Bahasa | English


PARIWISATA

Pasar Karetan, Berburu Kuliner di Tengah Kebun Karet Kendal

6 November 2019, 09:01 WIB

Rindu dengan suasana pasar nan sejuk, serta jajanan tradisional tempo dulu? Jika ya, sempatkan mampir ke Pasar Karetan di akhir pekan. Dijamin kita seperti diajak naik mesin waktu mengunjungi masa lalu yang begitu teduh, sederhana dan ramah. Tak ketinggalan nostalgia rasa kuliner tentunya.


Pasar Karetan, Berburu Kuliner di Tengah Kebun Karet Kendal Pasar Karetan Kendal. Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Pasar Karetan, begitu nama destinasi wisata yang berlokasi di Dusun Segrumung, Desa Meteseh, Kecamatan Boja, Kabupaten Kendal. Untuk menjangkau lokasinya tidak terlalu sulit. Kalau bingung coba saja klik pada aplikasi petunjuk arah di ponsel. Dijamin langsung ada. Berdasarkan petunjuk arah, hanya membutuhkan waktu lebih kurang 15 menit dari Bandara Semarang.

Tapi jangan sampai salah waktu menyambanginya, sebab Pasar Karetan hanya buka setiap hari Minggu, dari pukul 06.00 pagi hingga 12.00 siang. Sesuai namanya, pasar yang sudah beroperasi selama dua tahun silam ini terletak di rerimbunan hutan karet. Penggagasnya adalah kaum muda, yakni masyarakat sekitar yang tergabung dalam Raja Pendapa dan Generasi Pesona Indonesia (GENPI) Jateng.

Keunikan dari pasar ini sangat banyak sehingga membuat pasar tak pernah sepi dari pengunjung, mulai anak-anak, remaja hingga orang tua. Beragam hiasan seperti payung warna-warni, panggung kayu mini, dan bangku kayu, begitu semarak menghiasi hutan karet yang rindang itu. Hal tersebut tentu membuat suasana menjadi sangat menarik dan instagramable. Tak heran kalau di setiap sudut pasar, kita akan menjumpai para pengunjung tengah asik berswa foto.

Di Pasar Karetan terdapat pula berbagai wahana permainan anak. Tapi bukan permainan modern yang identik dengan kecanggihan teknologi, tapi permainan zaman dahulu yang mengutamakan aktifitas fisik dan motorik. Sebut saja ayunan, hulahop bambu  dan egrang. Mengunjungi tempat ini bersama teman mungkin akan memanggil ingatan kita tentang kehidupan desa serta aktifitas pasar tempo dulu yang begitu sederhana.

Fasilitas Lengkap Ramah Lingkungan

Konon Pasar Karetan dikonsepkan untuk menyajikan khas suasana pedesaan, komplit dengan aneka kuliner, dolanan bocah dan seni tradisi khas pedesaan. Namun, konsep ini dikolaborasi dengan dekorasi kekinian yang ramah lingkungan, atau kembali ke alam. Sebab konsep tersebut membawa sekaligus mengedukasi para pengunjung untuk menyatu dan menghargai keindahan alam. Caranya boleh mengagumi namun tidak mencemarinya dengan limbah sampah fisik maupun udara.

Jadi jangan heran, bagi kita datang membawa kendaraan harus memarkirkannya di sebuah area yang telah di sediakan. Jaraknya sekitar 500 meter dari Pasar Karetan. Memang agak sedikit jauh, namun hal ini dilakukan agar mencegah polusi udara di area seluas enam hektare itu. Tapi jangan khawatir, kita akan dijemput kendaraan khas wisata desa, yakni odong-odong berbentuk kereta mini secara gratis. Ada juga fasilitas pendopo, mushola, toilet dan tentu saja pemandangan alam nan indah. Selain bisa jalan-jalan di hutan karet, kita juga bisa nosltalgia rasa dengan mencicipi berbagai jajanan tradisional tempo dulu.

Berburu Kuliner di Tengah Kebun Karet Kendal

Seperti pasar tradisional pada umumnya, di Pasar Karetan pun ada penjual yang menjajakan barang dagangan dan pembeli. Bedanya, di sini para pedagang hanya menjual jajan dan minuman tradisional. Yang pasti, banyak jajanan tempo doeloe yang lama tak kita jumpai, bisa ditemukan di Pasar Karetan ini. Antara lain gendar pecel, gethuk, tiwul, cenil, gemblong, sate klopo dan lain-lain. Harganya? Tentu saja ramah di kantong.

Sebelum berburu jajanan yang mengugah selera, kita harus menukarkan uang dengan alat pembayaran bernama girik. Sebab rupiah, dolar, poundsterling tidak laku di Pasar Karetan.  Segera sambangi money changer yang ada di lokasi untuk menukar uang dengan koin kayu khusus untuk pembayaran. Nilanya mulai dari Rp 2.500, 5.000, Rp 10.000. Tiap gerai kuliner wajib menggunakan wadah makanan yang ramah lingkungan seperti gelas nambah, mangkuk batok, piring rotan, daun, dan poci tanah liat. Hal ini untuk meminimalisasi penggunaan plastik, gelas kaca, styrofoam yang akan menjadi sampah sulit daur ulang.

Setelah mendapatkan girik untuk alat pembayaran, perburuan kuliner segera dimulai. Berdasarkan hasil tanya sana-sini, pecel jadi jajanan yang paling sering disebut dan menjadi primadona. Di sebuah pendopo tradisional kita dapat menikmati gendar pecel yang dijajakan. Disitu ada perempuan muda yang mengenakan kebaya warna biru toska menyapa ramah, sembari menanyakan kepada kita mau pesan gendar pecel yang pedas atau yang sedang-sedang saja.

Sayuran yang menjadi isian utama di gendar pecel sangat beragam. Ada selada air atau jembak, kenikir, kecambah, kecipir, bayam, bunga turi, kol, daun adas yang kemudian disiram bumbu kacang. Selain sayur-mayur, potongan lontong dan kerupuk gendar tentunya ikut melengkapi. Porsinya agak menggunung, terbilang banyak.  Rasa gurih serta manis dari bumbu kacang seakan menari begitu suapan pertama masuk di mulut ini. Disusul bunyi krenyes sayur-mayur yang di olah dengan tingkat kematangan yang pas. Lontongnya pun terasa legit digigit. Jangan tanya perihal kerupuk gendarnya, terasa renyah sejak gigitan pertama.

Secara keseluruhan gendar pecel Pasar Karetan memang uenak dan mengenyangkan. Yang membuat terkejut adalah harganya yang ramah, seporsinya tidak sampai sepuluh ribu rupiah, welahdalah! Meski agak kenyang tetapi belum puas jajan, perburuan makanan dilanjutkan. Sebuah gerai yang memajang beragam jajanan pasar nampak menarik perhatian. Grontol jagung, getuk, cenil, gemblong, sate klopo,klepon, getuk adalah sebagian makanan yang begitu mengugah selera.

Di sebelah gerai terebut ada stand yang menawarkan minuman tradisional. Terus terang saja aromanya yang berlarian bersama semilir angin, begitu menggoda.  Kita tak akan tahan memesan minuman hangat yang menebar aroma wangi itu, segelas wedang jahe yang tentunya cocok dinikmati dengan klepon dan gemblong. Sungguh suasana yang asri serta penganan tradisional ini, membuat penjelajahan dan perburuan kuliner di pasar Karetan begitu menyenangkan. Tidak mengherankan bila lokasi ini selalu ramai di akhir pekan. Terlebih  Pasar Karetan selalu mengganti tema setiap seminggu sekali. Nah, bagi Anda yang rindu akan suasana pedesaan dan jajanan pasar tradisional, Pasar Karetan patut dijadikan rujukan. (K-GR)

Wisata
Ragam Terpopuler
Perempuan Indonesia Bergerak
Ia mengikuti jejak langkah Tirto Adhi Soerya. Sejak terbitnya Poetri Hindia sebagai surat kabar perempuan pertama di Batavia pada 1908, empat tahun kemudian di Minangkabau juga terbit surat kabar pere...
Hidup adalah Jalan Pengabdian
Menyimak hidup Sardjito, tampak jelas keyakinan filosofisnya bahwa “Dengan memberi maka seorang justru semakin kaya,” jelas bukan hanya gincu pemanis bibir. ltu bukan hanya soal keyakinan,...
Tradisi Gredoan, Ajang Mencari Jodoh Suku Osing
Kabupaten di ujung paling timur Pulau Jawa ini tidak hanya terkenal dengan destinasi wisata yang memukau mata. Lebih dari itu kabupaten ini juga dikenal kaya dengan kesenian dan kebudayaan unik. ...
Bunga Lado, Sebuah Perayaan Maulid Nabi di Pariaman
Bicara tradisi bungo lado sebagai bagian dari ritus Maulid Nabi, sayangnya hingga kini belum diketahui sejak kapan momen historis ini secara persis dimulai. ...
Timlo, Paduan Cita Rasa Soto dan Bakso Khas Solo
Saat menyeruput kuah hidangan ini di lidah terasa sekali cita rasa kaldu ayam dan yang mengingatkan memori kita rasa kuah bakso atau soto. Orang biasanya menyebutnya timlo. ...
Abdul Kahar Muzakkir, Dari Kiai Kasan Besari hingga Muhammadiyah
Kesederhanaan Abdul Kahar tecermin dalam sikap keluarganya yang menolak uluran dana dari Pemerintah Kota Yogyakarta yang ingin memberikan hibah untuk renovasi. Alasannya adalah tidak elok, nanti terja...
Museum Radya Pustaka Masih Menyimpan Hadiah dari Napoleon Bonaparte
Museum tertua di Jawa, Radya Pustaka, menyimpan informasi penting berupa artefak-artefak Jawa dari masa lalu. Kanjeng Adipati Sosroningrat IV pada 28 Oktober 1890 membangun Radya Pustaka, ya...
Dari New York Ke Batavia, Catatan Seorang
Bulan Mei 1948, adalah bulan ketika izin untuk berkunjung ke Hindia Belanda diberikan. Di akhir Mei, dilakukan persiapan menempuh perjalanan melintasi samudera.  ...
Trowulan adalah Ibu Kota Majapahit?
Bujangga Manik telah mengambil rute paling mudah dan juga mungkin paling lazim dilalui masyarakat saat itu sekiranya hendak ziarah ke Gunung Pawitra. Rute termudah ini mengisyaratkan lokasi Trowulan m...
Istilah Radikal Harus Diganti?
Istilah radikal sebenarnya bermakna netral. Bisa bermakna positif atau negatif. Meskipun terdapat potensi kerancuan atau bias pemaknaan terkait pemakaian istilah ini, saripati pesan pemerintah sebenar...