Bahasa | English


WISATA

Warisan Nasihat dari Pulau Bahasa

8 September 2020, 03:40 WIB

Sastra Melayu di Pulau Penyengat memberi pengaruh terhadap sastra di Indonesia dan menjadi cikal bakal Bahasa Indonesia pada Kongres Pemuda 28 Oktober 1928.


Warisan Nasihat dari Pulau Bahasa Masjid Kuning di Pulau Penyengat, Kepulauan Riau. Foto: Bismo Agung

Barangsiapa tiada memegang agama,

sekali-kali tiada boleh dibilangkan nama.

Barangsiapa mengenal yang empat,

maka ia itulah orang yang ma'rifat.

Barang siapa mengenal diri,

maka telah mengenal akan Tuhan yang bahri.

Barang siapa mengenal dunia,

tahulah ia barang yang terperdaya.

Barang siapa mengenal akhirat,

tahulah ia dunia mudharat.

 

Deretan kalimat di atas merupakan cuplikan Pasal 1 Gurindam Dua Belas karya sastrawan Melayu terkenal, Raja Ali Haji. Gurindam Dua Belas berisi 12 pasal dituliskan Raja Ali Haji di kampung halamannya, Pulau Penyengat di Kepulauan Riau, ketika dirinya berusia 38 tahun. Sastrawan Melayu bergelar pahlawan nasional ini merampungkan gurindam karyanya pada 23 Rajab 1264 Hijriah atau tahun 1847.  

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, gurindam merupakan sajak dua baris yang mengandung petuah atau nasihat. Baris pertama gurindam berisikan masalah atau perjanjian dan baris kedua berisikan jawaban dari masalah dari baris pertama.

Gurindam adalah salah satu produk sastra rakyat dalam bentuk puisi Melayu lama yang terdiri dari dua baris kalimat dengan sajak (rima) yang sama dan menjadi satu kesatuan yang utuh. Gurindam mendapat pengaruh dari sastra Hindu dan berasal dari bahasa Tamil, yaitu kirindam yang berarti mula-mula amsal, perumpamaan.

Gurindam Dua Belas adalah karya monumental Raja Ali Haji dan melambungkan namanya sebagai sastrawan Melayu terkemuka pada masanya. Menurut Jajat Burhanuddin, sejarawan dari Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Raja Ali Haji adalah sosok sastrawan yang memperkenalkan budaya tulis untuk karya sastra yang ia hasilkan. Contohnya, dalam pengantar Gurindam Dua Belas, Raja Ali Haji telah mencantumkan tanggal penulisan karya, hingga menuliskan arti gurindam, perbedaan gurindam dengan syair, serta manfaat gurindam.

Raja Ali Haji juga menulis Syair Sultan Abdul Muluk dan Bustanul Katibin yang berisi risalah tata bahasa Melayu. Ia juga menulis Syair Hukum Nikah, Syair Hukum Fara'id, Syair Gemala Mestika Alam, dan Silsilah Melayu dan Bugis. Tak hanya itu, seperti ditulis arkeolog Uka Tjandrasasmita dalam Arkeologi Islam Nusantara, Raja Ali Haji bersama sang ayah juga menulis Tuhfat al-Nafis pada 1866. Karyanya ini merupakan sastra sejarah yang mengamanatkan dilaksanakannya ajaran Islam dan adat istiadat Melayu. Gurindam Dua Belas juga berisi nasihat untuk para raja dan tentang tata negara.

Karya lainnya, Kitab Pengetahuan Bahasa, menjadi kamus Bahasa Melayu pertama di Indonesia saat itu. Buku ini kemudian dijadikan pedoman sebagai Bahasa Indonesia pada Kongres Pemuda 28 Oktober 1928.

 

Mas Kawin Sultan

Pulau Penyengat salah satu pulau di Kepulauan Riau. Luas pulau ini hanya sekitar 1,12 kilometer persegi sehingga bisa dikelilingi dengan berjalan kaki. Kendati mungil, Kesultanan Melayu Riau-Lingga pernah membangun ibu kota di sini. Pulau Penyengat masuk dalam administrasi Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau. Dari dermaga di Kota Tanjungpinang, kita dapat mencapai Pulau Penyengat dengan perahu motor selama 15 menit.

Menurut cerita masyarakat setempat, asal mula pulau ini diambil dari nama serangga bersengat. Serangga-serangga ini pernah menyerang saat diganggu habitatnya oleh pelaut-pelaut karena dianggap melanggar pantangan. Para pelaut ini tadinya kerap singgah untuk mengambil air bersih ke pulau ini. Sejak peristiwa tersengat itu kemudian mereka memberinya nama Pulau Penyengat.

Setidaknya ada 46 peninggalan cagar budaya terdapat di Pulau Penyengat seperti Masjid Raya Sultan Riau yang dindingnya direkatkan dengan putih telur, Istana Raja Ali Yang Dipertuan Muda VIII, perigi atau sumur, dan Benteng Bukit Kursi, serta bekas dermaga kuno. Pulau Penyengat masuk dalam daftar Cagar Budaya Nasional pada 2018.

Arkeolog Marsis Sutopo menjelaskan bahwa Kesultanan Melayu di Kepulauan Riau berasal dari Kota Tinggi, Johor di ujung Semenanjung Malaka. Ketika terjadi pertempuran dengan Belanda pada awal abad ke-18, pusat kesultanan pindah ke Kepulauan Riau dengan pusatnya di Hulu Sungai Carang yaitu Pulau Bintan.

Dari sana, Sultan Mahmud Syah III sebagai Sultan memindahkan pusat pemerintahan ke Daik, Pulau Lingga pada 1787. Ketika membangun Daik-Lingga, Sultan Mahmud Syah III juga membangun Pulau Penyengat. Di Pulau Penyengat, Sultan menempatkan Perdana Menteri untuk memegang kendali pemerintahan sementara ia tetap berada di Lingga. Penyengat juga dijadikan wilayah pertahanan dengan kehadiran Benteng Bukit Kursi yang dibangun Raja Haji Fisabilillah, ayah dari Engku Putri Raja Hamidah yang tak lain adalah permaisuri Sultan. Konon, pulau ini dijadikan mas kawin saat Sultan menikah dengan Engku Putri Raja Hamidah.

 

 

 

Penulis: Anton Setiawan
Redaktur: Eri Sutrisno/Elvira Inda Sari
Redaktur Bahasa: Ratna Nuraini

Gurindam
Kerajaan Melayu
Pulau Penyengat
Raja Ali Haji
Sastra Melayu
Ragam Terpopuler
Andaliman, Harta Terpendam Tano Batak
Tanaman andaliman khas wilayah pegunungan di Sumatra Utara memiliki beragam manfaat. Tak sekadar pelengkap bumbu masakan kuliner Tano Batak. ...
Magnet Borobudur Pikat Dunia
Kolaborasi cerdas dalam mewujudkan aksi napak tilas Jalur Kayumanis memiliki dampak besar pada perkembangan turisme di tanah air. Borobudur berkali-kali jadi magnet perhatian dunia.  ...
Samudra Raksa, dari Relief Turun ke Laut
Dalam seluruh rangkaian cerita yang terpahat di dinding Candi Borobudur, tercatat ada sepuluh relief yang memuat gambar perahu kuno, dengan model yang berbeda-beda. ...
Agar Tetap Aman dan Selamat Saat Berwisata
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyusun protokol kesehatan, keamanan, dan keselamatan untuk mempertahankan keberlangsungan industri pariwisata nasional. ...
Maksuba, Kue Penuh Kesabaran
Kue maksuba dibuat dengan bahan utama telur bebek. Untuk menghasilkan satu loyang kue dibutuhkan waktu tiga jam. ...
Sinyal 4G Menguat di Pulau Komodo
Untuk menunjang pariwisata, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memperkuat penyediaan layanan internet cepat 4G di destinasi prioritas, salah satunya di Pulau Komodo. ...
Mengincar Tuan Rumah Pesta Lima Gelang
Australia, Inggris, dan Amerika Serikat telah merasakan manfaat sosial dan ekonomi jadi tuan rumah Olimpiade. Indonesia dengan berbagai pengalamannya pun sudah layak jadi tuan rumah ajang olahraga ter...
Bono, Mitos Ombak Tujuh Hantu
Ombak bono di Sungai Kampar Provinsi Riau telah memikat para peselancar mancanegara untuk mencobanya. Termasuk, upaya memecahkan rekor dunia waktu terlama berselancar di sungai. ...
Gurih Pedas Satai Bulayak Khas Sasak
Lontongnya dililit daun aren. Satainya berasal dari daging sapi atau ayam dengan potongan lebih kecil dari satai umumnya. ...
Pengakuan Unesco untuk Tiga Cagar Biosfer Indonesia
Unesco menetapkan tiga cagar biosfer baru di Indonesia. Kini Indonesia memiliki 19 cagar biosfer seluas 29.9 juta ha yang menjadi bagian dari World Network of Biosphere Reserves. ...