Bahasa | English


PARIWISATA

Meneropong Tapak Sejarah Tangga Seratus

26 April 2019, 00:00 WIB

Tangga Seratus. Peninggalan sejarah dan kini menjadi salah satu spot destinasi di Kota Sibolga, Sumatera Utara. Selain itu, Tangga Seratus juga mempunyai keunikan yang melekat.


Meneropong Tapak Sejarah Tangga Seratus Tangga seratus sibolga. Sumber foto: Istimewa

Memang, namanya Tangga Seratus. Namun bukan berarti jumlah anak tangga yang dinaiki hanya berjumlah 100. Tetapi berjumlah 298, itulah yang menjadi keunikannya.

Tangga Seratus tepatnya terletak di Kelurahan Pasar Baru, Kota Sibolga. Dengan jumlah anak tangga yang jumlahnya tidak sedikit itu, sudah pasti menaikkinya memerlukan tenaga lebih. Namun semua lelah itu akan hilang ketika sudah berada di Puncak Bukit Tangga Seratus.

Dari Puncak Bukit Tangga Seratus, pengunjung dapat menikmati panorama alam Kota Sibolga yang eksotis dengan lautannya dan hamparan kapan nelayan. Puncak Bukit Tangga Seratus juga dimanfaatkan masyarakat untuk berolahraga dan lokasi mengalirkan air bersih.

Di balik destinasi Tangga Seratus, ada sisi lain yang menjadi catatan sejarah Kota Sibolga. Masih ada goa peninggalan buatan tentara Jepang ketika menanjak Tangga Seratus.

Goa itu dulu dipakai tentara Jepang sebagai lubang pengintai. Jika tentara Jepang yang bertugas sebagai pengintai melihat adanya pergerakan membahayakan atau mencurigakan, maka mereka akan langsung melaporkannya ke puncak bukit.

Di dalam goa buatan tentara Jepang itu terdapat satu pintu masuk dan dua lajur di dalamnya yang berbentuk huruf Y.

Saat pertama kali dibangun di era kolonial Belanda, Tangga Seratus hanya berbentuk seperti bantaran rel kereta api yang menjulur ke arah puncak bukit. Bahan baku Tangga Seratus saat awal dibangunnya juga hanya dari kayu dan bambu yang diikat dengan tali tambang, tanpa penopang untuk berpegang di sisi kanan dan kiri.

Destinasi sejarah Tangga Seratus diperkirakan telah berusia 100 tahun lebih atau saat masa pendudukan Belanda. Saat masa agresi militer Belanda II, Tangga Seratus kembali digunakan tentara penjajah untuk memantau aktivitas bahari Sibolga, misalnya melihat masuk dan keluarnya kapal berlayar.

Pembangunan Tangga Seratus pun memiki catatan kelam, sama halnya dengan kisah dari daerah lain ketika masa penjajahan. Ratusan masyarakat Sibolga dipaksa bekerja oleh kolonial Belanda untuk membangun Tangga Seratus.

Konon katanya dari cerita masyarakat sekitar, akibat kerja paksa membangun Tangga Seratus juga sampai menimbulkan korban tewas. Namun tidak ada informasi pasti tentang jumlah korban tewas tersebut.

Di Puncak Bukit Tangga Seratus juga masih terdapat bangunan perusahaan air minum berdiri kokoh. Gedung perusahaan air minum itu dibangun oleh pemerintah kolonial Belanda tahun 1929.

Di dekat gedung perusahaan air minum buatan pemerintah kolonial Belanda itu, ada sirene yang energinya diambil dari dinamo tua. Saat itu digunakan untuk memanggil para pekerja perusahaan air minum.

Sekarang sirene itu dimanfaatkan sebagai penanda pemberitahuan telah masuk berbuka puasa kepada masyarakat Kota Sibolga. Bahkan bunyi sirene katanya sampai terdengar hingga se-Kabupaten Tapanuli Tengah.

Kini Tangga Seratus kondisinya tidak lagi seperti awal dibangun pemerintah kolonial Belanda. Pemerintah telah merenovasinya tanpa menghilangkan aspek nilai sejarahnya.

Tangga Seratus kini telah berganti kokohnya semen ketika dipijak. Di sisi kanan dan kirinya pun telah dipasang penopang untuk berpegangan.

Tangga Seratus sekarang juga menjadi lokasi para atlet daerah dari Kota Sibolga untuk berlatih fisik. Pengunjung wisatawan yang ingin menikmati alam Kota Sibolga juga lalu lalang melewati Tangga Seratus untuk mencapai puncak bukit.

Pemerintah Kota Sibolga telah menetapkan destinasi sejarah Tangga Seratus sebagai bagian situs cagar budaya daerahnya. (K-HL)

Wisata
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...