Bahasa | English


PARIWISATA

Desa Sitampurung Sentra Produksi Giring-giring

22 May 2019, 00:00 WIB

Masyarakat kita unik dan kaya keterampilan. Jika Desa Sipoholon, Tapanuli Utara beken dengan gitar akustiknya, maka Desa Sitampurung, Kecamatan Siborongborong, Sumut kesohor dengan kehebatannya menukangi giring-giring (lonceng).


Desa Sitampurung Sentra Produksi Giring-giring Produksi giring-giring. Foto: IndonesiaGOID/Dedy Hutajulu

Desa Sitampurung hanya berjarak sekitar 30 menit dari Bandara Silangit, naik transportasi darat. Dari Kota Balige hanya berjarak sekitar 28 kilometer, dan waktu tempuh sekitar 51 menit baik kendaraan roda dua atau empat. Desa ini sudah dikenal sebagai sentra pandai besi yang memproduksi alat-alat perkebunan, pertanian serta lonceng gereja sejak puluhan tahun lalu, Sitampurung dikenal sebagai produsen besi tempahan. Aneka benda tajam mereka tempah mulai dari parang, babat, pisau, sabit, jarbang, hingga cangkul. Salah satu tempahan yang terkenal dan telah terdistribusi ke Nusantara bahkan mancanegara adalah giring-giring (lonceng gereja). Tak heran jika warga Sitampurung didaulat si topa bosi (tukang tempah besi).

Jika melintas di Jalan Siborongborong menuju Dolok Sanggul dan terdengar suara gemerincing besi yang dipukul bertalu-talu, atau tampak sejumlah giring-giring dengan ukuran bervariasi berjejer di pinggir jalan maka tak salah lagi, daerah itu adalah desa Sitampurung.

Sudah tak terhitung lagi berapa banyak peralatan rumah tangga dan pertanian yang diproduksi warga Sitampurung telah tersebar di kalangan petani dan penduduk di Sumatera Utara. Tak terhitung lagi jumlah giring-giring yang mereka tempah. Lonceng buatan Sitampurung telah tersebar ke berbagai daerah sepasti di Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi dan Papua. Tak hanya lonceng gereja, lonceng-lonceng kecil yang dipakai institusi sekolah-sekolah, kantor penjara, kantor polisi, dan lainnya juga dibeli dari Sitampurung.

Sebagai wilayah yang mayoritas penduduknya Nasrani, giring-giring punya pangsa pasar lebih menjanjikan ketimbang alat pertanian atau perkakas rumah tangga. Sebab, setiap gereja baru dibangun, pastilah membutuhkan lonceng. Maka, panitia pembangunan gereja bisa dipastikan akan memesan giring-giring dari Sitampurung. Simbiosis inilah yang serta merta mendulang citra positif desa Sitampurung sebagai produsen giring-giring. “Kami sedang membangun gereja di Halmahera, jadi kami beli ke sini,” ujar Rey saat berkunjung ke Sitampurung, tempo hari.

Menurut Rey, ia tahu pembuat giring-giring terbaik ada di desa Sitampurung. Informasi itu ia dapat dari rekannya, orang Batak. Berbekal informasi itulah ia datang jauh-jauh dari Timur Indonesia ke Tapanuli Utara demi mendapatkan satu unit lonceng gereja.

Tahun 2017, Kaleb Pardede, mahasiswa Universitas Negeri Medan pernah meneliti tentang industri pandai besi di Sitampurung. Dalam kajiannya ia menulis bahwa jumlah pengusaha industri pandai besi di Desa Sitampurung tinggal 43 orang. Ia juga memaparkan mengenai langkah-langkah proses produksi, faktor-faktor industri berupa bahan baku yang digunakan, modal awal, jumlah tenaga kerja, keterampilan yang dibutuhkan hingga besarnya pendapatan dan upah.

Menurut Kaleb, seorang pengusaha industri pandai besi memerlukan bahan baku antara 200 kg- 3000 kg per bulan. Bahan baku diperoleh dari kota Tebing Tinggi, Medan dan Kisaran. Sedangkan modal awal yang digunakan pengusaha berada pada interval Rp 5 juta hingga Rp 50 juta. Modal umumnya dari kantong pribadi si pengusaha pandai besi (sekitar 60 persen), sisanya modal pribadi ditambah pinjaman dari bank. Tenaga kerja yang dibutuhkan juga bervariasi antara satu hingga sembilan orang.

Pemasaran hasil tempahan, tulis Kaleb, pada umumnya (88 persen) dilakukan secara tidak langsung, seperti didistribusikan ke luar daerah, diantaranya Medan, Riau dan Jambi. Selebihnya dijual langsung di lokasi produksi (11 persen). Pendapatan juga bervariasi, yakni antara Rp 600 ribuan hingga 20 juta. Aktivitas industri pandai besi ini, menurut warga sudah dimulai sejak 1915 dan terus dilestarikan hingga kini. Meski dalam tiga tahun belakangan, jumlah pengusaha industri pandai besi di Desa Sitampurung menurun. Jika tahun 2015 ada sekitar 53 pengusaha, di 2016 menjadi 47 orang dan di 2017 tersisa hanya 43 saja. Penurunan dipengaruhi oleh proses produksi, modal, bahan baku, tenaga kerja, transportasi, pemasaran dan keterampilan. (K-DH)

Budaya
Seni
Wisata
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...