Bahasa | English


KULINER

Gemblong Santan, Kue Tradisional Jawa yang Mulai Langka

10 May 2019, 12:00 WIB

Dewasa ini industri makanan bertumbuh dengan sangat pesan. Mengingat kemajuan teknologi yang semakin canggih mengikuti kebutuhan manusia.


Gemblong Santan, Kue Tradisional Jawa yang Mulai Langka Gemblong Santan, Kue tradisional Jawa. Foto: IndonesiaGOID/Abdul Rasyid

Semua bahan-bahan dari alam bisa dengan mudah dikelola kemudian dijadikan sebagai makanan cepat saji. Bahkan rempah-rempah untuk membuat suatu resep makanan pun sekarang sangat mudah dijangkau.

Globalisasi turut meramaikan aneka makanan, kue, dan jajan yang ada di seluruh lapisan masyarakat daerah Indonesia. Sekarang ini kita bisa mencicipi makanan khas dari negara lain dengan mudah, tidak perlu langsung ke negaranya. Kita bisa langsung memesan dan makanan siap saji yang kita inginkan tersebut dalam hitungan tak lama akan segera datang. Bahkan ketika kita ingin membuat makanan khas dari negara manapun sekarang dengan mudah bisa kita temukan resepnya di internet, adapun bahan-bahan dan peralatan yang dibutuhkan cukup mudah untuk didapatkan.

Seiring dengan berjalannya waktu, masyarakat Indonesia kini semakin dimanjakan dengan teknologi yang serba canggih. Apapun inginnya cepat, termasuk dalam urusan makanan. Makanan tradisional kini semakin sulit untuk didapatkan, karena masyarakat Indonesia terutama anak-anak mudanya sudah mulai bergeser seleranya. Ada ungkapan bahwa “Jika tidak makan makanan seperti pizza, burger, dan spaghetti itu kuno alias kurang kekinian dan kurang gaul”. Selain itu alasan lamanya cara penyajian dan kebersihan juga memengaruhi minat anak-anak muda jaman sekarang untuk membeli jajan tradisional.

Padahal banyak sekali makanan atau jajanan khas dari daerah-daerah yang sangat enak dan dibuat dengan cara yang unik. Gemblong santan salah satu kue tradisional dari Jawa yang kini sulit untuk ditemui. Bahkan meskipun makanan ini khas Jawa, faktanya hari ini kalau kita berkunjung ke daerah di Jawa rasanya sangat sulit untuk mendapatkan kenikmatan dari gemblong santan.

Gemblong, jenis kue tradisional yang terbuat dari beras ketan putih yang bisa disajikan dalam berbagai cara, ada yang digoreng, dibakar, ditaburi serundeng atau parutan kelapa, dan ada pula yang diberi santan. Saat ini, gemblong santan sangat langka, bahkan di pasar tradisional saja keberadaannya sudah sangat jarang. Selain itu, untuk membuat gemblong sendiri dibutuhkan keterampilan yang khusus supaya yang dihasilkan empuk. Empuk yang dimaksud itu tidak terlalu lembek dan tidak terlalu lunak.

Untuk dapat menyajikan gemblong santan ada dua produk yang harus dibuat. Pertama adalah gemblong ketannya sendiri. Dan yang kedua adalah santan untuk dituangkan, atau dalam istilah lain santan itu merupakan saus dari gemblong ketan. Juga bisa ditambahkan dengan tambahan saus berupa gula jawa (aren) yang diencerkan atau lebih dikenal dengan istilah jawa kinco.

Gemblong ketan dibuat dengan menggunakan bahan-bahan seperti beras ketan putih, kelapa parut, santan, tepung kanji, garam, dan daun pandan. Sedangkan untuk bahan pelengkapnya yaitu santan dari buah kelapa, tepung berat, gula pasir, dan garam. Sedangkan untuk membuat santannya, dibutuhkan bahan-bahan berupa santan dari buah kelapa, garam, gula pasir, dan tepung beras. Tepung beras cukup sedikit saja, hanya untuk mengentalkan santan dan supaya rasa santan lebih manis. Kemudian untuk membuat kinco dibuat menggunakan gula jawa (aren) yang diencerkan.

Cara penyajiannya cukup mudah yaitu dengan memotong-motong lebih dulu gemblong ketan menjadi kecil-kecil seukuran sendok makan. Letakan potongan tersebut di atas daun pisang yang sudah dipincuk (lipatan daun pisang khas Jawa) dengan tujuan kita bisa menikmati gemblong santan tersebut dengan cara tradisional dan alami.

Jangan khawatir, harga makanan khas Jawa apapun jenisnya masih sangat terjangkau oleh kantong kita, termasuk gemblong santan. Tentu harapannya kue tradisonal ini tidak hilang begitu saja dan tergantikan oleh makanan-makanan khas dari negara lain. Pentingnya bagi anak-anak muda untuk peduli dan mencintai jajanan-janan khas daerah yang mulai langka ini.

Cara membuatnya yang tidak mudah ini, ternyata tidak semua orang bisa dengan mudah membuat gemblong santan. Proses regenerasi atau turun-temurun mewarisi teknik pembuatan gemblong santan ini perlu untuk dilakukan agar kedepan anak-anak mudanya pun bisa membuat gemblong santan sendiri. Juga pemerintah daerah perlu untuk mendukung jajanan khas daerah ini tetap terjaga bahkan dikenal oleh daerah lainnya atau negara lain, mungkin dengan mengadakan festival jajanan daerah. (K-AR)

Kuliner
Wisata
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...