Bahasa | English


PIMPINAN DPR

Rachmat Gobel, Pengusaha yang Politikus

8 October 2019, 03:31 WIB

Gobel pun melenggang ke Senayan setelah memperoleh 146.067 suara dari total 721.032 suara di Provinsi Gorontalo pada Pemilu Legislatif (Pileg) 2019.


Rachmat Gobel, Pengusaha yang Politikus Rachmad Gobel (kedua kanan) saat pelantikan dalam Rapat Paripurna ke-2 Masa Persidangan I Tahun 2019-2020 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (1/10/2019). Foto: ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

Bagi mereka yang melek media, nama ini bukanlah sosok asing. Dia adalah Rachmat Gobel. Seorang pengusaha, penerus kerajaan bisnis keluarga Gobel. Ia adalah anak kelima dan putra laki-laki pertama H Thayeb Mohammad Gobel, sang pendiri dari Kelompok Usaha Gobel ini.

Pria kelahiran Gorontalo, 3 September 1962 itu pernah menjadi Menteri Perdagangan di Kabinet Kerja, awal pemerintahan Joko Widodo yang pertama. Tapi sampai setahun, posisinya di-resuffle dan digantikan Thomas Lembong. Di pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dia didapuk sebagai salah satu anggota Komite Inovasi Nasional (KIN), suatu komite yang tugasnya membantu Presiden dalam rangka memperkuat sistem inovasi nasional dan mengembangkan budaya inovasi nasional.

Tersingkirnya Rachmat dari kursi menteri tak membuat hubungannya dengan Presiden Joko Widodo menjadi renggang. Karena dia memang bukan tipe orang yang gampang sakit hati.   Oleh karena itu tak lama kemudian Jokowi mengangkat Rachmat sebagai Utusan Khusus Presiden Indonesia untuk negara Jepang. Selama menjadi utusan khusus presiden, Rachmat menjaga hubungan baik antara Indonesia dan Jepang, mulai dari kerja sama ekonomi sampai pertukaran budaya.

Sebagai politikus partai, Rachmat Gobel sepertinya tergolong pendatang baru. Jejaknya di partai politik tak terdeteksi sebelumnyai, kecuali menjadi kader Partai Nasional Demokrat (Nasdem) sejak 2016. Surya Paloh, pimpinan Nasdem waktu itu langsung memberikan tempat kepada Rachmat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Partai Nasdem.

Dan saat pemilu legislatif lalu, Partai Nasdem mengusung Rachmat menjadi calon anggota DPR RI untuk periode 2019-2024 untuk daerah pemilihan di Gorontalo. Gobel pun melenggang ke Senayan setelah memperoleh 146.067 suara dari total 721.032 suara di Provinsi Gorontalo pada Pemilu Legislatif (Pileg) 2019. Rachmat terpilih bersama dua kandidat lainnya, yakni Elnino M Husain dari Partai Gerindra dan Syahidah Rusli Habibie, dari Partai Golkar.

Partai Nasdem sepertinya punya rencana matang untuk Rachmat Gobel di DPR. Dua hari sebelum pelantikan, Partai Nasdem menyodorkan nama Rachmat Gobel sebagai wakilnya di pucuk pimpinan DPR RI. 

Penunjukan Rachmat Gobel merupakan langkah yang tepat, Rachmat diyakini sebagai kader  yang dapat diandalkan memperjuangkan kepentingan partai di lingkar pimpinan DPR RI. Tidak hanya itu, menurut Surya Paloh, Rachmat Gobel juga memiliki pribadi yang rendah hati, bersahaja, serta berwawasan luas. Masyarakat Gorontalo menganugerahi dia dengan gelar “Ti Bulilango Hunggia” atau berarti “Pemberi Cahaya Negeri”.

Partai Nasdem, menurut Sekretaris Jenderal Partai Nasdem Johnny G Plate, memilih Rachmat Gobel berdasarkan pada ketokohan yang dapat membantu tugas-tugas di DPR.  Dan juga tujuannya  untuk "rebranding politik" partainya dalam memilih kader-kader yang memadai, berkompetensi, dan berintegritas.

Pada 1 Oktober, lima pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI telah resmi dilantik. Puan Maharani akan memimpin lembaga legislatif selama lima tahun terhitung 2019-2024. Dia didampingi empat orang wakil, yakni Aziz Syamsuddin dari Fraksi Partai Golkar, Sufmi Dasco Ahmad dari Fraksi Partai Gerindra, Rahmat Gobel dari Fraksi Partai Nasdem, dan Muhaimin Iskandar dari Fraksi PKB.

Berdasarkan pengumuman Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN),   Rachmat Gobel tercatat sebagai pimpinan DPR paling kaya. Politisi sekaligus pengusaha nasional ini memiliki total kekayaan Rp418.984.645.538. Gobel melaporkan harta kekayaannya pada 27 Mei 2019 sebagai calon anggota DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem.

Mungkin orang akan gampang mahfum, memahami kekayaan Gobel yang begitu besar. Karena kekayaannya itu bukanlah diperoleh dalam waktu singkat. Walaupun sebagai pewaris kerajaan bisnis Gobel, karir bisnisnya pun dimulai dari pangkat rendah. Ayahnya H Thayeb Mohammad Gobel, telah menanamkan prinsip kerja keras kepadanya. Di saat teman sebayanya menikmati liburan sekolah, Rachmat diperintahkan berangkat mengikuti latihan bekerja di pabrik seharian penuh. Ia diminta mengikuti ritme hidup sebagaimana layaknya seorang karyawan pabrik.

Setelah tamat dari Sekolah Menengah Atas di Jakarta pada 1981, Rachmat Gobel memilih melanjutkan kuliah di Jepang. Chuo University di Tokyo,Jepang, menjadi tempat pilihannya.  Ia dengan sadar memilih belajar di Jepang selain untuk mendapatkan ilmu, juga dapat mempelajari bahasa dan budaya Jepang. Ia paham karena itu dibutuhkan untuk komunikasi dan hubungan dengan rekan utama bisnis Kelompok Usaha Gobel, yaitu Matsushita Group (Panasonic Group), yang berasal Jepang.

Setelah berhasil menyelesaikan kuliahnya pada jurusan Perdagangan Internasional selama 4 tahun, ia memutuskan untuk menjalani praktik kerja di kantor pusat Matsushita Group, di Osaka. Selama dua tahun ia menjalani praktik kerja dan ditempatkan di berbagai divisi dalam group tersebut.

Ayahnya, H Thayeb Mohammad Gobel meninggal pada 21 Juli 1984. Namun baru 1989, Rachmat Gobel kembali ke Indonesia dan langsung menduduki posisi Asisten Presiden Direktur di PT National Gobel. National Gobel sekarang berubah nama menjadi PT Panasonic Manafacturing Indonesia. Perusahaan ini merupakan perusahaan joint venture pertama antara pihak Jepang dan Indonesia di bidang industri manufaktur elektronika, yang berdiri pada tahun 1970.  

Pada tahun 1991 Rachmat secara resmi diangkat menjadi anggota Dewan Direksi yang memiliki kewenangan penuh atas perencanaan manajemen perusahaan. Dan pada tahun 1993, Rachmat Gobel kemudian diangkat menjadi Wakil Presiden Direktur PT--sekarang PT Panasonic Manufacturing Indonesia--dan Presiden Direktur PT Panasonic Gobel Indonesia.

Di saat krisis 1998, dan banyak kelompok perusahaan besar terpuruk, tapi Kelompok Usaha Gobel, yang dipimpin oleh Rachmat Gobel, berhasil bertahan. PT Gobel International dan Matsushita Electric Industrial Co.,Ltd. (perusahaan induk Matsushita Group, sekarang Panasonic Group), memperpanjang perjanjian kerja sama joint venture–nya, di bawah bendera PT National Gobel (sekarang PT Panasonic Manafacturing Indonesia).

Sejak tahun 2002 Rachmat menjabat sebagai Komisaris PT National Gobel (sekarang PT Panasonic Manufacturing Indonesia), sedangkan jabatan Komisaris Utama PT Panasonic Gobel Indonesia diembannya sejak tahun 2004. Dia menempati posisi sebagai Presiden Direktur dan pemilik saham mayoritas bagi PT Gobel International. PT. Gobel International adalah holding company Kelompok Usaha Gobel.

Di organisasi Kamar Dagang dan Industri (KADIN), Ramhat Gobel berkali-kali menempati posisi strategis.Tahun 2002,  Rachmat Gobel duduk sebagai Ketua Kadin Indonesia Bidang Industri Logam, Mesin, Kimia dan Elektronika. Kemudian Rachmat  dipercaya untuk memegang jabatan strategis sebagai Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia-Koordinator Bidang Industri, Teknologi, dan Kelautan periode 2004-2008. Dan Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia-Koordinator Bidang Perindustrian, Riset, dan Teknologi periode 2008-2010.

Sejak 2006, Rachmat Gobel mulai mendorong tradisi baru bersama Ketua Umum Kadin Indonesia Mohamad Suleman Hidayat, menggelar serangkaian roundtable discussion dengan asosiasi-asosiasi industri untuk menyusun VISI 2030 dan RoadMap 2010 Industri Nasional. Saat ini Rachmat Gobel menjabat sebagai Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia-Koordinator Bidang Infrastruktur dan Ketua DPN Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO).

Rachmat  memiliki perhatian terhadap pengembangan sumber daya manusia. Melalui Yayasan Masushita Gobel , mereka memberikan kontribusi untuk pendidikan teknik dan kewirausahaan tenaga kerja industri di Indonesia. Yayasan ini menjadi semacan pusat kajian bagi industri hingga pada tingkatan regional, khususnya dalam mendorong terwujudnya pemerataan ilmu dan pengalaman, guna peningkatan kapabilitas centers of excellence di kawasan ASEAN. Kegiatan ini mendapatkan dukungan penuh dari METI (Ministry of Economy, Trade and Industry) Jepang.  (E-2)

Pimpinan DPR
Narasi Terpopuler
Robot Menantang Dunia Kerja
Perkembangan automatisasi serta kecerdasan buatan merupakan tantangan baru bagi para pekerja. Akan banyak bidang-bidang pekerjaan yang tergantikan oleh mesin. Para pekerja perlu meningkatkan kemampuan...
Perang Dagang Masih Akan Berlanjut
Kebijakan proteksionis ala Donald Trump menjadi faktor utama terjadinya perang dagang dunia, yang memicu instabilitas ekonomi. Jikapun dalam Pemilu AS Oktober nanti Trump tidak terpilih, tak otomatis ...
Ketika Rezim Cost Recovery Jadi Opsi Lagi
Menteri ESDM mempertimbangkan kembali hadirnya kontrak bagi hasil penggantian biaya operasi (cost recovery) bagi wilayah kerja baru dan terminasi. ...
Arus Liar Di Balik Agenda Amendemen
Presiden Jokowi merasa terganggu oleh wacana amendemen yang melebar. Amendemen UUD perlu situasi khusus, yakni ketika visi politik sebagian besar elemen masyarakat telah terkonsolidasikan. ...
Dari Cikarang Lewat Patimban ke Pasar Dunia
Pelabuhan Patimban Subang akan jauh lebih besar dari Tanjung Perak dan Makassar. Dermaga terminal (hasil reklamasi) memberi kedalaman 17=18 meter hingga dapat melayani kargo ukuran ultra-large yang ta...
Membangun Industri Sawit Berkelanjutan
Setelah berproses sejak 2014, di penghujung tahun ini akhirnya Presiden Joko “Jokowi” Widodo menandatangani Instruksi Presiden (Inpres) No. 6 Tahun 2019 tentang Rencana Aksi Nasional Perke...
Komitmen Hutan Mangrove dan Padang Lamun
Indonesia terus mencari peluang kerja sama pengendalian emisi karbon di arena COP ke-25 di Madrid. Prioritasnya menekan angka deforestasi, reboisasi hutan kritis, dan restorasi gambut. ...
Kemensos Fokus Penurunan Stunting dan Kemiskinan
Anggaran Kementerian Sosial kelima terbesar dalam APBN 2020. Kegiatan akan difokuskan pada penanganan stunting dan pengurangan kemiskinan. ...
Lompatan Katak Kendaraan Listrik
Pemerintah Indonesia mematok target produksi dua juta motor listrik pada tahun 2025. Pemerintah  diminta segera melakukan disain peta jalan BEV tanpa harus menunggu kesiapan industri komponen uta...
Menuju Fasilitator Perdagangan Kelas Dunia
Pelindo II atau Indonesia Port Corporation atau disingkat IPC akhir tahun 2019 ini merayakan ulang tahunnya yang ke-27. IPC telah menyusun road map hingga 2024. Di mana pada 2024, IPC memiliki target ...