Bahasa | English


KULINER

Si Klepon Naik Daun

26 July 2020, 07:47 WIB

Saat ini, jajanan pasar ini tidak kalah populer dengan kue dan roti modern berjejaring dari Prancis, Jepang, atau Korea Selatan.


Si Klepon Naik Daun Kue Klepon. Foto: ISTOCK

Julukannya klepon. Kudapan ini sedang naik daun. Hari-hari terakhir klepon bahkan sedang heboh di media sosial. Warganet meributkan narasi berbau religi yang dilekatkan di jajanan kenyal kadang berwarna hijau diselimuti parutan kelapa dan berisi gula. Pada 2016, klepon juga sempat viral ketika Menteri Puan Maharani waktu itu Kemenko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan membandingkan klepon Bali dengan klepon daerah lain.

Jajanan klepon biasanya dimakan bersama keluarga dan kerabat saat sarapan atau sore hari sebagai teman minum teh atau kopi. Jajanan ini sudah jadi obyek kuliner Nusantara sejak beratus-ratus tahun silam.  Mengutip buku resep masakan Mustika Rasa, menyebut jika Presiden ke-1 RI Soekarno pernah mengusulkan klepon sebagai asupan pangan ketika krisis melanda.

Penganan ini, bagi warga Jabodetabek, biasa diburu di pasar jajanan Bendungan Hilir, Pasar Kue Blok M, dan Pasar Senen. Di luar bulan puasa, penganan ini kerap dijajakan sejak subuh. Istilahnya "Pasar Jajanan Kue Subuh". Klepon kerap jadi sajian di dalam rapat-rapat kantor, hajatan pernikahan, majelis taklim, hingga begad.

Konon, klepon ini berasal Jawa tapi juga dikenal di Sumatra dan Sulawesi. Bahkan klepon juga sampai ke Malaysia yang mereka sebut onde-onde. Bahan makanan ini dari tepung kanji, daun pandan, dan gula aren atau gula merah. 

Bagaimana cara membuat klepon ini? Mengutip buku resep "Mustika Rasa" karya Ir Sukarno tahun 1967, cara meracik adonan klepon ada tiga jenis. Klepon Madura, klepon ubi jalar, dan klepon singkong Wonosobo. Berikut ini resepnya:

 

Klepon Madura

Cara membuatnya:

1. Tepung ketan diuli dengan air hangat sampai jadi adonan yang dapat dibentuk.

2. Adonan dibentuk bulat-bulat sebesar bola kelereng besar, dalamnya diisi gula merah yang sudah diiris tipis-tipis.

3. Rebus air. Setelah mendidih masukkan bulatan-bulatan kelereng itu, kalau sudah timbul di permukaan air, maka sudah masak.

4. Klepon lalu diguling-gulingkan dengan parutan kelapa.

Bahan-bahan: Tepung ketan 1/4 kilogram, gula merah 1 ons, kelapa setengah tua 1/4 butir, air hangat 1 gelas.

 

Klepon Ubi Jalar

Cara membuatnya:

1. Daun pandan ditumbuk, diambil airnya (air suji).

2. Gula merah dipotong kecil-kecil

3. Kelapa direbus, dikupas, dihaluskan, dicampur rata dengan tepung kanji yang sudah dicampur dengan air pandan.

4. Dibulatkan sebesar kurang lebih 1/2 bola pingpong, di dalamnya diisi gula merah.

5. Dimasukkan ke air mendidih, setelah terapung diangkat, dimasukkan ke air dingin sebentar, diangkat lagi lalu ditiriskan.

6. Kelapa diparut, dicampur dengan garam.

7. Klepon diguling-gulingkan dengan kelapa parut. Siap dihidangkan pada piring ceper.

Bahan-bahan: Ubi jalar 1 kilogram, tepung kanji 1/4 kilogram, gula merah 1 ons, kelapa 1/4 butir, dan garam 1 sendok teh.

 

Klepon Singkong Wonosobo

Cara membuatnya:

1. Tepung kanji disiram air mendidih sedikit diuli sampai dapat dibentuk.

2. Dibentuk sampai bulat sebesar biji kelereng di dalamnya diisi gula merah, lalu direbus dalam air mendidih sampai masak terapung.

3. Kelapa diparut, diberi garam halus.

4. Klepon yang telah masak diguling-gulingkan di parutan kelapa.

Bahan-bahan: Tepung kanji 1 kilogram, kelapa 1/2 butir, gula merah 1/4 kilogram, garam 1/2 sendok makan.

Seturut asal-muasalnya, mengacu dari kitab bacaan "Belajar dari Makanan Tradisional Jawa" (2017) terbitan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, ternyata klepon punya makna kesederhanaan.

Kenapa? Bahan baku klepon tersebut mudah didapat. Kelapa, misalnya, adalah bahan dasar dari hampir semua kuliner Nusantara. Caranya membuatnya pun simpel. Bila dikaitkan dengan kehidupan, kesederhanaan adalah perilaku tidak pamer atau enggan menghamburkan kekayaan.

Rasa manis gula merah di dalam klepon melambangkan kebaikan hati seseorang walaupun tidak terlihat dari luar. Sedangkan, baluran parut kelapa pada klepon mengingatkan adanya kesabaran untuk mencapai kebahagiaan. Artinya, sebelum daging kelapa diparut, tentu kita harus membersihkan kulit luar, membuang sabutnya, membuka balok, dan memindahkan airnya.

Perlambang warna hijau pada klepon yang berasal dari daun pandan mempunyai makna yaitu kesejahteraan dan kesuburan. Tentu kita bisa melihat camilan ini dalam setiap acara syukuran.

Satu hal, memakan klepon juga ada etikanya. Artinya, makan ini mulut harus mingkem atau mulut tertutup, jangan sembari ngomong. Sebab, jika kita makan klepon dengan mulut terbuka, isi klepon yang cair bisa muncrat keluar dari mulut.

Saat ini, jajanan pasar ini tidak kalah populer dengan kue dan roti modern jejaring dari Prancis, Jepang, atau Korea Selatan. Buktinya sudah ada pengusaha nasional yang menjajakan tart klepon dengan harga premium di sejumlah mal terkenal di Jakarta dan Surabaya. Produk kuliner kreatif ini memiliki cita rasa khas klepon, yakni tepung ketan, gula merah, dan parutan kelapa dipadu bahan kekinian seperti blueberry, tiramisu, oreo, dan mocca. Kue kering (cookies), pulut durian, dan rujak olahan dari Aceh juga tersedia di sana. Laris manis produknya. Bisa jadi ini pertanda sudah saatnya klepon naik kelas, tak sekadar jajanan pasar, tapi citranya melebihi kue buatan luar negeri.   

 

 

 

Penulis: Kristantyo Wisnubroto
Editor: Eri Sutrisno/Elvira Inda Sari
Redaktur Bahasa: Ratna Nuraini

Jajanan Pasar
Klepon
Kuliner Nusantara
Resep Masakan
Ragam Terpopuler
Mengembalikan Kejayaan Ai Kamelin
Bernilai ekonomi tinggi membuat eksploitasi tanaman cendana menjadi berlebihan. IUCN pada 1997 menetapkan cendana Nusa Tenggara Timur (NTT) menghadapi risiko kepunahan (vulnerable). ...
Pesona Koto Tinggi, Nagari yang Pernah Jadi Ibu Kota Negara
Sebuah desa kecil di Sumatra Barat (Sumbar) yang selain memiliki potensi menjadi destinasi wisata, juga pernah menjadi penyelamat dalam sejarah perjuangan bangsa.   ...
Hap! Melayang Sejenak Bagai Burung
Selama beberapa detik pertama kita pasti akan tertegun karena akhirnya bisa seperti burung, terbang di kesenyapan alam ditemani embusan sejuk angin pegunungan. ...
Jejak Panjang Telaga Biru
Ada sekitar 6.200 bekas galian tambang timah yang belum direklamasi di Bangka dan ribuan lainnya di Belitung. Kolam baru masih bermunculan. Sebagian menjadi danau biru yang indah. ...
Menjaga Ikan Manta Tetap Menari
Setiap induk ikan pari manta hanya melahirkan seekor anakan dalam rentang waktu dua hingga lima tahun sekali. Sayangnya, perburuan hewan itu masih saja terjadi. ...
Kerancang Bukittinggi, Sehelai Karya Seni Bernilai Tinggi
Kerajinan bordir Sumbar mulai berkembang pada 1960 dan mencapai puncak kejayaannya pada era 1970-an hingga awal 1990. Salah satu produk kerajinan bordir Sumbar yang terkenal adalah kerancang. ...
Ceumpala Kuneng Kebanggaan Aceh
Maraknya perburuan dan pembalakan hutan membuat populasi ceumpala kuneng di hutan liar Aceh menjadi semakin terdesak. Kini satwa itu berstatus terancam punah. ...
Sensasi Nasi Tutug Oncom Khas Tasikmalaya
Awalnya nasi tutug oncom adalah menu makanan harian bagi masyarakat kelas bawah di tanah Sunda pada era 1940-an. Rasanya yang enak membuat lambat laun makanan ini naik kelas. ...
Kecap Manis: Jejak Silang Budaya Nusantara dan Tiongkok
Awalnya pedagang Tionghoa datang membawa kecap asin. Tapi sesampainya di Jawa kecap asin tidak laku. Gula kelapa jadi solusi, dan kecap asin pun berubah menjadi kecap manis. ...
Uniknya Danau Asin Satonda
Danau Satonda memiliki kadar asin melebihi air laut di sekitarnya dan menyebabkan hampir semua jenis moluska musnah. Konon air danau berasal dari air mata penyesalan Raja Tambora. ...