Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


MOBIL LISTRIK

Negeri Kaya Nikel, Pengembangan Industri Kian Potensial

Friday, 7 December 2018

Kemampuan produksi baterai litium yang didukung kekayaan alam melimpah menjadi daya tawar tersendiri bagi Indonesia dalam pengembangan mobil listrik.


Negeri Kaya Nikel, Pengembangan Industri Kian Potensial Sumber foto: Antara Foto

Indonesia kaya nikel, bahan tambang yang menjadi bahan pokok pembuatan baterai litium. Inilah yang menjadikan posisi Indonesia sangat penting dalam era perkembangan mobil listrik. Perangkat utama mobil listrik adalah baterai, komposisinya sekitar 40%. Oleh sebab itu, pengembangan baterai litium akan menjadi tulang punggung industri mobil dunia.

Ini sesuai dengan keinginan masyarakat dunia untuk mengurangi efek rumah kaca akibat emisi karbon yang tinggi. Indonesia sendiri menetapkan menurunkan emisi karbon sampai 30% tahun 2025 nanti. Padahal setiap tahun pertumbuhan kendaraan di Indonesia mencapai 10%  sampai 15%. Artinya, mengembangkan industri mobil listrik merupakan kebutuhan yang sesuai dengan perkembangan zaman.

Selain dampaknya yang lebih sehat untuk lingkungan, mobil listrik juga bisa menekan biaya jauh lebih murah dibanding mobil yang berbahan bakar fosil. Kita tahu, harga minyak yang penuh gejolak, dan cadangan minyak yang terus menipis membuat orang berpikir untuk mencari alternatif energi. Nah, mobil listrik merupakan jalan keluar. Kemampuannya double. Selain menekan emisi, gas buang juga lebih efisien.

Korea atau Cina bisa saja mengembangkan teknologi kendaraan, tapi untuk bahan baku baterai litium, mereka harus menoleh ke Indonesia. Ketersediaan nikel sebagai bahan utama dan tenaga terampil yang banyak tersedia membuat para investor luar negeri mengincar Indonesia untuk mengembangkan pembuatan baterai litium.

Tahun depan investor Korea Selatan sudah akan melakukan peletakan batu pertama pembangunan pabrik litium di Morowali, Sulawesi Selatan. Proyek ini menelan investasi sebesar 5,5 miliar dolar Amerika Serikat.

Lokasi Morowali dipilih karena tidak jauh dari sana, di Kowane Utara, Sulawesi Utara, telah dibangun smelter nikel yang menelan biaya Rp76 triliun. Smelter nikel pertama di Indonesia itu dikembangkan oleh investor asal Korea Selatan Made By Good (BMG) Group.

Bukan hanya di Morowali, investor asal Cina dan Prancis juga akan memulai langkah yang sama. Kali ini mereka memilih Halmahera Utara sebagai lokasi pabrik. Investasi awal yang disiapkan sebesar Rp72 triliun. Selanjutnya akan ditambah hampir dua kali lipatnya.

Sebetulnya sejak 2013 Indonesia sudah memiliki pabrik litium yang terletak di Bogor, Jawa Barat. Pabrik ini dikembangkan PT Nipress TBK, yang memang salah satu konsentrasinya memproduksi baterai untuk kendaraan listrik.

Selain itu, Nipress mengembangkan baterai litium untuk kebutuhan khusus seperti untuk kendaraan militer, kapal selam, atau peluru kendali. Untuk riset pengembangan produk ini, PT Nipress mengandeng TNI.

Pertamina tampaknya juga melihat peluang besar ini. Perusahaan pelat merah itu kabarnya sedang berancang-ancang untuk masuk ke bisnis pengambangan baterai litium. Bukan hanya itu, stasiun-stasiun pengisian bahan bakar Pertamina ke depan akan disiapkan untuk melakukan pengisian bahan baku listrik.

Wajar jika BUMN seperti Pertamina ikut bernafsu mengembangkan bisnis baterai litium. Selain sejak dulu berkecimpung pada bisnis energi fosil, perkembangan teknologi mobil listrik bisa menjadi pembunuh bagi keberlangsungan Pertamina. Makanya, mereka perlu bersiap-siap untuk memasuki pengembangan energi terbarukan.

Dengan posisi Indonesia sebagai negeri yang kaya nikel sebagai bahan utama baterai litium diperkirakan kita akan menjadi negara penghasil baterai litium terbesar di dunia. Inilah yang membuat Indonesia sangat strategis bagi pengembangan teknologi kendaraan di masa yang akan datang.

Membaca peluang ini, pemerintah sendiri bukan hanya mendorong pengembangan industri baterai litium. Jika komponen utama kendaraan listrik sudah tersedia dan berdiri pabriknya di Indonesia, peluang pengembangan kendaraan listriknya merupakan peluang yang tidak kecil.

Sepertinya daya saing tersedianya baterai litium menjadi daya tawar sendiri untuk pengembangan mobil listrik di Indonesia. Menko Maritim Luhut P Panjaitan menunjuk lokasi sekitar Cikarang yang cocok untuk membangun pabrik mobil listrik.

Jika kita perhatikan, sepertinya industri mobil listrik akan semakin berkembang di dunia. Orang mulai sadar bahan bakar fosil yang makin menipis susah untuk diharapkan. Belum lagi harganya yang tidak stabil dan dampak polusi yang dihasilkan.

Jika Indonesia semakin serius menghilirkan perkembangan industrinya, keberadaan smelter nikel pabrik baterai litium adalah penyangga dikembangkannya mobil listrik. (E-1)

Ekonomi
Narasi Terpopuler
Keberpihakan dan Pembiayaan yang Kian Deras
Rendahnya kredit macet UMKM menunjukkan bahwa sektor itu sangat disiplin dalam membayar kewajiban angsuran mereka. ...
Akhiri Polemik, Bersatu Padu Sambut Pasar Halal
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menepis anggapan bahwa lahirnya UU Jaminan Produk Halal melucuti peran MUI terkait sertifikasi halal sebuah produk. ...
Memacu Pertumbuhan Sekaligus Menjaga Keseimbangan
Menjawab kekhawatiran calon investor terhadap fokus kebijakan fiskal, Sri Mulyani menegaskan resepnya adalah menemukan titik kebahagiaan yang optimal. ...
Harlah NU, Semangat Moderat yang Makin Relevan
NU berhasil menciptakan sebuah kearifan yang menyatukan dengan indah antara semangat keislaman dan semangat keindonesiaan. ...
Pelaku Ekonomi Mikro Kecil Didorong Naik Kelas
Pertumbuhan dan perkembangan usaha kecil milik masyarakat diyakini dapat berkontribusi signifikan bagi pertumbuhan perekonomian nasional. ...
Api Nan Tak Boleh Padam
Di tengah revolusi perkakas digital, pers Indonesia terus bertekad menghasilkan karya yang valid dan kredibel di atas platform apa pun. Tabloid dan koran boleh surut, tapi komitmen keindonesiaan takka...
Menciptakan Nilai Ekonomi Baru bagi Sampah Plastik
Intinya mengubah cara pandang terhadap plastik kemasan bekas pakai, tidak sebagai sampah, tapi sebagai sebuah komoditas yang berpotensi untuk dikembangkan ...
Gerbong INKA Mengalir Hingga Bangladesh
PT INKA bahkan diproyeksi akan menjadi salah satu pemain besar dalam industri perkeretaapian dunia. ...
Jurus Ampuh Meredam Gejolak Rupiah
Nilai tukar rupiah awal 2019 bahkan diprediksi cenderung menguat karena beberapa faktor, yakni aliran modal masuk, melambatnya laju kenaikan bunga The Fed, serta konsistensi kebijakan ekonomi yang dik...
Mesin Biosolar Tancap Gas Mengejar Devisa
Kilang-kilang Pertamina kini dikerahkan mem-blending biosolar. Pemakaian biodisel lokal meningkat dan impor solar menyusut dan harga sawit diharapkan terkerek. Target 2019: hemat devisa Rp42 triliun. ...