Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


KERAJINAN TRADISIONAL

Tapis Lampung, Karya Penuh Doa

Wednesday, 14 November 2018

Indonesia memiliki 34 provinsi dan 1.340 suku bangsa yang tersebar dari Sabang sampai Marauke, dengan beragam warisan budayanya. Budaya menjadi ciri khas masing-masing daerah yang penuh dengan sejarah. (BPS 2010)


Tapis Lampung, Karya Penuh Doa Kain khas daerah. Sumber foto: Pesona Indonesia

Warisan budaya terbagi atas warisan budaya benda dan warisan budaya tak benda. Warisan benda, misalnya, berbagai artefak atau situs. Sedangkan, warisan tak benda terdiri dari tradisi, seni pertunjukan, adat istiadat masyarakat, perayaan, kerajinan tradisional, pengetahuan dan kebiasaan perilaku mengenai alam semesta.

Kain khas daerah juga merupakan warisan tak benda. Di Jawa banyak ditemukan kain batik khas beberapa daerah, di Sumatra terkenal dengan kain ulos dan songket, kain Endek khas Bali, dan masih banyak lagi kerajinan tradisional yang ada di Indonesia.

Bertolak dari keberagaman budaya Indonesia itulah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menetapkan 33 kain tradisional khas Indonesia, dari berbagai daerah, sebagai warisan budaya tak benda. Penetapan itu bertujuan untuk menjaga dan mendorong kelestarian warisan bangsa. Salah satunya, kain tapis dari Lampung. Kain tapis sering dipakai pada upacara adat dan keagamaan masyarakat Lampung.

Kain tapis sejak dulu dibuat secara khusus dengan kesabaran dan ketelitian pembuatnya. Kain tapis identik dengan motif flora fauna, semacam bunga, burung, geometris, dan dekoratif lainnya. Kain itu ditenun dengan benang katun berwarna perak atau emas sebagai pengganti serat nanas pada zaman dahulu.

Tak hanya cantik dipandang mata, motif-motif yang diterakan di atas kain itupun memiliki makna masing-masing. Misalnya, motif burung yang menandakan kebebasan dan bunga yang menandakan kerapian dan keindahan.

Motif-motif dalam kain tapis diwujudkan sebagai kepercayaan masyarakat Lampung dalam menyeimbangkan kehidupan mereka dengan lingkungan dan Tuhan. Itulah sebabnya, kain tapis juga acap digunakan dalam upacara adat dan keagamaan. Motif yang sering dicari banyak orang adalah motif bernuansa alam dan kehidupan.

Kain tapis bukan sekadar pelengkap atau bagian dari fesyen biasa. Tapi, merupakan juga salah satu kekayaan sejarah masyarakat Lampung yang penuh dengan doa baik. Penenun atau penapis biasanya memberi doa sambil menenun, agar yang memakai kain tersebut dapat terhindar dari bahaya.

Kain tapis juga dipercaya menunjukkan status sosial yang memakainya. Hal tersebut selaras denga rata-rata harga kain tapis yang tidak murah, yakni di kisaran ratusan hingga jutaan rupiah. Oleh karena itulah, masih sedikit orang yang menggunakan kain tapis untuk membuat pakaian, berbeda dengan kain batik dan songket.

Mahalnya harga kain tapis juga dilandasi pada proses pembuatan yang memakan waktu lama dan bahan yang sulit didapat.

Pada masa lalu, kain tapis yang dibuat oleh para perempuan di Lampung lebih diperuntukkan bagi pemenuhan kebutuhan adat istiadat yang sakral. Di mana seperti diungkap di atas, pemakaian kain tapis adalah untuk menyelaraskan diri terhadap lingkungan, semesta, dan menghormati Sang Pencipta.

Lain dulu lain sekarang. Kini, banyak juga yang memproduksi kain tapis untuk diperjualbelikan, demi meningkatkan ekonomi sebagian masyarakat Lampung. Di era modern, kain tapis telah tersebar di toko-toko di Lampung dan diminati para wisatawan untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh.

Jenis kain tapis sendiri dibedakan menurut pemakainya. Di daerah Lampung Utara, kain tapis bernama Tapis Jung Sarat yang dipakai oleh pengantin wanita dan ibu-ibu pengiring pengantin dalam upacara perkawinan adat. Sedangkan jenis Tapis Raja Medal, biasanya dipakai oleh para istri kerabat paling tua di berbagai upacara adat.

Ada juga Tapis Laut Andak, yakni jenis kain Tapis yang dipakai oleh gadis penari di acara adat cangget. Selain itu, dikenal juga Tapis Balak, Tapis Silung, Tapis Laut Linau, Tapis Cucuk Andak, Tapis Cucuk Pinggir, Tapis Tuho, Tapis Agheng, Tapis Dewosano, Tapis Kaca, Tapis Bintang, Tapis Bidak Cukkil, dan Tapis Bintang Perak.

Sebagai bagian dari Indonesia tentu kita harus bangga dengan kekayaan Tanah Air. Mulai dari kekayaan alam, suku, ras, hingga kebudayaan. Itulah sebabnya, kita harus bersama-sama melindungi dan melestarikannya.

Ragam Terpopuler
Nagari Pariangan, Keindahan yang Mengagumkan
Terletak di Sumatra Barat, Nagari Pariangan berhasil membuat dunia berdecak kagum. Karena keindahannya, Nagari Pariangan menjadi salah satu desa terindah di dunia yang disejajarkan dengan desa Niagara...
Kecombrang, si Wangi Penuh Manfaat
Kecombrang merupakan tumbuhan rempah berbentuk terna. Wanginya yang begitu khas membuatnya kerap dijadikan bahan makanan. Ternyata, kecombrang memiliki berjuta khasiat yang bermanfaat bagi tubuh. ...
Sejarah Penting Paus Fransiskus Setelah Delapan Ratus Tahun
Penandatanganan Deklarasi Abu Dhabi adalah peristiwa resmi yang menyatakan pendapat para pemimpin agama di dunia untuk menghentikan penggunaan agama bagi ujaran kebencian, kekerasan, fanatisme, dan ek...
La Galigo, sebuah Kitab Suci Asli Bugis
La Galigo ialah sebagai karya sastra terpanjang di dunia. Lebih panjang daripada epik India, Mahabarata, dan Ramayana. Juga nisbi lebih panjang daripada epik Yunani, Homerus. Sayangnya popularitas La ...
Indonesia Serpihan Surga
Bumi Pertiwi berdiri dengan pesonanya yang menawan, dengan seribu kekayaan alam yang melimpah. Tak heran jika Indonesia menjadi salah satu dari sekian negara yang paling cantik di dunia. ...
Bermain Rangku Alu Melatih Konsentrasi
Nusa Tenggara Timur memiliki permainan tradisional bernama Rangku Alu yang biasa dilakukan saat musim panen. Bermain Rangku Alu dinilai dapat melatih konsentrasi dan ketangkasan. Tak hanya dimainkan a...
Cerita Cinta Nusantara
Di masa Sultan Agung berkuasa, lahirlah kisah romantika Jawa dari rahim sejarah. Bukan saja tercatat sohor, kisah itu juga melegenda hingga kini. ‘Rara Mendut-Pranacitra’ demikianlah diken...
Islam “Sarungan” Nusantara
Simaklah kembali karya klasik Clifford Geertz, The Religion of Java, menurut Marshall GS Hodgson, itu justru menunjukkan kekeliruan yang tanpa disadari oleh Geertz ketika merumuskan definisi Islam. Ba...
Kembalinya Islam Moderat
Presiden Joko Widodo berharap, Universitas Islam Internasional Indonesia dapat menjadi pusat kajian, penelitian, dan implementasi wacana peradaban Islam moderat--atau dalam bahasa Arab ‘Islam Wa...
Ratu Shima hingga Presiden Megawati
Naiknya seorang presiden perempuan yang pertama ini, Megawati Soekarnoputri, bagaimanapun merupakan sebuah lompatan eksponensial secara kebudayaan. Bagaimana tidak, Amerika yang konon merupakan negeri...