Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


BATIK NUSANTARA

Batik Ciprat, Warisan Nenek Moyang yang 'Dijaga' Penyandang Disabilitas

8 April 2019, 15:18 WIB

Namanya batik Ciprat. Sesuai namanya, cara membuat batik ini dilakukan dengan menciprat-cipratkan larutan malam.


Batik Ciprat, Warisan Nenek Moyang yang 'Dijaga' Penyandang Disabilitas Kain Batik Ciprat. Sumber foto: Batik Ciprat Kulonprogo

Batik diakui sebagai warisan budaya dunia yang berasal dari Indonesia. Seiring perjalanan waktu, banyak perajin batik berinovasi. Salah satunya batik Ciprat. Batik ini unik, apalagi yang buat adalah penyandang disabilitas. 

Dari dulu sejak nenek moyang, batik dibuat secara turun-temurun hingga saat ini. Terdapat lebih dari tiga ribu pola batik klasik atau tradisional di Indonesia. Tentu, disesuaikan dengan kondisi dan potensi masing-masing daerah. 

Di Pulau Jawa, terdapat beranekaragam batik. Seperti batik Pekalongan dengan gaya pesisirnya yang  masih kental dipengaruhi gaya Cina dan Arab. Kemudian batik Solo bergaya pedalaman dengan warna-warna bernuansa alam. 

Lalu batik Cirebon bergaya hampir sama dengan batik Pekalongan tetapi mempunyai variasi warna yang berbeda. Belum lagi batik Jogja, batik Semarang, batik Lasem, batik Madura, batik Baduy dan lain sebagainya.

Sekadar mengingatkan, batik telah diakui dunia sebagai hasil cipta dan karya asli Indonesia. Batik mempunyai hari peringatan sejak pada 2009, yaitu 2 Oktober.

Dari kekayaan batik Indonesia, jenis batik satu ini berbeda dan unik. Namanya batik Ciprat. Sesuai namanya, cara membuat batik ini dilakukan dengan menciprat-cipratkan larutan malam (bahan untuk menggambar kain batik). 

Malam dicipratkan menggunakan tangan, sendok, dan kuas atau lidi. Sehingga dalam pembuatannya dilakukan dengan teknik jumputan dan teknik colet atau kuas.

Perbedaan batik ciprat dengan batik yang lain adalah warnanya yang mencolok. 

Selain itu, motifnya berbeda dengan batik pada umumnya. Yaitu, bintik-bintik. Batik ini dibuat dari kain katun primisima berukuran 1,15 x 2,25 meter. Seperti batik pada umumnya, proses pembuatan batik juga menggunakan remasol, mewarnai dengan waterglass, kemudian direbus, dan dijemur.

Batik Ciprat ini berasal dari Semarang. Tepatnya Jalan Elang Raya No 2 Mangunharjo, Tembalang, Kota Semarang. Pada perkembangannya, batik Ciprat diberi nama seperti nama-nama daerah di Semarang. Sebut saja Kota Lama, Sigar Bencah, Lawang Sewu, Pecinan, dan lain sebagainya. 

Kreatifitas Penyandang Disabilitas 

Siapa sangka batik-batik yang cantik dan indah ini dibuat oleh penyandang disabilitas. Batik tersebut karya asli anak-anak tuna grahita berat, tuna rungu, tuna wicara, autis, dan down syndrome. Dalam membatik, mereka tidak menggunakan pola pasti. 

Semua motif disesuaikan dengan keinginan masing-masing anak. Jadi, hasil dari batik akan berbeda-beda pada setiap pembuatannya.

Batik ini mulai dibentuk pada 2011. Saat itu, seorang guru keterampilan di SLBN Semarang sedang melatih siswa tuna grahita berat membatik. Setelah berusaha berkali-kali, siswa kesusahan membatik menggunakan canting.

Akhirnya, mereka mencipratkan dan meneteskan larutan malam ke kain dengan acak. Jadilah batik mereka menerobos pakem pembuatan batik yang digambar menggunakan canting.

Sampai saat ini, produksi batik masih dilakukan secara handmade oleh siswa-siswi SLBN Semarang. Batik ini diberi merk sederhana, yaitu ESELBENS Poenya yang artinya SLBN Semarang punya. 

Tak hanya di Semarang, batik ini telah tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Seperti Kalimantan, Jakarta, Papua, Aceh, dan daerah lainnya. Bahkan, rombongan turis dari Eropa dan Asia yang berkunjung, kerap memborong batik Ciprat.

Kini, produksi batik Ciprat dilakukan di banyak daerah. Berawal dari Semarang, jadi inspirasi bagi para penyandang disabilitas untuk berkarya. Antara lain, Jogjakarta, Lampung, Sumsel, dan daerah lainnya. Hasilnya, banyak motif menarik yang sesuai dengan khas daerah masing-masing. (K-IS)

 

Seni
Ragam Terpopuler
Keragaman Wayang Indonesia
Panjangnya periode waktu keberadaan wayang di Indonesia tampak dari keragaman model wayang, aneka lakon, maupun cara serta bahasa pementasan. Dunia wayang telah mandarah daging dalam jatung kebudayaan...
Saat Axel Roses Harus Sungkem ke Sodiq Monata
Genre musik dangdut koplo yang sejak awal mula kemunculannya memang mendasarkan popularitasnya dari pertunjukan ke pertunjukan, saat ini bisa jadi menunjukkan satu-satunya pelaku industri pertunjukan ...
Daya Sengat Falsafah Simalungun
Memahami filosofi "Habonaron Do Bona" ternyata telah membawa peradaban orang Simalungun jauh lebih maju dan mampu bertahan dari berbagai tantangan zaman. ...
Semarak di Bukit Singgolom
Gelaran Toba Caldera World Music Festival (TCWMF) 2019 terbukti efektif jadi promosi wisata. Acaranya sangat semarak dan atraksinya pun cukup menghibur. ...
Dayok Nabinatur, Kuliner yang Kaya Filosofi
Seperti Toba, Simalungun juga kaya kuliner. Salah satu yang paling populer adalah kuliner Dayok Nabinatur. Dalam bahasa Simalungun, dayok artinya ayam, sedangkan nabinatur maknanya...
Menjejak Kedigdayaan Sang Seniman Jujur
Jeihan pernah menulis, “Moyang etika dan estetika adalah kejujuran”. Prinsip ini jelas mengingatkan kita pada sosok perupa yang dikaguminya, Sudjojono. Seperti diketahui, Sudjojono dalam b...
Sudjojono, antara Realisme, Ekspresionisme, Mooi-Indie
Lukisan itu berukuran raksasa, yaitu 10 x 8 meter persegi. Berjudul ''Pertempuran antara Sultan Agung dan Jan Pieterszoon Coen''. Banyak pelajaran berharga menarik disimak, tentan...
Melawan Stigma, Mendongkrak Wisata
Bukan hanya berhasil melawan stigma kesenian Gandrung ialah tarian erotis dan para artisnya ialah perempuan nakal, kebijakan revitalisasi kesenian Gandrung juga berhasil mendongkrak sektor pariwisata ...
Tur Jalan Kaki Bersukaria, Mengenal Sejarah Kota Semarang
Bagi sebagian masyarakat, belajar sejarah barangkali dianggap menjadi suatu hal yang kurang menarik dan membosankan. Terlebih jika mempelajarinya melalui text book yang hanya berisi penjelasan panjang...
Latar Kosmopolitan Imperialisme Portugis
Malaka pada paruh akhir abad 16 adalah sebuah wilayah kosmopolitan yang penduduknya sebagian besar berasal dari berbagai bangsa yang bermigrasi. Kedudukannya yang strategis membuatnya menjadi tempat y...