Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


PARIWISATA

Pantai Temboko Lehi, Satu-satunya Pantai Berair Panas di Indonesia

28 May 2019, 00:00 WIB

Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki lebih dari 17 ribu pulau yang tersebar dari Sabang sampai Merauka, dan Pulau Miangas sampai Pulau Rote.


Pantai Temboko Lehi, Satu-satunya Pantai Berair Panas di Indonesia Pesona Pantai Temboko Lehi. Sumber foto: Pesona Indonesia

Dengan 17 ribu pulau tersebut, Indonesia menjadi negara ke-2 di dunia yang memiliki garis pantai terpanjang. Garis pantai di Indonesia mencapai 99.093 kilometer. Sangat panjang bukan?

Dan pantai-pantai di Indonesia ini, berpasir putih dan kecoklatan, serta ada yang berwarna pink. Pantai di Indonesia ini memang sangatlah indah dan menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung.

Dari ribuan kilometer garis pantai di Indonesia, ternyata ada satu pantai yang sangat unik dan benar-benar berbeda. Pantai ini hanya ada satu-satunya di Indonesia. Mengapa di bilang unik?

Pantai ini sangat unik, karena kalau pantai pada umumnya tidak berair panas, pantai ini airnya panas. Bahkan bisa untuk merebus telur. Ada di mana lokasinya?

Pantai ini berada di Pulau yang sudah masuk dalam gugusan kepulauan di Provinsi Sulawesi Utara. Tepatnya berada di Kepulauan Sitaro yang merupakan salah satu Kabupaten Kepulauan di Provinsi Sulawesi Utara.

Nama pantai ini adalah Pantai Temboko Lehi dan lebih sering disebut dengan pantai lehi saja. Lokasinya ada di Kecamatan Siau Barat. Ya! Di Pulau Siau memang. Pulau Siau ini bagian dari Kabupaten Siau Tagulandang Biraro atau Sitaro.

Bagaimana cara menuju ke pantai Temboko Lehi ini? Kita bisa menggunakan kapal laut dari Pelabuhan Manado yang merupakan ibukota Provinsi Sulawesi Utara. Jarak dari Manado ke Pulau Siau ini adalah 137 kilometer.

Dari pusat kota Manado, ke Pelabuhan Manado, tidak terlampau jauh. Menggunakan kendaraan umum hanya butuh 15-20 menit. Kalau dari Bandar Udara, membutuhkan waktu setengah jam.

Dari Pelabuhan Manado ini, ada kapal reguler yang berangkat setiap hari ke Pulau Siau. Dengan kapal reguler, hanya butuh kurang lebih empat jam dengan cuaca yang sangat baik untuk tiba ke Pulau Siau.

Kapal yang kita tumpangi, akan mengantarkan kita ke Pelabuhan Pehe. Bagaimana menuju pantai Temboko Lehi ini dari Pelabuhan Pulau Pehe. Karena tidak ada angkutan umum, kita bisa menggunakan moda transportasi ojek.

Menggunakan ojek sepeda motor, sampai ke Pantai Lehi ini tidak lama. Hanya 20 menit saja. Dan sembari menumpangi motor, sudah pasti kita akan disuguhkan alam yang masih hijau. Sampai di pantai, kita sudah pasti akan disuguhi pemandangan dengan nuansa kebiruan dan panorama yang cukup indah disekitarnya.

Pantai ini, bisa dikatakan masih belum ramai dikunjungi wisatawan karena belum dikenal luas. Para turis backpacker yang menemukan pantai Lehi ini. Jadi tidak usah khawatir akan sangat ramai dan membuat kita tidak nyaman.

Pantai ini berair panas, karena berada di kaki gunung api Karangetang yang cukup aktif. Karena suhu airnya yang panas, ikan pun tidak mau datang pantai ini. Selain itu juga, air di pantai ini tidak terlalu asin, jadi ya memang tidak disukai oleh ikan.

Kalau pengunjung pantai ini ingin berendam di pantai yang berair panas ini, sebaiknya jangan langsung masuk ke dalam pantai karena airnya yang cukup panas. Di pinggir ada sebuah kolam kecil yang tersedia. Kolam kecil ini merupakan tempat mandi penduduk sekitar sejak lama.

Jadi pengunjung tidak perlu khawatir airnya akan terlalu panas.

Selain bak mandi, Pengunjung  juga bisa menikmati air laut yang hangat di pantai Lehi, di pantai yang kasar dan berbatu. Lokasinya agak tersembunyi. Pengunjung harus berjalan beberapa meter dari pantai berpasir, dan menyusuri batu-batu besar untuk menemukan lekukan bebatuan.

Di lokasi bebatuan di sini, Anda bisa merasakan sensasi hangat dari uap air panas yang keluar dari bebatuan.

Di daerah pantai ini, kini fasilitasnya sudah mulai dikembangkan, pemerintah daerah telah membangun beberapa fasilitas yang ada di wilayah pesisir ini, seperti membangun tempat santai bagi pengunjung, toilet umum, dan membangun kolam renang untuk para pengunjung.

Anda juga bisa mendapatkan beberapa penginapan dan tempat makan di sekitar Kabupaten Sitaro.

Bagaimana? Mau ke sini? Anda tidak perlu jaih-jauh ke Selandia Baru untuk menikmati pantai berair panas. Cukup ke Pulau Siau, Kabupaten Sitaro, Provinsi Sulawesi Utara. Dari Jakarta, penerbangan hanya 3 jam saja. (K-TB)

Wisata
Ragam Terpopuler
Tajhin Ressem, Kerukunan dalam Keberagaman Ala Madura-Pontianak
Selain melestarikan tradisi selamatan, Tajhin Ressem dengan berbagai macam komposisi di dalamnya membawa pesan penting. Saat hasil darat berpadu dengan hasil laut. Semua melebur menjadi satu dalam bel...
Histori Rujak Simpang Jodoh
Bisnis rujak Simpang Jodoh merupakan usaha turun-temurun yang seluruhnya dilakoni oleh kaum perempuan. Dan saat ini, penjual rujak di sana kebanyakan sudah generasi kedua dan ketiga. ...
Pepaosan, Tradisi Membaca Naskah yang Hampir Punah
Masyarakat Sasak mempunyai tradisi membaca naskah pusaka yang dilakukan dalam kesempatan-kesempatan tertentu. Pembacaan naskah itu dilakukan untuk memperingati atau menyambut peristiwa-peristiwa penti...
Sigale-gale Carnival Bukti Kekayaan Budaya Batak
Sigale-gale pun diamanahkan sebagai kado bagi perempuan yang meninggal tanpa mewariskan anak laki-laki. ...
Kepertapaan dan Jati Diri Bangsa Religius
Sikap religiusitas bukanlah suatu sikap statis dan menutup diri dalam kacamata dogmatisme, melainkan justru ditandai oleh unsur dinamisme dan keterbukaan. Mari kita ciptakan lagi perpaduan antara Faus...
Melestarikan Budaya Islam di Lombok melalui Festival Khazanah Ramadan
Masyarakat di Pulau Lombok, Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) senantiasa berpegang teguh pada nilai-nilai keislaman. Meskipun, Bumi Seribu Masjid ini sudah go internasional karena wisata ala...
Barisan Gunung yang Membentuk Empat Lembah
Keunikan empat lembah itu membentuk identitas sosio-kultural yang relatif berbeda-beda. Sejarah historis empat lembah inilah yang selalu dibayangkan sebagai satu kesatuan "ranah minang". ...
Arsik Ikan Mas, Kuliner Batak yang Melegenda
Arsik ikan mas, salah satu kuliner yang telah melegenda di tanah Batak. Tak hanya karena cita rasanya dan kaya gizi, arsik juga berkaitan erat dengan ritual adat kebatakan dan acara-acara keluarga. ...
Pedagang Kain Belacu di Tanah Jambi Abad 17
Pedagang-pedagang Nusantara lebih tertarik pada kain blacu (calico). Fakta itu membuat Inggris segera membuat pabrik-pabrik tekstil kelas rendah di beberapa tempat di India. ...
Tjong A Fie Mansion
Berwisata ke Sumatera Utara, mungkin yang terbayang dalam benak kita adalah Danau Toba. Iya, danau vulkanik ini memang indah. Selain indah, Danau Toba ini merupakan danau terbesar di Indonesia. Dan ko...