nasi grombyang yang legendaris karenagurih dengan encer. Porsi yang ditawarkan pada pembeli memang tidak besar sehingga membuat pembeli sangat pas menikmatinya.

Menu Kondang Pemikat Selera

Penjual nasi grombyang memiliki penataan warungnya sanggat sederhana. Bangku dan meja kayu panjang khas warung tentu menjadi pemandang utama ketika memasuki ruang dalam. Meski begitu suasananya cukup nyaman dan bersih. Sebuah pikulan besar pedagang soto atau penganan tradisional di masa lalu, seakan ikut memberi sambutan selamat datang sekaligus menjadi pemikat selera dengan kepulan asapnya yang menebar aroma sedap di udara.  

Nasi grombyang disajikan dengan mangkuk kecil. Komposisinya terdiri dari nasi putih, potongan daging kerbau, atau daging sapi, atau daging ayam yang sudah dipotong tipis, irisan daun bawang, serta berbagai bumbu rempahyang menyatu pada kuah kaldunya.

Diperhatikan sekilas, menu ini mirip rawon. Boleh jadi lantaran bahan dasar bumbunya juga menggunakan kluwek seperti halnya menu yang sohor di Jawa Timur. Bedanya kuah nasi grombyang lebih encer dan tidak sepekat rawon. Padu-padan bumbu rempah pada kuah hangat itu begitu gurih memikat.

Sensasinya luar biasa lezat  dan segar. Mata yang capek, tenaga yang terkuras langsung sirna. Saat menggigit daging kerbau atau sapi terasa empuk dan matang. Nyes…padu-padan bumbu rempahnya begitu menyesap.Biasanya, dalam hidangan nasi grombyang juga disertakan sepiring sate daging sapi/kerbau sebagai pelengkap.

Uniknya cara mengolahnya tidak dibakar seperti sate pada umumnya. Daging cukup diungkep dengan menggunakan bumbu kemudian ditusuk layanya sate. Untuk pelengkap cita rasa, sate ini dibalut dengan bumbu kelapa sangrai parut dipadu sambal cabe rawit. Rasanya nikmat sekali, yakni rasa manis yang begitu tipis berpadu dengan semburat gurih yang melekat di lidah.

Bila anda kebetulan melintasi daerah Pantura dan ingin singgah untuk mencicipi kelezatan nasi grombyang maka bisa mampir di sepanjang Jalan RE Martadinata dan di lingkungan alun-alun Kota Pemalang. Akses menuju lokasi ini pun cukup gampang dijangkau karena terletak di pusat Kota Pemalang. (K-GR)

Ragam Terpopuler
Teh Slawi, Sebuah Ikon Minuman Tradisional Kabupaten Tegal
Konon, ada makna filosofis di balik cara penyajian teh itu. Kehidupan memang selalu pahit di awalnya. Namun jika kita sanggup bersabar diri, kehidupan yang awalnya terasa pahit itu maka lambat laun pa...
Harum Manis Carica Gunung Dieng
Pepaya gunung hanya dibudidayakan di Dieng, Wonosobo. Manisan atau selai carica gunung itu menjadi jajanan eksklusif yang hanya diproduksi di Wonosobo. Selain segar, carica juga punya kisah. ...
Rumah Pohon Korowai dan Tayangan Televisi Global
Booming-nya pemberitaan tentang rumah Korowai yang eksotis selama dua puluh tahun terakhir adalah bagian dari fenomena budaya global yang menginginkan tampilan bergaya "primitif" sebagai ses...
Agama, Sekolah, Bahasa Jembatan Keragaman Etnis Papua
Selain agama dan pendidikan, maka bahasa Melayu (baca: Bahasa Indonesia) juga bisa disebut memiliki dampak transformatif bagi warga Papua. Sebab, berhasil memberikan aspek keseragaman pada realitas fr...
Orang Laut Nusantara; Laut untuk Hidup, Hidup untuk Laut
Banyak sekali peristiwa dalam sejarah yang terjadi di wilayah laut Nusantara, tetapi cenderung diabaikan oleh peneliti sejarah konvensional. ...
Mengintip Wisata di Sekitar Kawasan Calon Ibu Kota Baru
Presiden Joko Widodo  baru saja memutuskan wilayah yang akan dijadikan ibu kota baru Tanah Air. Wilayah tersebut yakni sebagian wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara dan sebagian daerah Penajam Pas...
Wisata Religius ke Pulau Mansinam
Mengenang heroisme dan dedikasi total tugas kemanusiaan yang dilakukan kedua Rasul Papua itu, kini sebuah film tengah dibuat. Tak hanya memperlihatkan jati diri peradaban Tanah Papua sebagai Tanah Inj...
9 dari 10 Bahasa Indonesia adalah Asing
"Dalam Bahasa Indonesia bukan saja tercermin kebudayaan imigran, tapi juga manifestasi bahasa Indo. Atau, dengan kata lain, Bahasa Indonesia ialah produk budaya hibrida, sehingga bukan tak mungki...
Dari Odisha hingga Jepara, Keturunan Kalingga di Nusantara
Hanya kekuatan armada laut yang besar yang bisa menjelaskan kemampuan Kerajaan Kalingga menduduki pesisir utara Pulau Jawa. ...
Jalan Hidup Anak-Anak Rohani Pram
Sekalipun Pram baru meninggal 2006, sesungguhnya ia telah meninggal saat karya-karyanya telah selesai ditulis dan diterbitkan. Ya sebagai anak rohani, karya-karya sastra Pram mempunya jalan hidupnya s...