Bahasa | English


INFRASTRUKTUR

Tol Balsam, Pertama di Kalimantan

31 December 2019, 13:41 WIB

Jalan Tol Balikpapan-Samarinda merupakan tol pertama di Pulau Kalimantan. Pemerintah akan membuat berbagai akses yang memudahkan warga menjangkau ibu kota negara yang baru di Penajam Paser, Kalimantan Timur.


Tol Balsam, Pertama di Kalimantan Presiden Joko Widodo meresmikan Jalan Tol Balikpapan-Samarinda seksi 2,3 dan 4 di Samboja, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Selasa (17/12/2019). Foto: ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Perjalanan yang menghubungkan Kota Balikpapan dan Samarinda di Kalimantan Timur, kini tidak lagi harus berlama-lama. Sebelumnya memang hanya ada satu jalur jalan yang memuat dua kendaraan yang menghubungkan dua kota itu. Tapi kini pemerintah sudah meresmikan jalan Tol Balikpapan-Samarinda (Tol Balsam).

Tol ini terdiri dari lima seksi. Belum lama ini Presiden Jokowi meresmikan Seksi II, III, dan IV, sepanjang 58,7 kilometer. Dengan peresmian ini, maka sah sudah ibu kota negara (IKN) baru memiliki jalan bebas hambatan pertama.

Peran jalan tol yang terdiri dari lima seksi dengan total panjang 99,35 kilometer ini dinilai sangat strategis. Hal ini sejalan dengan program besar pembangunan IKN di Kalimantan Timur. Menurut Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit, ada tiga peran strategis yang disandang Tol Balikpapan-Samarinda.

Pertama, relasinya dengan IKN. Tol ini merupakan cikal-bakal dan bagian dari jaringan jalan tol di Kalimantan Timur yang terkoneksi dengan IKN.

Selain itu akan dibangun juga tiga akses jalan untuk menuju Penajam Paser Utara, sebagai ibu kota negara yang baru.

Tiga akses berupa jalan tol baru itu adalah SS Samboja-IKN, SS Karang Joang-IKN dan ketiga Tol Trans-Kalimantan Lintas Selatan. Ketiga akses ini diharapkan bisa meningkatkan konektivitas IKN yang pada gilirannya akan meningkatkan daya tarik seluruh kawasan di Kalimantan Timur. 

Peran strategis kedua, tol ini menghubungkan dua titik pertumbuhan utama yakni Balikpapan dan Samarinda. Dengan target rampungnya keseluruhan konstruksi pada April 2020 mendatang, akan semakin mempererat fungsi dua kota tersebut sebagai kota bisnis dan pusat pemerintahan Kalimantan Timur.

Sementara peran strategis ketiga adalah, mendorong peningkatan mobilitas dari dan menuju kawasan pantai timur Kalimantan Timur yang merupakan konsentrasi infrastruktur penting berupa Pelabuhan Kariangau, dan Pelabuhan Palaran.

Keduanya akan menjadi satu dengan jaringan jalan tol dan terhubung dengan dua infrastruktur lainnya yakni Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, dan Bandara AP Pranoto.

Pihak pengelola masih menggratiskan pengguna tol sampai dengan Januari 2020. Hal itu untuk memberikan pengalaman kepada masyarakat sebab Tol Balsam ini merupakan jalan tol pertama di Pulau Kalimantan.

Sebetulnya jalan Tol Balikpapan-Samarinda digagas sejak 2010 oleh mantan Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak. Pada awal-awal proyek ini dibanyak menuai kritikan karena dibangun saat kondisi infrastruktur jalan antar kabupaten/kota di Kaltim sangat buruk.

Kendati menuai banyak cibiran, Awang Faroek ngotot melaksanakan proyek tersebut. Akhirnya, pada 2011, proyek tersebut dimulai dengan peletakan batu pertama di kawasan Manggar, Balikpapan.

PT Jasa Marga selaku pengelola Jalan Tol Balikpapan-Samarinda mengoperasikan tol ini pada libur natal dan tahun baru. Selama operasional kurang lebih dua pekan ini, warga yang melintas tidak dikenakan biaya alias gratis.

Warga dapat melintas dari Samboja hingga Palaran maupun sebaliknya. Total panjang tol yang dapat dilintasi adalah 66 kilometer. Sepanjang ruas tol yang dapat dilintasi itu, warga dapat mengunjungi rest area di Kilometer 37.

Kehadiran Jalan Tol Balikpapan-Samarinda dapat memangkas total perjalanan Balikpapan-Samarinda, dari sebelumnya 150 kilometer melalui jalan nasional menjadi hanya 100 kilometer.

Efesiensi jarak tempuh ini berbanding lurus dengan waktu tempuh yang diperlukan untuk perjalanan dari Balikpapan ke Samarinda maupun sebaliknya. Dari yang sebelumnya membutuhkan waktu 3-4 jam menjadi hanya sekira 1 jam. Dengan begitu, warga bisa menghemat waktu 2-3 jam perjalanan. Secara otomatis juga akan memangkas biaya logistik antarkedua kota.

Jalan Tol Balikpapan-Samarinda melintasi kawasan hutan lindung antara Balikpapan dan Samarinda, yakni Tahura Bukit Soeharto dan Hutan Lindung Sungai Wain.

Di seksi 2 Jalan Tol Balikpapan-Samarinda terdapat jalur terowongan khusus untuk perlintasan hewan. Terowongan ini dibuat tepat di kawasan Tahura Bukit Soeharto. Diharapkan, terowongan itu dapat digunakan hewan-hewan seperti Monyet, Beruang madu, orang utan, kijang, dan lainnya untuk melintas.

Selain tersedia terowongan khusus untuk hewan, di seksi 2 Jalan Tol Balikpapan-Samarinda juga tersedia 9 jembatan, 5 overpass, 2 underpass, 2 rest area, dan 2 jembatan penyeberangan orang. (E-1)

Ibu Kota Baru
Infrastruktur
Narasi Terpopuler
Tujuh Poin Baru dalam RUU Cipta Kerja
Pemerintah dan Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menyepakati perubahan UU Ketenagakerjaan masuk dalam RUU Cipta Kerja. ...
Kayu Ramah Lingkungan Tembus Pasar Inggris
Indonesia menjadi satu-satunya negara penghasil kayu tropis di dunia yang memiliki sistem pelacakan pembalakan liar dari hulu hingga hilir. Sistem ini juga telah diakui secara internasional. ...
Mengamankan Produk Pangan Lokal untuk Stok Nasional
Bulog akan membangun pabrik pengolahan beras dan jagung di Nusa Tenggara Barat (NTB). Selain untuk menjaga harga wajar di tingkat petani, pabrik itu juga bisa untuk menambah stok nasional. ...
Koridor Super Hub untuk Jaring Investor
Pengembangan industri berbasis klaster melalui super hub akan mendorong pemerataan ekonomi antardaerah. Investor menunjukkan minat, tapi pandemi jadi tantangan tersendiri. ...
Jurus Bertahan di Tengah Tekanan
Unit usaha yang sudah menerapkan pemasaran daring memiliki keuntungan 1,14 kali lebih tinggi dibandingkan yang baru memakai internet di masa pandemi. ...
Segera Terbit Peraturan Presiden tentang Vaksin
Pemerintah menyiapkan Peraturan Presiden (Perpres) tentang Pengadaan Vaksin dan Pelaksanaan Vaksinasi yang mengatur secara lengkap proses pengadaan, pembelian, dan distribusi vaksin, serta pelaksanaan...
Pandemi tak Menunda Agenda Relokasi
Kawasan industri Batang dikebut pembangunannya. Targetnya, Januari 2021 bisa menerima relokasi manufaktur. Sebanyak b17 perusahaan multinasional siap menjadi penghuninya. ...
Kamar Hotel untuk Pasien Isolasi
Pemerintah menganggarkan Rp3,5 triliun untuk penyewaan hotel sebagai tempat isolasi gratis bagi orang tanpa gejala (OTG) atau mereka dengan keluhan ringan. ...
Relaksasi Iuran Jaminan Sosial bagi Pekerja
Perusahaan dan pekerja mendapat relaksasi iuran jaminan sosial. Pemerintah membantu mereka agar bisa terus bertahan hingga ekonomi nasional pulih. ...
Menjaga Asa Simpul Konektivitas
Di tengah wabah pandemi Covid-19, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tetap melakukan penguatan simpul konektivitas. ...