Bahasa | English


ALAT MUSIK TRADISIONAL

Canang Kayu, Warisan Tak Benda dari Aceh

20 Febuary 2019, 08:41 WIB

Canang kayu merupakan alat musik tradisional khas Aceh Singkil yang kerap digunakan sebagai pengiring pertunjukan tari tradisional di berbagai acara perayaan dan upacara adat. Pada 2016 Canang Kayu dinobatkan sebagai salah satu Warisan Tak Benda asal Aceh.


Canang Kayu, Warisan Tak Benda dari Aceh Alat musik tradisional, Canang Kayu. Sumber foto: Museum Aceh

Musik tradisional merupakan suatu seni suara yang ada dan berkembang di suatu daerah tertentu dan diwariskan turun-temurun. Selain tari-tarian, pakaian, dan adat istiadat lainnya, musik tradisional merupakan salah satu gambaran kebudayaan dari suatu daerah. Musik tradisional juga bisa sebagai pengenal ciri khas budaya dan adat dari daerah tertentu.

Indonesia memiliki begitu banyak musik tradisional yang mewakili daerahnya. Provinsi Aceh, tepatnya Kabupaten Aceh Singkil, memiliki canang kayu atau instrumen musik canang kayu sebagai musik tradisionalnya. Instrumen musik tradisional tersebut dimainkan dan dipopulerkan oleh masyarakat Aceh Singkil. Mulanya, canang kayu digunakan hanya digunakan sebagai alat musik penghibur bagi para petani. Lambat laun canang kayu digunakan saat mengiringi pertunjukan tari tradisional pada berbagai acara perayaan dan upacara adat, hingga menjadi alat tradisi bagi masyarakat Aceh Singkil.

Alat musik canang kayu terbuat dari kayu pilihan dari pohon cuping dan kayu tarok, atau masyarakat Aceh Singkil biasa menyebutnya sebagai kayu trep. Kayu yang memiliki diameter 2-3 meter kemudian dipotong kurang lebih 40 sentimeter. Lalu kayu tersebut dibelah menjadi dua bagian. Nantinya yang dimainkan ada 3-4 kayu dengan panjang yang sama. Tidak asal pilih, ternyata kayu-kayu yang dibuat menjadi alat musik tradisional dipilih dengan begitu teliti hingga melahirkan kayu dengan nada yang harmonis ketika dipukul.

Alat pemukul canang kayu dibuat dari batang kayu pohon jambu. Menariknya, para pemain canang kayu biasanya bermain alat musik tersebut sambil berselonjor di lantai, kemudian menabuh balok-balok kayu yang disusun di atas kedua kaki secara bergantian sehingga menciptakan suara khas kayu dan menciptakan alunan musik yang merdu serta harmonis. Irama musik tradisional canang kayu akan lebih ramai dan merdu jika diiringi dengan tabuhan alat musik tradisional lainnya, misalnya gendang dan talam.

Canang kayu juga dapat dimainkan dengan cara menyusunnya di atas kotak kayu dan ditabuh. Masyarakat Aceh percaya bahwa para leluhurnya dahulu memainkan dengan menaruh canang kayu di atas kedua kaki mereka.

Pelestarian Canang Kayu

Pada 2016, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (RI) menobatkan canang kayu dan warisan budaya lainnya sebagai salah satu warisan budaya tak benda Aceh. Warisan budaya lainnya yaitu tradisi Mak Meugang, Seni tutur Nandong dari Simeulue, Tari Guel dari Bener Meriah, Tari Likok Pulo dari Aceh Besar, Tradisi Pacu Kude dari Aceh Tengah, Menatkahen Hinei dari Aceh Singkil, dan Meracu dari Aceh Selatan. disbudpar.acehprov.go.id

Di era modern, kini canang kayu telah banyak berganti material, yakni tembaga. Menurut Sahibuddin, seniman canang kayu, suara yang dihasilkan canang dari kayu dan tembaga berbeda. Bersama dua rekannya, Sahibuddin merupakan generasi tua yang masih memainkan canang dengan bahan kayu.

Hingga kini, Sahibuddin dan rekannya masih terus melestarikan alat musik tradisional canang kayu. Mereka mendirikan Kelompok Adat Aceh Singkil yang beranggotakan kurang lebih 30 orang pemain canang dan beberapa penari perempuan.

Sahibuddin masih berupaya menarik para pemuda untuk belajar bermain alat tradisional canang kayu demi menjaga kelestariannya. Ia juga menjelaskan bahwa selain menghibur, canang kayu juga berguna untuk mengobati rematik dengan cara meletakkan canang di atas kedua kaki. Menurutnya, kaki akan terasa seperti diurut. acehkita.com

Selain itu, ada Grup musik Destanada II yang anggotanya merupakan anak-anak muda asli Aceh Singkil merupakan kelompok musik yang gencar mengenalkan instrumen musik canang kayu. Mereka kerap tampil dengan diiringi rebana, dan alat musik modern lain seperti drum dan gitar.

Setelah menjadi juara I di Pekan Kebudayaan Aceh ketujuh dalam kategori garapan musik tradisi, grup Destanada II tampil dan berhasil membuat penonton berdecak kagum pada Asian Games 2018 yang diadakan di Indonesia.

Semula, canang kayu hanya memiliki tiga nada dasar. Tapi, grup musik etnik Destanada II kemudian memodifikasi alat tradisional tersebut hingga memiliki delapan nada dasar. Proses modifikasi tersebut telah mendapatkan izin dari tetua Aceh Singkil.

Grup musik etnik tersebut kini telah membuat mini album yang berisi enam lagu di dalamnya. Lagu-lagu tersebut menggunakan bahasa khas Aceh Singkil. Dengan pelestarian yang dilakukan grup tersebut, mereka berharap agar masyarakat Aceh Singkil bangga akan budayanya sendiri. Selain itu, mereka juga berharap budaya khas yang mereka miliki dikenal masyarakat luas.

Memang sudah seharusnya generasi muda masa kini ikut bangga dan melestarikan kebudayaan yang dimiliki Bumi Pertiwi yang kaya ini. Sebab, nenek moyang kita telah susah payah menjaga berbagai budaya dan adat istiadat yang dimiliki Indonesia. (T-1)

Seni
Ragam Terpopuler
Jejak Ketauladanan Panglima Besar Soedirman
Apresiasi terhadap nilai-nilai kejuangan dan sejarah perjuangan Soedirman bahkan juga diakui oleh Jepang, selaku mantan negara penjajah. ...
Rampak Bedug, Musik dan Tari Religi dari Banten
Kesenian yang satu ini merupakan kreasi seni permainan alat musik bedug yang khas berasal dari daerah Banten, Jawa Barat. Namanya rampak bedug. Bedug atau beduk merupakan gendang besar yang asal ...
Gunongan, Peninggalan Arsitektur Pra-Islam di Banda Aceh
Catatan Joao De Barros (1552-1615) yang berumur sedikit lebih tua beberapa tahun sebelum Sultan Iskandar Muda naik tahta memberikan kepastian bahwa Gunongan tidak didirikan pada abad 17 M. ...
Taman Raja-Raja, Kitab Aceh Abad 17
Taman Raja-raja memang dia buat sebagai buku pegangan sejarah universal dan petunjuk kode etik bagi para penguasa. ...
Silase, Cadangan Pakan Ternak Saat Kemarau
Rumput hijau hasil fermentasi atau yang lebih dikenal dengan nama silase, kini menjadi alternatif pakan ternak untuk sapi, kerbau, dan kambing di saat musim kemarau. Silase dibutuhkan, utamanya b...
Krisis dan Daya Tahan Demokrasi
Indonesia memberikan dukungan yang lebih tinggi terhadap keberlangsungan demokrasi. Tetapi dalam sisi lain secara kultural dan kesejarahan, publik Indonesia sebagian masih menyukai kepemimpinan yang k...
Loro Blonyo, Simbol Kemakmuran dan Keturunan
Sepasang pengantin yang sedang duduk bersila banyak kita jumpai di tempat-tempat pesta pernikahan dalam bentuk patung.  Patung tersebut bernama Loro Blonyo. Sejarah mencatat, patung Loro Blo...
Menyambangi Menara Syahbandar di Titik 0 Km Jakarta
Jakarta tempo dulu memang tidak terpisahkan dengan kisah bangunan-bangunan peninggalan Belanda. Hingga kini beberapa bangunan tersebut ada yang masih bertengger kokoh, namun banyak pula  yan...
Negeri Senja bernama Malalayang
Sastrawan Seno Gumira Adjidarma (SDA) dalam buku romannya mengisahkan seorang pengembara yang singgah di sebuah negeri yang tidak pernah mengalami pagi, atau siang, atau malam. Seluruh hari yang dia l...
Gerakan Putra Putri Papua Inspiratif
Sekelompok putra putri Papua menggalang diri membuat organisasi Gerakan Papua Muda Inspiratif. Mereka berbagi cerita tentang angan mereka untuk membangun Tanah Papua yang lebih baik. ...