Bahasa | English


KULINER

Pagit-pagit, Soto Khas Karo

29 June 2019, 10:36 WIB

Tidak semua orang Karo terampil memasak trites dengan cita rasa enak. Diperlukan keterampilan khusus untuk memasak "soto" unik ini. Jika tidak di tangan yang ahli, bisa-bisa trites yang dimasaknya malah berbau sangat menyengat dan pahit sekali.


Pagit-pagit, Soto Khas Karo Semangkok Pagit-pagit, makanan khas Karo. Foto: IndonesiaGOID/Dedy Hutajulu

Jika Toba terkenal dengan Naniura, Simalungun populer dengan Dayok Nabinatur. Karo juga punya kuliner khasnya, yaitu Trites atau Pagit-pagit. Makanan ini serupa soto. Bahan utamanya, rumput yang diambil dari isi perut besar sapi, kerbau, atau kambing.

Banyak orang yang beranggapan makanan ini berasal dari kotoran sapi. Tetapi anggapan itu keliru. Karena rumput yang diambil dari perut besar itu masih segar. Karena ketika kerbau, sapi atau kambing memakan rumput maka rumput yang baru dimamah itu disimpan di perut besar. Rumput itulah yang kemudian dimamah kembali, barulah rumput tersebut dicerna. Itu artinya, rumput tersebut belum dicerna. Memang rumput tersebut berbau, tetapi itu bukanlah kotoran. Rumput yang diambil dari hewan memamah biak itu dinamakan trites.

Untuk mengurangi bau dan rasa pahit dari rumput tersebut, biasanya juru masak menambahkan bumbu, seperti rimbang serta sayur-sayuran. Uniknya, makanan ini ampuh mengobati penyakit maag atau melancarkan sistem pencernaan.

Masakan yang satu ini biasanya dihidangkan pada acara-acara tertentu sepasti Merdang Merdem (syukuran panen raya) atau pesta kerja tahun, memasuki rumah baru dan memberangkatkan anak merantau. Syukuran pesta tahun dilangsungkan setelah panen selesai.

Masyarakat Karo meyakini, Tuhanlah yang memberkati usaha petani sehingga hasil pertanian mereka berhasil. Untuk melengkapi acara syukuran itu, masyarakat menghidangkan pagit-pagit dan chimpa. Meski sawah-sawah di Karo telah dialihkan menjadi ladang sayur dan tanaman buah, tradisi Merdang Merdem tetap dipertahankan dan dilestarikan.

Proses Pembuatan

Proses pengambilan trites tidaklah sembarangan. Ada triknya. Rumput yang terdapat pada perut besar sapi atau kambing atau kerbau, diambil dan diperas dengan menggunakan kain tipis. Air perasan rumput itulah yang dijadikan bahan utama untuk membuat makanan pagit-pagit. Air perasan dari rumput tersebut kemudian direbus selama 2-3 jam hingga menghasilkan kaldu. Kaldu yang dihasilkan dari perebusan masih berbau amis, jadi untuk menghilangkan bau amisnya, biasanya rebusan kaldu ditambahkan dengan kulit pohon sikkam dan susu segar.

Kaldu dari rumput itu kemudian dimasak dengan jeroan, tulang lembu (kerbau atau kambing), kikil dan babat. Lalu dimasukkan daun ubi dan rimbang untuk menambah nilai gizi dan cita rasa enak. Sedangkan untuk bumbu-bumbunya berupa cabai, bawang, serai, jahe, asam, rimbang, daun jeruk purut.

Tidak semua orang Karo terampil memasak trites dengan cita rasa enak. Diperlukan keterampilan khusus untuk memasak "soto" unik ini. Jika tidak di tangan yang ahli, bisa-bisa trites yang dimasaknya malah berbau amis sangat menyengat dan pahit sekali.

Secara visual, tampilan trites saat disajikan tidaklah terlalu menarik. Warna kaldunya yang agak kecokelatan ditambah aromanya, kerap membuat orang enggan untuk mencicipinya. Namun, jika sekali sudah mencobanya, biasanya orang akan ketagihan karena cita rasanya yang lezat serta kandungan gizinya. Selain itu, kuliner satu ini mengandung zat tanin yang berkhasiat menyembuhkan maag serta melancarkan sistem pencernaan.

Sungguh makanan ini tidak mudah untuk didapatkan. Di Medan, hanya secuil rumah makan Khas Karo yang menyajikan trites sebagai bagian dari menunya. Sehingga, kuliner ini termasuk makanan yang langka. Namun di Tanah Karo kuliner ini mudah didapatkan.

Sebagai salah satu warisan leluhur Karo, trites atau pagit-pagit layak untuk dipopulerkan dan dilestarikan. Siapa yang tahu, di masa depan, kuliner satu ini bakal mengikuti jejak dayok nabinatur, yang ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda. (K-DH)

Kuliner
Ragam Terpopuler
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...
Wujud Bakti Kapal Kebanggaan Bangsa
Misi rutinnya, kegiatan kemanusiaan di pulau-pulau terluar. Saat wabah Covid-19 mengancam warga dunia, kapal rumah sakit inipun kembali membaktikan diri. ...