Bahasa | English


KULINER

Berburu Kapurung di Makassar

21 September 2019, 05:52 WIB

Siapkan tepung sagu. Larutkan kedalam air panas. Setelah mengental, sagu dibuat bulatan-bulatan kecil. Masukkan bulatan ke dalam kuah panas yang sudah klta bumbui aneka rempah dan sayur-sayuran. Tambahkan suiran ikan atau daging. Itulah cara membuat kapurung yang dalam bahasa lokal disebut pugalu atau bugalu.


Berburu Kapurung di Makassar Kapurung, Kuliner khas Sulawesi. Foto: Indonesia Karya

Berkunjung ke Sulawesi Selatan, mungkin Coto Makassar adalah makanan pertama yang akan terbayang di benak kita semua. Tapi jangan salah, selain Coto Makassar, Sulawesi Selatan juga memiliki makanan tradisional lainnya yang cukup terkenal yaitu kapurung. Kuliner ini khas Palopo, Sulawesi Selatan.

Selain nama kapurung di Palopo dan Luwu makanan ini juga sering di sebut pugalu atau bugalu. Kapurung bisa dinikmati kapan saja. Kudapan menyegarkan ini juga sering dijadikan makanan dalam hajatan seperti pernikahan atau perayaan adat lainnya.

Cara membuat kapurung juga terbilang mudah, yang perlu kita siapkan adalah sagu asli atau tepung sagu yang nantinya akan dilarutkan menggunakan air panas. Setelah sagu mengental, adonan tersebut dibentuk bulat-bulat kecil.

Kapurung biasa disajikan dengan kuah berbumbu kacang yang dicampur berbagai macam sayur mayur serta suiran daging ikan. Sayuran yang biasa digunakan untuk menjadi bahan pendamping kapurung adalah kacang panjang, jagung manis, terong, bayam, dan jantung pisang.

Pada dasarnya sayur yang digunakan bisa sesuai dengan selera masing-masing. Misalnya, kita bisa menggunakan daun singkong atau rebung bahkan terong yang dibakar. Bisa juga ditambah beberapa bumbu pelengkap seperti cabai, kemiri, lada, dan bawang putih. Selanjutnya yang menjadi kuah dari makanan ini adalah kuah ikan masak kuning atau kuah yang diracik menggunakan bumbu yang kita giling sendiri di cobek.

Sensasi asam kuah kapurung berasal dari buah patikala. Akan menjadi lebih nikmat jika kapurung disajikan dengan perasan lemon atau jeruk nipis.  Jika ada yang kurang menyukai ikan, sebagai alternatifnya kapurung bisa disajikan dengan daging ayam atau makanan lainnya yang memang dirasa cocok untuk selera kita.

Kapurung memiliki nilai gizi yang terbilang lengkap. Berbagai macam sayuran yang dihidangkan bersama kapurung dapat memenuhi kebutuhan nutrisi tubuh. Potongan ikan, daging ayam, atau udang tentunya akan menjadi sumber protein yang baik. Sementara nilai karbohidrat yang terdapat dalam kapurung lebih rendah dari nasi.

Jadi, makanan ini cocok juga untuk para penikmat kuliner yang sedang menjaga berat badannya. Konon dari cerita masyarakat Palopo dan sekitarnya, kuliner ini dikabarakan sudah ada sejak zaman dahulu. Biasanya makanan ini disantap layaknya makanan pokok. Namun seiring perkembangan zaman makanan ini tegusur oleh nasi maupun jagung yang notabennya menjadi makanan pokok masyarakat Indonesia.

Harga semangkok kapurung terbilang murah. Pada umumnya, rumah-rumah makan di Makkasar menjual kapurung dengan harga mulai dari 15.000 rupiah. Berburu kapurung di Makassar setidaknya kita bisa mendatangi lima rumah makan yang terkenal, yaitu:

  • Rumah kiapurung, di Jalan Pandang Raya Makassar
  • Warung kapurung Marasa di Jalan Perintis Kemerdekaan
  • Rumah Makan Aroma Luwu di Jalan Rajawali 2
  • Rumah Makan Aroma Palopo di Jalan Kasuari
  • Warung kapurung Bopal di Jalan Peritis Kemerdekaan.
Kuliner
Ragam Terpopuler
Cartridge-nya Isi Ulang, Diagnosisnya Lima Menit
Dengan Abbott ID Now diagnosis Covid-19 dapat dilakukan dalam lima menit. Yang diidentifikasi DNA virusnya. Ratusan unit X-pert TM di Indonesia bisa dimodifikasi jadi piranti diagonis molekuler. Lebih...
Masker Kedap Air Tak Tembus oleh Virus
Sebanyak 30 perusahaan garmen bersiap memproduksi massal masker nonmedis dan masker medis. Bahannya tak tembus oleh virus. Impor bahan baku dibebaskan dari bea masuk. ...
Bisikan Eyang Sujiatmi di Hati Presiden Jokowi
Eyang Sujiatmi telah pergi. Kerja keras, kedisiplinan, dan kesederhanaannya akan selalu dikenang anak-anaknya. ...
Menikmati Surga Bahari di Atas Pinisi
Pesona tujuh layar kapal pinisi sulit diingkari. Sosoknya instagramable. Wisata berlayar dengan pinisi kini berkembang di Labuan Bajo, Raja Ampat, Bali, dan Pulau Seribu Jakarta. ...
Berubah Gara-gara Corona
Corona mengubah hampir segalanya, termasuk gaya orang berjabat tangan. Penelitian menyebutkan, tangan merupakan wadah bakteri paling banyak. ...
Melepas Penat di Gunung Gumitir
Namanya Gumitir. Kawasan yang ada di perbatasan Jember-Banyuwangi itu menawarkan banyak sajian. Dari kafe hingga wisata kebun kopi. ...
Sulianti Saroso, Dokter yang Tak Pernah Menyuntik Orang
Tugas dokter tak hanya mengobati pasien. Kesehatan masyarakat harus berbasis gerakan dan didukung  kebijakan serta program pemerintah. Kepakarannya diakui WHO. ...
Sampar Diadang di Pulau Galang
Pemerintah beradu cepat dengan virus penyebab Covid-19. Tak ingin korban kian berjatuhan, dalam sebulan rumah sakit khusus penyakit menular siap ...
Bermula dari Karantina di Serambi Batavia
Dengan kemampuan observasi biomolekulernya, RSPI Sulianti Saroso menjadi rumah sakit rujukan nasional untuk penyakit infeksi. Ada benang merahnya dengan Klinik Karantina Pulau Onrust. ...
Tak Hanya Komodo di Labuan Bajo
Labuan Bajo disiapkan pemerintah sebagai destinasi super prioritas Indonesia. ...