Bahasa | English


KONSERVASI SATWA

Bekantan, Si Hidung Besar Nan Mempesona

31 October 2019, 09:51 WIB

Berayun dari satu pohon ke pohon lainnya, si perut buncit nampak mempesona dan mencuri perhatian bagi siapa saja yang melihatnya pertama kali. Hidung besar, panjang dan rambut berwarna coklat kemerahan, membuat binatang ini nampak stylist. Itulah sosok bekantan, hewan asal Pulau Borneo yang eksotik.


Bekantan, Si Hidung Besar Nan Mempesona Bekantan tersebar dan endemik di hutan bakau, rawa dan hutan pantai di pulau Borneo. Foto: Fauna Indonesia

Pulau Borneo atau Kalimantan, menyimpan banyak kekayaan bila diurai. Salah satu kekayaan keanekaragaman hayati Kalimantan adalah bekantan atau Nasalis Larvatus. Saat ini populasi bekantan sudah sangat mengkhawatirkan, diperkirakan hanya 20 ribuan di Pulau Borneo, Sabah, Brunei, dan Serawak.

Spesies primata satu ini adalah primata langka dan endemik Kalimantan. Saat ini IUCN Redlist mengkategorikan hewan ini dalam status konservasi “Terancam” (Endangered). Satwa ini dijadikan maskot (fauna identitas) provinsi Kalimantan Selatan berdasarkan SK Gubernur Kalsel No. 29 Tahun 1990 tanggal 16 Januari 1990.

Banyak sebutan nama yang dimiliki bekantan  dari berbagai daerah dan negara. Orang Inggris menyebutnya Long-Nosed Monkey atau Proboscis Monkey. Di Malaysia disebut dengan nama Kera Bekantan, Bangkatan untuk Bruney, dan Neusaap di Belanda. Orang Kalimantan sendiri memberikan beberapa nama untuk si kera seksi satu ini seperti Kera Belanda, Pika, Bahara Bentangan, Raseng, dan Kahau.

Ciri khas yang sangat mencolok selain memiliki hidung besar, ternyata punya perbedaan fisik antara betina dan jantan.  Untuk bekantan jantan hidung yang dimiliki lebih besar daripada yang betina tapi hidung betina tidak sekecil monyet. Hidung bekantan jantan begitu besar yang terlihat menggantung di atas mulut. Bila ingin makan si jantan ini harus mendorong hidungnya keluar dari mulut agar dapat meletakkan makanan ke dalam mulut mereka.

Selain itu, bekantan pandai memainkan ekspresi dalam berbagai kondisi, seperti saat marah dan gembira maka hidung mereka akan membengkak dan berubah merah. Bila dalam keadaan bahaya bekantan akan mengeluarkan suara mirip klakson mobil yang keras seperti peringatan dan hidung mereka akan menonjol lurus. Bagi bekantan hidung memiliki fungsi sebagai resonator ketika bekantan bersuara.  

Perut besar yang dimiliki bekantan membuat sistem pencernaan mereka bisa memakan daun sebagai pasokan makanan utama mereka. Di dalam perut terdapat bagian-bagian penuh dengan bakteri yang mencerna selulosa. Bakteri ini membantu mencerna daun dan menetralkan racun dalam daun tertentu. Besar perut bekantan seperempat dari berat badannya, sehingga tak heran bila bekantan terlihat hamil permanen.

Tinggi bekantan jantan 2 sampai 2,5 kaki (66-72 cm), dan beratnya 16-23 kg, sementara betina 1,7-2 kaki (53-61 cm) panjang dan beratnya hanya 7-11 kg. Ekornya sama panjang dengan badan bekantan. Hewan ini juga dikenal sebagai hewan yang senang hidup berkelompok 12-27 ekor, ada juga yang memiliki anggota 60 sampai 80 jantan dan betina. Kelompok-kelompok bekantan tidak memiliki banyak struktur untuk tingkatannya. Sistem sosial bekantan memiliki dua tingkat, satu kelompok yang anggotanya jantan semua yang terdiri dari

anak, remaja dan jantan dewasa. Jantan remaja akan meninggalkan kelompok pada umur sekitar 18 bulan, dan bergabung dengan kelompok yang semua anggotanya jantan .

Selalu Menjadi Maskot

Bulu bekantan coklat kemerahan di punggung dan bahu, hingga di bagian tengah. Dada mereka berwarna krem, juga kerah krem leher dan pinggang sampai pantat dan ekornya. Lengan dan kaki bekantan yang panjang dengan kulit tangan dan kaki abu-abu. Warna oranye makin mencuri perhatian dengan menutupi sebagian bahu dan ada semacam topi bulu merah gelap menutupi kepala bekantan.

Tak hanya itu keunikan yang dimiliki bekantan. Wajahnya juga unik karena berwarna merah-daging dengan mata kecil cokelat yang cerdas. Telinganya kecil dan lurus ke atas kepala mereka. Keunikan bekantan ini, membuat bekantan sering dijadikan maskot oleh pemerintah dan swasta, seperti di Asian Games, Dunia Fantasi, dan maskot provinsi Kalimantan Selatan. Hal ini tidak lepas dari banyak pihak agar kita melestarikan bekantan yang saat ini hampir punah.

Bekantan melahirkan satu bayi dalam satu musim. Periode kehamilan mereka adalah sekitar 166 hari. Biasanya mereka melahirkan bayi pada malam hari dan bayi yang baru lahir memiliki wajah biru dan bulu hampir hitam yang masih jarang-jarang.  Di usia 3 sampai 4 bulan terjadi perubahan warna pada anak bekantan, semua itu menandakan mereka sudah dewasa.

Para betina saling bekerja sama, dimana mereka saling menjaga dan menyusui anak-anak bekantan lain. Bayi ini baru bisa lepas dari sang ibu setelah satu tahun, di saat sang ibu sudah memiliki bayi lainnya. Bekantan jantan akan mencapai kematangan seksual pada sekitar 4-5 tahun dan betina dalam empat tahun. Saat itu usia mereka sekitar 20 tahun.

Bekantan masuk dalam keluarga spesies Genus Nasalis yang memiliki dua subspecies Nasalis larvatus larvatus dan Nasalis larvatus orientalis.Untuk Nasalis larvatus larvatus tinggal hampir di seluruh bagian pulau Kalimantan, sedangkan Nasalis larvatus orientalis berdiam di bagian timur laut dari Pulau Kalimantan. Bekantan dikenal sebagai hewan yang sulit ditangkap, lebih senang tingggal di hutan campuran, hutan bakau, hutan mangrove, hutan dataran rendah dekat air tawar, dan sungai.

Hewan ini lebih memilih beristirahat dan tidur di hutan tak jauh dari aliran air. Mereka biasanya menghindari daerah-daerah terbuka dan pemukiman manusia. Bekantan biasanya tidak bergerak lebih jauh dari 1.969 kaki (600 m) dari sungai atau perairan. Bekantan dikenal sebagai perenang terbaik, tetapi berenang bila diperlukan saja.

Pada tahun 1994, populasi bekantan di Kalimantan ditaksir sejumlah 114.000 ekor (Bismark, 2002). Namun dalam simposium PHVA bekantan tahun 2004, populasi bekantan ditaksir tinggal 25.000 ekor, dan yang berada di kawasan konservasinya 5.000 ekor. (K-RG)

Konservasi Satwa
Ragam Terpopuler
Cap Go Meh Cita Rasa Nusantara
Perayaan Cap Go Meh di Kota Bogor berlangsung meriah. Nuansa Cap Go Meh tak melulu pentas atraksi etnis Tionghoa, tapi sudah berbaur dengan atraksi kesenian nusantara. ...
100 Calendar of Events 2020
Ada ribuan acara budaya dan wisata yang akan terjadi di Indonesia. Namun pemerintah hanya menetapkan 100 acara sebagai acara nasional. ...
Mengejar Wisatawan Premium di 2020
Pemerintah tak lagi mengejar volume jumlah wisatawan. Tapi kini menitikberatkan pada kualitas wisatawan yang berkunjung. Sehingga, jumlah devisa diharapkan mampu melampaui pendapatan tahun-tahun sebel...
Teka-teki Tagaril
Di tengah teka-teki tentang nama tokoh sejarah yang banyak disepakati sebagai pencanang Bandar Sunda Kelapa, ada satu petunjuk menarik tentang riwayat kelahirannya. ...
Sebuah Filsafat Perenialisme Tertua
Mpu Tantular sangat jauh melampaui zamannya. Jauh sebelum para filsuf Eropa membangun Masyarakat Teosofi di akhir abad ke-19 dan merumuskan Filsafat Perenial bagi publik Eropa di abad ke-20, Mpu Tantu...
Bangunan Bersejarah di Kompleks Kedutaan Besar Amerika
Sebuah bangunan tua tetap kokoh berdiri di kompleks kedutaan Amerika di Jakarta. Gedung ini dipugar oleh Kedubes AS dan dijadikan museum peninggalan sejarah kemerdekaan Indonesia. Sebuah destinasi bar...
Labuan Bajo, Go International
Labuan Bajo memiliki seluruh potensi kekayaan ekowisata. Tidak salah sekiranya kota pelabuhan ini ke depan diproyeksikan untuk dikembangkan menjadi destinasi wisata premium berskala internasional. ...
Bunga Teratai Raksasa di Tengah Danau
Bangunan raksasa itu jelas sengaja didirikan untuk melukiskan bunga teratai sebagai penghormatan terhadap Budha Maitreya. Borobudur ialah bangunan bunga teratai raksasa dari jutaan kubik batu and...
Kratom, Daun Dolar yang Masih Kontroversi
Tanaman Kratom menjadi tanaman unggulan petani di sejumlah wilayah di Kalimantan. Bahkan telah menjadi komoditi ekspor untuk wilayah tersebut. Namun pihak BNN akan mengeluarkan pelarangan. ...
Denys Lombard dan Rekontruksi Sejarah Jawa
Sungguh tak ada satu pun tempat di dunia ini—kecuali mungkin Asia Tengah—yang, seperti halnya Nusantara, menjadi tempat kehadiran hampir semua kebudayaan besar dunia, berdampingan atau leb...