Bahasa | English


KESEHATAN

Meningkatkan Imun Tubuh dengan Tanaman Herbal

10 September 2020, 03:50 WIB

Diabetes, hipertensi, jantung, atau kolesterol dan radang hati dapat meningkatkan kerentanan terhadap infeksi. Banyak tanaman herbal di sekitar kita yang dapat membantu sistem imun tubuh.


Meningkatkan Imun Tubuh dengan Tanaman Herbal Racikan obat dari tanaman herbal. Foto: ISTIMEWA

Sistem kekebalan atau imunitas tubuh sangat berpengaruh terhadap kesejahteraan jasmani seseorang. Maka tak salah kiranya jika mendiang Emmanuel James “Jim” Rohn, seorang motivator dunia asal Amerika Serikat, dalam setiap sesi motivasi semasa hidupnya selalu mengingatkan arti penting dari kesehatan tubuh.

“Jagalah tubuhmu karena itulah satu-satunya tempat kamu hidup,” demikian ucapan Jim Rohn. Jika kita menanam dengan bibit yang baik bagi tubuh kita, maka kita akan menyemai hasil yang baik pula di kemudian hari.

Ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi sistem imunitas tubuh. Misalnya faktor lingkungan dan faktor genetik.  Adapula dari konsumsi makanan sehari-hari yang membentuk diri kita. "Makanan berlemak atau mengandung gula atau biasa disebut sebagai western diet seperti makanan cepat saji (fast food) cenderung meningkatkan produksi protein-protein yang menyebabkan stres pada imun tubuh," kata Zullies Ikawati, Dosen Departemen Famkologi dan Farmasi Klinik Universitas Gadjah Mada (UGM).

Pola makanan barat akan menyebabkan seseorang rentan terhadap penyakit degeneratif (metabolik) seperti jantung, kolesterol, dan diabetes. Banyak makanan yang baik dikonsumsi sehari-hari, untuk meningkatkan atau setidaknya menjaga agar kondisi tubuh kita tetap baik seperti yogurt, acar yang merupakan produk fermentasi, dan makanan kaya serat.

Faktor lain adalah usia, di mana sel-sel imun pada umumnya akan mencapai puncak aktivitas saat individu sudah dewasa. Semakin tua usia sel-sel, maka aktivitasnya semakin menurun. Termasuk dalam memproduksi protein yang berfungsi untuk melawan infeksi virus, yaitu interferon.

Kondisi kesehatan tiap individu juga ikut berpengaruh kepada sistem imunitas. Orang yang memiliki penyakit lebih rentan terserang infeksi virus. Penyakit kronis yang diderita lama seperti diabetes, hipertensi, jantung, atau kolesterol dan radang hati dapat meningkatkan kerentanan terhadap infeksi.

Kondisi stres juga cenderung meningkatkan kemungkinan individu untuk terkena penyakit infeksi. Selain itu, konsumsi obat-obatan golongan tertentu seperti kortikosteroid dalam jangka waktu yang sangat lama juga akan menjadi karpet merah bagi penurunan sistem imunitas tubuh.

 

Meningkatkan Sistem Imun

Untuk menjaga dan meningkatkan sistem imun tadi, dapat dilakukan dengan imunomodulator yang berfungsi menaikkan (imunostimulator) atau menekan (imunosupresan) respons imun. Imunomodulator bisa didapat dengan konsumsi vitamin C, D, E, dan zinc.

Zinc membantu banyak enzim, protein, dan membentuk sel baru. Zinc juga melepaskan vitamin A dari penyimpanan di hati. Bila diminum dengan antioksidan, zinc dapat menghambat progresi degenerasi karena penuaan.

Zinc diperlukan sebagai ion katalitik, strukrural, dan pengatur untuk enzim, protein, dan faktor transkripsi. Oleh karena itu, zinc merupakan elemen yang utama dalam beberapa mekanisme homeostatis tubuh. Kondisi homeostatis terjadi ketika seseorang berupaya untuk mempertahankan kondisi konstan agar tubuhnya dapat berfungsi dengan normal termasuk dalam merespons imun.

Begitu pula dengan mengonsumsi asupan mengandung selenium yang berfungsi sebagai antioksidan. Mengonsumsi herbal jenis Echinacea juga diyakini mampu mencegah penyebaran virus dan infeksi. Echinacea adalah tanaman bunga herbal yang berasal dari daratan Amerika Utara.

Tanaman ini telah dikenal lama karena khasiatnya sebagai tanaman obat alami. Echinacea sudah digunakan selama lebih dari 400 tahun untuk mengobati berbagai kondisi penyakit. Setidaknya, ada tiga spesies dari Echinacea yang umum dimanfaatkan yaitu Echinacea pallida, Echinacea angustifolia, dan Echinacea purpurea.

Imunomodulator juga bisa didapat dari konsumsi propolis atau dikenal sebagai lem lebah karena merupakan kombinasi lilin lebah dan air liur lebah. "Uji klinik dari propolis yang dikombinasikan dengan Echinacea dan vitamin C mampu mempercepat kesembuhan pada anak-anak yang mengalami infeksi saluran pernapasan," kata Zullies.

Terakhir adalah mengonsumi tumbuhan obat jenis empon-empon yang didapat dari kunyit, jahe, jahe merah, temulawak dan meniran. Tanaman meniran banyak tumbuh liar di kebun, pekarangan, ladang, dan hutan, umumnya di tempat yang relatif lembab.

Meniran banyak mengandung korilagin, geraniin, asam galat, katekin, dan filantin. Di Indonesia, ada beberapa produk yang menggunakan meniran sebagai bahan baku obat tradisional. “Senyawa filantin dalam meniran mampu menghambat migrasi leukosit yang penting untuk meredakan proses inflamasi,” kata Nanang Fakhrudin, peneliti pada Departemen Biologi Farmasi, Fakultas Farmasi UGM.

 

 

 

Penulis: Anton Setiawan
Editor: Eri Sutrisno/Elvira Inda Sari
Redaktur Bahasa: Ratna Nuraini

Cegah Covid-19
Cepat Saji
Covid-19
Dampak Covid-19
Diagnosis Covid-19
Enzim
Farmasi
Fermentasi
Gugus Tugas Nasional Covid-19
Imun
Imunitas
LawanCovid19
Lemak
Obat Covid-19
Pandemi Covid-19
Penanganan Covid-19
Penanggulangan Covid-19
Satgas Penanganan Covid-19
Serat
Sistem Imunitas
UGM
Vaksin Covid-19
Ragam Terpopuler
Andaliman, Harta Terpendam Tano Batak
Tanaman andaliman khas wilayah pegunungan di Sumatra Utara memiliki beragam manfaat. Tak sekadar pelengkap bumbu masakan kuliner Tano Batak. ...
Magnet Borobudur Pikat Dunia
Kolaborasi cerdas dalam mewujudkan aksi napak tilas Jalur Kayumanis memiliki dampak besar pada perkembangan turisme di tanah air. Borobudur berkali-kali jadi magnet perhatian dunia.  ...
Samudra Raksa, dari Relief Turun ke Laut
Dalam seluruh rangkaian cerita yang terpahat di dinding Candi Borobudur, tercatat ada sepuluh relief yang memuat gambar perahu kuno, dengan model yang berbeda-beda. ...
Agar Tetap Aman dan Selamat Saat Berwisata
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyusun protokol kesehatan, keamanan, dan keselamatan untuk mempertahankan keberlangsungan industri pariwisata nasional. ...
Maksuba, Kue Penuh Kesabaran
Kue maksuba dibuat dengan bahan utama telur bebek. Untuk menghasilkan satu loyang kue dibutuhkan waktu tiga jam. ...
Sinyal 4G Menguat di Pulau Komodo
Untuk menunjang pariwisata, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memperkuat penyediaan layanan internet cepat 4G di destinasi prioritas, salah satunya di Pulau Komodo. ...
Mengincar Tuan Rumah Pesta Lima Gelang
Australia, Inggris, dan Amerika Serikat telah merasakan manfaat sosial dan ekonomi jadi tuan rumah Olimpiade. Indonesia dengan berbagai pengalamannya pun sudah layak jadi tuan rumah ajang olahraga ter...
Bono, Mitos Ombak Tujuh Hantu
Ombak bono di Sungai Kampar Provinsi Riau telah memikat para peselancar mancanegara untuk mencobanya. Termasuk, upaya memecahkan rekor dunia waktu terlama berselancar di sungai. ...
Gurih Pedas Satai Bulayak Khas Sasak
Lontongnya dililit daun aren. Satainya berasal dari daging sapi atau ayam dengan potongan lebih kecil dari satai umumnya. ...
Pengakuan Unesco untuk Tiga Cagar Biosfer Indonesia
Unesco menetapkan tiga cagar biosfer baru di Indonesia. Kini Indonesia memiliki 19 cagar biosfer seluas 29.9 juta ha yang menjadi bagian dari World Network of Biosphere Reserves. ...