Bahasa | English


PARIWISATA

Desa Sitampurung Sentra Produksi Giring-giring

22 May 2019, 00:00 WIB

Masyarakat kita unik dan kaya keterampilan. Jika Desa Sipoholon, Tapanuli Utara beken dengan gitar akustiknya, maka Desa Sitampurung, Kecamatan Siborongborong, Sumut kesohor dengan kehebatannya menukangi giring-giring (lonceng).


Desa Sitampurung Sentra Produksi Giring-giring Produksi giring-giring. Foto: IndonesiaGOID/Dedy Hutajulu

Desa Sitampurung hanya berjarak sekitar 30 menit dari Bandara Silangit, naik transportasi darat. Dari Kota Balige hanya berjarak sekitar 28 kilometer, dan waktu tempuh sekitar 51 menit baik kendaraan roda dua atau empat. Desa ini sudah dikenal sebagai sentra pandai besi yang memproduksi alat-alat perkebunan, pertanian serta lonceng gereja sejak puluhan tahun lalu, Sitampurung dikenal sebagai produsen besi tempahan. Aneka benda tajam mereka tempah mulai dari parang, babat, pisau, sabit, jarbang, hingga cangkul. Salah satu tempahan yang terkenal dan telah terdistribusi ke Nusantara bahkan mancanegara adalah giring-giring (lonceng gereja). Tak heran jika warga Sitampurung didaulat si topa bosi (tukang tempah besi).

Jika melintas di Jalan Siborongborong menuju Dolok Sanggul dan terdengar suara gemerincing besi yang dipukul bertalu-talu, atau tampak sejumlah giring-giring dengan ukuran bervariasi berjejer di pinggir jalan maka tak salah lagi, daerah itu adalah desa Sitampurung.

Sudah tak terhitung lagi berapa banyak peralatan rumah tangga dan pertanian yang diproduksi warga Sitampurung telah tersebar di kalangan petani dan penduduk di Sumatera Utara. Tak terhitung lagi jumlah giring-giring yang mereka tempah. Lonceng buatan Sitampurung telah tersebar ke berbagai daerah sepasti di Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi dan Papua. Tak hanya lonceng gereja, lonceng-lonceng kecil yang dipakai institusi sekolah-sekolah, kantor penjara, kantor polisi, dan lainnya juga dibeli dari Sitampurung.

Sebagai wilayah yang mayoritas penduduknya Nasrani, giring-giring punya pangsa pasar lebih menjanjikan ketimbang alat pertanian atau perkakas rumah tangga. Sebab, setiap gereja baru dibangun, pastilah membutuhkan lonceng. Maka, panitia pembangunan gereja bisa dipastikan akan memesan giring-giring dari Sitampurung. Simbiosis inilah yang serta merta mendulang citra positif desa Sitampurung sebagai produsen giring-giring. “Kami sedang membangun gereja di Halmahera, jadi kami beli ke sini,” ujar Rey saat berkunjung ke Sitampurung, tempo hari.

Menurut Rey, ia tahu pembuat giring-giring terbaik ada di desa Sitampurung. Informasi itu ia dapat dari rekannya, orang Batak. Berbekal informasi itulah ia datang jauh-jauh dari Timur Indonesia ke Tapanuli Utara demi mendapatkan satu unit lonceng gereja.

Tahun 2017, Kaleb Pardede, mahasiswa Universitas Negeri Medan pernah meneliti tentang industri pandai besi di Sitampurung. Dalam kajiannya ia menulis bahwa jumlah pengusaha industri pandai besi di Desa Sitampurung tinggal 43 orang. Ia juga memaparkan mengenai langkah-langkah proses produksi, faktor-faktor industri berupa bahan baku yang digunakan, modal awal, jumlah tenaga kerja, keterampilan yang dibutuhkan hingga besarnya pendapatan dan upah.

Menurut Kaleb, seorang pengusaha industri pandai besi memerlukan bahan baku antara 200 kg- 3000 kg per bulan. Bahan baku diperoleh dari kota Tebing Tinggi, Medan dan Kisaran. Sedangkan modal awal yang digunakan pengusaha berada pada interval Rp 5 juta hingga Rp 50 juta. Modal umumnya dari kantong pribadi si pengusaha pandai besi (sekitar 60 persen), sisanya modal pribadi ditambah pinjaman dari bank. Tenaga kerja yang dibutuhkan juga bervariasi antara satu hingga sembilan orang.

Pemasaran hasil tempahan, tulis Kaleb, pada umumnya (88 persen) dilakukan secara tidak langsung, seperti didistribusikan ke luar daerah, diantaranya Medan, Riau dan Jambi. Selebihnya dijual langsung di lokasi produksi (11 persen). Pendapatan juga bervariasi, yakni antara Rp 600 ribuan hingga 20 juta. Aktivitas industri pandai besi ini, menurut warga sudah dimulai sejak 1915 dan terus dilestarikan hingga kini. Meski dalam tiga tahun belakangan, jumlah pengusaha industri pandai besi di Desa Sitampurung menurun. Jika tahun 2015 ada sekitar 53 pengusaha, di 2016 menjadi 47 orang dan di 2017 tersisa hanya 43 saja. Penurunan dipengaruhi oleh proses produksi, modal, bahan baku, tenaga kerja, transportasi, pemasaran dan keterampilan. (K-DH)

Budaya
Seni
Wisata
Ragam Terpopuler
Jolenan Sebuah Pesta Kecil untuk Rakyat Kecil
Setiap dua tahun sekali di bulan Sapar kalender Jawa, Jolenan digelar di Desa Somongari, Kecamatan Kaligesing, Kabupaten Purworejo. Sebuah pesta sebagai pesan kerukunan dan kebersamaan menikmati berka...
Ketika Orang Jepang Suka Ngemil Edamame
Masyarakat Jepang gemar minum sake di sela-sela rutinitasnya. Otsumami (cemilan) yang cocok sebagai teman sake adalah si polong besar yaitu edamame. Salah satu favorit mereka adalah edamame dari ...
Di NTT, Lontar Disebut Sebagai Pohon al-Hayat
Masyarakat Indonesia mungkin sudah melupakan pohon lontar, atau malah tak tahu bagaimana bentuk pohon jenis palem ini. Tapi di daerah Nusa Tenggara Timur (NTT) khususnya Pulau Sabu dan Rote, lont...
Barus, antara Bandar Tua dan Minuman Surga
Bisa ditebak, dulu air kafur merupakan minuman yang sangat eksklusif di Arab. Wajar saja air kafur jadi simbolisasi tentang balasan kenikmatan Tuhan bagi para ahli surga di akhirat nanti. ...
Menikmati Kuliner di Pasar Ceplak Sambil Nyeplak
Berwisata ke Kota Garut, Jawa Barat, tidak lengkap jika belum berkunjung ke Pasar Ceplak. Terletak di tengah kota Garut, tepatnya di Jalan Siliwangi, Pasar Ceplak konon sudah ada sejak tahun 1970...
Ke Sambas Berburu Bubbor Paddas
Berkunjung ke Sambas Kalimantan Barat, pastikan Anda tidak melewatkan mencicipi kuliner khas kota yang pernah menjadi Kota kesultanan ini yaitu bubur pedas. Makanan khas suku Melayu Sambas ini bi...
Jejak Ketauladanan Panglima Besar Soedirman
Apresiasi terhadap nilai-nilai kejuangan dan sejarah perjuangan Soedirman bahkan juga diakui oleh Jepang, selaku mantan negara penjajah. ...
Rampak Bedug, Musik dan Tari Religi dari Banten
Kesenian yang satu ini merupakan kreasi seni permainan alat musik bedug yang khas berasal dari daerah Banten, Jawa Barat. Namanya rampak bedug. Bedug atau beduk merupakan gendang besar yang asal ...
Gunongan, Peninggalan Arsitektur Pra-Islam di Banda Aceh
Catatan Joao De Barros (1552-1615) yang berumur sedikit lebih tua beberapa tahun sebelum Sultan Iskandar Muda naik tahta memberikan kepastian bahwa Gunongan tidak didirikan pada abad 17 M. ...
Silase, Cadangan Pakan Ternak Saat Kemarau
Rumput hijau hasil fermentasi atau yang lebih dikenal dengan nama silase, kini menjadi alternatif pakan ternak untuk sapi, kerbau, dan kambing di saat musim kemarau. Silase dibutuhkan, utamanya b...