Bahasa | English


ROTASI KAPOLRI

PR Panjang Tito untuk Idham

5 November 2019, 04:51 WIB

Selain punya reputasi tinggi di reserse, Idham Azis berpengalaman dalam soal terorisme dan radikalisme. Boleh jadi, itu yang membuat Presiden Jokowi memilihnya menggantikan Tito Karnavian.


PR Panjang Tito untuk Idham Mantan Kapolri Jenderal Pol (Purn) Tito Karnavian (Kiri) bersama Kapolri Jenderal Pol Idham Aziz (Kanan) salam komando pada Upacara Tradisi serah terima Panji-panji Tribrata Kapolri dan pengantar tugas Kapolri di Mako Brimob, Depok, Jawa Barat, Rabu (6/11/2019). Foto: ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha

Menjabat Kapolri seperti menduduki kursi panas. Begitu besar tuntutan masyarakat kepada setiap Kapolri, terkait penyelesaian kasus hukum, tapi di saat yang sama dia dihadapkan pada begitu banyak masalah hukum. Walhasil, tugas sebagai Kapolri itu tidak cocok diemban terlalu lama. Kecuali M Tito Karnavian, jarang ada kapolri yang menjabat lebih dari tiga tahun.

Jenderal Muhammad Tito Karnavian menjabat Kapolri sejak 13 Juli 2016 hingga 23 Oktober 2019, alias 3 tahun 3 bulan. Usianya 55 tahun saat Tito mengundurkan diri sebagai Kapolri. Masih ada waktu untuk memperpanjang masa jabatannya selaku TB-1 (sebutan Kapolri). Namun, Presiden Joko Widodo menugaskannya sebagai Menteri Dalam Negeri pada kabinetnya dan Tito bersedia. Maka, berakhirlah karir cemerlang Tito Karnavian selama 32 tahun di Kepolisian Republik Indonesia (Polri).

Presiden Joko Widodo memilih Kabareskim (Kepala Badan Reserse dan Kriminal) Mabes Polri Komjen Idham Aziz sebagai pengganti Tito. Setelah dinyatakan lulus dari uji fit and proper di DPR, Idham Azis pun dilantik sebagai Kapolri di Istana Negara Jakarta, Jumat (1/11/2019) pagi. Idham pun menyandang pangkat empat bintang menjadi jenderal polisi.

Idham Azis adalah alumnus Akpol 1988. Ia adik kelas Tito Karnavian yang tercatat sebagai alumnus 1987. Namun, dari sisi usia, Idham 20 bulan lebih tua, sehingga ia hanya memiliki waktu sampai Januari 2021 sebelum memasuki masa pensiun di usia 58 tahun. Bisa saja ia diperpanjang bila Presiden RI menghendaki. Namun dengan perhitungan jadwal reguler, ia hanya punya waktu 14-15 bulan di kursi panas Kapolri.

Tak heran, bila Idham Azis merasa tak perlu menyampaikan visi dan misi sewaktu menjalani uji fit and proper di Komisi III DPR RI. Ia hanya menyampaikan lima prioritas jika menjabat Kapolri. Yang pertama ialah mewujudkan SDM unggul, yang antara lain akan dihadirkan dengan rekrutmen pejabat Polri secara transparan, bersih, serta berbasis meritokrasi dan kompetensi. Yang kedua, pemantapan pemeliharaan keamanan dan ketertiban dengan mengoptimalkan deteksi dini dan intelijen.

Prioritas ketiga, penguatan penegakan hukum yang profesional dan berkeadilan. Yang keempat pemantapan manajemen media, dengan menjadikan media pers sebagai mitra dalam menyampaikan prestasi institusinya. Terkait hal ini pula, ia akan akan mengelola isu media sosial secara cermat, seraya bekerja dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika, Badan Sandi dan Siber Negara, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, serta instansi lainnya. Yang kelima, menguatkan sinergisitas dan penataan kelembagaan.

Idham Azis pun menyatakan komitmennya, yakni mengamankan pembangunan nasional, memantapkan soliditas internal dan sinergitas TNI-Polri, mewujudkan insan bhayangkara yang bersih serta bebas KKN, menuntaskan kasus yang menjadi perhatian publik, dan menyiapkan suksesi pimpinan polri.

Sebagai Kapolri, Idham Azis punya rekam jejak yang lengkap dengan pengalaman di bidang reserse yang kaya. Lelaki asal Kendari, Selawesi Tenggara itu pernah menjabat Kapolsek Dayeuhkolot, Bandung, tahun 1991, Kapolres Jakarta Barat pada 2008, Direktur Reskrim Polda Metro (2009), Kapolda Sulteng 2014, Kapolda Metro Jaya 2017, lalu Kabareskrim sejak Januari 2019.

Prestasinya di bidang reserse membawa Idham Azis bertugas ikut menangani kasus bom bali I (2002) dan bom bali II (2005), lalu berlanjut ke Densus 88 Antiteror Polri. Dalam penugasan kontra-teroris itulah  Idham Azis dan Tito bergabung dalam satu tim. Keduanya memperoleh kenaikan pangkat istimewa dari AKBP menjadi Komisaris Besar (Kombes). Tahun 2005 setelah berhasil melumpuhkan gembong teroris Dr Azahari 2005 di Batu, Malang, Idham bolak-balik bertugas dalam penanganan terorisme dan gerakan radikalisme bersenjata di Poso. Jejak rekam itu membuat karirnya melesat.

Kini sebagai Kapolri, Jenderal Idham Azis juga akan berada di kursi panas seperti para pendahulunya. Banyak pekerjaan rumah yang ditinggalkan Tito Karnavian, mulai kasus penyerangan atas penyidik KPK Novel Baswedan, korban demo massa di seputar Pemilu 2019, korban aksi massa menjelang pelantikan Presiden Joko Widodo, kekerasan di Papua, serta gerakan radikalisme yang mengatasnamakan agama.

Boleh jadi, Idham Azis pun akan meninggalkan PR buat penggantinya. Bila berjalan sesuai jadwalnya, 14-15 bulan di kursi Kapolri juga cukup membuat energinya terkuras. Tito termasuk yang harus melewati waktu yang lebih panjang di sana. Kapolri sebelumnya, Jenderal Badrodin Haiti, menjabat 16 bulan, dan pendahulunya Jenderal Sutarman hanya 14 bulan. Sebelumnya lagi, Jenderal Timur Pradopo menjabat cukup panjang, yakni tiga tahun (22 Oktober 2010 – 25 Oktober 2013).

Pendahulu Jenderal Timur Pradopo adalah Jenderal Bambang Hendarso Danuri, yang menjabat Kapolri selama 24 bulan. Bambang Hendarso menggantikan seniornya, Jenderal Sutanto yang juga duduk di kursi TB-1 selama dua tahun. Namun, sebagai institusi yang matang, dengan tata kelola yang mapan, dan tradisi organisasi yang panjang, pergantian pucuk pimpinan tak akan membuat guncangan. (P-1)

Rotasi Kapolri
Terorisme
Narasi Terpopuler
Krisis tak Mampir di Gambir
Sejumlah negara sangat was-was dengan akibat perang dagang antara Tiongkok dan Amerika Serikat. Bahkan sejumlah negara sudah menyiapkan sejumlah jurus penolaknya. Tapi syukurlah, sepertinya krisis tak...
Ibu Kota Negara Impian Sang Presiden
Ibu kota baru akan menjadi kota yang mampu menampilkan diri sebagai kota masa depan. Pemindahan ibu kota  tidak berarti hanya memindahkan pusat pemerintahan dan lokasi. Di luar itu dibutuhkan pul...
Ini Program Quick Wins Pemerintah
Program prioritas (quick wins) yang disiapkan berjangka enam bulan itu merupakan program untuk merespons pelambatan ekonomi global. ...
Ketika Industri Diharapkan Lebih Kompetitif
Di tengah-tengah lesunya ekonomi global dan menekan semua sektor, rencana penaikan harga gas industri tentu tidak elok. ...
Menunggu Eksekusi Daerah
Kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) dan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) 2020 telah ditetapkan pemerintah. Para kepala daerah wajib menaati ketentuan tersebut. ...
Pengusaha Indonesia Paling Optimistis
Survei yang dilakukan HSBC mengatakan, pengusaha Indonesia termasuk paling optimistis di dunia. Mereka meyakini, kebijakan pemerintah sudah tepat untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. ...
Saatnya Ekonomi Syariah Digarap Lebih Serius
Instrumen ekonomi syariah kini menjadi motor pertumbuhan ekonomi nasional, sumber kesejahteraan umat. ...
Indonesia Lahan Bisnis Unicorn Potensial
Walaupun baru punya empat unicorn, Indonesia sudah disebut sebagai 10 negara pemilik unicorn terbanyak. Dengan pengguna internet 170 juta jiwa, bukan hal sulit untuk terus menambah jumlah unicorn. ...
Peta Jalan Menambal Defisit Pembayaran
Peta jalan Making Indonesia 4.0 warisan Airlangga menunggu sentuhan Agus Gumiwang. Dua tokoh Golkar ini bertugas menarik investasi, penerimaan pajak, devisa, dan lapangan kerja baru lewat industri man...
Butuh Langkah Strategis Genjot Ekspor
Kinerja ekspor kita secara umum memang terbebani oleh kondisi ekonomi global yang melemah. ...