Bahasa | English


PARIWISATA

Pantai Plengkung, Spot Surfing Kelas Dunia yang Tersembunyi di Banyuwangi

28 November 2019, 04:50 WIB

Tak hanya di pulau Bali dan Lombok, di pulau Jawa juga terdapat beberapa pantai yang tidak kalah menarik untuk menjajal ombak terbaiknya dengan berselancar.


Pantai Plengkung, Spot Surfing Kelas Dunia yang Tersembunyi di Banyuwangi Pantai Plengkung. Foto: Pesona Indonesia

Adapun salah satu di antaranya berada di Kabupaten Banyuwangi. Banyuwangi merupakan salah satu lokasi terakhir dan tempat singgah bagi wisatawan yang akan menyebrang menuju Bali. Namun, dengan kehadiran Pantai Plengkung, Banyuwangi menjadi salah satu destinasi wajib bagi para peselancar.

Jika Bali memiliki Uluwatu, Banyuwangi juga memiliki spot yang dapat memanjakan para peselancar air yaitu Pantai Plengkung atau yang lebih dikenal dengan G-Land. Tidak banyak yang mengetahui bahwa Banyuwangi juga memiliki ombak terbaik di Pantai Plengkung. Surfing atau berselancar merupakan salah satu aksi ekstrem sekaligus jenis olahraga air yang menantang.

Berlokasi di kawasan Taman Nasional Alas Purwo dan berhadapan langsung dengan Samudera Hindia, G-Land diakui sebagai salah satu dari tujuh spot surfing dengan ombak terbaik di dunia (“The Seven Giant Waves Wonder”) setelah Hawai. Kamp peselancar di G-Land pertama kali dibangun oleh sekelompok peselancar yang berasal Amerika Serikat. Mereka mengadakan ekspedisi di pantai tersebut selama sepuluh hari. Dan kamp pertama untuk umum dibuka pada akhir dekade 70-an.

Panti Plengkung sendiri dijuluki G-Land yang merujuk pada beberapa hal, salah satunya huruf G yang mengarah pada Teluk Grajagan, tempat di mana Pantai Plengkung berada. Di sisi lain huruf G diambil dari kata Green, yang mengarah pada letak Pantai Plengkung sebagai sebuah green forest. Selain itu huruf G juga berasal dari kata Great, berkat ombak Pantai Plengkung yang besar, panjang, dan penuh. Versi lain juga menyebutkan bahwa kata G-Land berasal dari lengkungan Pantai Plengkung yang mirip dengan huruf G.

Miliki Karakteristik Ombak Terbaik

Pantai Plengkung telah mendapat pengakuan dari Kelly Slater, seorang peselancar legendaris dunia yang dikenal melalui aksinya yang selalu memukau dan memacu adrenalin. Kelly Slater mengakui bahwa ombak di Pantai Plengkung adalah salah satu yang paling menantang yang pernah ia temui.

Ombak Pantai Plengkung berbentuk memanjang, tinggi, dan berkecepatan tinggi. Adapun pantai ini juga dikenal memiliki 3 tingkatan ombak yang didasarkan pada tinggi rendahnya ombak. Pertama, Many Track Waves. Ombak dengan tingkatan yang paling rendah, tinggi ombaknya berkisar 3-4 meter. Tingkatan ombak ini biasa digunakan oleh peselancar pemula. Kemudian, Speedis Waves dengan tinggi ombak 5-6 meter.

Dan yang ketiga adalah Kong Waves. Ombak yang satu ini memiliki tinggi 6-8 meter. Ombak Kong Waves ini adalah ombak yang paling memungkinkan untuk melakukan Tube Riding (salah satu trik paling radikal dalam berselancar). Dan uniknya, untuk menemukan ombak sebesar demikian hanya dapat ditemukan di Hawai dan Afrika Selatan saja.

Sebagai salah satu spot surfing terbaik, gulungan ombak yang dihasilkan dari pantai ini memiliki keunikan tersendiri. Yaitu gulungan ombaknya yang konsisten dalam satu waktu. Tujuh gulungan dalam satu kali hempasan. Besarnya gelombang ombak yang dimiliki G-Land ini terbentuk karena adanya arus Antartika yang di terbawa oleh samudra hindia, ditambah lagi dengan adanya sudut teluk yang tepat yang menjadikan ombak yang sangat sempurna untuk para peselancar. Bahkan ketika gelombang sedang pasang, ombak di Pantai Plengkung ini membentuk tabung air yang menjadi favorit para peselancar.

Perlu diketahui bahwa G-Land tidak sepanjang waktu menunjukkan ombak terbaiknya. Ada periodik tersendiri yaitu berkisar rentang bulan Juli hingga September memasuki bulan baru setiap tahunnya untuk melihat dan menikmati ombak terbaiknya.

Dengan jenis ombak yang dimiliki Pantai G-Land, tak heran jika pantai tersebut juga sering digunakan untuk ajang lomba selancar kelas dunia seperti Da Hui Pro Surfing World Championship seri III (2003) dan Banyuwangi G-Land International Team Challenge. Selain itu, pada Tahun 2016 Pantai yang juga dikenal dengan sebutan G-Land ini berhasil meraih penghargaan Anugerah Pesona Indonesia sebagai Most Popular Surfing Spot di Indonesia.

Akses Menuju Lokasi

Untuk menuju lokasi Pantai G-Land ini bisa dibilang mudah, karena bisa dicapai dengan mode darat dan laut. Jika menggunakan jalur darat, pengunjung bisa memanfaatkan transportasi umum seperti bus dari Banyuwangi menuju Kalipahit, setelah itu bisa mengendarai mobil untuk menuju pos pancur. Mulai dari Pos Pancur semua kendaraan berhenti dan harus parkir di sini.

Untuk menuju pantai G-land dari Pos Pancur, pengunjung memiliki dua pilihan, yakni dengan tracking atau berjalan kaki menuju Pantai Plengkung dengan jarak tempuh sekitar 9 KM atau bisa juga menyewa kendaraan khusus yang sudah disediakan pengelola Taman Nasional Alas Purwo.

Walaupun jalan dari Pancur ke Plengkung sudah diperbaiki, menyewa kendaraan yang telah disediakan merupakan salah satu yang paling disarankan. Selain karena untuk memantau jumlah wisatawan yang datang, jalan yang dilewati juga merupakan jalur yang dilewati binatang yang dikhawatirkan akan mengganggu aktivitas mereka yang berada di hutan.

Sedangkan untuk Jalur Laut, para wisatawan dapat memanfaatkan Speedboat atau perahu nelayan dari Pantai Grajagan yang letaknya sekitar 40 km selatan Banyuwangi. Kebanyakan merupakan wisatawan mancanegara yang sedang berada di Bali yang memanfaatkan jalur ini. Dengan menggunakan Speedboat, Pantai G-land bisa ditempuh hanya sekitar satu jam saja, sedangkan untuk perahu nelayan kurang lebih 2 jam.

Kegiatan Alternatif di Kawasan G-Land

G-Land tak hanya unggul berkat gulungan ombaknya. Pengunjung juga bisa menikmati panorama alam Taman Nasional Alas Purwo lainnya seperti padang stepa dan segala habitat yang hidup bebas di dalamnya, yang juga menakjubkan dan tak kalah menarik.

Ada pula beberapa kegiatan menyenangkan lainnya yang bisa dilakukan selain melakukan kegiatan surfing, seperti trekking melalui rerimbunan hutan bambu khas yang tumbuh di sepanjang jalan. Bagi yang memiliki hobi fotografi, juga dapat mengekspos pemandangan menawan sepanjang Pantai Plengkung di mana terdapat pasir putih dan batuan karang yang ada sepanjang pantai. Jika beruntung, wisatawan akan menemukan serombongan rusa yang mencari makan di sepanjang pantai. Atau bisa juga menyewa perahu untuk melihat aksi para surfer di tengah laut, snorkling, diving, caving, dan melihat penangkaran penyu.

Kemudian, para wisatawan yang sedang berada di Banyuwangi juga dapat menjajal jenis olahraga selancar lainnya. Seperti Selancar Angin (Wind Surfing) dan Selancar Layang (Kite Surfing) di Pulau Tabuhan yang terletak di Banyuwangi Utara, perbatasan Pulau Jawa dan Bali. Pulau Tabuhan tidak memililki ombak sekencang Pantai Plengkung, namun memiliki kecepatan angin yang cukup kencang. (K-MR)

Destinasi
Wisata
Ragam Terpopuler
Kominfo-Gojek Perluas Akses PeduliLindungi
Aplikasi Gojek menargetkan mampu menyumbang satu juta unduhan PeduliLindungi hingga enam bulan ke depan. ...
Aksesoris Tutul Menembus Pasar Dunia
Dinobatkan menjadi salah satu desa produktif di Indonesia, hasil karya tangan-tangan warga Desa Tutul Kabupaten Jember mampu hasilkan ratusan juta rupiah dalam sebulan. ...
Anak Pekerja Migran Berbagi Sayang di Tanah Lapang
Anak-anak buruh migran bisa berekspresi, orang tua juga bisa berkreasi. Tanoker menjadi wadah keceriaan dan kebahagiaan. ...
Perjuangan Gordon Ramsay Memasak Rendang
Juru masak kelas dunia, Gordon Ramsay sukses mengeksplorasi kekayaan kuliner, budaya, dan keindahan alam Minangkabau. Ia pun memasak rendang yang lamak bana. ...
BLC, Senjata Pemerintah Melawan Corona
Aplikasi BLC tak hanya berguna untuk pemerintah dan masyarakat, melainkan juga untuk petugas kesehatan. ...
Mengenali Likupang untuk Kemudian Jatuh Cinta
Destinasi wisata di Provinsi Sulawesi Utara tak hanya Bunaken. Sejumlah pantai berpasir putih dan berair jernih ada di kawasan Likupang. ...
Akasia Berduri, Dulu Didatangkan, Kini Jadi Ancaman
Akasia berduri bukanlah tanaman asli Taman Nasional (TN) Baluran, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. Ia didatangkan dari Kebun Raya Bogor untuk keperluan sekat bakar. Tapi sekarang, flora itu malah berk...
Ventilator Karya Anak Bangsa Siap Diproduksi Massal
Pandemi corona membuat otak-otak kreatif bekerja. Hanya dalam waktu tiga bulan, anak-anak bangsa bisa menghasilkan produk inovasi yang bermanfaat. ...
Kepak Sayap Garuda Menjaga Janji Damai di Negeri Bertikai
Peperangan bisa saja meletus dengan segera, bila saja para pria berseragam pasukan perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) itu tidak dengan gagah berani menghadang laju tank yang siap memuntahkan ...
Tenun Sesek, Syarat Menikah Perempuan Sasak
Di dalam adat masyarakat Sasak Provinsi Nusa Tenggara Barat, menenun kain Sesek hanya diajarkan kepada anak perempuan.  Bahkan di sana, seorang perempuan belum boleh menikah jika belum mampu memb...