Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


PENGENDALIAN SUNGAI CITARUM

Terowongan Kembar Curug Jompong

12 March 2019, 22:17 WIB

Presiden jokowi meminta terowongan kembar di ruas Curug Jompong selesai 2019. Pada situasi hujan ekstrem, terowongan bisa bisa mengamankan 700 ha kawasan banjir di Bandung Selatan.


Terowongan Kembar Curug Jompong Presiden Jokowi Meninjau pembangunan Terowongan Nanjung di Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Sumber foto: BPIM

Jalan-jalan digenangi air laksana sungai, dan gang-gang menjadi kanal-kanal kota. Begitu yang selalu terjadi di sebagian wilayah Kecamatan Baleendah, Bojongsoang,  dan Dayeuhkolot, setiap kali hujan besar mengguyur di kawasan Bandung Raya. Sungai Citarum meluap menggenangi setiap cekungan di pinggiran kali.

Musibah ini terus berulang selama puluhan tahun dan semakin hari makin buruk seiring  kerusakan lingkungan di DAS (daerah aliran sungai) hulu Citarum. Genangan kembali datang pekan lalu (6 - 8 Maret). Cukup parah karena kota Bandung sendiri diterpa hujan. Beban Citarum meningkat karena selain harus menampung air dari daerah hulu, pun menanggung gelontoran air Sungai Cikapundung dan  Cidurian dari arah kota Bandung. Keruan saja,  di Baleendah ada beberapa titik yang tergenang hampir tiga meter.

Ketika air surut, Presiden Joko Widodo melakukan peninjauan ke Citarum. Kali ini, Presiden Jokowi langsung ke lokasi pembangunan terowongan ganda di Kelurahan Nanjung, Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung, sekitar 15 km ke hilir  dari Dayeuhkolot. Di situ, Presiden meninjau mulut dua terowongan sejajar, yang masing-masing bergaris tengah 8 meter itu, Ahad lalu (10/3/2019).

Nantinya, kedua  tunnel itu akan menjadi sudetan  (jalur by pass) yang memungkinkan sebagian air Citarum langsung menghilir tanpa harus melewati celah sempit ruas Curug Jompong. ‘’Terowongan Ini sudah  lama direncanakan, tapi tertunda. Sekarang kita bangun,’’ kata Presiden Jokowi.

Dengan adanya dua tunnel ini, akan ada percepatan airan air menghilir sehingga genangan yang selama ini melimpas di Baleendah, Bojongsoang, dan Dayeuhkolot  bisa lebih cepat menyusut.

Ide untuk membangun terowongan itu sudah bergulir sejak 15 tahun lalu. Gagasan itu lahir setelah tim teknik Kementerian Pekerjaan Umum melakukan penelitian soal genangan di wilayah Bandung Selatan itu, dan menemukan bahwa salah satu penyebabnya ialah penyempitan sungai di tikungan tajam Curug Jompong. Ruas sungai yang berbentuk huruf U itu diapit oleh tebing dari batuan cadas hitam. Pada ruas itu ada jeram yang landai setinggi sekitar 8 meter.

Terowongan Nanjung. Sumber foto: Kementerian PUPR

Hingga awal 1970-an, Curug Jompong masih menjadi tujuan  wisata. Air sungai mengalir deras dan bergemuruh,  memercikkan keriangan. Namun, sejakpertengahan dekade 1970-an, Curug Jompong mulai ditinggalkan, karena airnya mulai keruh, berbusa, berbau, dan menimbulkan gatal. Belum lagi, air bah bisa sewaktu-waktu menerjang.

Namun, yang kini menjadi masalah, dari sisi keseimbangan hidrologisnya, ruas Curug  Jompong itu ternyata menjadi leher botol bagi aliran Citarum. Alurnya  yang membelok tajam dan  menyempit, membuat aliran air melembat. Walhasil, massa air terus menumpuk di atas leher botol, meninggi, dan berikutnya muka air di hulu seperti di Baleendah pun ikut naik. Air melimpas ke kiri kanan dan menggenangi permukiman warga.

Sebelum rencana membuat terowongan air itu muncul, bergulir ide untuk “menormalisasi’’ Curug Jompong. Yaitu, memapras struktur batuan hitam di jeram dan melebarkan badan sungainya agar efek leher botolnya lenyap. Dalam kajian para ahli ketika itu, kalau saja paras  Curug Jompong itu dipangkas 3 meter tingginya dan diperlebar mengikuti profil sungai di hulunya, permukan air Kali Citarum di Baleendah, Bojongsoang, dan Dayeuhkolot, bisa turun 1,6 meter. Efeknya akan semakin besar bila batuan di situ dipapras lebih dalam dan diperlebar lagi.

Namun, ide itu mendapat tentangan dari berbagai  kalangan. Curug Jompong dipandang  sebagai monumen geologis yang tak sepatutnya diusik. Celah itulah yang menjadi  pintu keluar bagi massa air Danau Bandung Purba yang terbentuk sekitar 110--120 ribu tahun silam.

Pada  puncaknya,  sekitar 36.000 tahun silam, permukaan Danau Bandung Purba itu mencapai level 712 meter di atas permukaan laut. Danau Bandung Purba itu amat luas. Pajangnya mencapai 60 km dari Cicalengka di Timur hingga Saguling di Barat. Batas Utaranya di Dago Bawah, di  sekitar Gedung Sate sekarang dan ke Selatan sejauh 40 km sampai ke Majalaya Ciparay, dan Banjaran.

Danau itu terbelah menjadi dua sisi Timur dan Barat. Pembatasnya disebut pematang tengah, yakni perbukitan yang membujur dari Utara ke Selatan di sekitar Curug Jompong itulah. Dalam perjalanan waktu, dinding Barat di Saguling bobol, membuat Danau Barat terkuras. Aliran airnya melalui badan Sungai Citaeum sekarang ini. Bobolnya danau Barat itu membuat air dari danau Timur pun tumpah ke Barat melalui pintu Curug Jompong itulah.

Kemungkinan, Jurug Jompong itu dulunya lebih  tinggi dari posisinya yang sekarang di  level sekitar 665 meter dari permukaan laut. Namun, derasnya laju kebocoran danau purba itu menggerus batu-batu di sekitar Jurug Jompong itu hingga ke posisi saat ini. Pengikisan itu  melambat seiring dengan keringnya danau Bandung Purba sebelah Timur dan meninggalkan alur Citarum yang sekarang ini sebagai satu-satu pintu keluar limpasan massa air dari kawasan DAS danau purba itu.

Pintu air purba itu jelas tak mencukupi untuk tata kelola hidrologi ketika kawasan hulunya tumbuh menjadi permukiman berjuta warga. Maka, ketika  memapras Jurug Jompong dinilai  bukan pilihan bijak, maka terowongan air itu menjadi alternatifnya.

Kini dengan alokasi dana Rp352 miliar, terowongan kembar itu sedang dikebut penyelesaiannya. Bila berfungsi, kapasitas aliran di ruas Curug Jompong itu bisa meningkat dari yang semula 570 m3 per detik menjadi 650 m3 per detik. Dari 230 meter panjang masing-masing, yang satu sudah 60% dan  yang lain 40%. Tapi, Presiden Jokowi mengintruksikan agar keduanya dirampungkan pada 2019 ini. ‘’Biar tahun depan masyarakat sudah bisa merasakan manfaatnya,’’ kata Presiden.

Toh, terowongan ini tak bisa menyelesaikan seluruh masalah. Meski amat membantu menambah kapasitas aliran air di ruas Curug Jompong, yang akan terbebas dari genangan tahunan di Baleendah, Bojoangsoang, dan Dayeuhkolot. Pada kondisi banjir besar 20 tahunan, kawasan yang bisa dihindarkan dari genangan baru sebesar 700 hektar saja. Sementara itu, pada situasi ekstrem ini potensi genangan bisa mencapai 3.460 hektar.

Namun, upanya pengendalian sungai terpenting di Jawa Barat itu tidak hanya dengan membangun terowongan. Di bawah program Citarum Harum, sejumlah pekerjaan juga sedang berjalan. Antara lain, Kolan Retensi Cienteun di Baleendah, pengendalian arus  anak sungai dalam Proyek Cisangkuy Floodway di Pamampeuk, dan 140 embung penahan air di hulu. Semuanya di Kabupaten Bandung.

Pekerjaan tersebut diintegrasikan dengan program penghijauan di lahan kritis, utamanya di lereng-lereng pegunungan yang mengitari lembang Bandung Raya. (P-1)

 

Infrastruktur
Perairan
Sosial
Narasi Terpopuler
Perikanan Masih Jadi Sektor Unggulan
Bangsa ini butuh kedaulatan dan keberlanjutan. Industri perikanan negara ini,  bila tanpa kedaulatan dan keberlanjutan, akan berhenti. ...
Sulut Siap Jadi Masa Depan Ekonomi Indonesia
Jokowi berharap diresmikannya KEK Bitung akan diikuti dengan masuknya investasi pabrik pengolahan bahan jadi. ...
Defisit Air Pun Menyergap Zona Basah
Memasuki Juli ini hujan akan semakin langka. Kemarau panjang mengintai. Produksi sawit, tembakau, padi, dan hortikultura, pun tertekan. Warga terancam problem air bersih. Pembangunan embung dan bendun...
Perangi Sampah dengan Cukai
Rencana penerapan cukai untuk kantong plastik dan produk plastik lainnya, pasti banyak ditentang kalangan industri. Tapi melihat sekeliling kita yang dikepung sampah plastik, sepertinya kita harus mul...
Jemaah Semakin Termanjakan
Menteri Agama memastikan persiapan akomodasi dan transportasi pelaksanaan haji 2019 sudah mencapai 100%. ...
Susu dan Madu Melimpah di Pinggiran Hutan
Kelompok Tani Wono Lestari bisa menjadi model keberhasilan program Perhutanan Sosial. Dukungan bank bisa meningkatkan kapasitas produksi. Petani sejahtera, hutannya terjaga. ...
Investasi Masuk Semakin Deras
Pemerintah sudah menyiapkan sejumlah stimulan sebagai karpet merah untuk menyambut masuknya investor. ...
Tak Lagi Andalkan Migas, Beralih ke Laut
Potensi laut Indonesia begitu melimpah. Oleh karena industri perikanan mengalami pertumbuhan. Terutama untuk produk perikanan skala industri seperti gurita, cumi-cumi, cakalang, baby tuna, tuna, serta...
Optimistis Pascapemilu
Selesainya proses Pemilu 2019 membawa angin optimistis pelaku pasar terhadap kondisi perekonomian Indonesia. Trend optimistis itu ditunjukkan dengan terjaganya variabel-variabel penting pada ekonomi n...
Inilah Asumsi Dasar Makro Sektor ESDM RAPBN 2020
Pemerintah dan DPR sepakati asumsi dasar RAPBN 2020. Harga minyak mentah Indonesia, sebesar USD60 per barel. Untuk produksi migas diasumsikan sebesar 1.893 barel setara minyak per hari. ...