Bahasa | English


MAKANAN RAKYAT

Warteg, Fenomena Urbanisasi (Bagian 1)

13 November 2018, 15:32 WIB

Fenomena warung Tegal dipandang sebagai salah satu bentuk usaha gastronomi berskala mikro yang berada di wilayah urban atau kota.


Warteg, Fenomena Urbanisasi (Bagian 1) Sumber foto: Istimewa

Kata 'warteg' dalam benak orang Indonesia pada saat ini mungkin sudah sangat lazim. 'Warteg' adalah singkatan dari dua kata yang digabung yakni 'warung' dan 'Tegal'.

Menurut KBBI, 'warung' biasanya merujuk pada suatu tempat yang tidak terlalu besar, tempat orang menjajakan sesuatu, bisa itu makanan, minuman, kelontong, dan sebagainya. Sedangkan, 'Tegal', dengan "T" besar jelas menunjuk pada nama suatu kota.

Sebagai satu fenomena, warteg tentu mengusik keingintahuan. Apa yang menarik dari warung ini? Mengapa ada Tegal di belakang kata warung? Apa bedanya Tegal dengan kota-kota yang lain? Bukankah para pendatang di ibu kota juga berasal dari kota-kota yang lain? Mengapa Tegal yang melekat?

Penelitian dari Rinda Asytuti yang dipublikasikan pada 2015 melihat fenomena warung Tegal sebagai salah satu bentuk usaha gastronomi berskala mikro yang berada di wilayah urban atau kota. Gastronomi adalah istilah untuk menjelaskan berbagai hal yang berkaitan dengan penyediaan atau penyajian makanan. 

Warung Tegal sejak awal kemunculannya selalu berkait erat dengan perkembangan kaum urban dan pemenuhan kebutuhan perutnya.

Urusan gastronomi ibu kota sebenarnya bukan hanya nama Tegal yang lekat dengan berbagai makanan yang ada di ibu kota. Orang Padang atau orang Minang juga sangat kental dalam hal kedaulatan perut orang ibu kota.

Istilah 'nasi Padang' mungkin sama populernya dengan “warteg” dalam benak orang Jakarta jaman sekarang.  Keduanya melekat pada satu subkultur urban yang lekat dengan identitas kedaerahan.

Urbanisasi adalah konteks yang melatari fenomena ini. Magnet besarnya adalah Kota Jakarta yang dulu bernama Batavia. Konon sejak Batavia berkembang pesat menjadi pusat perniagaan  dan pengembangan usaha banyak para perantau dari berbagai kota yang relatif dekat di Pulau Jawa dan Sumatra berdatangan ke kota, yang perlahan menjadi ibu kota.

Fenomena urbanisasi itu bahkan bisa ditarik ke belakang sejak jaman Hindia Belanda. Salah satu yang mencatat fenomena makan di warung adalah Stamford Raffles. Dalam History of Java,  Raffles mencatat kebiasaan makan orang Jawa di pagi hari yang disebut 'sarap'.

Orang Jawa biasa mendapatkan sajian 'sarap(-an)' berupa secangkir kopi beserta kudapan kue-kue yang dibuat dari beras dari tempat-tempat kecil di sudut dan pinggir kota yang dikenal sebagai 'warongs'.

Hingga saat ini, dalam kebiasaan orang Betawi, sarapan di pagi hari adalah seperti yang digambarkan Raffles.

Percampuran Budaya Antarbangsa

Raffles datang di Hindia Belanda, tepatnya di Batavia pada awal abad 19. Dia mendapati sebuah kota yang telah lama menjadi melting pot atau percampuran berbagai budaya antarbangsa.

Pada saat itu, Batavia adalah kota yang baru bisa bangkit kembali setelah tragedi setengah abad sebelumnya, yakni Geger Pecinan 1740. Peristiwa tragis itu dalam catatan Belanda ditulis sebagai pemberontakan. Sedangkan dari sisi warga pendatang di Batavia, peristiwa tersebut akan selalu dikenang sebagai pembantaian.

Peristiwa tragis itu tercatat sebagai hal besar yang  memporak-porandakan berbagai segi kehidupan di Batavia, terutama dalam bidang perekonomian dan penghidupan penduduknya.

Perlu waktu yang cukup lama bagi Batavia, terutama bagi warganya yang sebagian besar berasal dari kaum pendatang, untuk menata kembali kota yang denyut kehidupannya bergantung pada kepadatan penduduknya.

Batavia sebelum tragedi Pecinan adalah sebuah kota Benteng. Batavia dirancang oleh VOC sebagai bandar perdagangan lengkap dengan tembok-tembok perlindungannya. Bentangannya melebar seluas 10 hingga 15 km. 

Wilayah Kota Tua di Jakarta pada saat ini adalah peninggalan yang tersisa dari wajah Batavia jaman dulu.  Kota-kota di pesisir Jawa seperti Cirebon, Tegal, Pekalongan, Semarang, Lasem, dan Surabaya adalah model-model yang dibangun mengikuti rancangan ini.

Wilayah di luar benteng, pada masa sebelum kedatangan Raffles, adalah wilayah yang tidak diperhatikan pembangunannya. Wilayah luar benteng dikenal juga dengan sebutan Ommenlanden (wilayah sekitar).

Di wilayah itu, pendatang dari Cina yang dikenal sebagai Cina peranakan kelas pekerja menetap dan berbaur dengan kuli dan pekerja yang datang dari berbagai wilayah pedalaman di luar Batavia. 

Bondan Kanumoyoso mencatat, para pendatang di wilayah Ommenlanden ini bahkan datang dari wilayah Cirebon hingga Tegal yang umumnya merantau untuk menjadi 'bujang', sebutan bagi kuli pengangkut tebu. 

Budaya
Ragam Terpopuler
Magnet Borobudur Pikat Dunia
Kolaborasi cerdas dalam mewujudkan aksi napak tilas Jalur Kayumanis memiliki dampak besar pada perkembangan turisme di tanah air. Borobudur berkali-kali jadi magnet perhatian dunia.  ...
Samudra Raksa, dari Relief Turun ke Laut
Dalam seluruh rangkaian cerita yang terpahat di dinding Candi Borobudur, tercatat ada sepuluh relief yang memuat gambar perahu kuno, dengan model yang berbeda-beda. ...
Agar Tetap Aman dan Selamat Saat Berwisata
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyusun protokol kesehatan, keamanan, dan keselamatan untuk mempertahankan keberlangsungan industri pariwisata nasional. ...
Maksuba, Kue Penuh Kesabaran
Kue maksuba dibuat dengan bahan utama telur bebek. Untuk menghasilkan satu loyang kue dibutuhkan waktu tiga jam. ...
Sinyal 4G Menguat di Pulau Komodo
Untuk menunjang pariwisata, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memperkuat penyediaan layanan internet cepat 4G di destinasi prioritas, salah satunya di Pulau Komodo. ...
Mengincar Tuan Rumah Pesta Lima Gelang
Australia, Inggris, dan Amerika Serikat telah merasakan manfaat sosial dan ekonomi jadi tuan rumah Olimpiade. Indonesia dengan berbagai pengalamannya pun sudah layak jadi tuan rumah ajang olahraga ter...
Bono, Mitos Ombak Tujuh Hantu
Ombak bono di Sungai Kampar Provinsi Riau telah memikat para peselancar mancanegara untuk mencobanya. Termasuk, upaya memecahkan rekor dunia waktu terlama berselancar di sungai. ...
Gurih Pedas Satai Bulayak Khas Sasak
Lontongnya dililit daun aren. Satainya berasal dari daging sapi atau ayam dengan potongan lebih kecil dari satai umumnya. ...
Pengakuan Unesco untuk Tiga Cagar Biosfer Indonesia
Unesco menetapkan tiga cagar biosfer baru di Indonesia. Kini Indonesia memiliki 19 cagar biosfer seluas 29.9 juta ha yang menjadi bagian dari World Network of Biosphere Reserves. ...
Subak, Budaya dan Filosofi Menjaga Alam dari Bali
Sistem irigasi pertanian subak di Bali telah menjadi salah satu warisan dunia yang diakui UNESCO dan persawahan berundak-undak di Jatiluwih menjadi bagian di dalamnya. ...