Bahasa | English


KEKAYAAN TRADISI

Robo Robo, Sebuah Tradisi Merawat Sejarah dan Budaya di Kalbar

14 May 2019, 00:00 WIB

Jangan terkejut bila berkunjung ke Kalimantan Barat sewaktu bulan Safar (dalam hitungan tahun Islam) kemudian banyak menemukan rombongan masyarakat makan bersama di pinggir sungai. Kebetulan, Kalimantan Barat juga dikenal sebagai provinsi “seribu sungai”.


Robo Robo, Sebuah Tradisi Merawat Sejarah dan Budaya di Kalbar Festival Robo Robo. Sumber foto: Pesona Indonesia

Bersantap penuh keakraban di siang hari antara menjelang hingga sesudah zuhur. Menu makanan tersaji tentu saja khas Kalimantan Barat, seperti opor ayam putih, sambal serai udang, selada timun, ikan asam pedas.

Ada juga berbagai hidangan jenis kue khas Kalimantan Barat, seperi bingke, sangon, jorong, putuh buluh dan pisang raja. Saat ini sudah ditambah lagi dengan menu pengkang.

Biasanya, sebelum dimulainya acara makan bersama, dilakukan pembacaan doa memohon keberkahan Allah Subhanawata’ala. Supaya dijauhkan dari bencana, kesusahan dan diganti dengan kebahagiaan maupun limpahan rezeki.

Setelah selesai bersantap, kembali doa kepaada Allah Subhanawata’ala dipanjatkan. Masih permohonan yang sama supaya Kalimantan Barat dan masyarakatnya tidak diberikan beban kesulitan.

Sebelum masyarakat pulang ke rumah masing-masing, ada satu ritual lagi yang perlu dilaksanakan. Yaitu membuang beberapa jenis makanan ke sungai agar hanyut dibawa arus sambil berdoa kepada Allah Subhanawata’ala supaya alam selalu memberikan manfaat kepada masyarakat Kalimantan Barat.

Ritual pembacaan doa-doa tersebut, saat sebelum dan sesudah makan bersama, oleh masyarakat Kalimantan Barat, dikenal sebagai doa selamat.

Membuang beberapa jenis makanan agar hanyut dibawa arus juga ditandai sebagai makna bahwa masyarakat Kalimantan Barat ingin selalu hidup selaras dengan sungai sebagai kekayaan daerah mereka.

Bagi masyarakat Kalimantan Barat, sungai bukan sekadar kebanggaan provinsinya, namun juga sebagai sumber penghasilan alias pemberi rezeki.

Semua prosesi tersebut merupakan tradisi ritual Robo Robo. Sebuah budaya masyarakat suku Melayu di Kalimantan Barat yang dilaksanakan setiap hari Rabu di pekan terakhir bulan Safar.

Bulan Safar bagi masyarakat Melayu diyakini sebagai waktu penuh keberkahan, saat ada anggapan lain bahwa juga katanya biasanya membawa musibah. Sehingga kedua anggapan tersebut amat tepat dirasakan untuk memohon kepada Maha Kuasa supaya dijaga dari musibah dan diganti keselamatan.

Untuk masa kini yang semakin berkembang, tradisi Robo Robo tidak hanya dilakukan oleh masyarakat suku Melayu di Kalimantan Barat yang beragama Islam. Namun kini dari suku lainnya yang ada di Kalimantan Barat juga telah ikut dalam Robo Robo, bahkan meskipun dengan agama non-Islam.

Tradisi ritual Robo Robo awalnya hanya dilakukan oleh masyarakat suku Melayu yang berdiam di sekitar Kuala Mempawah, 67 kilometer dari Kota Pontianak. Seiring dinamisnya zaman, ritual Robo Robo pun akhirnya sekarang hampir dilaksanakan oleh seluruh warga Kalimantan Barat di berbagai wilayah.

Robo Robo bukan sekadar budaya masyarakat Kalimantan Barat. Tapi Robo Robo juga mengandung esensi warisan sejarah dari leluhur masa lampau.

Semua berawal dari histori ketika Opu Daeng Manambon dan Putri Kesumba datang ke Mempawah tahun 1148 Hijriah atau 1737 Masehi untuk menerima tampuk pewaris Kerajaan Bengkule Rajangk. Opu Daeng Manambon dan Putri Kesumba berlayar bersama 40 rombongan perahu dari Ketapang ke Kuala Mempawah.

Ketika Opu Daeng Manambon tiba di Kuala Mempawah, seluruh masyarakat menyambut gembira. Bahkan sampai dipasang kain warna warni di setiap rumah penduduk dan ada yang mengiringi rombongan Opu Daeng Manambon dengan sampan hingga ke pinggiran sungai.

Merasa bahagia dengan penyambutan masyarakat Kuala Mempawah, akhirnya Opu Daeng Manambon membagikan seluruh bekal makanannya kepada warga. Opu Daeng Manambon pun turun ke pinggiran sungai kemudian mengumandangkan azan lalu memanjaatkan doa pada Allah Subhanawata’ala agar diberikan keselamatan.

Selanjutnya seluruh masyarakat Kuala Mempawah yang menyambut Daeng Opu Manambon lantas bersantap bersama makanan diberikan di pinggiran sungai. Ikut juga makan bersama para rombongan kapal yang mengiring Daeng Opu Manambon.

Sebab kedatangan Opu Daeng Manambon dan rombongan berdasarkan perhitungan hijriah jatuh pada Rabu pekan terakhir bulan Safar, maka momentum sejarah itu terus diperingati masyarakat Kalimantan Barat hingga kini dengan tradisi Robo Robo.

Tradisi Robo Robo bahkan pada perkembangannya memberikan andil bagi pengenalan potensi budaya Kalimantan Barat dan perekonomian daerah. Setiap tahunnya sekarang diperingati Festival Robo Robo yang menampilkan berbagai kekayaan ritualnya, bahkan sampai dihadiri para pimpinan negara kawasasan Asean. (K-HL)

Budaya
Sosial
Ragam Terpopuler
Abdul Kahar Muzakkir, Dari Kiai Kasan Besari hingga Muhammadiyah
Kesederhanaan Abdul Kahar tecermin dalam sikap keluarganya yang menolak uluran dana dari Pemerintah Kota Yogyakarta yang ingin memberikan hibah untuk renovasi. Alasannya adalah tidak elok, nanti terja...
Bungo Lado, Sebuah Perayaan Maulid Nabi di Pariaman
Bicara tradisi bungo lado sebagai bagian dari ritus Maulid Nabi, sayangnya hingga kini belum diketahui sejak kapan momen historis ini secara persis dimulai. ...
KH Masjkur dan Gelar Waliyy al-Amr al-Daruri bi al-Syaukah
Tahukah Anda, konsep Waliyy al-Amr al-Daruri bi al-Syaukah? Selain merupakan buah refleksi NU terkait yurisprudensi (fiqih) Islam perihal posisi dan fungsi pemimpin negara, juga sudah tentu tak terlep...
Dari New York ke Batavia, Catatan Seorang Agen Amerika
Bulan Mei 1948, adalah bulan ketika izin untuk berkunjung ke Hindia Belanda diberikan. Di akhir Mei, dilakukan persiapan menempuh perjalanan melintasi samudera.  ...
Perempuan Indonesia Bergerak
Ia mengikuti jejak langkah Tirto Adhi Soerya. Sejak terbitnya Poetri Hindia sebagai surat kabar perempuan pertama di Batavia pada 1908, empat tahun kemudian di Minangkabau juga terbit surat kabar pere...
Hidup adalah Jalan Pengabdian
Menyimak hidup Sardjito, tampak jelas keyakinan filosofisnya bahwa “Dengan memberi maka seorang justru semakin kaya,” jelas bukan hanya gincu pemanis bibir. ltu bukan hanya soal keyakinan,...
Tradisi Gredoan, Ajang Mencari Jodoh Suku Osing
Kabupaten di ujung paling timur Pulau Jawa ini tidak hanya terkenal dengan destinasi wisata yang memukau mata. Lebih dari itu kabupaten ini juga dikenal kaya dengan kesenian dan kebudayaan unik. ...
Timlo, Paduan Cita Rasa Soto dan Bakso Khas Solo
Saat menyeruput kuah hidangan ini di lidah terasa sekali cita rasa kaldu ayam dan yang mengingatkan memori kita rasa kuah bakso atau soto. Orang biasanya menyebutnya timlo. ...
Museum Radya Pustaka Masih Menyimpan Hadiah dari Napoleon Bonaparte
Museum tertua di Jawa, Radya Pustaka, menyimpan informasi penting berupa artefak-artefak Jawa dari masa lalu. Kanjeng Adipati Sosroningrat IV pada 28 Oktober 1890 membangun Radya Pustaka, ya...
Trowulan adalah Ibu Kota Majapahit?
Bujangga Manik telah mengambil rute paling mudah dan juga mungkin paling lazim dilalui masyarakat saat itu sekiranya hendak ziarah ke Gunung Pawitra. Rute termudah ini mengisyaratkan lokasi Trowulan m...