Bahasa | English


KULINER

Pagit-pagit, Soto Khas Karo

29 June 2019, 10:36 WIB

Tidak semua orang Karo terampil memasak trites dengan cita rasa enak. Diperlukan keterampilan khusus untuk memasak "soto" unik ini. Jika tidak di tangan yang ahli, bisa-bisa trites yang dimasaknya malah berbau sangat menyengat dan pahit sekali.


Pagit-pagit, Soto Khas Karo Semangkok Pagit-pagit, makanan khas Karo. Foto: IndonesiaGOID/Dedy Hutajulu

Jika Toba terkenal dengan Naniura, Simalungun populer dengan Dayok Nabinatur. Karo juga punya kuliner khasnya, yaitu Trites atau Pagit-pagit. Makanan ini serupa soto. Bahan utamanya, rumput yang diambil dari isi perut besar sapi, kerbau, atau kambing.

Banyak orang yang beranggapan makanan ini berasal dari kotoran sapi. Tetapi anggapan itu keliru. Karena rumput yang diambil dari perut besar itu masih segar. Karena ketika kerbau, sapi atau kambing memakan rumput maka rumput yang baru dimamah itu disimpan di perut besar. Rumput itulah yang kemudian dimamah kembali, barulah rumput tersebut dicerna. Itu artinya, rumput tersebut belum dicerna. Memang rumput tersebut berbau, tetapi itu bukanlah kotoran. Rumput yang diambil dari hewan memamah biak itu dinamakan trites.

Untuk mengurangi bau dan rasa pahit dari rumput tersebut, biasanya juru masak menambahkan bumbu, seperti rimbang serta sayur-sayuran. Uniknya, makanan ini ampuh mengobati penyakit maag atau melancarkan sistem pencernaan.

Masakan yang satu ini biasanya dihidangkan pada acara-acara tertentu sepasti Merdang Merdem (syukuran panen raya) atau pesta kerja tahun, memasuki rumah baru dan memberangkatkan anak merantau. Syukuran pesta tahun dilangsungkan setelah panen selesai.

Masyarakat Karo meyakini, Tuhanlah yang memberkati usaha petani sehingga hasil pertanian mereka berhasil. Untuk melengkapi acara syukuran itu, masyarakat menghidangkan pagit-pagit dan chimpa. Meski sawah-sawah di Karo telah dialihkan menjadi ladang sayur dan tanaman buah, tradisi Merdang Merdem tetap dipertahankan dan dilestarikan.

Proses Pembuatan

Proses pengambilan trites tidaklah sembarangan. Ada triknya. Rumput yang terdapat pada perut besar sapi atau kambing atau kerbau, diambil dan diperas dengan menggunakan kain tipis. Air perasan rumput itulah yang dijadikan bahan utama untuk membuat makanan pagit-pagit. Air perasan dari rumput tersebut kemudian direbus selama 2-3 jam hingga menghasilkan kaldu. Kaldu yang dihasilkan dari perebusan masih berbau amis, jadi untuk menghilangkan bau amisnya, biasanya rebusan kaldu ditambahkan dengan kulit pohon sikkam dan susu segar.

Kaldu dari rumput itu kemudian dimasak dengan jeroan, tulang lembu (kerbau atau kambing), kikil dan babat. Lalu dimasukkan daun ubi dan rimbang untuk menambah nilai gizi dan cita rasa enak. Sedangkan untuk bumbu-bumbunya berupa cabai, bawang, serai, jahe, asam, rimbang, daun jeruk purut.

Tidak semua orang Karo terampil memasak trites dengan cita rasa enak. Diperlukan keterampilan khusus untuk memasak "soto" unik ini. Jika tidak di tangan yang ahli, bisa-bisa trites yang dimasaknya malah berbau amis sangat menyengat dan pahit sekali.

Secara visual, tampilan trites saat disajikan tidaklah terlalu menarik. Warna kaldunya yang agak kecokelatan ditambah aromanya, kerap membuat orang enggan untuk mencicipinya. Namun, jika sekali sudah mencobanya, biasanya orang akan ketagihan karena cita rasanya yang lezat serta kandungan gizinya. Selain itu, kuliner satu ini mengandung zat tanin yang berkhasiat menyembuhkan maag serta melancarkan sistem pencernaan.

Sungguh makanan ini tidak mudah untuk didapatkan. Di Medan, hanya secuil rumah makan Khas Karo yang menyajikan trites sebagai bagian dari menunya. Sehingga, kuliner ini termasuk makanan yang langka. Namun di Tanah Karo kuliner ini mudah didapatkan.

Sebagai salah satu warisan leluhur Karo, trites atau pagit-pagit layak untuk dipopulerkan dan dilestarikan. Siapa yang tahu, di masa depan, kuliner satu ini bakal mengikuti jejak dayok nabinatur, yang ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda. (K-DH)

Kuliner
Ragam Terpopuler
Bibit Pesepakbola Indonesia itu dari Lembah Cycloop
Kabupaten Jayapura boleh berbangga, dari lima pesepak bola mudanya yang masuk Timnas U-15 di Portugal. Dan salah satu dari lima pemain itu jadi top scorer dalam ajang bergengsi dunia,  IBER Cup 2...
Desa Adat Trunyan, antara Kubur Angin dan Kubur Tanah
Masyarakat Trunyan tak hanya mengenal satu upacara dan satu model penguburan. Selain kubur angin (exposure), mereka juga mengenal kubur tanah (inhumation). Bicara upacara kematian, selain Ngutang Mayi...
Kubur Batu Bagi Marapu
Tidak semua orang bisa menjadi Marapu setelah mati. Itu sangat bergantung pada apa yang telah dia lakukan selama hidupnya dan apa yang dilakukan oleh para keturunannya untuk membuatkan upacara pengubu...
Pluralitas Hindu di Bali
Ratu Sakti Pancering Jagat oleh masyarakat Trunyan ditempatkan pada posisi tertinggi sekaligus dianggap manifestasi Sang Hyang Widhi. Dalam konteks inilah, keberadaan dewa-dewa utama dari Hindu yaitu ...
Munggah Kaji, Perjalanan Mencapai Keutamaan
Mekah dalam imajinasi orang Jawa hanyalah salah satu kota yang berada di tempat yang sangat jauh. Kota para leluhur dalam sejarah manusia. ...
Lokalisasi Hindu-Bali menjadi Hindu-Trunyan
Di Trunyan terdapat sebuah patung batu raksasa, peninggalan zaman Megalitikum. Konon, patung ini bukanlah karya manusia, melainkan piturun, yang artinya diturunkan dari langit oleh Dewa. Dan menarikny...
Jalan Dagang Orang Bugis dan Terjadinya Singapura
Monopoli Belanda di Riau kepulauan adalah salah satu yang membuat Raffles memutuskan untuk membangun pangkalan di Tumasik. Raffles tentu tidak mau kehilangan perdagangan yang saling menguntungkan deng...
Teka-Teki Keraton Majapahit
Penjelasan Prapanca mulai dari halaman-halaman yang ada di dalam keraton, nama-nama tempat penting, jalan-jalan penghubung, makam-makam pembesar dan pemuka agama, barak dan alun-alun, hingga gerbang-g...
Sopi, Sake ala Indonesia dan Masa Depan Tuak
Sopi sebagai minuman khas Nusa Tenggara Timur, kini resmi dilegalkan. Pelegalan ini disambut baik oleh sebagian besar masyarakat NTT. Salah satu alasannya, karena minuman keras ini bersangkut paut den...
Bisbul, Buah Lemak Berbulu yang Penuh Manfaat
Buah beludru atau yang lebih sering dikenal dengan buah bisbul (Diospyros discolor) merupakan salah satu buah khas yang identik dengan Kota Bogor, Indonesia. ...