Bahasa | English


KULINER

Memanjakan Perut di Wit Witan Banyuwangi

2 March 2020, 09:02 WIB

Pemerintah Banyuwangi terus berinovasi. Bukan hanya mengembangkan wisata alam, kuliner pun digeber.


Memanjakan Perut di Wit Witan Banyuwangi Pasar Witwitan yang berada di Desa Singojuruh, Kecamatan Singojuruh, Banyuwangi menyuguhkan wisata kuliner tradisional khas Banyuwangi. Pasar yang hanya buka tiap hari Minggu tersebut ramai dikunjungi wisatawan. Foto: Antara Foto/Budi Candra Setya

Puluhan gubuk dari bambu berjajar rapi. Ukurannya sekitar 2,5 sampai 3 meter. Gubuk itu berada di bawah pepohonan. Teduh dan rimbun. Penjaganya para perempuan berbaju hitam berkebaya batik. Pakaian khas daerah setempat.

Masyarakat sekitar menamai tempat itu pasar wit-witan. Wit-witan berasal dari bahasa Using Banyuwangi yang berarti pepohonan. Konsepnya memang pasar tradisional tapi sudah dengan sentuhan modern. Di pasar ini pengelola melarang penjual menggunakan plastik.

Pasar ini terletak di Desa Alasmalang, Singojuruh, atau 16 km dari Kota Banyuwangi. Dibuka sejak sekitar setahun lalu, pasar ini hanya buka setiap hari Minggu. Jam bukanya juga terbatas mulai pukul 06.30 hingga 09.30 WIB.

Di pasar ini segala macam panganan tradisional Banyuwangi disajikan. Dari makanan ringan (kudapan) hingga hidangan berat. Mayoritas memang masakan lokal.

Ada lupis, tiwul, gatot, pecel pitik (ayam) khas Banyuwangi, rawon, lanon (semacam lupis yang dibuat dari tepung beras warnanya hitam), botok (pepes) tawon, putu, es dawet, geseng bangong (itik jantan), dan segudang makanan lainnya.

Setiap Minggu pasar itu ramai dikunjungi orang. Tak hanya masyarakat sekitar, ada juga dari desa lain, luar daerah, bahkan juga ada turis mancanegara.

Seperti pada Minggu, 24 November 2019. Carine, bule asal Prancis ini terlihat ikut berbaur dengan para pengunjung pasar itu. Berada di kerumunan orang itu, Carine terlihat sangat menikmati. Beberapa panganan sempat ia beli.

Sambil duduk di bangku bambu, Carine tampak menikmati suguhan kesenian Kebo-keboan dan musik angklung. Tubuhnya terlihat bergoyang saat musik angklung dimainkan. "Panganannya sangat menarik, suasananya enak, " kata Carine.

Pengunjung asal Jember, Rindang yang berkunjung ke pasar itu awal Januari lalu mengaku sangat penasaran dengan keberadan pasar itu. Rindang yang pernah melewatkan masa kecilnya di Banyuwangi bahkan mengajak serta sejumlah kerabatnya.

Rindang berharap kerabatnya tertarik untuk mencicipi makanan yang pernah dinikmati semasa kecil. Di antaranya, kudapan lanon, rujak celup (rujak berkuah manis kecut dengan buah dicacah), lanon, dan juga botok tawon. Dan benar saja, saat melihat kudapan kenangan masa kecilnya ada di sana, Rindang dan saudaranya langsung menyerbu demi menumpahkan kerinduan dan keingintahuan. "Orang Banyuwangi itu taste-nya pas. Masakannya beragam dan enak-enak," katanya.

Pasar wit-witan itu tak hanya menjadi tempat transaksi, tapi juga bisa menjadi tempat refresing dan menikmati hawa baru. Sambil menyantap makanan yang telah dibeli, pengunjung bisa menikmati kesenian khas Banyuwangi. Suasana sekitar pasar yang masih dipenuhi sawah-sawah menambah kenyamanan pasar ini.

Camat Singojuruh, M Lutfi mengakui, pasar itu memang sudah diberikan sentuhan kekinian. Pengunjung bisa membeli makanan dan menyantapnya di tempat itu sambil menikmati sajian kesenian khas Banyuwangi. Di lokasi itu, memang tak hanya ada tempat berjualan. Panitia setempat juga memberi panggung dan spot-spot yang bagus untuk berfoto.

Pasar ini memang telah menjadi berkah bagi masyarakat Desa Alasmalang. Dengan adanya pasar ini, menurut Lutfi, ekonomi masyarakat bergerak. Pasar ini memang telah memberi berkah bagi masyarakat setempat.

Lamhatin, salah satu pedagang pasar itu mengamini Lutfi. Lamhatin yang membuka makanan geseng bangsong (itik jantan) mengakui sejak ada pasar itu pendapatannya meningkat. "Kalau jualan di rumah saya hanya menjual 6 sampai 7 ekor itik, tapi saat ada pasar ini saya bisa berjualan hingga 24 ekor," kata warga asli Alasmalang ini.

Makanan itik jantan ini, kata dia, menjadi favorit Bupati Banyuwangi Azwar Anas. Pernah saat berkunjung ke pasar itu Anas memesan makanan ini. "Nikmat sekali rasanya. Pedas campur asam dari daun wadung. Nikmat sekali rasanya," kata Anas yang berkunjung ke pasar itu pada Minggu, 3 November 2019.

Anas mengapresiasi keberadaan pasar ini. Kelihatannya sederhana namun keberadaan pasar ini jelas mampu menggerakkan perekonomian masyarakat. "Ini yang terus kami dorong agar setiap kecamatan punya satu pasar tradisional yang bisa menampilkan potensi kuliner dan kesenian daerah setempat," kata Anas.

Anda penasaran? Segera siapkan jadwal untuk berkunjung bersama keluarga atau kerabat ke Banyuwangi.

 

Penulis: Fajar WH
Editor: Firman Hidranto/Ratna Nuraini

Azwaranas
Banyuwangi
Pasar Tradisional
Ragam Terpopuler
PKN 2020, Perhelatan Budaya Terbesar di Dunia di Masa Pandemi
Pekan Kebudayaan Nasional 2020 adalah sebuah perhelatan kebudayaan secara daring terbesar di dunia. Sebanyak 4.791 seniman dan pekerja seni akan terlibat, menghadirkan 27 tema konferensi, 93 pergelara...
Benteng Terluas Sejagat Ada di Buton
Benteng Keraton Buton berada di atas Bukit Wolio setinggi 100 meter dari permukaan laut dan menjadi lokasi strategis untuk memantau situasi Kota Baubau dan Selat Buton. ...
Menikmati Lagi Agrowisata Sibolangit
Menggandeng sejumlah elemen masyarakat, pemerintah setempat berupaya menarik kembali minat masyarakat untuk menyambangi Sibolangit. ...
Kado Manis Abu Dhabi bagi RI
Sejak 2013, Pemerintah Abu Dhabi melakukan perubahan nama sejumlah jalan utama di Abu Dhabi dengan nama-nama pemimpin besarnya. ...
Menjaga Harmonisasi Bambu Warisan Leluhur
Penerapan konsep pelestarian lingkungan melalui kearifan lokal masyarakat di Desa Adat Penglipuran mampu melindungi ekosistem hutan bambu yang telah ada sejak ratusan tahun silam. ...
Si Upik Membantu Menyemai Awan
Fenomena La Nina akan mencapai level moderat pada Desember. Bersama angin monsun, La Nina berpotensi mendatangkan hujan badai. Bencana hidrometeorologi mengancam. ...
Sroto Sokaraja, Soto Gurih dari Bumi Ngapak
Bukan saja menjadi kuliner andalan warga Banyumas dan sekitarnya, Sroto Sokaraja bahkan kondang di antero negeri. ...
Menguji Nyali di Jeram Citarik
Mulainya musim penghujan menjadi waktu paling tepat bertualang di derasnya Citarik. Arus deras sungai ini telah diakui dunia dan mendapatkan sertifikasi dari Federasi Arung Jeram Internasional (IRF). ...
Kuau Raja, Pemilik Seratus Mata
Kuau raja jantan sempat diabadikan dalam perangko seri "Burung Indonesia: Pusaka Hutan Sumatra" pada 2009 dan menjadi maskot Hari Pers Nasional 2018. ...
Menjajal Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara
Sensasi guncangan saat berada di tengah jembatan gantung Situ Gunung membuat pengunjung perlu dibekali sabuk pengaman. ...