Lokasi Kamu : (Showing) Jakarta Kota
Bahasa | English


PARIWISATA

Semburat Biru Api Kawah Gunung Ijen

10 December 2018, 01:43 WIB

Dini hari adalah waktu yang tepat untuk menikmati kecantikan semburat api berwarna biru di puncak Gunung Ijen, yang ada di ketinggian 2.443 meter di atas permukaan laut.


Semburat Biru Api Kawah Gunung Ijen Sumber foto: Pesona Indonesia

Rutinitas, identik dengan kata ‘bosan’ dan ‘suntuk’. Kata-kata itu seringkali terucap saat pekerjaan menumpuk dan berulang terus setiap harinya. Mungkin itu merupakan sinyal negatif di tubuh kita, yang harus segera dihalau dengan energi positif. Boleh jadi, itu saatnya untuk sejenak menenangkan diri, menghirup udara segar di wisata alam terbuka. Menikmati keindahan alam memang dipercaya dapat mengendurkan otot-otot kaku dan menghalau stres akibat rutinitas.

So, plesir ke mana? Mari menuju perbatasan Banyuwangi dan Bondowoso, Jawa Timur. Di sana terdapat sebuah gunung yang cukup menarik untuk dikenali lebih dekat. Gunung itu bernama Ijen.   

Di gunung tersebut, terdapat kawah yang demikian memukau. Terbentuk alami akibat letusan, kawah Ijen menjadi kawah terindah yang ada di Tanah Air Indonesia. Fenomena api biru atau blue fire bisa ditemukan di kawah Gunung Ijen yang berada di puncak gunung bersifat asam itu, dengan kedalaman dan keluasan kawah masing-masing mencapai 200 meter dan 5.466 hektar.

Waktu terbaik untuk menyaksikan atraksi api berwarna biru di puncak Gunung Ijen adalah pada dini hari menjelang fajar, yakni antara pukul 02.00 WIB--03.00 WIB. Itulah yang menyebabkan para wisatawan “nekat” merambati tubuh gunung tersebut, di saat orang lainnya terlelap dalam mimpi indah.

Tak peduli hawa dingin yang seolah menembus hingga ke sumsum tulang, ataupun terjalnya medan bebatuan dan berpasir yang harus didaki dalam waktu tempuh sekira 3-4 jam, wisatawan tampak senantiasa bersemangat demi menggapai keindahan si api biru yang dipancarkan oleh Ijen.

Fenomena semburan api biru di kawah Ijen sendiri merupakan salah satu dari yang juga ditemui di Islandia. Lantaran keindahan semburan api biru dari kawah Ijen, kawasan tersebut ditetapkan sebagai Cagar Biosfer Dunia oleh UNESCO. Sumber: Unesco.org

Bukan hanya fenomena api biru yang dapat dinikmati saat berada di kawah Gunung Ijen. Dari kawah Ijen juga terlihat keindahan panorama gunung lain yang ada di wilayah pegunungan tersebut. Di antaranya, yaitu puncak Gunung Merapi di timur kawah Ijen, Gunung Raung, Gunung Rante, dan Gunung Suket.

Selain itu, juga tampak para penambang yang sedang mengumpulkan belerang yang sudah beku di dasar kawah. Mereka itu menambang dengan alat sederhana dan cara yang konvensional, sehingga membuat wisatawan berdecak kagum.

Untuk menikmati segala kecantikan panorama Gunung Ijen, wisatawan domestik dikenai tarif masuk Rp5.000 per orang pada hari kerja dan Rp7.500 per orang pada hari libur. Sedangkan untuk wisatawan mancanegara dikenai tarif masuk Rp100.000 pada hari kerja dan Rp150.000 pada hari libur. Untuk peralatan dokumentasi khusus, seperti kamera akan dikenakan biaya tambahan yaitu Rp250.000 per unit, untuk kamera video ada biaya tambahan sebesar Rp1 juta per unit.

Magnet pemandangan di kawah Ijen itu memang membuatnya menjadi destinasi wisata yang ramai dikunjungi wisatawan, baik lokal hingga asing. Untuk wisman, turis Cina dan Prancis relatif mendominasi. Namun senantiasa harus diketahui, mendaki Gunung Ijen memerlukan persiapan yang matang. Selain perlengkapan pribadi, kondisi badan juga harus diperhatikan agar menjadi liburan asyik yang tidak terlupakan.

Jangan lupa untuk mengabadikan setiap momen perjalanan lewat dokumentasi foto, agar dapat selalu dikenang dan rindu untuk kembali lagi menikmati fenomena si api biru Ijen. (T-1)

Wisata
Ragam Terpopuler
Poros Sriwijaya-Nalanda, Globalisasi Perdagangan Asia Tenggara
Di pelabuhan-pelabuhan persilangan penting seperti Aden, Oman,  Basrah, Siraf, Gujarat, Coromandel, Pegu, Ayyuthya, Campa, Pasai, Malaka, hingga Palembang sangat mudah dijumpai berbagai suku bang...
Komoditas Rempah Nusantara dan Kompetisi Perdagangan Global
Paruh kedua abad 17, kompetisi internasional untuk menguasai komoditas-komoditas berharga dari Asia Tenggara hanya tinggal menyisakan beberapa pemain saja. ...
Tajhin Ressem, Kerukunan dalam Keberagaman Ala Madura-Pontianak
Selain melestarikan tradisi selamatan, Tajhin Ressem dengan berbagai macam komposisi di dalamnya membawa pesan penting. Saat hasil darat berpadu dengan hasil laut. Semua melebur menjadi satu dalam bel...
Histori Rujak Simpang Jodoh
Bisnis rujak Simpang Jodoh merupakan usaha turun-temurun yang seluruhnya dilakoni oleh kaum perempuan. Dan saat ini, penjual rujak di sana kebanyakan sudah generasi kedua dan ketiga. ...
Pepaosan, Tradisi Membaca Naskah yang Hampir Punah
Masyarakat Sasak mempunyai tradisi membaca naskah pusaka yang dilakukan dalam kesempatan-kesempatan tertentu. Pembacaan naskah itu dilakukan untuk memperingati atau menyambut peristiwa-peristiwa penti...
Sigale-gale Carnival Bukti Kekayaan Budaya Batak
Sigale-gale pun diamanahkan sebagai kado bagi perempuan yang meninggal tanpa mewariskan anak laki-laki. ...
Kepertapaan dan Jati Diri Bangsa Religius
Sikap religiusitas bukanlah suatu sikap statis dan menutup diri dalam kacamata dogmatisme, melainkan justru ditandai oleh unsur dinamisme dan keterbukaan. Mari kita ciptakan lagi perpaduan antara Faus...
Melestarikan Budaya Islam di Lombok melalui Festival Khazanah Ramadan
Masyarakat di Pulau Lombok, Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) senantiasa berpegang teguh pada nilai-nilai keislaman. Meskipun, Bumi Seribu Masjid ini sudah go internasional karena wisata ala...
Barisan Gunung yang Membentuk Empat Lembah
Keunikan empat lembah itu membentuk identitas sosio-kultural yang relatif berbeda-beda. Sejarah historis empat lembah inilah yang selalu dibayangkan sebagai satu kesatuan "ranah minang". ...
Arsik Ikan Mas, Kuliner Batak yang Melegenda
Arsik ikan mas, salah satu kuliner yang telah melegenda di tanah Batak. Tak hanya karena cita rasanya dan kaya gizi, arsik juga berkaitan erat dengan ritual adat kebatakan dan acara-acara keluarga. ...