Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota

DESA WISATA

Kasongan, Buah Tanggung Jawab Para Pemilik Tanah

Sunday, 9 December 2018

Kasongan merupakan kawasan yang terkenal dengan hasil kerajinan gerabahnya. Itulah sebabnya, desa gerabah ini kerap tujuan wisatawan lokal hingga mancanegara.


Kasongan, Buah Tanggung Jawab Para Pemilik Tanah Sumber foto: Antara Foto

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki beragam objek wisata. Mulai dari wisata sejarah, wisata alam, hingga desa wisata yang mempunyai kekhasan tersendiri. Semuanya layak dijadikan sebagai tujuan wisata yang wajib dikunjungi.

Salah satu desa wisata yang terkenal di Yogyakarta adalah Desa Kasongan. Lokasi tepatnya berada di Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Kisah terbentuknya desa itu menjadi sebuah desa wisata itu tergolong unik. Yakni, berawal dari ketakutan warga Desa Kasongan atas kemungkinan tuduhan bersalah yang dijatuhkan pemerintah Hindia Belanda.

Jadi alkisah, ketika itu Desa Kasongan merupakan kawasan persawahan milik masyarakat di Yogyakarta bagian selatan. Tetiba, di masa penjajahan Belanda, ditemukan seekor kuda yang diduga merupakan milik reserse Belanda, mati di salah satu areal persawahan milik salah satu warga Kasongan tersebut.

Khawatir dikenai tuduhan oleh pemilik kuda, warga pemilik tanah tempat ditemukan bangkai kuda itupun segera melepaskan hak kepemilikan atas tanahnya. Ternyata, langkah pemilik tanah itu diikuti oleh penduduk lain yang juga memiliki tanah di sekitar sawah tersebut.

Persoalan muncul, karena kemudian banyak penduduk Kasongan yang tidak lagi memiliki tanah dan harus menempuh berbagai cara agar bisa menafkahi keluarganya. Singkat cerita, akhirnya merekapun beralih status dari pemilik tanah menjadi perajin keramik. Dan ketekunan warga desa Kasongan membuat kerajinan keramik, boleh dikata, diwariskan sebagai keahlian turun-temurun.

Sejak 1971-1972, aktivitas di desa wisata itu mulai mengalami kemajuan yang pesat. Seorang seniman besar Yogyakarta, Sapto Hudoyo, turut berperan dalam pengembangan Kasongan dengan membina masyarakat agar lebih memberikan berbagai sentuhan seni yang memiliki nilai jual tinggi bagi desain kerajinannya. Sehingga, gerabah yang dihasilkan tidak membosankan atau monoton. Sekira 1980, kerajinan Keramik khas Kasongan mulai diperjualbelikan dalam skala besar oleh Sahid Keramik.

Kerajinan gerabah yang diproduksi dan dihasilkan Kasongan umumnya berupa guci-guci dengan berbagai motif. Yakni, motif burung merak, naga, bunga mawar, dan lainnya. Selain itu, ada juga pot berbagai ukuran, bingkai, souvenir, hiasan dinding, perabotan, dan lain-lain.

Kini tak hanya skala pengerjaannya, jenis dari produk Kasongan pun telah berkembang. Di antaranya, mulai membuat bunga tiruan dari daun pisang, topeng-topengan, perabotan bambu, dan masih banyak hasil kerajinan lainnya. Kerajinan Kasongan bukan hanya diminati masyarakat Indonesia, tapi juga diekspor hingga ke mancanegara, seperti Amerika dan Eropa.

Desa Kasongan juga sering didatangi para pelajar yang hendak mencari informasi tentang cara membuat gerabah yang baik dan benar. Di kawasan Kasongan, pembuatan gerabah biasa dilakukan secara manual. Termasuk, membuat pajangan halus, seperti guci, pot, dan jambangan.

Imajinasi yang luar biasa dari para perajin gerabah, yang dituangkan ke dalam hasil karya kerajinan yang penuh dengan keindahan membuat kawasan Kasongan memesona. Makanya mulai sekarang, “Yuk cintai hasil karya negeri sendiri, hasil karya Tanah Air Indonesia.” (T-1)

Budaya
Ragam Terpopuler
Gotong Royong, Antara Sukarno, Suharto, dan Dangdut Koplo (1)
Jika Sukarno mengatakan bahwa gotong royong adalah filosofi Indonesia, tentu Sukarno sedang ingin membangun imajinasi kebesaran bangsanya, yang saat itu masih belum wujud seperti sekarang. ...
Gotong Royong, Antara Sukarno, Suharto, dan Dangdut Koplo (2)
Ditingkahi dengan kebutuhan manusia yang ingin selalu tersambung satu sama lain, piranti genggam berkembang menjadi faktor pengubah peradaban manusia pada saat ini. ...
Gotong Royong, Antara Sukarno, Suharto, dan Dangdut Koplo (3)
Boleh diperkirakan hiburan Dangdut Koplo yang media promosi dan pemasarannya mengandalkan Youtube sebagai etalase, mampu menghidupi jutaan mulut. ...
Rumah Pohon Tertinggi Milik Suku Korowai Papua
Hampir tak terjamah, Suku Korowai merupakan salah satu suku yang ada di pedalaman Papua. Mereka hidup di atas rumah pohon dengan ketinggian mencapai 50 meter dari permukaan tanah. ...
Potret Pembangunan Manusia
Keyakinan Presiden Joko Widodo pada konsepsi voluntarisme, yang tercermin dalam tagline ‘Kerja, Kerja, dan Kerja’, jelas sekaligus mengisyaratkan keyakinannya pada konsepsi ‘homo fab...
Panggih dalam Pernikahan Adat Jawa
Menikah dengan adat merupakan kebanggaan tersendiri bagi manusia, termasuk yang berasal dari Suku Jawa. Di antara prosesi adat yang panjang, salah satunya upacara Panggih yang sarat akan makna. ...
Cerita Panji Sebagai Wujud Diplomasi Budaya
Cerita Panji masuk daftar Memory of the World UNESCO. Dalam deskripsinya, UNESCO menetapkan asal-usul genre sastra ini dari Indonesia. Menariknya, UNESCO bahkan menempatkan hipotesa Andrian Vickers se...
Gamelan dari Le Kampong Javanais
Jika seseorang mendengarkan gamelan tanpa prasangka, orang akan mampu menangkap sihir-sihir nada-nada perkusi yang mau tidak mau memaksa kita untuk mengakui bahwa selama ini musik yang kita punya (bar...
Resep Menjadi Dalang Kondang
Menjadi dalang adalah profesi yang menuntut kemampuan dan kemauan belajar seumur hidup. ...
Tambora Menggelapkan Dunia
Di dunia empat musim, sama sekali tidak terjadi musim panas di sepanjang 1816. Akibatnya, negeri-negeri itu bukan saja terjadi gagal panen, kelaparan dan penyakit tifus pun mendera. Dari India, muncul...