Bahasa | English


DAYA SAING

Indonesia Melompat Naik 11 Tangga

3 June 2019, 00:00 WIB

Daya saing Indonesia naik dari posisi 43 ke 32 dalam pemeringkatan IMD Swiss. Tambahan infrastruktur, efisiensi pemerintahan, dan kemudahan usaha menjadi kuncinya. Momentum ini bisa meningkatkan minat investasi asing maupun domestik.


Indonesia Melompat Naik 11 Tangga Suasana aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (15/5/2019). Foto: ANTARA FOTO/Indrianto Eko

Indonesia mengukit prestasi daya saing yang mengesankan. Meloncat naik 11 tangga, kini Indonesia berada di posisi  32 dunia dalam IMD World Competitiveness Ranking 2019. Posisi  terbaru itu dirilis dari Lausanne Swiss, Selasa (28/5/2019). Dengan lompatan ini, kesenjangan daya  saing dengan dua negara jiran, yakni Malaysia dan Thailand, kain sempit. Tahun ini Malaysia di peringkat 22 dan Thailand 25.

Dengan posisi barunya ini, Indonesia tercatat sebagai negara yang meraih skor kenaikan daya saing tercepat di wilayah Asia. Prestasi ini diperoleh berkat peningkatan efisiensi di sektor pemerintahan perbaikan infrastruktur bisnis dan kemudahan berusaha. Kebijakan pemerintah, potensi sosial dan budaya juga ikut menentukan hasil penilaian.

Secara global, Singapura kembali meraih posisi tertinggi, menggeser Amerika Serikat yang turun ke peringkat ketiga. Merosotnya posisi AS itu tidak lepas dari kebijakan kontroversial Presiden Donald Trump. Sementara itu, negara-negara Timur Tengah seperti Uni Emirat Arab (UEA), Qatar Arab Saudi juga telah memperlihatkan geliatnya dengan terus menguatkan daya saingnya sebagai tujuan bisnis dan investasi. UEA dan Qatar menonjol karena menjadi bandar perdagangan internasional.

Pemeringkatan oleh IMD sudah dirintis sejak 1990. Sejauh ini, pemeringkatan dilakukan atas 63 negara yang memiliki catatan kinerja ekonomi yang teratur dan bisa diakses publik. Dalam membuat pemeringkatan, Institute Management Development (IMD), sekolah pascasarjana yang berwibawa dari Swiss itu, bekerja sama dengan 56 lembaga kajian internasional. Tidak kurang dari 300 indikator ditelisik untuk membuat pemeringkatan itu.

Daya saing Indonesia dalam catatan IMD Swiss itu mengalami pasang-surut. Pada 2015, RI ada di peringkat 42. Merosot ke posisi 48 di tahun 2016, naik ke peringkat 42 di tahun 2017 dan tergeser lagi ke 43 di tahun 2018. Daya saing ekspor menjadi salah satu variabel  penting yang membuat daya saing Indonesia mudah goyah.

Namun, peningkatan kapasitas infrastruktur ekonomi yang terjadi setahun terakhir ini dianggap bisa mendongkrak potensi perekonomian nasional. Penambahan jaringan jalan tol, pelabuhan, pelayaran reguler sampai pulau-pulau terluar, bandar udara, jaringan telekomunikasi Palapa Ring, pembangkit listrik, bendungan, menjadi tambahan modal bagi entitas ekonomi Indonesia.

Ditambah lagi adanya kemudahan proses birokrasi dalam ekspor-impor, termasuk proses karantina untuk produk-produk pertanian dan peternakan, yang dikatagorikan sebagai kebijakan pemerintah yang pro-bisnis. Tidak heran bila kemudian peringkat Indonesia melompat 11 tangga.

Selain Indonesia, lompatan besar juga ditorehkan oleh Arab Saudi. Tak mau terus bergantung pada minyak, Arab saudi terus memoles diri menjadi negara industri barang dan jasa. Negeri Raja Salman itu kini menempati peringkat ke-26. Melesat naik 13 tangga dari tahun 2018 ketika negeri di padang pasir itu masih di posisi ke-39.

Pembangunan infrastruktur pelabuhan, bandara, jalan raya, jaringan telekomunikasi, dan langkah deregulasi yang dilakukan, membuat daya saing Arab Saudi terus menguat. Pariwisatanya semakin mendapat perhatian. Resor-resor dibangun di Pantai Laut Merah. Para turis akan diijinkan untuk menikmati pantai sambil diving dalam busana khas pantai. Hukum syariah tak diberlakukan di situ.

Kebangkitan Arab Saudi, UEA, dan Qatar itu meneguhkan adanya potensi industri baru di wilayah Timur Tengah. Kawasan ekonomi tak lagi bertumpu pada Uni Eropa, Asia Kecil (Turki), Asia Timur, Asia Selatan dan Tenggara, serta Amerika Utara. Sejauh ini, Amerika Latin (kecuali Meksiko) dan negara-negara Afrika belum menunjukkan geliat ekonominya secara signifikan.

Namun, peringkat versi IMD Swiss ini tetap saja sebatas pengakuan tentang adanya potensi. Tentang bagaimana potensi itu bisa  dikelola untuk menjadikannya sebagai modal bagi kesejahteraan rakyat, itu memerlukan ikhtiar yang lain lagi. Stabilitas sosial dan politik menjadi soal penting agar peluang peningkatan daya saing itu bisa menghasilkan investasi yang besar.

Satu isu utama lainnya adalah bagaimana menjaga momentum agar peningkatan daya saing itu tak mengendor. Peningkatan infrastruktur dan efisiensi pemerintahan menjadi kata kuncinya. (P-1)

Ekonomi
Narasi Terpopuler
Tak Tembus Oleh Hujan Tak Retak Oleh Beban
Campuran karet pada adonan aspal membuat jalan tak mudah melesak oleh roda. Tapi,  karet bisa melapuk oleh sengatan ultraviolet matahari. Penggunaan karet massal akan menolong petani, ...
Pusat Reparasi Burung Besi Siap Beraksi
Garuda dan Lion kerja sama membangun industri maintenance, repair, dan overhaul  (MRO) di Batam. Selain pasar domestik, bengkel ini membidik pasar Asia Tenggara dan Asia  Selatan. Spareparts...
Jejangkit Bangkit Mengungkit Nasib
Lewat Program Serasi, tata ruang persawahan di daerah rawa gambut ditata ulang. Produksi meningkat, frekuensi panen berlipat. Tapi, dari target 400 ribu ha, baro 30 ribu ha yangg terealisasi. ...
Janji Penuhi Kebutuhan Dasar Rakyat Semakin Nyata
Dengan keluarnya PMK baru, para pengembang diharapkan semakin bersemangat membangun rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). ...
Yogyakarta Istimewa, Banda Aceh Luar Biasa
Kota Yogya menorehkan skor tertinggi IPM di Indonesia. Banda Aceh ada di posisi ketiga. Kota-kota dengan IPM tinggi dapat  tumbuh dengan kreativitas dan inovasi warganya tanpa mengeksploitasi ala...
Guru Terus Dididik, Siswa Terus Dibantu
Meski IPM Indonesia masuk kategori tinggi, pembangunan SDM akan terus digenjot. Bantuan bidikmisi dan KIP-Kuliah akan menjangkau 818 ribu orang. Matematika, sains, literasi untuk siswa SD. ...
Sektor Manufaktur Masih Positif
Pemerintah terus genjot kapasitas produksi industri manufaktur agar dapat memenuhi kebutuhan pasar domestik, bahkan mampu mengisi permintaan pasar ekspor. ...
Biarkan Air Kembali kepada Gambut
Selain menjadi rusak, lahan gambut yang kering mudah dilalap api. Tidak hanya moratorium, Presiden juga ingin memperbaiki kondisi lahan gambut. Embung menjadi salah satu solusi untuk terus membuatnya ...
Momentum Tancap Gas, Pascaterbitnya PMK Antidumping
Kondisi industri TPT (tekstil dan produk tekstil) Indonesia secara umum justru masih menjanjikan. ...
Kolaborasi Negeri Serumpun Menolak Diskriminasi
Pengenaan bea masuk (BM) bagi produk biodiesel asal Indonesia dari Uni Eropa sebesar 8%-18%. Meskipun baru diterapkan pada 2020, bisa dikatakan telah melukai harga diri bangsa ini. ...