Bahasa | English


KEANEKARAGAMAN HAYATI

Budaya Melayu di Balik Gurihnya Ikan Seluang

25 July 2019, 10:56 WIB

Hidangan ikan seluang menjadi salah satu ikon kuliner Melayu, yang tersebar dari Pekanbaru, Palembang, hingga Banjarmasin. Variasi masakannya amat lebar, mulai dari pempek, tekwan, hingga sate lilit dan pepes kelapa.


Budaya Melayu di Balik Gurihnya Ikan Seluang Ikan Seluang. Foto: Net

Di antara ratusan rumah makan (RM) di Palembang, nama Sarinande tergolong yang paling melegenda. Terletak di Jl Mayor Ruslan, rumah makan yang dirintis sejak 1957 itu menyajikan hidangan dengan menu khas Palembang. Ada pindang patin, pindang belida, sate lilit ikan tengiri, rending, dan yang tak pernah absen adalah ikan seluang dalam berbagai versinya, yaitu seluang goreng kering, seluang cabe hijau, pepes seluang dengan parutan kelapa, dan seterusnya.

Ikan seluang juga hadir di sejumlah rumah makan lain yang membawa selera Melayu, termasuk di RM Sri Melayu, salah satu restoran papan atas di Palembang. Seluang pun kental menjadi salah satu ikon kuliner Melayu. Bukan hanya di Palembang, seluang juga hadir sebagai hidangan di banyak RM Melayu di Kota Pekanbaru, Jambi, bahkan menyeberang ke Kalimantan, sampai di Banjarmasin, Palangkaraya dan kota-kota di sekitarnya.

Bahwa seluang, juga patin, menjadi bagian dari Budaya Melayu, itu tak lepas dari urusan sumber daya. Seperti halnya ikan patin, seluang juga hidup di sungai-sungai dan danau-rawa di wilayah Pantai Timur Pulau Sumatra dan Pantai Selatan-Barat Kalimantan. 

Maklum, 20 ribu tahun silam, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa masih menyatu. Banyak sungai yang muaranya bertemu di dataran rendah yang kini berubah menjadi Selat Karimata dan Laut Jawa bagian Barat. Tak heran, bila banyak pula satwa yang sama di dalam air maupun di daratan. Maka, ketika zaman es berakhir, dan  permukaan laut naik lebih dari 120 meter, hewan-hewan itu terjebak di masing-masing pulau dan terpisah oleh air laut.

Ikan seluang adalah salah satu hewan sungai yang terjebak, namun terus bertahan. Di Pulau Jawa, ikan ini sebagian punah seiring menghilangnya sungai besar yang menyatu dengan ekosistem danau-rawa. Sebagian lagi tumbuh menjadi variasi tersendiri yang hidup di parit-parit dan sungai kecil, bening dan berarus deras, antara lain, yang kini dikenal sebagai lanjar pari.

Secara umum, seluang menjadi penghuni dataran rendah Pantai Timur Sumatra dan dataran rendah Kalimantan Selatan dan Tengah. Seluang menyatu dalam budaya kuliner Melayu Palembang, Melayu Riau-Jambi, Melayu Banjarmasin hingga Melayu Kapuas-Barito Kalimantan Tengah.

Sejalan dengan perkembangan seni kuliner, ikan seluang pun kini disajikan dengan banyak variasi resep dan racikan. Ada seluang goreng, goreng tepung, goreng krispi, rempeyek seluang, balado, pepes, pepes parut kelapa, sambal seluang, ikan seluang gula merah, pempek, tekwan, dan seterusnya.

Sejauh ini, permintaan pasar akan ikan seluang masih aman, masih bisa dilayani dari sumber daya alam yang ada. Sungai Musi, Sungai Lematang, Komring di Sumatra Selatan masih bisa menjadi habitat ikan seluang, seperti halnya Sungai Siak, Indragiri dan Rokan di Riau, Sungai Batanghari dan Batang Merangin di Jambi, hingga Sungai Barito, Kahayan, dan Kumai di Kalimantan Tengah dan Selatan. Toh, Pemerintah Kabupaten Barito Utara, Kalteng, telah mengembangkan teknik budidayanya mengantisipasi perburuan seluang yang melampaui ambang lestarinya.

Dalam  klasifikasi biologinya, seluang  termasuk dalam marga (genus) Rasbora dan familinya Cyprinidea, seperti ikan mas. Di Indonesia, setidaknya ada tiga jenis seluang. Tapi yang beradaptasi dengan baik di sungai-sungai besar Sumatra dan Kalimantan ialah Seluang Bada (Rasbora daniconius) dan Seluang  Batang (Rasbora argytonaenia).

Namun, varian Rasbora argytonaenia yang hidup di Jawa teradaptasi dengan habitat parit, sungai kecil,  yang berarus deras, jernih, berpasir, dan berbatu-batu dengan memakan plankton serta bahan organik yang meruah di perairan itu. Sedangkan seluang di Sumatra lebih banyak makan hewan-hewan mikro yang meruah di sungai-sungai besar itu. Karenanya dari segi bentuk seluang batang yang beradaptasi di  Jawa bentuk dan ukurannya lebih mirip ke wader bintik khas Jawa yang dari genus Barbus. Begitulah hukum adaptasi lingkungan bekerja.

Dibanding wader Jawa, tubuh seluang lebih panjang dan pipih. Sebagai ikan sungai, seluang dan wader tidak berbau amis, dan sama-sama gurih. Perbedaannya, tekstur wader lebih lembut dan durinya juga lembek. Dalam ukuran yang cukub besar, di atas 10 cm, daging seluang mudah dipisahkan dari durinya.

Ada kecenderungan bahwa penangkapan ikan seluang ini semakin besar di banyak tempat. Di sini perlu ada kehati-hatian, karena tak terlalu banyak ikan seluang betina yang bisa mencapai usia matang untuk bertelur. Betina dewasa yang siap reproduksi panjangnya mencapai 30 cm, ukuran yang mudah untuk dijerat jaring pemburu.

Mungkin upaya budidaya seperti di Barito Utara perlu dikembangkan pula di Sumatra, supaya seluang tak melulu ditangkap dari sungai dan danau. Bila pasokan terjamin, rumah makan seperti  Sarinande bisa terus mengembangkan resep-resep baru untuk ikan seluangnya, agar bertahan sampai puluhan tahun lagi ke depan. (P-1)

Komoditas
Ragam Terpopuler
Menjaga Kekhidmatan, Pesta Adat Erau dan TIFAF Digelar Terpisah
Pesta tradisional kesultanan Kutai ing Martadipura “Erau” dan Tenggarong Internasional Folk Art Festival digelar terpisah di bulan September. Keduanya dipisah untuk menjaga kekhidmatan tra...
Hamzah Sang Aulia Lagi Mulia
Penemuan makam Tuan Hamzah dari Pancur jika diperbandingkan dengan catatan penjelajah Ibnu Battuta akan memperkuat beberapa hal. ...
Etika Kepemimpinan Jawa
Demikianlah, menjadi seorang raja dalam konstruksi etika kepemimpinan dalam budaya Jawa dituntut memiliki delapan laku, atau delapan sifat, atau delapan watak, yang bersifat keillahian dengan merujuk ...
Tuan Pancur di Tanah Suci
Jika salinan catatan dari nisan Hamzah Al Fansuri bisa dipastikan kebenarannya, maka bangsa Indonesia harus berterima kasih pada seseorang yang bernama Hassan Mohammed El Hawary. ...
Memilih Akhir Bersama Yang Terkasih
Konon para pengajar Mbah Moen inilah yang menjadi sosok-sosok terkasih yang dicintai Mbah Moen. Sampai-sampai setiap ada kesempatan di musim haji, Mbah Moen selalu pergi haji walaupun dalam kondisi ya...
Leluhur Nusantara di Tanah Tinggi
Siapa sangka pekuburan di tanah tinggi Mekah ternyata menyimpan sejarah ulama Nusantara, bahkan yang lebih lama. Seperti tokoh besar Hamzah Al Fansuri, yang diperkirakan hidup di abad 16, dan Mas'...
Mitos-mitos Dewi Laut di Nusantara
Sekalipun analisis sejarah Pram katakanlah “benar”, bahwa “perkawinan spiritual” Kanjeng Ratu Kidul dengan raja-raja Mataram ialah sekadar upaya membangun legitimasi kekuasaan ...
Festival Lembah Baliem sudah 30 Tahun
Usia Festival sudah termasuk tua, 30 tahun. Tapi Festival Lembah Baliem di Kabupaten Jaya Wijaya ini semakin memikat. ...
Kanjeng Ratu Kidul
Menurut kitab Wedhapradangga, pencipta Bedhaya Ketawang adalah Sultan Agung. Meskipun demikian kepercayaan tradisional meyakini, tarian ini diciptakan oleh Kanjeng Ratu Kidul sendiri. Menariknya, Suna...
Jadi Pengikut atau Pelopor, Dilema Mobil Listrik Nasional
Para pemain lama sudah sangat gemuk dengan kompleksnya teknologi perakitan dan teknologi purnajual berbasis mesin bakar. Sedangkan bagi Cina yang sudah lebih lama mengembangkan teknologi penyimpanan l...