Bahasa | English


FLORA FAUNA

Anugerah dari Hutan Indonesia

24 October 2018, 17:57 WIB

Hutan Indonesia terluas ketiga di dunia. Diyakini, kekayaan flora dan fauna pun tersimpan di pelukan areal 82 hektar luas daratan yang masih tertutup pepohonan tersebut.

 


Anugerah dari Hutan Indonesia (Sumber foto: Antara Foto)

Hutan adalah paru-paru dunia. Sebab, hutan memiliki berbagai jenis pepohonan dan tumbuhan yang menghasilkan oksigen dan menyerap karbondioksida. Selain itu, hutan juga sebagai tempat tinggal berbagai macam hewan, hutan bisa mengatur tata air, bahkan akar-akar pohon dapat mengikat tanah dan menyerap air untuk mencegah banjir.

Indonesia memiliki hutan yang menduduki urutan ketiga terluas di dunia, mencakup hutan tropis dan sumbangan dari hutan hujan Kalimantan dan Papua. Menurut data Forest Watch Indonesia (FWI) pada 2013, ada sebanyak 82 hektar luas daratan Indonesia yang masih tertutup oleh hutan.

Hutan di Indonesia umumnya adalah jenis hutan hujan tropis yang merupakan hutan dengan pohon-pohon tinggi dan iklim yang hangat. Selain itu, hutan hujan tropis biasanya memiliki curah hujan yang tinggi dan memiliki musim kering yang pendek, yaitu lebih dari 1200 mm per tahun.

Persebaran hutan hujan tropis di Indonesia terbagi menjadi tiga wilayah, yaitu hutan hujan tropis wilayah barat, hutan hujan tropis wilayah timur, dan hutan hujan tropis wilayah peralihan. Wilayah-wilayah tersebut memiliki karakteristik masing-masing.

Hutan hujan di wilayah barat mencakup Pulau Kalimantan, Pulau Sumatra, dan Pulau Jawa, dengan spesies pohon dominan family Dipterocarpaceae. Di wilayah timur ada pulau-pulau yang dulu pernah tergabung dengan benua Australia, yaitu Papua, Maluku, serta pulau-pulau kecil sekitarnya, dengan dominan famili Myrtaceae dan Araucariaceae.

Sedangkan di wilayah peralihan merupakan perpaduan dari wilayah barat yang dipengaruhi Asia dan wilayah timur yang dipengaruhi Australia, famili yang dominan di wilayah ini yaitu Verbenaceae, Myrtaceae, dan Araucariaceae.

Hutan hujan tropis terletak pada garis khatulistiwa antara 23,5 derajat Lintang Utara sampai 23,5 derajat Lintang Selatan. Namun berdasarkan beberapa penelitian, hutan hujan tropis berkonsentrasi pada koordinator 10 derajat Lintang Utara sampai dengan 10 derajat Lintang Selatan.

Melihat titik posisi berdasarkan garis lintang, wilayah Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki hutan hujan tropis di wilayah Asia Tenggara, selain Malaysia dan Thailand. Indonesia menjadi salah satu negara di wilayah khatulistiwa yang sangat mendukung bagi pertumbuhan dan perkembangan berbagai flora dan fauna.

Di Indonesia, hutan hujan tropis adalah hutan yang paling luas dan banyak ditemukan. Hutan hujan tropis di Indonesia juga menyimpan beragam jenis flora dan fauna, hal ini membuat Indonesia menjadi salah satu negara dengan tingkat keragaman flora fauna yang tinggi di dunia.

Keberagaman flora dan fauna di Indonesia jauh lebih tinggi dibanding Amerika Selatan dan Afrika yang memiliki iklim tropis. Flora dan fauna yang beragam dipengaruhi oleh banyak faktor fisik, yaitu curah hujan, garis lintang, dan ketinggian.

Jenis flora di Indonesia kurang lebih sebanyak 25.000 jenis atau lebih dari 10% jenis tumbuhan di seluruh dunia. Tidak kurang dari 40% lumut dan ganggang merupakan jenis endemik atau jenis tumbuhan asli yang hanya ada di Indonesia, dengan total jumlah marga endemik di Indonesia 202 jenis, 59 di antaranya telah tersebar di wilayah Kalimantan.

Di hutan hujan tropis Indonesia memiliki keanekaragaman tumbuhan, dari pohon, perdu, rumput, bahkan parasit, dan tumbuhan anggrek (orchidaceae) merupakan jenis terbesar penyebarannya. Sekitar 6.000 spesies tumbuhan jenis flora di Indonesia. Hutan Indonesia juga turut dihuni oleh kerabat liar buah-buahan seperti durian hutan dan rambutan hutan.

Sedangkan untuk jenis persebaran fauna di Indonesia dapat dilihat dari jenisnya, yaitu mammalia (hewan menyusui) yang lebih dari 500 jenis, pisces (ikan) lebih dari 4.000 jenis, aves (burung) lebih dari 1.600 jenis, reptilia dan Amphibi lebih dari 1.000 jenis, lalu jenis insecta (serangga) ada lebih dari 200.000 jenis.

Persebaran fauna Indonesia terbagi menjadi tiga kawasan, yaitu fauna Asiatis yang meliputi Pulau Sumatra, Kalimantan, Jawa, dan Bali (bagian barat), fauna Australis meliputi wilayah Papua dan Kepulauan Aru (bagian timur), dan fauna Peralihan meliputi Sulawesi dan Nusa Tenggara.

Karakteristik fauna di Asiatis adalah banyak terdapat jenis hewan menyusui (mammalia) berukuran besar, berbagai macam kera dan juga ikan air tawar. Jenis fauna yang ditemukan yaitu monyet proboscis, orang utan, badak bercula satu, beruang matahari, babi hutan, bebek pohon, burung heron, gajah, dan juga burung merak. Pada wilayah fauna Asiatis jarang ditemukan jenis burung yang berwarna.

Sedangkan karakteristik fauna Australis adalah banyaknya jenis mammalia berukuran kecil dan jenis hewan berkantung, tidak ada jenis kera, sedikit jenis ikan air tawar, dan banyak jenis burung berwarna. Antara lain, kanguru pohon, kuskus bertutul, landak pemakan semut, walabi, burung kasuari, burung cendrawasih, burung betet, burung pelican Australia, burung merpati mahkota, dan burung kakatua.

Fauna peralihan memiliki karakteristik jenis hewan yang mirip dengan Asiatis dan Australis. Contoh jenis fauna di wilayah ini biasanya babi rusa, beruang, kuskus, anpa, kuda, kuskus kerdil, dan komodo.

 

Sumber: https://books.google.co.id/books?id=Yg2nkcSqNSQC&pg=PA149&dq=fauna+australis+di+indonesia&hl=en&sa=X&ved=0ahUKEwi0lJSYkJ7eAhWEfSsKHa2lDzQQ6AEIKTAA#v=onepage&q=fauna%20australis%20di%20indonesia&f=false

http://loronghutan.blogspot.com/2016/12/wilayah-persebaran-hutan-hujan-tropis.html

Ragam Terpopuler
Dari Dinasti Wuhan sampai ke Varian Baru UK
Varian baru Covid-19 asal Inggris menjadi momok baru. Genom B-117-nya dimungkinkan berasal dari virus lain yang membuatnya lebih menular. Varian Afrika Selatan masih tunggu bukti ilmiah. ...
Si Manis di Ambang Kepunahan
Angka perdagangan gelap trenggiling asli Indonesia masih tinggi. Sepanjang 10 tahun terakhir, 26.000 ekor trenggiling diselundupkan. ...
Ada Kebun Raya di Cibinong
Meski sama-sama menyandang status sebagai kebun botani, konsep Kebun Raya di Cibinong berbeda dengan di Bogor. Jika di Bogor tumbuh-tumbuhan yang ada ditata berdasarkan famili, maka di Cibinong dikelo...
Merawat Eksotisme Benteng Pendem
Benteng Pendem berlokasi tak jauh dari pertemuan dua sungai besar Bengawan Solo dan Sungai Madiun di Ngawi, Jawa Timur. Bangunan cagar budaya nasional itu kini sedang direvitalisasi oleh pemerintah ag...
KRI Dokter Wahidin Siap Berlayar Melayani Pasien
Satu dari dua kapal bantu rumah sakit pesanan TNI-AL yang diproduksi PT PAL Indonesia telah selesai. Kapal ini setara dengan rumah sakit tipe C. ...
Kalpataru, 40 Tahun Mengapresiasi Pahlawan Lingkungan
Penghargaan Kalpataru diberikan kepada sosok-sosok luar biasa yang mengabdikan hidupnya untuk upaya pelestarian dan penyelamatan lingkungan tanpa pamrih. ...
Museum Timah, Saksi Kejayaan Muntok
Kota Muntok di Pulau Bangka dikenal sebagai pusat produksi dan perdagangan timah dunia. Muntok merupakan hadiah pernikahan Sultan Palembang kepada permaisurinya di tahun 1722. ...
Mendandani Teras Indonesia di Natuna
Pemerintah akan membangun Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu di Serasan, Natuna Provinsi Kepulauan Riau dengan konsep laut. Ini akan menjadi pos perbatasan terpadu pertama yang dibangun ...
Pesona Ketenangan di Pulau Setan
Pulau Setan menjadi salah satu surga wisata di Kabupaten Pesisir Selatan, Provinsi Sumatra Barat. Apalagi secara keseluruhan objek wisata Kawasan Mandeh memiliki gugusan dan kesamaan dengan Raja Ampat...
Akhirnya Corina Pulang Kampung
Corina merupakan seekor harimau sumatra yang berhasil diselamatkan dari jeratan perangkap baja para pemburu liar satwa endemik Pulau Sumatra ini. ...