Bahasa | English


KULINER

Dayok Nabinatur, Kuliner yang Kaya Filosofi

25 June 2019, 09:18 WIB

Seperti Toba, Simalungun juga kaya kuliner. Salah satu yang paling populer adalah kuliner Dayok Nabinatur. Dalam bahasa Simalungun, dayok artinya ayam, sedangkan nabinatur maknanya yang diatur. Jika diterjemahkan, Dayok Nabinatur berarti ayam yang dimasak dan disajikan secara teratur.


Dayok Nabinatur, Kuliner yang Kaya Filosofi Dayok Nabinatur, kulines khas Simalungun. Foto: IndonesiaGOID/Dedy Hutajulu

Hingga kini, masyarakat Simalungun terus mewariskan kuliner satu ini dari generasi ke generasi. Sehingga, orang-orang Simalungun yang berdiam di perantauan umumnya masih tahu cara menyajikan dayok nabinatur dan paham petuah-petuahnya.

Disebut nabinatur, karena pengerjaannya musti dilakukan dengan cermat, runut, dan teratur sejak proses pemotongan mengikuti alur anatomi ayam, sampai penghidangannya. Saat hendak dihidangkan, daging ayam disusun secara teratur di atas talam dan ditata menyerupai wujud ayam tersebut ketika masih hidup.

Di zaman Kerajaan Simalungun, kuliner satu ini disajikan hanya untuk raja-raja Simalungun dan kaum bangsawan. Kokinya juga harus laki-laki. Akan tetapi, seiring perkembangan zaman, makanan ini kini sudah bisa dinikmati oleh rakyat jelata. Dan perempuan pun sudah bisa meraciknya.

Dewasa ini, dayok nabinatur kerap disajikan pada acara-acara adat Simalungun, acara gereja (pembaptisan anak, angkat sidi, memasuki rumah baru), dan acara penting keluarga seperti perayaan ulang tahun, memberangkatkan anak merantau, atau mendapat pekerjaan, wisuda dan lainnya.

Orang Simalungun percaya, dayok nabinatur menjadi sarana menyampaikan doa berkat. Secara filosofis, orang yang menikmati dayok nabinatur akan menerima berkat dan menemukan keteraturan dalam hidup. Tak heran ketika menyerahkan dayok nabinatur, orang tua menyertainya dengan doa-doa dan umpasa (petuah) yang berisi petuah-petuah agar si anak hidup teratur di tanah rantau menjunjung kesantunan dan etika.

Makna petuah dari dayok nabinatur amat berharga baik dalam hidup berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Termasuk di dalamnya, petuah untuk memahami posisi serta tanggung jawab baik sebagai bapak, ibu, anak, orangtua, mertua, sahabat, petani, pedagang, buruh, pegawai, atau berbagai profesi.

Orang harus pandai menempatkan dirinya dan menjalan fungsinya seperti unsur-unsur dalam tubuh yang saling bekerja sama, berkoordinasi, dan bersinergi. Tubuh akan bekerja optimal jika setiap unsur bekerja menjadi satu kesatuan yang utuh dan menyeluruh.

Itu sebabnya, saat proses pemotongan ayam dan memasaknya, tidak boleh bersifat kemaruk. Orang yang memotong ayam dan memasak kuliner dayok nabinatur musti jujur pada dirinya sendiri. Tidak boleh menyembunyikan sepotong daging pun dan diharamkan mencicipinya saat masih dimasak.

Hindari saling menghujat, provokator negatif, saling mencari kelemahan orang lain, saling fitnah, saling curiga, menang sendiri, dan menghalalkan segala cara merupakan petuah dari simbol makanan adat Simalungun Dayok Binatur.

Menyajikan dayok nabinatur diupayakan agar bagian-bagian tubuh ayam yang layak dimakan itu tetap utuh (tidak hilang), karena akan menjadi sarana penyampaian pesan luhur secara simbolik. Dalam masa sekarang ini, pemberian dayok nabinatur mengajarkan generasi kita untuk tidak menjadi provokator, pemecah belah, dan penyebar hoax. Agar hidup teratur, maka saling menghargai, saling membantu, saling mengutamakan menjadi kunci. Inti dari petuah dayok nabinatur adalah hidup yang bermanfaat bagi masyarakat, mau berbagi, sedia menyebarluaskan perbuatan yang baik, dan saling mengasihi dalam kelemahan.

Bahan baku dayok nabinatur biasanya ayam kampung jantan. Ayam itu kemudian diolah dengan dua proses memasak, yakni dipanggang dan digulai. Kenapa ayam jantan? Menurutnya, ayam jantan diyakini sebagai simbol kekuatan, kegagahan, semangat, kerja keras, tahan banting, dan pantang menyerah.

Orang Simalungun layak bersyukur, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia menetapkan makanan khas Simalungun, Dayok Nabinatur, sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB). Ini menegaskan sebuah penghargaan yang setinggi-tingginya atas daya cipta leluhur orang Simalungun.

Dengan diakuinya dayok nabinatur sebagai warisan budaya tak benda, semoga bangsa kita yang berbilang kaum ini semakin bangga atas keragaman budaya, bahasa, seni dan kulinernya. Mewariskan bahasa, budaya, seni dan makanan harus terus digalakkan dari generasi ke generasi agar kekayaan keragaman budaya kita tetap lestari dan menjadi kekuatan menangkal serangan budaya yang destruktif dari luar. (K-DH)

Resep Dayok Nabinatur Khas Simalungun

Bahan-bahan :

  1. Ayam Kampung 1 ekor
  2. Sikkam (kulit batang daun salam) ukuran 5x30 cm
  3. Kelapa parut 1 buah
  4. Lengkuas 2 cm
  5. Jahe 1 cm
  6. Serai 5 batang
  7. Bawang merah 5 siung
  8. Bawang putih 2 siung
  9. Daun salam secukupnya
  10. Lada secukupnya
  11. Cabe merah/rawit secukupnya
  12. Darah ayam yang ditampung

Cara Membuat

A. Siapkan Hinasumba (daging halus)

  1. Rebus daging ayam hingga hampir matang
  2. Ambil daging dari bagian dada lalu cincang hingga halus
  3. Memarkan sikkam sampai halus, kemudian tambahkan sedikit air supaya bisa diperas.
  4. Peras sikkam dan ambil airnya saja
  5. Campurkan air sikkam dengan darah ayam (ketika ayam dipotong, darahnya ditampung).
  6. Campurkan daging cincang dengan darah dan air sikkam. Campuran ketiga bahan itulah yang dinamakan hinasumba.

B. Siapkan Ayam

  1. Potong ayam dan kemudian bedah menurut anatominya, lalukan sesuai adat Simalungun.
  2. Sisihkan daging dari bagian dada untuk dijadikan hinasumba
  3. Haluskan semua bumbu-bumbu (lengkuas, jahe, bawang merah, bawang putih, lada) kecuali serai cukup dimemarkan.
  4. Tumislah bumbu yang telah dihaluskan di dalam kuali. Kemudian masukkan batang serai dan daun salam.
  5. Selanjutnya masukkan potongan daging ayam beserta bagian dalamnya. Masak hingga daging setengah matang.
  6. Ketika daging sudah setengah matang, bubuhkan kelapa parut yang sudah disangrai. Biarkan selama 30 menit sampai ayamnya benar-benar matang, lalu angkat.

C. Cara Penyajian :

  1. Susun ayam di atas sebuah piring lonjong atau talam. Susunannya mulai dari kepala, bagian dalam, sayap, paha hingga bagian buntut.
  2. Taburi hinasumba di sekeliling ayam yang sudah disusun tadi, lalu hidangkan.
Kuliner
Wisata
Ragam Terpopuler
Abdul Kahar Muzakkir, Dari Kiai Kasan Besari hingga Muhammadiyah
Kesederhanaan Abdul Kahar tecermin dalam sikap keluarganya yang menolak uluran dana dari Pemerintah Kota Yogyakarta yang ingin memberikan hibah untuk renovasi. Alasannya adalah tidak elok, nanti terja...
Bungo Lado, Sebuah Perayaan Maulid Nabi di Pariaman
Bicara tradisi bungo lado sebagai bagian dari ritus Maulid Nabi, sayangnya hingga kini belum diketahui sejak kapan momen historis ini secara persis dimulai. ...
KH Masjkur dan Gelar Waliyy al-Amr al-Daruri bi al-Syaukah
Tahukah Anda, konsep Waliyy al-Amr al-Daruri bi al-Syaukah? Selain merupakan buah refleksi NU terkait yurisprudensi (fiqih) Islam perihal posisi dan fungsi pemimpin negara, juga sudah tentu tak terlep...
Dari New York ke Batavia, Catatan Seorang Agen Amerika
Bulan Mei 1948, adalah bulan ketika izin untuk berkunjung ke Hindia Belanda diberikan. Di akhir Mei, dilakukan persiapan menempuh perjalanan melintasi samudera.  ...
Perempuan Indonesia Bergerak
Ia mengikuti jejak langkah Tirto Adhi Soerya. Sejak terbitnya Poetri Hindia sebagai surat kabar perempuan pertama di Batavia pada 1908, empat tahun kemudian di Minangkabau juga terbit surat kabar pere...
Hidup adalah Jalan Pengabdian
Menyimak hidup Sardjito, tampak jelas keyakinan filosofisnya bahwa “Dengan memberi maka seorang justru semakin kaya,” jelas bukan hanya gincu pemanis bibir. ltu bukan hanya soal keyakinan,...
Tradisi Gredoan, Ajang Mencari Jodoh Suku Osing
Kabupaten di ujung paling timur Pulau Jawa ini tidak hanya terkenal dengan destinasi wisata yang memukau mata. Lebih dari itu kabupaten ini juga dikenal kaya dengan kesenian dan kebudayaan unik. ...
Timlo, Paduan Cita Rasa Soto dan Bakso Khas Solo
Saat menyeruput kuah hidangan ini di lidah terasa sekali cita rasa kaldu ayam dan yang mengingatkan memori kita rasa kuah bakso atau soto. Orang biasanya menyebutnya timlo. ...
Museum Radya Pustaka Masih Menyimpan Hadiah dari Napoleon Bonaparte
Museum tertua di Jawa, Radya Pustaka, menyimpan informasi penting berupa artefak-artefak Jawa dari masa lalu. Kanjeng Adipati Sosroningrat IV pada 28 Oktober 1890 membangun Radya Pustaka, ya...
Trowulan adalah Ibu Kota Majapahit?
Bujangga Manik telah mengambil rute paling mudah dan juga mungkin paling lazim dilalui masyarakat saat itu sekiranya hendak ziarah ke Gunung Pawitra. Rute termudah ini mengisyaratkan lokasi Trowulan m...