Bahasa | English


COVID-19

Kapan dan Bagaimana Tes Swab Dilakukan

31 August 2020, 08:50 WIB

Tes swab memiliki akurasi yang lebih tepat untuk mendeteksi infeksi akibat virus corona. Waktu yang dianjurkan untuk melakukan tes swab adalah dua hari setelah seseorang dalam kondisi tertentu menderita batuk, demam, atau sesak napas.


Kapan dan Bagaimana Tes Swab Dilakukan Petugas medis dari Dinas Kesehatan Kota Tangerang melakukan tes usap atau swab test anggota polisi Polres Metro Tangerang Kota di Tangerang, Banten, Rabu (19/8/2020). Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

Pandemi virus corona di Indonesia sudah memasuki bulan keenam dan belum ada tanda-tanda kapan akan berakhir. Sejak penderita positif pertama kali diumumkan pada awal Maret 2020, hingga Sabtu (29/8/2020), sebanyak 169.165 orang dinyatakan positif Covid-19 dengan 122.802 orang di antaranya dinyatakan sembuh. Meski begitu, sebanyak 7.261 lainnya meninggal dunia. Pada Sabtu itu pula, jumlah penularan mencatatkan angka tertinggi, terhitung sejak awal Maret, yakni 3.308 kasus positif Covid-19 dalam satu hari.

Menurut Juru Bicara Satuan Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito kepada Indonesia.go.id, ada dua hal penting yang menunjukkan lonjakan masyarakat yang dinyatakan positif Covid-19. Pertama, karena meningkatnya penularan. Kedua, karena semakin seringnya pemerintah melakukan tes massal di masyarakat untuk mencegah penularan Covid-19.

Presiden Joko Widodo sendiri menargetkan pemerintah mampu melakukan sedikitnya 10.000 tes setiap harinya dan diharapkan bisa mencapai 20.000 tes setiap hari di akhir tahun. Namun, pada Sabtu itu, Wiku mengaku sudah terdapat 76.252 spesimen yang diperiksa dan sehari sebelumnya ada 33.082 spesimen. Ini telah melampui target yang diberikan presiden. Secara keseluruhan sudah terdapat lebih dari 2,1 juta spesimen diperiksa.

Sejauh ini dua metode yang dipakai untuk mengetahui seseorang terbukti terpapar virus corona atau tidak. Yaitu, dengan melakukan tes cepat atau rapid test dan tes usap atau swab test. Kedua jenis tes ini yang kemudian digencarkan secara massal oleh pemerintah, terutama di kawasan-kawasan yang berpotensi berkumpulnya masyarakat seperti pasar, terminal bus, stasiun kereta, bandara, pusat perbelanjaan, dan perkantoran.

Menurut Wiku, rapid test umumnya hanya untuk mengetahui antibodi dari orang yang dites dengan mengambil sampel darahnya. Akurasi untuk memastikan orang tersebut reaktif atau tidak terhadap virus corona sangat bergantung kepada kondisi tubuh dan kualitas dari alat tes.

Tetapi dengan swab test, akurasinya akan lebih tepat. Swab test merupakan bagian dari metode polymerase chain reaction (PCR). Sampel tes yang digunakan adalah lendir yang diambil oleh tenaga kesehatan dari bagian dalam hidung (nasofaring) atau tenggorokan (orofaring) seseorang.

 

Berikut ini adalah kelompok orang yang perlu melakukan swab test

1. Orang dengan kategori suspek karena ada gejala sesak napas, sakit tenggorokan, batuk, disertai demam 38 derajat Celcius.

2. Orang yang memiliki kontak erat dengan pasien Covid-19.

3. Orang yang terkonfirmasi reaktif berdasarkan hasil rapid test.

4. Orang yang berpergian keluar kota atau luar negeri pada 14 hari terakhir. 

 

Pengambilan spesimen dilakukan maksimal dua hari setelah munculnya gejala seperti batuk, demam, dan sesak napas. 

Berikut tahapan melakukan pemeriksaan swab:

1. Melalui hidung

  • Pasien diminta duduk di kursi.
  • Pasien diminta untuk meniup napas melalui hidung guna memastikan tidak ada sumbatan.
  • Pasien diminta untuk mendongakkan kepala dan tenaga kesehatan akan memasukkan alat swab (flocked swab) berukuran 6 inci atau sekitar 15 sentimeter dengan ujung terdapat kapas yang dipilin.
  • Alat ini dimasukkan perlahan ke dalam lubang hidung hingga mentok ke bagian belakang hidung atau nasofaring.
  • Alat swab ini diputar pelan beberapa kali selama sekitar 15 detik di bagian dalam belakang hidung. Gunanya agar cairan terserap sempurna. Selama proses ini pasien akan merasa sedikit tidak nyaman.
  • Sampel cairan pasien kemudian langsung ditempatkan di sebuah tabung kecil khusus berulir di bagian atasnya (cryotube) dan patahkan tangkai plastik alat swab kemudian ditutup rapat. Jangan lupa memberi nama orang yang dites usap pada cryotube dengan pulpen atau spidol.
  • Cryotube kemudian dililit parafilm dan masukkan ke dalam plastik klip. Jika ada lebih dari 1 pasien, maka plastik klip dibedakan/terpisah untuk menghindari kontaminasi silang.

 

2. Melalui tenggorokan

  • Pasien akan diminta membuka mulut lebar-lebar.
  • Alat swab akan dimasukkan ke mulut pasien hingga mencapai bagian belakang tenggorokan.
  • Alat swab tidak boleh menyentuh lidah pasien.
  • Alat swab diputar pelan beberapa kali selama sekitar 15 detik.
  • Setelah selesai alat swab akan dimasukkan ke cryotube kemudian ditutup rapat.

 

Selama proses pengambilan sampel lendir itu, tenaga kesehatan wajib memakai alat pelindung diri (APD) lengkap dan menjalankan semua protokol kesehatan termasuk menjaga jarak minimal satu meter. Hasil akhir dari pemeriksaan tersebut akan menunjukkan ada tidaknya virus corona dalam tubuh seseorang. Pemeriksaan menggunakan metode PCR membutuhkan waktu beberapa jam hingga 3-5 hari untuk menunjukkan hasilnya. Ini tergantung pada kapasitas laboratorium yang digunakan untuk memeriksa sampel.

Sampel ini kemudian dibawa diperiksa di bawah mikroskop untuk mendeteksi ada tidaknya DNA virus corona. Tes PCR menganalisis DNA atau materi genetik virus (RNA) yang terdapat dalam virus. Pada metode PCR, ketika sampel cairan dari saluran pernapasan bawah tiba di laboratorium, para peneliti mengesktrak asam nukleat di dalamnya. Asam nukleat tersebut mengandung genom virus yang dapat menentukan adanya infeksi atau tidak dalam tubuh.

Kemudian, peneliti dapat memperkuat daerah genom tertentu dengan menggunakan teknik yang dikenal sebagai reaksi berantai transkripsi polimerase terbalik. Pada dasarnya, hal ini memberi para peneliti sampel besar yang kemudian dapat mereka bandingkan dengan SARS COV-2. Virus ini memiliki hampir 30.000 nukleotida, blok bangunan yang membentuk DNA dan RNA.

Pemeriksaan sampel hanya bisa dilakukan di laboratorium dengan kelengkapan khusus. Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 mencatat, saat ini terdapat 320 mesin PCR atau tes cepat molekuler (TCM) dan 279 laboratorium khusus penanganan Covid-19 di seluruh Indonesia. Terbanyak ada di DKI Jakarta sebanyak 47 mesin dan laboratorium, diikuti Jawa Timur (36 unit) dan Jawa Barat (30 unit).

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/413/2020, pada 28 Juli 2020, pasien Covid-19 yang berstatus orang tanpa gejala (OTG) dan bergejala ringan, tidak perlu dites swab ulang dengan metode PCR dan wajib melakukan isolasi mandiri di rumah.

Sebagaimana dikatakan Ketua Satgas Kewaspadaan dan Kesiagaan Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Zubairi Djoerban, jika pasien OTG dan bergejala ringan setelah 10 hari isolasi tanpa gejala pemburukan dites PCR ulang dan hasilnya positif, maka yang bersangkutan tidak berpotensi menularkan ke orang lain. Artinya, hasil tes PCR yang positif itu tidak infeksius atau tidak berpotensi menularkan.

Hal itu karena, menurut Zubairi, masih ada bagian dari RNA virus yang masih tersisa di dalam tubuh, walau tidak lagi infeksius. Itu sebabnya, setelah karantina orang dengan kondisi demikian sudah bisa dinyatakan sembuh dan boleh beraktivitas seperti biasa.

 

Untuk informasi hotline:

Masyarakat umum: hotline COVID-19 (119 ekstensi 9)

Petugas kesehatan: Emegency Operation Center/EOC (021-5210411, 0812 1212 3119); Public Health EOC (0877-7759-1097; Whatsapp 0878-0678-3906)

Kanal informasi lainnya (misal, DKI 112, telemedicine Gojek-Halodoc, Sehatpedia dan sebagainya).

 

 

 

Penulis: Anton Setiawan
Redaktur: Eri Sutrisno/Elvira Inda Sari
Redaktur Bahasa: Ratna Nuraini

Cegah Covid-19
Corona
Covid-19
Dampak Covid-19
Dampak Pandemi
Diagnosis Covid-19
LawanCovid19
Pandemi
Pandemi Covid-19
Pemeriksaan Covid-19
Penanganan Covid-19
Penanggulangan Covid-19
Positif Covid-19
Satgas Penanganan Covid-19
Swab Test
Layanan Terpopuler
Cara Dapatkan Bantuan Pemerintah untuk UKM
Calon penerima Bantuan Pemerintah untuk Usaha Mikro (BPUM) adalah mereka yang tidak sedang menerima kredit atau pembiayaan dari perbankan atau Kredit Usaha Rakyat (KUR). ...
Bantuan Modal bagi Wirausaha Muda
Bantuan ini diperuntukkan bagi wirausaha muda yang bergerak di sektor industri kuliner, pariwisata, pendidikan, maupun industri kreatif. ...
Menjaga Penyaluran Tepat Sasaran
Jika calon penerima tidak mendapatkan bansos dari program lain, tetapi belum terdaftar oleh RT/RW, maka bisa langsung menginformasikannya ke aparat desa. ...
Begini Cara Sekolah Menjaring Penerima Kuota Internet Gratis
Kemendikbud mendapat anggaran tambahan Rp7,2 triliun untuk subsidi kuota internet selama September-Desember 2020 guna mendukung penyelenggaraan Pendidikan Jarak Jauh (PJJ). ...
Tata Cara Dapatkan Bantuan Pemerintah bagi Pelaku Ekonomi Kreatif
Bantuan infrastruktur ekonomi kreatif tak hanya ditujukan bagi komunitas ekonomi kreatif, melainkan juga pemerintah provinsi, kabupaten/kota, hingga desa, serta lembaga adat. ...
Kapan dan Bagaimana Tes Swab Dilakukan
Tes swab memiliki akurasi yang lebih tepat untuk mendeteksi infeksi akibat virus corona. Waktu yang dianjurkan untuk melakukan tes swab adalah dua hari setelah seseorang dalam kondisi tertentu menderi...
Tata Cara Pencairan Bantuan Pesantren Terdampak Covid-19
Yang terpenting, petugas pencairan bantuan tersebut harus membawa Surat Pemberitahuan dari Kementerian Agama bahwa pesantren miliknya adalah penerima bantuan di masa Covid-19. ...
Satu Akun untuk Pantau Pergerakan Limbah B3
Aplikasi Festronik 2020 merupakan aplikasi yang terus dimutakhirkan agar limbah B3 yang diangkut sampai kepada pengelola akhir terdeteksi dengan baik ...
Kiat Menghindari Wabah di Kantor
Munculnya klaster perkantoran dapat berasal dari pemukiman atau bahkan dalam perjalanan menuju kantor. ...
Klaim Biaya Penanganan Covid-19 di Rumah Sakit
Klaim biaya penanganan Covid-19 berlaku bagi rumah sakit rujukan PIE dan rumah sakit yang sesuai ketentuan. ...