Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


KEBUDAYAAN

Festival Gondang Naposo, Perjumpaan Kreatif Anak Millenial

10 June 2019, 00:00 WIB

Festival ini didesain sekali tembak dua kena. Tidak hanya mempertemukan antara anak muda dengan lawan jenisnya, tetapi juga disasar untuk mendongkrak citra pariwisata Samosir yang identik dengan Danau Toba.


Festival Gondang Naposo, Perjumpaan Kreatif Anak Millenial Festival Gondang Naposo. Foto: ANTARA FOTO/Edy Regar

Ribuan orang menyemut di Pantai Tandarabun, Kecamatan Pangururan Kabupaten Samosir, pada 31 Mei hingga 1 Juni 2019. Mereka hendak menikmati Festival Gondang Naposo. Festival ini serupa magnet yang menarik wisatawan baik lokal, nasional, maupun mancanegara untuk berkunjung ke Samosir.

“Festival Gondang Naposo ini sungguh unik. Bagi yang masih jomblo atau bagi yang sudah berpasangan tapi ingin mengenang indahnya masa berpacaran dulu, datang saja ke festival ini. Siapa tahu dengan ikut festival ini, bisa menemukan cinta dan pasangan hidupnya, dan bagi yang sudah berpasangan semakin menambah kemesraan di antara mereka,” kata Bupati Samosir Rapidin Simbolon.

Festival ini seperti hendak menandaskan bahwa ada kecemasan di antara orang tua terhadap generasi masa kini mengenai relasi anak-anak mereka dalam mencari pasangan hidup. Relasi anak muda semakin renggang dan cenderung hanya akrab di media sosial, tetapi sesungguhnya renggang dan berjarak di dunia nyata. Banyak anak muda kini enggan bertemu muka antarlawan jenis. Kekhawatiran itulah yang coba dijawab Pemkab Samosir melalui helatan Festival Gondang Naposo.

Festival ini didesain sekali tembak dua kena. Tidak hanya mempertemukan antara anak muda dengan lawan jenisnya, tetapi juga disasar untuk mendongkrak citra pariwisata Samosir yang identik dengan Danau Toba. Dengan memainkan kekuatan kearifan lokal, Festival Gondang Naposo memberi banyak faedah.

Perjumpaan kreatif ini sesungguhnya mengkloning acara televisi “Take Me Out”, ajang pencarian jodoh. Namun ajang ini dikemas dengan kebudayaan dan lebih menonjolkan peran aktif pengunjung tanpa ada peserta yang tereliminasi. Festival budaya ini memberi kesempatan setiap orang untuk menikmati sajian budaya, seperti tari tortor, nyanyi, maupun mengobrol sembari memandangi bentang luas Danau Toba.

Melalui ajang budaya ini, pertemuan dua sejoli diyakini akan menghadirkan cinta. Orang-orang muda bisa berkenalan, saling menjajaki, sembari membincangkan budaya. Dengan begitu, Festival Gondang Naposo ini menjembatani pertemuan dan tatap mata generasi muda.

Rapidin mengatakan, Festival Gondang Naposo ini bukan ajang tunggal, melainkan bagian dari rangkaian Kalender Event Kabupaten Samosir Tahun 2019. Artinya, masih ada even lainnya yang tak kalah menarik, seperti Horas Samosir Fiesta yang digelar setiap tahun. "Festival ini sekaligus untuk mengembangkan dan melestarikan budaya Batak oleh anak muda,” imbuhnya.

Gelaran Festival Gondang Naposo ini tentunya segendang sepenarian dengan program pemerintah pusat yang bertekad mendorong percepatan pembangunan sektor pariwisata di empat destinasi superprioritas. Sebagai daerah berbasis pariwisata dan pertanian, Samosir pun sedang bergerilya mendongkrak citra pariwisatanya. Kabupaten ini gencar promosi wisata baik melalui media, pameran maupun dengan gelaran event-event kebudayaan. Semua itu dimuarakan untuk mencapai target 1 juta kunjungan wisata ke Sumut.

Pelaksana tugas Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Samosir Daulat Nainggolan menambahkan Festival Gondang Naposo juga punya agenda yakni mengembangkan dan melestarikan seni dan budaya melalui atraksi wisata, meningkatkan perekonomian masyarakat lokal sekaligus mempromosikan keunggulan pariwisata Samosir.

Festival ini semakin semarak dengan penampilan Marsada Band dan Sanga Pajumpang Feat Herlin Siboro, Hobasta Trio, dan Band Naff dengan lagu andalannya, Akhirnya Kumenemukanmu. (K-DH)

Budaya
Seni
Ragam Terpopuler
Tajhin Ressem, Kerukunan dalam Keberagaman Ala Madura-Pontianak
Selain melestarikan tradisi selamatan, Tajhin Ressem dengan berbagai macam komposisi di dalamnya membawa pesan penting. Saat hasil darat berpadu dengan hasil laut. Semua melebur menjadi satu dalam bel...
Histori Rujak Simpang Jodoh
Bisnis rujak Simpang Jodoh merupakan usaha turun-temurun yang seluruhnya dilakoni oleh kaum perempuan. Dan saat ini, penjual rujak di sana kebanyakan sudah generasi kedua dan ketiga. ...
Pepaosan, Tradisi Membaca Naskah yang Hampir Punah
Masyarakat Sasak mempunyai tradisi membaca naskah pusaka yang dilakukan dalam kesempatan-kesempatan tertentu. Pembacaan naskah itu dilakukan untuk memperingati atau menyambut peristiwa-peristiwa penti...
Sigale-gale Carnival Bukti Kekayaan Budaya Batak
Sigale-gale pun diamanahkan sebagai kado bagi perempuan yang meninggal tanpa mewariskan anak laki-laki. ...
Kepertapaan dan Jati Diri Bangsa Religius
Sikap religiusitas bukanlah suatu sikap statis dan menutup diri dalam kacamata dogmatisme, melainkan justru ditandai oleh unsur dinamisme dan keterbukaan. Mari kita ciptakan lagi perpaduan antara Faus...
Melestarikan Budaya Islam di Lombok melalui Festival Khazanah Ramadan
Masyarakat di Pulau Lombok, Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) senantiasa berpegang teguh pada nilai-nilai keislaman. Meskipun, Bumi Seribu Masjid ini sudah go internasional karena wisata ala...
Barisan Gunung yang Membentuk Empat Lembah
Keunikan empat lembah itu membentuk identitas sosio-kultural yang relatif berbeda-beda. Sejarah historis empat lembah inilah yang selalu dibayangkan sebagai satu kesatuan "ranah minang". ...
Arsik Ikan Mas, Kuliner Batak yang Melegenda
Arsik ikan mas, salah satu kuliner yang telah melegenda di tanah Batak. Tak hanya karena cita rasanya dan kaya gizi, arsik juga berkaitan erat dengan ritual adat kebatakan dan acara-acara keluarga. ...
Pedagang Kain Belacu di Tanah Jambi Abad 17
Pedagang-pedagang Nusantara lebih tertarik pada kain blacu (calico). Fakta itu membuat Inggris segera membuat pabrik-pabrik tekstil kelas rendah di beberapa tempat di India. ...
Tjong A Fie Mansion
Berwisata ke Sumatera Utara, mungkin yang terbayang dalam benak kita adalah Danau Toba. Iya, danau vulkanik ini memang indah. Selain indah, Danau Toba ini merupakan danau terbesar di Indonesia. Dan ko...