Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


MAKANAN RAKYAT

Warteg, Fenomena Urbanisasi (Bagian 1)

Tuesday, 13 November 2018

Fenomena warung Tegal dipandang sebagai salah satu bentuk usaha gastronomi berskala mikro yang berada di wilayah urban atau kota.


Warteg, Fenomena Urbanisasi (Bagian 1) Sumber foto: Istimewa

Kata 'warteg' dalam benak orang Indonesia pada saat ini mungkin sudah sangat lazim. 'Warteg' adalah singkatan dari dua kata yang digabung yakni 'warung' dan 'Tegal'.

Menurut KBBI, 'warung' biasanya merujuk pada suatu tempat yang tidak terlalu besar, tempat orang menjajakan sesuatu, bisa itu makanan, minuman, kelontong, dan sebagainya. Sedangkan, 'Tegal', dengan "T" besar jelas menunjuk pada nama suatu kota.

Sebagai satu fenomena, warteg tentu mengusik keingintahuan. Apa yang menarik dari warung ini? Mengapa ada Tegal di belakang kata warung? Apa bedanya Tegal dengan kota-kota yang lain? Bukankah para pendatang di ibu kota juga berasal dari kota-kota yang lain? Mengapa Tegal yang melekat?

Penelitian dari Rinda Asytuti yang dipublikasikan pada 2015 melihat fenomena warung Tegal sebagai salah satu bentuk usaha gastronomi berskala mikro yang berada di wilayah urban atau kota. Gastronomi adalah istilah untuk menjelaskan berbagai hal yang berkaitan dengan penyediaan atau penyajian makanan. 

Warung Tegal sejak awal kemunculannya selalu berkait erat dengan perkembangan kaum urban dan pemenuhan kebutuhan perutnya.

Urusan gastronomi ibu kota sebenarnya bukan hanya nama Tegal yang lekat dengan berbagai makanan yang ada di ibu kota. Orang Padang atau orang Minang juga sangat kental dalam hal kedaulatan perut orang ibu kota.

Istilah 'nasi Padang' mungkin sama populernya dengan “warteg” dalam benak orang Jakarta jaman sekarang.  Keduanya melekat pada satu subkultur urban yang lekat dengan identitas kedaerahan.

Urbanisasi adalah konteks yang melatari fenomena ini. Magnet besarnya adalah Kota Jakarta yang dulu bernama Batavia. Konon sejak Batavia berkembang pesat menjadi pusat perniagaan  dan pengembangan usaha banyak para perantau dari berbagai kota yang relatif dekat di Pulau Jawa dan Sumatra berdatangan ke kota, yang perlahan menjadi ibu kota.

Fenomena urbanisasi itu bahkan bisa ditarik ke belakang sejak jaman Hindia Belanda. Salah satu yang mencatat fenomena makan di warung adalah Stamford Raffles. Dalam History of Java,  Raffles mencatat kebiasaan makan orang Jawa di pagi hari yang disebut 'sarap'.

Orang Jawa biasa mendapatkan sajian 'sarap(-an)' berupa secangkir kopi beserta kudapan kue-kue yang dibuat dari beras dari tempat-tempat kecil di sudut dan pinggir kota yang dikenal sebagai 'warongs'.

Hingga saat ini, dalam kebiasaan orang Betawi, sarapan di pagi hari adalah seperti yang digambarkan Raffles.

Percampuran Budaya Antarbangsa

Raffles datang di Hindia Belanda, tepatnya di Batavia pada awal abad 19. Dia mendapati sebuah kota yang telah lama menjadi melting pot atau percampuran berbagai budaya antarbangsa.

Pada saat itu, Batavia adalah kota yang baru bisa bangkit kembali setelah tragedi setengah abad sebelumnya, yakni Geger Pecinan 1740. Peristiwa tragis itu dalam catatan Belanda ditulis sebagai pemberontakan. Sedangkan dari sisi warga pendatang di Batavia, peristiwa tersebut akan selalu dikenang sebagai pembantaian.

Peristiwa tragis itu tercatat sebagai hal besar yang  memporak-porandakan berbagai segi kehidupan di Batavia, terutama dalam bidang perekonomian dan penghidupan penduduknya.

Perlu waktu yang cukup lama bagi Batavia, terutama bagi warganya yang sebagian besar berasal dari kaum pendatang, untuk menata kembali kota yang denyut kehidupannya bergantung pada kepadatan penduduknya.

Batavia sebelum tragedi Pecinan adalah sebuah kota Benteng. Batavia dirancang oleh VOC sebagai bandar perdagangan lengkap dengan tembok-tembok perlindungannya. Bentangannya melebar seluas 10 hingga 15 km. 

Wilayah Kota Tua di Jakarta pada saat ini adalah peninggalan yang tersisa dari wajah Batavia jaman dulu.  Kota-kota di pesisir Jawa seperti Cirebon, Tegal, Pekalongan, Semarang, Lasem, dan Surabaya adalah model-model yang dibangun mengikuti rancangan ini.

Wilayah di luar benteng, pada masa sebelum kedatangan Raffles, adalah wilayah yang tidak diperhatikan pembangunannya. Wilayah luar benteng dikenal juga dengan sebutan Ommenlanden (wilayah sekitar).

Di wilayah itu, pendatang dari Cina yang dikenal sebagai Cina peranakan kelas pekerja menetap dan berbaur dengan kuli dan pekerja yang datang dari berbagai wilayah pedalaman di luar Batavia. 

Bondan Kanumoyoso mencatat, para pendatang di wilayah Ommenlanden ini bahkan datang dari wilayah Cirebon hingga Tegal yang umumnya merantau untuk menjadi 'bujang', sebutan bagi kuli pengangkut tebu. 

Budaya
Ragam Terpopuler
Diaspora Persia-Gujarat di Nusantara
Pemikiran Taftazani mendapat simpati dari pemeluk Islam yang berkembang di wilayah Persia Timur. Pemikirannya berkembang hingga kemunculan Dinasti Mughal yang berpusat di Gujarat. ...
Warna Persia di Negeri Mataram
Penyerbuan tentara Inggris Raya ke dalam keraton pada 1812, tidak hanya merusak. Penyerbu merampok dan menjarah apa yang berkilau dan berharga. Mahkota, perhiasan, hingga kancing baju. Dari lukisan, d...
Pulau Lombok dan Islam Wetu Telu
Sekalipun keislaman Islam Wetu Telu mengklaim ajarannya bersumber pada tiga otoritas, yaitu Al Quran, Hadis dan Ijma, bicara doktrin Rukun Islam justru terlihat perbedaan implementasi antara Islam Wet...
Gabus Pucung, Si Hitam dari Betawi
Gabus pucung  adalah masakan khas Betawi yang sudah terkenal sejak dahulu kala.  Nama gabus pucung adalah gabungan dari nama ikan gabus dan pucung atau kluwek sebagai bumbunya. ...
Wisata Indonesia di Mata Dunia
Pemerintah Jokowi mendorong Kebijakan Bebas Visa Kunjungan Singkat bagi 169 negara. Menurut UNWTO, kebijakan itu menjadikan Indonesia negara ketujuh di dunia; sekaligus negara keempat di Asia-Pasifik;...
Membangun Bersama Masyarakat Adat
Otonomi Khusus Provinsi Papua dan Papua Barat memberikan semangat serta optimisme bagi percepatan pembangunan di bumi Cenderawasih. Kabupaten Jayapura melaksanakannya dengan pelibatan masyarakat adat ...
Tren Positif Film Indonesia
Industri perfilman Indonesia semakin berkembang. Tren positip dan konsisten baik dari jumlah penonton maupun jumlah judul yang terdata sejak  tahun 2016-2018. ...
The Mandalika yang Mendunia
Bermaksud menggeber popularitas dan branding Mandalika sebagai destinasi tingkat dunia, Indonesia mengajukan diri sebagai fasilitator event MotoGP di 2021. Upaya mewujudkan langkah strategis itu digel...
Melihat Burung Cenderawasih dari Jarak Dekat
Di Bird Watching Isyo Hills ini, kita bisa melihat 8 jenis burung Cenderawasih dari 28 jenis Cenderawasih yang ada di Papua. Lokasinya pun tak jauh dari jalan utama Distrik Nimbokrang, Kabupaten ...
Kopi Wonogiri, Potensi Kopi Lokal Berkualitas
Yang mengejutkan, ditemukan ratusan pohon kopi jenis Liberica berusia tua yang berada di area hutan pinus Dusun Ngroto, Desa Sukoharjo, Kecamatan Tirtomoyo pada pertengahan Februari 2019. ...