Bahasa | English


PESONA INDONESIA

Negeri Terindah Itu Bernama Indonesia

2 May 2019, 16:14 WIB

Kekayaan alam Indonesia yang meliputi keanekaragaman flora, fauna dan budaya asli menjadikan Indonesia dinobatkan sebagai Negeri Terindah di Dunia.


Negeri Terindah Itu Bernama Indonesia Cantiknya Alam Indonesia. Sumber foto: Pesona Indonesia

Pada 2014, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesian melaporkan hasil penemuannya bahwa ditemukan 37 spesies baru kupu-kupu, 30 spesies amfibi, 50 spesies reptil dan sejumlah spesies anggrek. Serta ada 98 spesies kumbang baru yang ditemukan di tahun tersebut yang dilansir dari EurekAlert, sebuah situs berita sain milik The American Association for the Advancement of Science (AAAS), edisi 22 Desember 2014.

Catatan tersebut menjadi alasan yang kuat, Indonesia adalah serpihan surga dengan kekayaan flora, fauna, alam dan budaya yang tak dimiliki negara lain. Tak heran, seribu satu pesona itu membuat orang terteguk takjum ketika mengunjungi Indonesia.

Indahnya Indonesia membuat sebuah laman panduan perjalanan online asal Inggris, Rough Guides Ltd, mencatatkan nama Indonesia sebagai negara yang paling cantik urutan ke-6 di dunia dari 20 negara yang dirangkum situs tersebut sebagai negara terindah di dunia. Bahkan posisi Indonesia tersebut mengalahkan Islandia dan Amerika Serikat (AS).

Peringkat tersebut ditentukan berdasarkan hasil voting atau pemilihan suara warganet dari seluruh dunia. Voting ini dilakukan Rough Guides untuk membantu wisatawan memilih tempat yang akan dikunjungi atau tempat untuk berlibur. Rough Guides merupakan media yang berpusat di London, Inggris dan telah berdiri sejak 1982.

Sementara peringkat satu ditempati oleh Skotlandia, kemudian berturut-turut di bawahnya Kanada, Selandia Baru, Italia, Afrika Selatan, Indonesia, Inggris, Islandia, Amerika Serikat (AS), Wales, Slovenia, Meksiko, India, Finlandia, Switzerland, Peru, Norwegia, Irlandia, Kroasia dan Vietnam.

Dalam situs tersebut, Indonesia menjadi negara peringkat ke-6 terindah di dunia karena dianggap memiliki kekayaan lebih dari 17 ribu pulau yang menakjubkan, ragamnya bahasa daerah yang digunakan lebih dari 500 bahasa serta eksotisme alam Pulau Bali dan Pulau Lombok dan keanekaragaman fauna di Kalimantan, salah satunya Orangutan.

Pesona Indonesia

Indonesia menempati posisi ketiga, dalam hal negara dengan keanekaragaman hayati, setelah Brazil dan Kolombia. Faktanya, dari seluruh jenis amfibi yang ada di dunia,  Indonesia memiliki 4,6 persen, 12,2 persen jenis mamalia, 7,1 persen jenis reptil, 14,1 persen jenis ikan, dan 10,9 persen jenis tumbuhan berpembuluh.

Selain itu, ragam kuliner yang memiliki cita rasa lezat lahir di sini. Dari Sabang sampai Marauke dari Miangas sampai Rote ada ribuan hingga ratusan ribu varian makanan. Dari mulai yang berkuah seperti soto, pedas berupa aneka sambal, yang segar ada asinan atau rujak, dan berbagai olahan daging seperti bakso, ayam, dan ikan. Hal itu tentu karena faktor Indonesia sebagai negara agraris dengan kekayaan tanaman perkebunan dan pertanian, salah satunya yang pernah mengubah jalur perdagangan dunia yakni komoditas rempah-rempah dan termahsyur hingga daratan Eropa.

Sebagian kecil itu menjadikan daya tarik yang luar biasa bagi wisatawan mancanegara. Karena itulah, kita semestinya menjaga dan merawat Indonesia dengan sepenuh hati sebagai tanggung jawab kepada Tuhan dan meneruskan estafet kepada anak cucu sebagai bekal masa depan mereka. Karena Indonesia adalah serpihan surga yang tiada duanya. (K-ES)

Komoditas
Kuliner
Lingkungan Hidup
Sosial
Wisata
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...